Was-was Najis Yang Membagongkan!

Bapakku adalah orang yang sangat hati-hati dalam menghindari najis. Dulu aku ingat, ketika bapakku habis wudlu, anak-anaknya gak boleh menyentuh dia karena khawatir terkena najis karena posisinya lagi basah terkena air wudlu. Kalau kering sih ga masalah ya. Karena kering terkena kering is okay.

Kehati-hatian bapakku itu nular HANYA ke aku doang. Mas-masku dan mbakku keknya gak pernah ngebahas dunia pernajisan ini sepanjang hidupnya. Kalau ibukku pernah. Cuman dia santuy gak kayak aku.

Namun akhir-akhir ini, kehati-hatianku dalam dunia pernajisan ini kok semakin menjadi-jadi. Dulu gak begini loh. Dulu aku masih bisa cuek kalau ada telek cicak di sana, asal gak kusentuh dalam keadaan basah, aku cuek saja. Sekarang kok TBL TBL Takut Baaanget Loooch!

Soalnya gimana ya. Perasaan inilah yang bikin hal itu jadi hal yang super mengerikan. Maklum namanya najis itu kalau kita basah dan menyentuh najis, lalu kita menyentuh barang lain, maka najisnya pindah. Iya kalo barang, kalau nyentuh baju gimana? Ya bajunya jadi najis. Trus gak sah dipakai sholat.

Terkesan serem ya! Udah baik mau sholat, eh sholatnya gak sah karena najis. Kan membagongkan sekali haha

Akhirnya aku belajar tentang najis lagi. Dari video ustadz-ustadz di yutub, plus baca-baca artikel. Bahkan sampe skripsi orang yg membahas najis, saya baca semua! Hanya untuk belajar bener tentang hukum pernajisan. Biar makin manteb dan gak asal “halah cuekin aja, Tuhan Maha Pengampun”.

Sayangnya, semakin aku belajar, rasa was-was semakin memuncak! Anjay! Soalnya perbedaan pendapat ulama itu bikin daku bingung harus milih yang mana.

Masalah telek cicak aja aku sampe deg-degan. Tadi siang aku lihat ada telek cicak di lantai keramik kamar sholat. Kalau kamar sholat lagi bersih, sebenarnya daku gamasalah. Akan kubiarkan saja telek cicak itu di situ. Soalnya tempatnya jauh dan gak kena sajadah.

Tapi tadi lantai keramik kamar sholat itu kotor banyak debu hitam-hitam gitu. Walhasil daku sapu deh debu-debu itu sama telek cecaknya. Awalnya santai karena lantai kering, telek cecak juga kering.

Eh, pas mau sampe ke ujung pintu, lha kok daku baru sadar kalau bagian situ basah kena kakiku sehabis wudlu tadi. Hanjay! Najisnya nyebar!

Awalnya cuek aja udah biarin! Wong cuma dikit doang aja paling juga dimaafin sama Tuhan Yang Maha Pengampun, eh lama-lama kok ndredeg ya. Jantungku berdebar-debar tidak tenang.

Walhasil dengan mantab daku langsung bilang, “Okay najis! Saya terima tantanganmu! Akan kusucikan semuanya!”

Daku langsung ambil lap basah untuk mengelap semua noda yang ada di lantai sampe bersih-sih-sih. Tadi di situ kena telek cecak yang basah soalnya.

Habis itu aku guyur air pakai gayung deh bagian yang tadi dilewati telek cicak. Airnya aku pastikan suci. Aku ambil dari jeding yang airnya lebih dari 2 kolah (60×60 cm). Awalnya aku cuma mengguyur air di daerah yang dilewati telek cecak, tapi hatiku bilang, “Nanggung ah, semua aja diguyur biar manteb!”

Walhasil aku guyur semua lantai! Hahaha

Lantai basah semua!

Sorok (pel karet)nya sudah kusiram air sebelumnya ya. Jadi yang ada di kamar sholat ini semua suci. Duh ribetnya! Haha

Walhasil gara-gara 1 ekor telek cicak, jadi mengguyur air sekamar! Gilak ya! Seribet itu cuma karena aku kurang yaqueen kalau cuma dibersihin doang. Kurang yakin akan kesuciannya.

Apakah caraku ini berlebihan?

Kalau aku yakin dengan cara begini baru bisa suci, ya berati gak berlebihan. Emang begini caraku biar manteb.

Kalau menurut kalian berlebihan, ya berlebihan. Kalau menurut kalian telek cicak cukup dibersihkan saja sampe hilang wujud dan baunya, ya caraku ini tentu saja berlebihan dan merepotkan. Jauh dari kata mudah. Padahal agama itu mudah.

Tapi ya mau gimana lagi, kalau cuma dibersihkan teleknya, hatiku tidak manteb. Wong dengan cara selebai itu saja aku masih mengucap اَسْتَغْفِرُاللهَ الْعَظِيْمِ berkali-kali kok. Takut kalau masih kurang sempurna caraku mensucikan. Apalagi kalau cuma dibersihkan telek cicaknya tanpa diguyur air? Makin stress nanti aku. Soalnya bakalan kepikiran terus.

Telek Cicak Bisa Dilap Saja

Ada artikel yang bilang kalau telek cicak itu tidak najis karena cicak bukan hewan yang mengalir darahnya sehingga semua tubuhnya dan kotorannya tidak najis. Jadi kotorannya gak perlu disucikan. Cukup dihilangkan saja.

Tapi ada yang bilang kalau telek cicak itu najis karena cicak binatang yang darahnya mengalir (peredaran darah tertutup). Jadi kotorannya najis.

Kalaupun najis, sebenarnya kotoran cicak itu dimaafkan (dima’fu) karena jumlahnya sedikit. Sama kayak darah jerawat/bisul yg gak sengaja kena baju, juga dima’fu karena jumlahnya sedikit.

Ukuran sedikit ini menurut artikel yg pernah saya baca, seukuran kuku Umar. Trus dijelaskan lagi, ukuran kuku Umar itu hampir sebesar genggaman tangan orang normal. Njir gedhe banget!

So, dengan berbekal artikel itu, seharusnya daku gak perlu ragu lagi akan telek cicak. Gak perlu sampe mengguyur air sampe ke semua lantai keramik. Kecuali emang aku lagi selo nganggur methekur sih terserah ya. Kalau lagi sibuk orderan banyak, sepertinya gak perlu seekstrim itu.

Lantai Keramik Sama Kayak Pedang

Benda-benda yang tidak menyerap air dan permukaannya licin, menurut artikel ini, cara menyucikannya cukup dilap saja sampe bersih.

Dasarnya adalah dulu ketika perang di zaman nabi, para sahabat kalau sholat sambil membawa pedang. Nah, pedang mereka habis terkena darah kaum kafir (darah itu najis), cukup dilap saja. Gak dicuci pakai air. Karena si pedang gak menyerap darahnya. Hanya di permukaan saja. Jadi cara menyucikan cukup dilap saja sampe bersih.

Jadi apapun yang tidak menyerap air seharusnya menyucikannya gak perlu disiram air sih. Cukup dilap saja selesai dong! Wah segampang itu!

Trus ngapain aku serepot itu ya?

EMBUH! Hahaha. Gak ding. Aku juga punya dasar kok. Aku siram air karena menurut video-video yutub dan menurut ajaran bapakku dulu, emang harus disiram air supaya suci.

Jadi it’s all about beda pendapat. Semua pendapat itu benar. Kalian bebas pilih yg mana.

Tapi Masih Was-was

Padahal ilmu pengetahuan tentang najis sudah kupelajari. Bahkan sampe ke najis-najis yang dimaafkan, kayak najis yang jumlahnya sedikit, atau najis yang susah dihindari (telek cicak itu masuk kedua kategori: susah dihindari dan jumlahnya sedikit) kayak percikan air hujan di jalan yang dilewati mobil sehingga mengenai pakean kita, walaupun di situ ada teleknya atau bekas kencingnya, dimaafkan.

Tapi entah kenapa selalu muncul perasaan was-was akan najis. Tiba-tiba dada rasanya sesek. Trus jadi mikir yang enggak-enggak.

Contoh was-was yang sering banget aku alami:

  • Ketika menginjak lantai dalam keadaan basah. Aku jadi sangat amat berhati-hati untuk tidak menyentuhkan kakiku ke barang-barang. Soalnya takut lantai yg kuinjak itu najis trus najisnya menyebar ke barang-barang yang tersentuh telapak kaki.

    Makanya aku kalau ke mana-mana pakai sandal terus. Njir ribet banget!

    Padahal lantainya belum tentu najis. Bisa saja itu suci. Soalnya kan balik ke artikel yang tadi, menyucikan lantai yg gak menyerap air itu cukup dilap saja. Jadi selama gak ada barang najisnya, ya seharusnya cuek aja.

  • Merasa kencing tidak tuntas. Padahal sudah berlama-lama di kamar mandi. Sudah kencing sambil duduk juga.

    Solusi yang kulakukan ini sungguh membagongkan! Jadi sehabis kencing, aku akan kantongi anuku pakai plastik. Jadi kalau nanti kerasa ada air kencing yang keluar dikit, celanaku aman gak kena najis.

    Tapi solusi itupun aku masih was-was karena kalau posisi duduk, plastiknya dalam posisi datar sehingga air kencing yang keluar dikit itu bisa mengalir dan kena celana juga. Anjaaaay! Sedetail itu pemikiranku. Semakin was-waslah diriku!

    Akhirnya berhari-hari aku mikir solusinya, akhirnya nemu juga. Aku pakai ****** lalu aku ikat pakai tali elastis supaya ******nya gak bocor! Solusi ini mujarab mengobati was-wasku. Haha

    Buat yang mau tau ****** itu apa, silakan DM instagram @dzofar ya. Nanti kujelasin. Hahaha

  • Tanganku ketika basah jadi males menyentuh apapun. Harus kering banget baru berani menyentuh barang.

    Dulu, iPhone 7 Plusku yang rusak terkena air itu, sebenarnya juga karena aku was-was karena menyentuh iPhone dalam keadaan tangan basah dan aku habis menyentuh najis (yang mana najisnya gak kelihatan, alias najis hukmiah. Atau najis yang tersentuh dikit banget karena tangan keringetan [seharusnya ini dima’fu sih])

    Waktu itu aku gatau kalau barang elektronik itu cara menyucikannya cukup dilap saja. Karena kalau pakai air akan merusaknya.

    Setelah hapeku rusak, aku baru nemu artikelnya. Halah telat! :cry:

  • Menyentuh kandang burung dan burungnya aku anggap najis! Aku biasanya langsung mencuci tanganku. Padahal tanganku kering loh! Kalau basah sih wajar was-was! Haha

    Padahal ada artikel yang menjelaskan kalau hewan yang halal dimakan itu kotorannya suci (walaupun ada pendapat juga yg mengatakan najis, nah lo bingung kan? Haha).

    Walhasil kalau aku habis ngasih makan burung, aku pasti cuci tangan walaupun tanganku kering.

Itu Semua Karena Godaan Syeton

Iya sih. Rasa was-was itu gak enak banget. Bikin tidur gak tenang. Bikin otak gak bisa berfikir jernih. Isinya keraguan antara iya atau tidak. Dan ketakutan kalau ibadah gak diterima.

Duh, kalau sedang diserang perasaan was-was, aku langsung stress! Berasa pingin lepas baju lalu mandi. Lalu bajunya aku buang supaya najisnya gak pindah. Lalu tangan habis memegang baju itu aku siram air.

Atau yang ekstrim, aku jadi pingin jual rumah yang kuanggap najisnya sudah tersebar ke seluruh rumah. Lalu beli rumah baru. Trus rumah baru itu aku siram air semuanya baru kuisi perabot yg jumlahnya sedikit aja biar nanti-nanti kalau terkena najis lagi, bisa kusemprot pakai air dengan mudah. HUAHAHAHAH

EKSTRIM BANGET YA!

Jujurly aku pernah merasa kayak gitu. Najis kuanggap sebagai sesuatu yang sangat mengerikan. Tuhan saya anggap sebagai dzat yang kejam. Pokoknya harus suci 100%, kalau gak berati gak sah! Sholatpun rasanya tidak tenang! Karena selalu melihat sekitar apakah ada telek cecaknya, atau apakah jumlah rokaatnya sudah bener.

Aku bahkan pernah ngulang sholat sampe 4 kali karena aku ragu sudah rokaat ke berapa. Padahal aku tau kalau ragu seharusnya cukup nambah 1 rokaat lalu diakhiri sujud sahwi. Aku tauuuu itu sodara-sodara, tapi bisikan syeton lebih dahsyat sehingga aku memilih untuk mengulang sholat dari awal.

Perasaan kayak kentut padahal gak ada suara gak ada bau, mungkin cuma pergerakan otot pantat saja, cukup membuatku was-was batal sholat. Sayangnya, aku memilih membatalkan sholat dan wudlu lagi. Padahal kalau aku cuek dan meyakini itu bukan kentut, ya gak masalah sholat bisa sah.

Tuhan Maha Pengampun

Entah mengapa, walaupun ada najis yang dimaafkan, tapi ketika was-was melanda, bisikan syeton lagi dahsyat-dahsyatnya, aku cenderung memilih pendapat yang najisnya tidak dimaafkan. Ketika was-was harusnya milih yg mudah, tapi malah sebaliknya. Walhasil perasaan was-was itu semakin menjadi-jadi, merambat ke mana-mana.

Jadi lupa kalau Tuhan Maha Pengampun. Tujuan syeton membisiki kita supaya ragu itu ya gak lain gak bukan biar kita gak sholat lagi, gak beribadah lagi, karena percuma sudah ibadah tapi gak sah karena najis. Lama-lama kita akan ngejaj kalau agama Islam itu ribet, rumit, dan kalau sudah parah, bisa timbul keinginan untuk pindah agama.

Jujurly aku pernah merasa kayak gitu. Membayangkan betapa enaknya memeluk agama lain karena di agama mereka gak ada tuntunan seribet ini. Tapi untungnya aku gak sampe kebablasan kepingin beneran. Ya cuma iseng membanding-bandingkan aja.

Aku kan ceritanya belum sembuh dari was-was 100%. Cuman aku berusaha cuek dan melawan keraguan yg menyesak di dada. Kalau merasa cuek dirasa susah, biasanya aku akan mengucap:

اَسْتَغْفِرُاللهَ الْعَظِيْمِ

Ya Alloh aku sudah berusaha sebaik mungkin menghindari najis. Dan ini usahaku sudah maksimal. Mohon diampuni dan terimalah ibadahku.

Pokoknya usaha dulu trus kalau gak mampu yaudah pasrah. Hal ini kalau kalian was-was sama najis yg udah nyebar ke seluruh rumah, bisa diterapkan. Pertama-tama emang harus ambil nafas dulu dalam-dalam sih. Biar dada kita lebih lega gak sesek.

Kalau sudah اَسْتَغْفِرُاللهَ الْعَظِيْمِ tapi masih belum manteb juga, yowis kamu tetap sholat saja sambil bilang, GUSTI ALLOH ITU MENILAI NIAT KITA. Gusti Alloh melihat hati. Bukan fisik. Dan dunia pernajisan ini kan bab fisik.

Balik lagi ke pengertian najis saja deh. Najis itu artinya sesuatu yang kotor dan menjijikkan. Dari sini saja sudah cukup dijadikan pedoman keyakinan. Selama pakaian kita bersih tidak kotor dan tidak menjijikkan, yowis los dibuat ibadah saja. Urusan was-was kena najis hukmiah, paling juga dikit dan najis yang sedikit kan dima’fu. Hal ini semata-mata untuk melawan was-was kita.

Kalau hati sudah tidak was-was, yakin akan najis, yowis silakan disucikan tanpa perlu merasa ragu lagi.

Aku ada satu sajadah yang kuduga terkena najis hukmiah karena lantai rumahku dari sejak bapakku masih hidup (20 tahun yang lalu) dihukumi najis hukmiah karena emang adikku sering ngompol dan lantainya gak pernah disucikan dan dibiarkan mengering.

Cuman kan Nganjuk sempet banjir dan air masuk rumah menggenang ya. Harusnya lantai sudah suci sekarang. Harusnya sih. Cuman karena adikku masih ngompol juga, aku cuma mau memastikan adikku gak menginjak lantai ketika kakinya basah terkena ompol. Dan faktanya sih adikku kalau ngompol itu pas tidur. Bangun-bangun udah kering dan otomatis kakinya juga kering. Ngompolnya juga di kasur, airnya gak meleber ke lantai.

Cuman ya balik lagi, bisikan syeton akan membuat pikiran kita was-was menciptakan skenario kalau najis ompol itu terkena kakinya adikku dan dibuat jalan-jalan keliling seisi rumah sehingga semua lantai menjadi najis! Apalagi metode ngepelnya cuma diusap. Yang mana tidak memenuhi syarat menyucikan lantai. Kecuali pakai madzab yang dipakai artikel yang mengatakan lantai itu gak tembus air sehingga sudah suci walaupun cuma dipel gak disiram air.

Intinya syeton akan membisik ke hati kita agar kita merasa kesulitan dalam beribadah sehingga kita akan stress capek dan lama-lama kalau dibiarkan, kita akan meninggalkan sholat karena merasa percuma, tidak sah karena najis.

Trus Enaknya Gimana?

Ini pendapat pribadiku ya. Aku gak menyuruh kalian mengikuti.

Menurutku untuk kita yang was-was akan najis, lebih baik pakai madzab yang paling mudah. Seperti najis sedikit dimaafkan, kotoran cicak tidak najis, lantai dipel sudah suci, binatang yg bisa dimakan itu semua tubuhnya suci (kotorannya juga, tapi dengan syarat dikit aja ya, dan gak boleh disengaja atau keberadaannya susah dihindari), agama Islam itu mudah, Tuhan Maha Pengampun, Tuhan menilai niat kita, …

Kalau yang mudah-mudah di atas masih gak mempan, yaudah kita mengucap اَسْتَغْفِرُاللهَ الْعَظِيْمِ saja lalu cuek gak usah peduli sama najis. Fokus ke beribadah dengan khusuk gak usah mencari-cari najis. Percayalah, semua yang diciptakan oleh Tuhan di muka bumi ini suci. Nih, saya kasih haditsnya:

Bumi dijadikan untuku dalam keadaan suci dan menyucikan dan sebagai masjid juga, maka barang siapa yang mana waktu sholat mendapatinya, maka dia bisa sholat di mana pun ia berada.

Jadi selama kita GAK MELIHAT ADA TELEK SEGEDHE GABAN, yaudah los sholat aja gak usah khawatir lagi.

وَاللُٰه أَعْلَمُ ﺑِﺎ ﻟﺼَّﻮَﺍﺏ

2 Comments

Komen yuk kak!