Hore Gajian Pertama dari Tees.co.id

Gak banyak kok, cuma 219.000 (rongatus songolas ewu repes). Dan duitnya sudah habis buat beli pizza sama nonton bioskop. Jadi yg minta traktiran, kamu telat ya. Emang sengaja baru diposting sekarang, nunggu duitnya habis dulu. Haha.

Alhamdu???

Lillaaah..

Aku tuh ya, jualan kaos gak niat aja, bisa bayaran, apalagi kalau niat? justru gak bayaran bakalan bisa jadi penghasilan pasif yg lumayan toh.

Jadi sejak Desember 2012 yang lalu, diriku baru tau kalau ada tees.co.id yg membantu para designer grafis yg pingin punya toko kaos sendiri yang gak mau repot ngurusin kaos, sablon dan pengiriman. Semua sudah ada yg ngurus.

Tugas designer adalah mendesign doang sama promosiin link kaosnya. Enak banget khan?

Ntar kalau ada yang beli, kita gak perlu lagi menjelaskan ini bahan kaosnya apa, sablonnya apa, kapan kaosnya sampe rumah, harga totalnya berapa setelah ditambah ongkos kirim. Karena itu semua sudah ditangani tees.co.id. Kita sebagai designer dimanjain banget khan? Iya.

Kalau ada yg kepingin beli, kita cuma tunjukin alamat link toko kita. Sudah itu saja. Simpel.

Kalau aku sih, semua kaosku di tees.co.id, gambar previewnya sudah aku upload semua di facebook dan twitter, jadi kalau ada yg mau beli, sudah ada linknya, tinggal klik.

Eh, mau lihat penampilan tokoku yang baru di tees? Harus mau dong..

ndop art tees

Ndop Art Tees.
Iya, memang aku khan artis. :siul:

Narsis banget khan? Oh jelas. Diriku memang super percaya diri kalau jualan kaos. Laku gak laku yg penting berkarya dan percaya diri. Soalnya terbersit pingin jualan kaos yg nggak ngikutin pasar. Tapi pasar yang ngikutin aku. Ndop Sang Artis. Haha.

Banyak kaos Pop Art WPAP sih. Soalnya mumpung pakai DTG (Direct To Garment) jadi berapapun jumlah warnanya, is okay. Karena DTG bukan sablon manual. Tapi kayak kita ngeprint cuman medianya kaos gitu.

Kualitasnya bagus kok. Saya sudah pernah beli dua kaos di tees. Ini dia kaosnya:

Kaos Tees

Kaos twitter dan facebook beli di tees.co.id

Nah, perkaos diriku cuma cari untung 14 ribu. Bahkan sekarang beberapa kaos aku turunin harganya. Soalnya harganya (untuk kaos warna selain putih) naik. Biar harga kaos gak sampe 100 ribu, maka diriku yg ngalah. Ngambil untungnya dikit aja. Antara 10-15 ribu perkaos. Wong ya diriku gak ngoyo. Ndisain kalau pas iseng aja.

Aku mikirnya gak melulu jualan sih, lebih ke “numpang portfolio design kaos”. Jadi kalau laku, itu saya jadikan bonus saja.

Dan terbukti, design kaosku (gambarnya doang) dilirik sama paradays.com. Sudah ada dua design yg dibeli file mentahnya. Lumayan lah, filenya aku jual 100 – 150 ribuan. Filenya doang! Jadi biar mereka produksi sendiri gitu.

Dan akhir bulan desember kemarin, lha kok ada email kalau diriku bayaran dari tees. Minimal 200 ribu baru ditransfer ke rekening kita.

Banyak yg nanya ke aku, apakah tees ini bisa dipercaya? Lha ini buktinya, diriku bayaran.

bayaran tees

Gak nipu kok!

Kalau saya lihat daftar penjualannya, sudah laku 16 kaos. Lumayan banget lah ya. Aku khan masih nyubi untuk urusan design kaos.

Tapi aku sudah ada bayangan kalau kepingin ngembangin bakat ndisain kaosku ini. Tapi tetep dengan santai gak ngoyo. Semangatnya saya bagi merata sampe mati.

Aku gak mau semangat doang di awal, trus gembor-gembor di sosial media bahwa “AKU AKAN SERIUS BISNIS KAOS BERKUALITAS YANG TERKENAL DI SELURUH DUNIA!!!” Trus beberapa hari kemudian melempem gak ada ide.

SAMA JUGA BOHONG VEROH!!!

Hahaha.. Udah ah..

111 Comments

Komen dong!