Hampir Pingsan!

Syukurlah gak jadi pingsan, soalnya kalau sampai pingsan, wah aku gagal kampanye donor darah ke teman-teman dong.

Selama ini aku bilang ke mereka kalau donor itu gak sakit gitu. Lha kalau ternyata aku sampai pingsan, khan gak seru dan malah bikin mereka semakin takut donor darah. Haha

Jadi saya ulangi lagi, donor darah itu nggak sakit. Tadi itu cuma kebetulan aja badanku nggak fit trus aku paksain donor.

Paginya nggak sarapan, soalnya masih tidur dan bangun jam 10 pagi. Sarapan jam 11 siang. Habis jumatan makan rujak cingur. Habis makan rujak itulah aku mampir donor darah di Palang Merah Indonesia (PMI) Nganjuk.

Dulu sih habis makan rujak pernah ditolak oleh ibu PMI. Katanya tekanan darahku rendah. Tadi, kok ya lolos. Tapi herannya, kok pakai nanya dulu.

“Tekanan darahnya 120, diambil darahnya?”

Dulu sih kalau 120 berati normal. Yang pas ditolak dulu itu cuma dapat 110.

“Iya”. Jawabku mantab, kapan lagi kalau nggak donor sekarang, mumpung niat. Besok belum tentu niat. Paling juga banyak malesnya. Enakan main game. Haha..

Dicubleslah siku dalam tangan kananku. Darah merah mengucur melewati selang menuju kantong darah. Tak berapa lama, tiba-tiba mbak PMI menekan-nekan kantong darahnya, kayak ada yang nggak beres.

“Oh, jarumnya miring..”

Lalu mbaknya membenarkan jarumnya ke arah yang benar.

Udah.. nggak usah dibayangin ya, ntar ngilu loh. Haha.

Darah pun kayaknya udah mengalir lebih lancar, cuman mbaknya belum puas. Lalu dia menekan-nekan jarumnya kayak sedang memompa darah dari lengan supaya keluar lebih lancar lagi.

Udah.. gak usah dibayangin ya, ntar ngilu loh. Haha.

Dan akhirnya, tangan mbaknya diam sambil menekan di lenganku sampai beberapa waktu. Dan lalu meninggalkanku sendirian karena ada perlu. Tadi sih, ada telpun yg dicuekin sama mbaknya. Agak aneh sih, kok PMInya sepi saat itu. Trus kenapa petugas PMI cuma ada satu doang.

Setelah mengangkat telpun yang kayaknya darurat, mbaknya mengecek kantong darahku. Lalu bertanya.

“Gimana? Pusing?”

“Nggak.” Mungkin belum. Tapi semoga nggak.

Sambil menunggu darah terkumpul sesuai takaran yg dibutuhkan, aku baca-baca banner di depanku. Iklan dari Pocari Sweat. Tiba-tiba pandanganku berputar pelan. Trus huruf-hurufnya jadi agak ngeblur. Trus tiba-tiba kuping kayak budeg. Ada tekanan udara yang menutupi kupingku.

Lah? Wok hapen?

Tiba-tiba perutku mules kebelet ngising. Dan keringat dingin perlahan muncul.

Lah? Kok masuk angin? Di saat-saat urgent seperti ini? Di saat-saat pencitraan seperti ini?

Ups, ketauan deh kalau donor darahnya buat pencitraan doang.

Whatever lah!

Dan aku merasakan lemes, layu, ngantuk. Kepala tiba-tiba berat. Aku menggerak-gerakkan kakiku untuk mengalihkan perhatianku. Aku melihat sekeliling ruangan agar tetap sadar.

AKU HARUS SEHAT! AKU GAK BOLEH PINGSAN! MALU-MALUIN TAUK!!!

Sambil komat-kamit mengucapkan mantra (baca: doa keselamatan), aku akhirnya berhasil bertahan! Yay! AKU MEMANG HEBAT!!!

Jarumnya dilepas. Ditempel kapas beralkohol. Tanganku ditekuk supaya darah gak mengucur. Keringat mulai terasa membasahi tubuh.

Blaaaaahhh.. Lega banget! Tadi tegaaaangnya minta ampun. Hahahaha.. Terimakasih Tuhaaan..

“Mungkin masnya kurang fit? Terlihat pucet tadi!”

Mbaknya pinter, bilangnya habis donor. Biar aku gak khawatir. Biar aku merasa baik-baik saja. Padahal aslinya ya gak baik-baik saja tadi. Hahahaha..

Aku masih terduduk lemah di kursi biru itu. Menunggu beberapa menit untuk mengumpulkan tenaga. Istirahat setelah perjuangan menyelamatkan nyawa seseorang (semoga darahku tadi bermanfaat). Perjuangan antara hidup dan pingsan sih, gak sampai matik. Hahaha..

Bingkisan donor dikasih. Langsung aku buka, kuminum susunya.

Tadi sebelum donor sempet nimbang berat badan untuk mengisi formulir, ternyata cuma dapat segini..

Berat badan

Cuma dapat 70kg! Padahal tinggiku 176cm.
Aku stress kali ya, gak diet kok tambah kurus?

Mungkin aku memang kurang makan. Makannya gak teratur. Makanya tadi hampir pingsan. Wooo, inilah hikmahnya donor darah, bisa termotivasi untuk hidup lebih sehat.

Yang begadang musti dikurangi (aku banget!), yang makannya kalau cuma inget juga musti teratur lagi (aku lagi!), yang ngerokok sudah pasti ditolak donor (kalau yg ini bukan aku!).

Semoga tiga bulan lagi gak begini lagi ya. Malu-maluin aja. Yuk Ndop, makan teratur, jangan begadang, hidup lebih sehat!

Oh iya, aku baru ingat. Donor lebih baik pagi beberapa jam habis bangun tidur. Ya idealnya jam 9-10 an gitu. Jangan siang-siang, karena rata-rata kalau siang itu tubuh kita gak fit untuk aktifitas donor darah. Ini aktifitas gak remeh loh. Darah kita diambil! Dan gak cuma seiprit, tapi sekantong plastik!

Makanya tadi PMI sepi. Karena aku ke sana sekitar jam 2.30 sore. Bukan waktu yg ideal buat donor darah. Karena tubuh kita sudah beraktifitas sejak pagi.

Setelah badan agak fit dan kupastikan bisa mengendarai sepedaku, aku pun pamit sama mbak PMI untuk pulang. Deket kok rumahku. Cuma 5 menit perjalanan.

Di rumah, langsung kuminum obat Nemicap dari PMI tadi. Lalu tidur soalnya ngantuk banget dan lelah banget. Mungkin selama ini aku gak sadar kalau badanku perlu istirahat. Kuforsir buat ngerjain order. Dan setelah “ganti oli” tadi, darahku yg baru memaksaku untuk tidur. Memaksaku untuk hidup sehat.

Keren khan manfaat dapat darah produksi baru? Semacam memperlancar pergerakan mesin tubuh kita biar kita lebih fit. Nah, dibanding sakitnya donor yang cuma sedikit, manfaat donor darah jauuuuh lebih BESAAR. Urusan lemesnya sih, sekarang udah sembuh. Cuma dibuat tidur bentar aja sembuh kok. Tadi juga aku habis ngevector wajah seperti biasa.

So, sehabis donor gak membuat kita kayak orang sakit. Gak harus bed rest lama-lama. Gak kayak kecelakaan ya. Donor yang dilukai cuma sak iprit. Beberapa menit juga sembuh lukanya. Sama kayak ketujes jarum jahit.

Nah buat kalian yg fit, sana donor sana! Aku aja yg nggak fit mau donor kok. Masa situ kalah sama saya? Malu-maluin dong punya badan gedhe gak berani donor? HAHAHAHA.. CEMEN AMAT! Hahahaha.. *puas banget ketawanya*

Udah ah. Ndang komen-komen sana.

71 Comments

Komen dong!