27 Mar 2014

Kodok Aja Menginspirasi

Pas mandi tadi, ketika aku tutup pintu kamar mandi, lha kok ada kodok nemplek di porselin. Lalu kuperhatikan agak lama. Dalam pikiranku, ngapain ya dia? #kepo

Setelah saya pikir-pikir, oh iya, dia menunggu ada nyamuk datang untuk dimakan! Duh, sabar banget ya. Nyamuk khan bebas banget mau terbang ke mana aja, lha kodok? Cuma bisa diam di tempat menunggu ada nyamuk mendekat. Kalau dia meleset, ya berati harus sabar menunggu nyamuk “khilaf” lagi yg nyasar di dekatnya.

Lha kalau gak ada nyamuk blas gimana? Mati kelaperan dong?

Lha buktinya dia gemuk. Berati akan selalu ada nyamuk yang dimakan. Asal kodok itu mau sabar.

Iya sabar. Klise banget ya. Tapi ternyata dari kodok itu kita bisa belajar loh. Kalau hanya dengan sabar, maka kemampuan kita yg terbatas ini akan bisa mencapai sesuatu yg besar.

Contohnya ya di kodok itu. Siapa sangka nyamuk yang bisa terbang sliweran cepet banget itu biasa dimakannya juga dengan hanya modal duduk dan sabar.

Nah, apakah kita ini mau mencontoh kodok?

Tentu saja tidak dong. Kita jauuuuh beribu-ribu kali lebih hebat dibanding kodok. Kita punya naluri sama kayak kodok, namun kita dibekali akal fikiran yang tidak dipunyai kodok.

So.. Masih mau mengeluh karena gak dapat rejeki buat makan sehari-hari? Duh, gak malu sama kodok?

:hihi:

Kodok

Level kesabaranku sempurna loh..

Muhammad Ali Mudzofar a.k.a ndop. Punya motto hidup: Think less feel more. Lebih banyak merasa, lebih banyak manfaatnya. Lebih banyak mikir? Cepet tua loh! #eh



48 KOMENTARS YUK KOMEN ↓

Biar avatarmu muncul, daftar di gravatar.com ya

    • Yoi kang, ga usah terlalu galau ya mikirin rejeki. Pasti dapet kok… yg penting usaha+doa, ga usah saling sikut apalagi berharap dpt rejeki lebih atau jabatan lbh tinggi dengan mnjatuhkan temen sendiri…

      • Betul banget. Mana ada binatang yg saingan satu sama lain begitu ya? Haha.. Kucing aja contohnya, walaupun kadang royokan panganan sampe gelut, tapu belum pernah aku melihat kucing gelut sampe mati.

  1. TONGKONANKU #

    Weh, kebetulan banget! Kemarin saya juga ketemu kodok. Tapi di kamar. Tahu aja tuh kodok, di kamar saya banyak nyamuk. :D

    • Huahahaha.. Kalau kamarku aneh loh, kucing aja nggak mau masuk haha..

  2. edysn #

    sangat menginspirasi, kodoknya maupun postingannya,, :tepuk: :tepuk:
    sipp, sabar dan tetap berusaha,, :sip:
    dan berdo’a tentunya,, :doa:

    • Joooosh gandosh..m

  3. Ish aku nggak suka kodok, lihat kulitnya itu lho, bikin pengen goreng #eh

    Benar juga ya, kodok itu bisa dibilang binatang yang sabar, demi mencapai tujuan, lama menanti pun tak masalah :)

    • Lama menanti tak masalah ya, buktinya dengan sabar, kodok badannya gendut gendut hahah.. *jadi kepingin paha kodok #eh*

  4. kodok aja bisa sabar, mosok manusia ndak mau sabar. kodok aja bisa gemuk. masa manusia malah kurus =))

    • Hahaha.. Kodok mungkin gak banyak mikir, jadi kemampuan alamiahnya bisa optimal.

  5. inspiratif banget..
    fabel yg inspiratif..

    • Hahahaha.. Aku Baru nyadar kalau ini fabel.

  6. Eh bener bgt jangan mau kalah sama kodok dong yaa. Btw, itu kodoknya kalau di kiss berubah jadi pangeran kodok, coba deh kakakndop :lol:

    • Huahahhaa.. Trus pangerannya gendut gitu ya hahaha..

  7. Putut Rismawan #

    Yang bikin aku bingung mas ndop, nyamuk itu kan kuecil banget ya? tapi kodok kok bisa gendut gitu ya hanya dengan makan nyamuk.. :lol:

    Tapi keren tulisannya, “the philosophy of kodok”.. :hihi:

    • Betul ya.. Mungkin kodok kurang gerak ya, trus mungkin juga nyamuk kalorinya gedhe, kayak daging rusa khan panas. Nyamuk mungkin juga panas kalau dimakan, jadi bisa langsung kenyang. Haha.. Ngawur kayaknya analisaku.

  8. Kodok Aja Menginspirasi masak kita enggak?? haha

  9. Kodok itu bernaluri tajam, kesempatan sekecil apapun dapat dibidik dan tepat sasaran. Menurut saya itu menjadi sebuah filosofi yang patut ditiru

    • Betul. Naluri itu bisa optimal kalau kita nggak terlalu banyak mikir.

  10. hybrid cars #

    level kesabaranku pasti di bawah kodok mas…hehe. paling nggak sabaran. Gimana jalan jalan ke malang sama si “T” dan “R”? ra diajak ki aku…

    • Hahahaha.. Jik arepe tak posting kang.. Nunggu awak fit. Iki jik lemes. Hahaha..

  11. haha, kalo kodok bisa sabar, manusia harusnya bisa lebih dong. cuman, rata-rata males aja yah buat ngelakuin sabar itu #huft. mungkin manusia mah mending berusaha lebih keras lagi ketimbang berusaha sabar tapi susah.

    • Iya, soalnya manusia kebanyakan mikir dan kebanyakan menggunakan akalnya untuk ngeles. Menjadikan sifat sifat simpel kayak sabar jadi nggak dipakek. Ketutup napsu…

  12. waw, itu yang motret sabar banget nunggu momennya apa sotoshop ya? :D

    • Kayaknya sih beneran. Pakai burst mode khan iso kang.

  13. terkadang ALLAH SWT memberikan pelajaran kepada kita melalui alam sekitar kita, salah satunya melalui sang kodok…namun entah mengapa kebanyakan dari kita yang tidak menyadarinya,,,bahkan kita cenderung bersikap lebih pesimis dari pada sang kodok itu…… padahal tak sehelai pun daun yang jatuh kepermukaan bumi,,tanpa izin ALLAH SWT….
    keep happy blogging always…salam dari Makassar :-)

    • Salam balik dari bocah ngganteng dari Nganjuk ya Pak Ustadz.. :dance:

  14. :dance: hallo mas Ndop.. Andai ilate kita bisa panjang gitu enak yo.. bisa slurup makjleb hahaha

    • Huahahhaa.. koyoke kok medeni to mas.. Lha nek kepingin ngrasakne pipine cewek ayu lak tinggal melet tok, mak sluruup hahaha..

  15. Sabar kan juga bagian dari usaha ya kang, hehe.. :hug:

    • Betuuul.. Buat kasus kodok, sabar itu cara berusaha versi dia. Kalau manusia khan punya akal ya, jadi harusnya jauuuh lebih kreatif dibanding kodok.

  16. hati2 sama kodok yang warnanya biru-ungu cantik, karena justru beracun.
    Karena yang cantik-cantik itu bisa jadi racun dunia
    #loh #OOT #ngemengepeseh

    • Hahahhaa… dapat lagi inspirasi dari seekor kodok ya..

  17. Hehe #

    kalau kodok dalam tempurung bgmana? :-)

    • Iya juga ya, jarang nemu kodok di dalam tempurung soalnya :D

  18. yg motret kodok itu sabar bgt ya orgnya, keren bisa motret momen nya :)

    • Mungkin itu video mbak. Trus di kapcer, hahahaha..

  19. Bgenk Kasep #

    Yah namanya manusia, selalu ada bisikan syaiton di kuping kirinya mas… ya, termasuk galau putus asa itu adalah bisikan syaiton, yang terkadang membuat kita harus loyo… kalo kodok, apakah punya bisikan syaiton…??? :cry: :cry: :cry:

    • Betul sekali..kalau kodok hidupnya sudah susah sih, khan gak punya akal pikiran, jadi kalaupun dibisiki ya nggak mempan haha..

  20. Kodok aja bisa menangkap yang terbang cepat. Manusia harusnya bisa juga menangkap ide yang lewat lalu ditempat menjadi artikel yang bermanfaat.

    Terima kasih inspirasinya

    Salam hangat dari Surabaya

    • Josh gandos kesimpulannya.. Sama sama pak.. Cara dapat Ide postingan ini juga gak muluk-muluk, cukup ngeliat kodok ndik jeding hahaha..

  21. Rizal Kurniawan #

    :rock: bener banget tuh bang ndop….setubuh aku sama sampeyan hehe…..

  22. Tapi ada kalanya kita harus bertindak cepat kan mas? Contohnya kalo kelamaan bersabar mau nembak si doi nanti yang ada malah keburu dikawin orang #eh :doh:

    • Iya dong.. khan aku udah bilang kalau kita “jangan mencontoh kodok”, tapi kita jauh lebih baik dari kodok..



Komen dong!