Kodok Aja Menginspirasi

Pas mandi tadi, ketika aku tutup pintu kamar mandi, lha kok ada kodok nemplek di porselin. Lalu kuperhatikan agak lama. Dalam pikiranku, ngapain ya dia? #kepo

Setelah saya pikir-pikir, oh iya, dia menunggu ada nyamuk datang untuk dimakan! Duh, sabar banget ya. Nyamuk khan bebas banget mau terbang ke mana aja, lha kodok? Cuma bisa diam di tempat menunggu ada nyamuk mendekat. Kalau dia meleset, ya berati harus sabar menunggu nyamuk “khilaf” lagi yg nyasar di dekatnya.

Lha kalau gak ada nyamuk blas gimana? Mati kelaperan dong?

Lha buktinya dia gemuk. Berati akan selalu ada nyamuk yang dimakan. Asal kodok itu mau sabar.

Iya sabar. Klise banget ya. Tapi ternyata dari kodok itu kita bisa belajar loh. Kalau hanya dengan sabar, maka kemampuan kita yg terbatas ini akan bisa mencapai sesuatu yg besar.

Contohnya ya di kodok itu. Siapa sangka nyamuk yang bisa terbang sliweran cepet banget itu biasa dimakannya juga dengan hanya modal duduk dan sabar.

Nah, apakah kita ini mau mencontoh kodok?

Tentu saja tidak dong. Kita jauuuuh beribu-ribu kali lebih hebat dibanding kodok. Kita punya naluri sama kayak kodok, namun kita dibekali akal fikiran yang tidak dipunyai kodok.

So.. Masih mau mengeluh karena gak dapat rejeki buat makan sehari-hari? Duh, gak malu sama kodok?

:hihi:

Kodok

Level kesabaranku sempurna loh..

48 Comments

Komen dong!