Mas Ndop Masuk Tabloid Banten Muda

Jum’at-jum’at siang-siang lagi tidur-tiduran di kursi ruang tamu tiba-tiba ibu nyeletuk, “Ndop, ada kiriman lo.. “. Masa sih buat aku? Aku khan nggak sedang beli barang online? Siapa ya yg ngirim?

Oh, ternyata dari mas Irvan. Teman (sekaligus klien) dari Banten. Beuuuh, dikirimi tabloid sama kaos merah!

Kiriman dari Banten Muda

Penampakan kiriman dari Banten nih. Kaos Polonya itu adem dipakek. YAY! Makasih mas Irvan.. ^_^

Jadi aku memang masuk tabloid sodara-sodara. Tabloidnya anak-anak muda Banten sana. Sudah saatnya kita sama-sama bilang “WOW”. Alhamdulillaah.

Jadi suatu saat mas Irvan yg juga sering BANGET mesen vector ke aku itu pingin masukin diriku ke tabloid dia. Wah akunya sih ya seneng banget! Lalu mas Irvan ngasih pertanyaan layaknya wawancara lewat email. Grogi juga menjawab pertanyaan satu persatu. Tapi akhirnya selesai juga. Aku dimasukkan rubrik “Inspiration” atau kalo di webnya, aku masuk di kategori SPOTLIGHT. Beuh, membanggakan.. :ampun:

screenshot BantenMuda.com

Di situs bantenmuda.com, aku masuk di kategori/label spotlight. Wow, mas Irvan tahu aja kalo tahi lalatku di muka ini kalo malam memang menyala-nyala kayak lampu..
*ndop fokus ndop*
:pukul:

Tadi pagi sempet nonton Tafsir Al Misbah. Pak Quraish Shihab menjelaskan kalo kita punya keinginan, kalo Tuhan tidak sesuai dengan keinginan kita, keinginan kita gak akan dikabulkannya. Jadi harus sesuai antara keinginan Tuhan dan keinginan kita. Caranya menyamakan keinginan atau kehendak kita sama Tuhan gimana caranya?

Pak Quraish memberikan contoh. Seorang anak yg minta dibelikan mainan sama ibunya. Tapi si anak tersebut membandel dan rewel yg membikin ibunya marah-marah melulu. Ibunya pun gak akan ngasih permintaan anaknya tersebut khan, soalnya atinya dongkol. Nah, si anak harus mendekat, membujuk, merayu bahkan harus membuat ibunya cinta sama anak tersebut, baru keinginan memiliki mainan itupun akan dikabulkan oleh ibunya. Sama halnya dengan permintaan kita ke Tuhan. Kalo kitanya masih berbuat yg nggak bener, malah menjauh, gak pernah berdoa, jarang beribadah sama Tuhan, ya Tuhan pun enggan ngasih. Logikanya, bagemana bisa dikasih, kalo kitanya gak mendekat, kitanya gak cinta?

Nah, di bulan suci Romadlon yg penuh rohmat dan ampunan dari Sang Kuasa ini. Alhamdulillah keinginanku memiliki baju merah, walaupun keinginanku memiliki sebenarnya hanya terbersit. Tapi Tuhan mendengar keinginanku itu. Karena kata Pak Quraish lagi, Tuhan berada sangat dekat dengan hati kita. Tuhan dan kita ini seperti batas, menempel, sangat dekat. Jadi Dia tahu banget. Dia tahu banget kalo aku gak suka pakek kaos dengan bahan kain sembarangan. Dan kaos kerah berwarna merah ini ternyata adem banget dipakek! Kainnya berkualitas.. ooooh…

Saatnya kita bareng-bareng bilang “WOW!!!”

Ndop feat polo shirt Bantenmuda

Setelah 1253 (baca: dua) jepretan, akhirnya terpilih foto di atas dengan menahan nafas supaya perut gak kelihatan buncit dan memaksakan melek supaya memerlihatkan mataku yg menjadi daya tarik kegantenganku selama ini..

Akhirnya, ini media cetak keempat setelah Surya, Suara Merdeka dan Jawa Pos. Ucapan terimakasih sebanyak-banyaknya buat ndofans™ tercinta deh pokoknya. Semoga barokah fiddunyaa Walaakhiroh buat kita semua.

Baiklah-baiklah, kayaknya harus diakhiri saja postingan ini. Kalo mau tahu isi wawancaranya, silakan kunjungi link di bawah ini ya:

KLIK DI SINI SAYANG

24 Comments

Komen dong!