Beli Sepeda Jengki Phoenix Legendaris

Serpraaaaes!

Semua gempar membaca story instagramku. Aku beli sepeda jengki Phoenix legendaris yang ada pompanya itu loh! Sepeda yang sudah dilupakan orang. Orang-orang paling belinya sepeda unto atau sepeda kuno yg gedhe itu kan. Tapi gak kepikiran buat beli sepeda jengki.

Padahal sepeda ini sekarang sudah jarang ada yg baru. Kalaupun ada pasti sudah usang banget dan yg makek pasti bapa tukang atau bapa ibu petani. Anak muda sudah melupakan sepeda ini.

Kecuali akyuuuu:

Sepeda Jengki Phoenix legendaris

Mana ada orang yg kepikiran beli sepeda jengki Phoenix di tahun 2020? Kecuali belasan orang yg beli di tokopedia sama kayak aku. We are one! Hahha

Jadi aku memang beli sepeda online gaes. Di Tokopedia (tolong toped endorse aku dong! Haha). Beli di seller yang ini. Harganya 1,675 jutaan. Lumayan murah kan?

Walaupun harga aslinya konon cuma sejuta tiga ratus, tapi kalau naik jadi 1,6 juta di era korona ini, masih wajar lah ya. Untung gak dinaikin jadi 3 juta. Hahaha tapi di toped ada lo yg jual sepeda jengki ini 2 juta! Untung aku dapat harga murah dan dapatnya legit!

Sepeda Jengki Phoenix Legendaris

Sayangnya pas sepedanya datang sore tadi, Jumat 14 Agustus 2020, setelannya masih belum sempurna. Harus masuk bengkel sepeda dulu untuk dibenerin ini itunya. Aku tadi udah coba benerin katengkas (wadah rante dll) yang koser, tapi belum berhasil. Aku yaqueen penyebabnya si gir depan itu gak lurus muternya. Butuh alat khusus buat ngebenerinnya.

Besok pagi rencananya aku mau bawa Mas Jempol (yang merupakan singkatan dari: Jengki Mbois Phoenix Legendaris) ke bengkel sepeda di pasar sepeda. Atau mungkin di rel sepur deket rumah ajah. Gatau besok moodnya mau ke mana xixixi.

Kusudah tak sabar buat ngajak Mas Jempol jalan-jalan keliling Nganjuk. Maklum, Mas Jempol ini asli Kudus gaes. Sellernya dari sana. Jadi dia harus aku kenalkan keindahan Nganjuk.

Minggu, 16 Agustus 2020.

Karena besoknya ternyata aku sawibuk, walhasil baru bisa ke bengkel sepeda pas Minggunya. Pinginnya aku tumpaki saja sepedanya, tapi apalah daya, koser di katengkas (tempat rante) itu parabats mo meninggal, jadi aku tuntun saja sampe ke pasar sepeda (1 km-an).

Sampe di pasar sepeda, yang ada di jalan Dermojoyo, ternyata antri. Yaiyyalah Minggu gitu. Dan jam 9 lebih dikit pula alias jam baru buka.

Ada mbak-mbak yang ngeliatin aku dengan pandangan sinis banget. Kenapa mbak? Pedahku jelek ya? Sepedamu mana sih?

Dengan mendongakkan kepala karena aku gamau diremehkan, aku masukin sepedaku di antrian sambil kunaiki boncengannya. Sambil sesekali bunyiin belnya yg bunyinya khas banget: klinting-klinting. Banyak yang melihat sepedaku tapi diam saja. Mungkin malu sama penampilanku yang saat itu emang sangat indie. Hahah

Trus pas tiba giliran mbaknya, aku langsung syok, lemes. Yaelah mbak, pedahmu itu lo, kalau dibanding Xtrada 6 yang pernah kumiliki, sangat amat tidak ada apa-apanya. Penampilan aja gaya banget. Tapi ternyata pedahnya SAMPAH! HAHAHHAA.

Ndop! Gaboleh berprasangka buruk begitu, sapa tau mbaknya gak ada niat ngehina, tapi emang by default emang gitu cara ngeliatnya!

Setelah sepeda mbaknya dibenerin, aku masih ngantri 2 sepeda lagi. Gapapa sih. Aku seneng ngantri. Karena bisa lihat orang. Aku suka liatin aktifitas orang.

Mas Pur lalu nanya, “Sepedahe nyapo, Mas?”

Kujelaskan kalau katengkasnya koser terus. Soalnya gir depan kalau diputer bengkong. Dengan cekatan Kakak Pur pun meraih sepedaku.

Sepeda Jengki Phoenix legendaris

Dan sepedaku ternyata bener diongkek-ongkek sama Mas Pur, profesor reparasi sepeda yang sudah sangat terkenal di Nganjuk. Pokoknya anak sepeda pasti kenal Mas Pur. Diongkek gir depannya, lalu diputer-puter, ongkek-ongkek lagi, sampe gak koser. Akhirnya setelah 10-15 menitan (aku lupa), akhirnya selesai juga. Cuma bayar mabelas rebu. Murabat! Haha

Ada sesi wawancara dikit sih ketika sepedaku didandani. “Iki anyar yo mas? Kenek piro?”

Kujelaskan kalau harganya 1,6 jutaan. Trus kuralat 1,675 juta. 75 ribu itu gak sedikit soalnya. Hahaha.

Lalu ada orang lain ngelihat sepedaku, trus melongo, “Loh, kok ada yang baru?”. Semua yang ada di situ kompak bernostalgia sama sepedaku. Ada yang bilang sepeda jengki ini sepedanya pas masih SMP, ada yg bilang dulu harganya cuma 250 ribu. Itupun sudah mowahal. Ada yang di zamannya 400 ribu. Tuh kaaan. Efeknya dahsyat to!

Sepedanya mbaknya yang tadi apa kabar? Diam diam wae? Gak ada kesan apa-apa ya sepedanya? Kesian! HAHAHAHHA

NDOOP! GABOLEH JAHAT! HIH!

Yoben to! Ben aku pouwas! Hahah

Pulanglah daku menaiki Mas Jempol. Finally aku bisa ngerasain Mas Jempol keliling Nganjuk! Sudah gak koser lagi. Tapi masih rame sih. Kucek sih ada asesoris di slebor depan yang kayaknya harus kulem biar gak geter-geter.

Aku pulang lewat alun-alun. Supaya bisa rekam video buat konten yutub. Kutaruh hapeku di depan pendopo. Lalu record video. Inilah hasil skrinshotannya:

Sepeda Jengki Phoenix legendaris

Mungkin mbaknya tadi mengomentari penampilanmu Ndop! Indie banget! Hahaha.

Sampe rumah, mbakku kusuruh cobain. Dia suka. Aku jadi tambah bahagia. Hahaha.

Beberapa hari kemudian, kubelikan kunci sepeda jengki yang sama kayak zaman dulu. Aku bener-bener pingin nostalgia sih.

Kunci Sepeda Jengki merek Wings

Dan seminggu sudah Mas Jempol menemaniku ke studio dan balik ke rumah. Lumayan nyaman sih. Sempet didandani masku dikit-dikit. Kayak membenakkan pedalnya yang gotrinya masuk ke besi panjangnya. Trus merapikan kabel rem ke dalam lubang yg seharusnya.

Cuman tadi sore (Jumat 21 Agustus 2020), kucoba Mas Jempol kok koser lagi. Duh. Kayaknya emang perlu dikasih ring biar agak keluar dikir katengkasnya. Ntar deh kuserahkan ke Mas Rosyid (masku dewe), biar dibenakkan (dibetulin).

————-

Minggu, 23 Agustus 2020. Aku sawetres gaes! Lha piye, katengkas Mas Jempol aku rusakkan sendiri! Huhahah guwobloknya aku!

Jadi gara-gara si gir depan yang ternyata belum beres 100% itu, akhirnya si katengkas aku tarik ke luar dan penyok dong! Mau ngebalikin kayaknya susah banget dan agak mustahil karena butuh perlakuan khusus. Huhuhue.

Dalam hal ini saya layak dikatakan BODOH HAQIQI! Hahaha

Katengkasnya saya rusak! Haha

Walhasil aku sekarang bad mood tingkat dewa. Rencana mau cuci baju di ndop studio pun kayaknya tertunda beberapa puluh menit karena nunggu mood ceria datang lagi.

Koser sepeda jengki memang bikin stress tingkat dewa. Niatan buat sepedahan pagi pun gagal total. Ini mau pakek sepedanya Mbak Mun juga aku kok mikir. Akutu ga suka pake sepeda orang.

Trus kepikiran buat beli sepeda Noris Pro kok ya susah amat dealnya. Padahal tinggal klik dan bayar trus beres. Mungkin aku trauma kalau dapat sepeda yg gak bener kayak si Jempol. Takutnya sepeda Noris Pro yang harganya 7,5 juta itu pas datang juga gak dapat dipake kayak jengkiku. Kan sedih banget yak.

Jadi sekarang aku lagi berusaha mengembalikan mood ke mode awal. Tarik nafas. Buang nafas. Yang jelas aku gak akan pake si Jempol sebelum kosernya beres. Mungkin nanti aku mau bengkelin lagi ke Mas Pur. Entah mau diapain pasrah huhuhue.

Btw, aku sudah beliin si Jempol lampu sepeda lo padahal:

Lampu sepeda jengki LED

Aku beli yang gak ada dinamonya. Soalnya habis semua di toped. Kalaupun ada, harganya dinaikin 3 kali lipat. Bangsat! Hahaha

Yaudah aku beli yang pake baterai AAA biasa. Cuman bentuknya klasik kayak lampu sepeda jengki pada umumnya.

Tapi sayangnya katengkasnya koser gaes. Jadi aku gabisa pamerin ke orang deh. Sedih banget!

Ya, sudahlah. Saya publish saja tulisan ini. Ntar kalau sudah beres akan saya update atau posting baru juga boleh. Huhuhuhue.

——————

Sorenya, aku nekat sepedahan ke bengkel motor masku di Sonopatik (6 km dari ndop studio). Lumayan ngos-ngosan soalnya jalannya makin lama makin nanjak dikit-dikit.

Aku sudah pasrah sih. Diapain aja ayuk deh. Kalaupun harus dibuang ke tempat sampah ya gapapa juga. Hahah

Sepeda Jengki Phoenix di bengkel motor

Sama masku, si katengkas dikasih ring yang bowanyak supaya posisinya agak keluar. Sehingga si rante gak gampang nyentuh katengkas.

Lalu si gir depan diongkek-ongkek pakek linggis kecil. Akupun ikutan ngongkek-ngongkek tapi kali ini pake perasaan agak halus. Takut coklek soalnya haha.

Ternyata masih koser dong! Walaupun sudah ada peningkatan sih. Tapi kalau masih koswr ya sama aja boong! Hihi. Hmm.. gimana kalau si gir depan ini diganti saja? Gak selese-selese ini nanti!

Yodah kamipun buka toped dan bukalapak. Ada yang jual gir depan yang sama dengan harga 50 ribu. Cuman ukurannya kok gak sama. Di bukalapak ukurannya 44 sama 48 mata gir. Kalau punyaku 46! Yaelah kok aneh! Hahaha

Yowis yang ada ini aja dimaksimalkan! Kita pakai cara terakhir! Cara profesional!

Akhirnya gir depan dilepas. Diletakkan di kaca datar. Eh uglik-uglik dong. Ya jelas wong ya masih bengkong dikit.

Akhirnya gir depan diletakkan di alat khusus. Dan dari situ bisa dengan gampang dan merdeka untuk diongkek-ongkek sak karepe kita tanpa terhalang katengkas.

Gir depan yang lemah

Yaelah kok lemir begini sih? Girnya ternyata gak sekuat jengki phoenix versi lama dulu. Yang ini bener-bener gampang diongkek, lembek, kurang ngaceng keras.

Pengongkekan selese. Gir ditaruh di atas kaca datar lagi. Sudah gak uglik-uglik. Yakin nih? Ntar balik lagi gak ya kalau dipedal dengan agak ngoyo?

Dipikir nanti ajah! Ayok dipasang!

Akhirnya perjuangan menaklukkan kaisar kekoseran pun berakhir. Setelah katengkas dirapeti semua, sepeda jengki Mas Jempolku akhirnya gak koser lagi.

Yay!

Aku langsung ajak Mas Jempol kembali ke studio. Tapi kali ini bareng Nagariko. Lumayan nih perjalanan 6 km Mas Jempol sudah gak koser-koser lagi. Sesekali masih terdengar suara srek. Tapi dia gak berulang. Jadi mungkin aku cuma salah dengar. Mungkin suara angin. Xixixi

Jempol dan sepedanya Riko

Ketika pulang, kejadian menyebalkan terjadi lagi. Sepedaku koser lagi. Hiks. Untungnya cuma terjadi 2-3 kali doang. Habis itu udah balik lagi. Mungkin ini gara-gara dipinjem orang lain? Aku tida tau! Xixixi

Sempet diongkek-ongkek setirnya. Padahal udah lurus menurutku. Setelah diongkek, eh malah gak lurus. Ya amplop aku kok goblok sih mau-mau ajaaa. Hahaha

Karena setelah itu sudah gak terjadi apa-apa lagi, jadi saya anggap koser 3 kali tadi cuma eksiden. Alias si Jempol emang sedang ngejak guyon. Ngeprank pemiliknya. Njarak. Njajali nesu po ra. Hahaha kowe ancen anjing kok, Jem! Tak guwak ning kali kapok we! Trus diteleki wong! Xixixi.

Aku sekarang sudah in a good mood lagi. Semoga Mas Jempol besok gak koser lagi. Kalau masih koser aja, yaudah aku harus cari gantinya. Noris Pro? Atau yunaitid Kora aja?

Hahaha gak gak Jem! Aku cuma guyon!

Bonus foto:

Mas Jempol waktu masi koser

Bye bye!

Komen yuk kak!