CFD-an di Mandiri Jogja Marathon 2019

Sebenarnya ini postingan udah basik kali ya. Soalnya Mandiri Jogmar (Jogja Marathon) khan udah sebulan yang lalu. Atau tepatnya tanggal 28 April 2019. Tapi gak papa telat. Daripada nggak ditulis sama sekali. Hihihi

Jadi sesuai judulnya, kali ini aku gak begitu niat mau ikut Mandiri Jogmar. Pas disuruh ikutan sama grup watsap yg isinya komunitas lari asal Madiun dan Magetan, aku males nulis list. Trus melihat antusias yang ikut ternyata lumayan banyak, aku pun nulis kategorinya males-malesan.

5K SAJA

Iya! Sungguh seperti ceefde khan? Beneran banget! Mungkin lain kali aku akan kapok ikutan running event kalau kategorinya 5K. Bener-bener pas didor tanda start berlari, peserta 50% lebih cuma jalan kaki dong! Dan mereka jalan kakinya ngebek-ngebeki ndalan alias gak mau minggir.

Aku khan udah pengalaman lari lumayan lama bahkan pernah ikutan half Marathon (21km), jadi kalau 5K saya anggap balapan mlayu alias digiyetne aja kecepatannya. Tapi apalah daya, peserta lain gak kooperatif.

Mau nyalip kagak bisa gaes! Full jalan isinya pejalan kaki. Hahaha. Apes! Mau ngejar PB (Personal Best) gak akan bisa. Mana aku niatnya..

GAK NGEVLOG

Biar fokus lari aja gitu. Ternyata malah Zonk! Padahal kalau aku mau ngevlog bakalan bisa banget nih! Gak akan ada yg terganggu soalnya semua jalan kaki! Hahaha.

Yowis lah. Akhirnya aku menikmati jalan santai bareng peserta lain. Sesekali lari ngejar pace yg di atas 10 (malu-maluin banget ini gaes!) biar kembali ke at least pace 7 (menit per km) lah ya. Walaupun di depan sana bakalan balik jalan kaki lagi karena gak ada ruang untuk nyalip. Hihihi

Walhasil apa? Karena sejak awal tubuh dibuat berantakan, kadang lari, kadang berhenti, kadang harus ngerim, kadang harus belok cepet menghindari peserta di depan, maka tubuh ini malah capek banget! Apalagi start 5K itu jam 6.45 pagi! Yang mana standar start event running itu jam maksimal 6 biar gak panas-panas nemen.

Lha ini jam 6.45 baru didor. Walhasil panase is not pablik gaes! Alias panase HORA UMUM!

Dari kesemua hal di atas itu, maka lari 5 km serasa 10 km capeknya! Hahaha. Yang bikin bete lagi adalah jam kesayanganku epel woc seris 3 cuma ngecatet 4,5 km.

BNGST bats dah! Udah capek-capek lari cuma kecatet segitu. Hahaha. Ini mungkin karena aku lari, jalan, lari, jalan, sehingga fitur auto-pause-nya sering berhenti ketika aku jalan kaki. Bisa kebayang khan 500 meternya jalan kaki tuh. Hahaha

Bentar, aku mau pamer foto-foto ketika mengikuti MJM 2019:

Mandiri Jogja Marathon 2019
Eksyen dulu sebelum race. Ini masih di bawah jam 6 pagik. Alias berangkat kepagian. Hihihi
Mandiri Jogja Marathon 2019
Saya tidak sendiri gaes! Bersama rombongan anak-anak Magetan Runners!
Mandiri Jogja Marathon 2019
Ketika lari ini. Sebelumnya jalan kaki sih. Hahah
Mandiri Jogja Marathon 2019
Untung kefoto. jadi lumayan mengobati bete (lihat ekspresiku) selama race. Haha.

Yang bikin aku niat ikutan MJM 2019 ini, selain bertemu teman-teman lari, juga karena racepacknya desainnya bagus! Trus jersinya juga. Pokoknya karena desain sih. Hihihi.

Mandiri Jogja Marathon 2019
Keren ya warna dan desainnya. Sayangnya gak match sama warna keseluruhan eventnya yang biru sama oranye sama kek tahun sebelumnya. Tapi gak papa sih. Gak bakalan ada yg protes juga (selain tukang nyinyir kek akoh. Haha)

Karena ini iwent-ku ketiga Mandiri Jogja Marathon (dulu MJM 2017 dan MJM 2018 juga ikutan), maka aku sudah tida terlalu iksaitid sama buth-buthnya, palingan isinya itu dan itu. Haha.

Tapi ada yg menarik sih, ada booth yang bagi-bagi apel gratis sama kismis. Sayangnya nafsu serakahku waktu itu sedang tidak tumbuh, jadi aku cuma ambil satuk ajah. Malu kali, masa sekelas sultan kok ngambil gratisan sih? HAHAH

Btw, anak Nganjuk Runners yang ikutan ada beberapa. Cuman aku gak gabung sama mereka soalnya emang aku koordinasinya sama anak Magetan Runners. Maklum akutu punya bibit-bibit penghianat gitu. HAHAHA.

Tapi ada anak Nganjuk Runners yang aku lumayan intens watsapan sama dia. Dia adalah ratu biker Nganjuk tercinta! Namanya Mbak Wiwid, dia tetangga rumahku:

Mandiri Jogja Marathon 2019
Bersama Mbak Wiwid, Ratu Biker Nganjuk! Haha

Btw, Mbak Wiwid larinya jauh lebih cepet dibanding aku. Soalnya dia start di depan. Jadi pelarinya masih yang niat-niat. Sementara aku lari di belakang, bersama kerumunan orang-orang yang niatnya jalan santai sambil PB alias Putu Banyak! Haha.

Oh iya hampir lupa. Kenapa aku berangkat awal tapi startnya di barisan akhir? Karena entah mengapa, ketika peserta 5K (yang berangkat dari pintu depan panggung) mau start, tiba-tiba gerbang besinya ditutup. Nunggu peserta kategori 10K berangkat semua mungkin ya.

Tapi lucunya, 5 menit sebelum start, gerbang baru di buka. Sementara jarak di sini ke start sana ini gak mungkin bisa ditempuh dalam 5 menit! Karena jumlah manusianya ribuan dan jalannya sempit bahkan lewat jembatan kecil pula.

Walhasil 1 menit setelah didor start race, aku masih berdesakan di belakang start. Lucu banget ini! Hahaha.

Mandiri Jogja Marathon 2019
Masih merambat gaes! Padahal sudah 1 menit berjalan! Trus itu tulisannya gate-nya kleru, seharusnya START, kok malah FINISH? Haha

Berita bagusnya, medalinya bagus! Jadi ikutan MJM 2019 ini perasaanku campur aduk. Ada suka, ada benci, ada sebel, ada gemes, kayak cinta gitu deh. Hahaha

Mandiri Jogja Marathon 2019
Medali MJM 2019 yang kece bats!
Mandiri Jogja Marathon 2019
Gujab buat designernya!

Yang bikin seneng selanjutnya adalah ternyata banyak peserta 5K yang mengeluh. Jadi am nateloun! Termasuk temen-temen Magetan Runners yang mengeluh panas. Haha.

Bahkan ada temenku yg kakinya sakit (asam urat kambuh?) sehingga dia hampir saja tidak finish (istilahnya DNF = Do Not Finish). Walaupun semenit sebelum COT (Cut Of Time alias waktu maksimal untuk finish) dia akhirnya bisa finish dengan kesakitan.

Ya sokor sih gaes. Makanya kalau duit banyak itu jangan suka makan daging-dagingan. Mending ditavung vuat beli rumah #kode Huahahah

Lalu, acara inti pun dimulai, foto-foto!

Mandiri Jogja Marathon 2019
Foto bersama rombongan Magetan Runners dengan background Candi Prambanan yang kece abis!

Oh iya, hanya dengan mbayar (daftar kolektif) sebesar 100 ribu saja (kategori 5K), peserta sudah dapat kaos jersey kualitas bagus, medali bagus, sama sponsor2 kayak salonpas, voucher2 makan dll, plus tiket masuk Prambanan 30 ribu!

Gimana? Bati akeh khan? Makanya alasan ketiga saya ikutan MJM 2019 ini karena saya untung banyak! Hahaha.

Mandiri Jogja Marathon 2019
Memakai kaos Nganjuk Runners desain saya sendiri. Yang resmi yang biru muda (file aslinya biru cyan) yang dipakai Mbak Wiwid di atas. Yang ini tidak resmi, warna hitam emas, alias dark mode. Alias versi jahatnya! Versi sak karepku dewe. Haha

So, jadi buat kalian yang belum pernah ikutan Mandiri Jogja Marathon, ikutlah tahun depan kalau memang diadakan lagi. Sangat aku sarankan kalian mulai join komunitas lari di kota kalian tinggal sekarang. Running event di mana pun berada, apalagi yang sekelas internasional kayak MJM ini, SELALU dan SELALU MENGUTAMAKAN DAFTAR KOLEKTIF alias KOMUNITAS!

Kalau kalian orangnya introvert dan suka sendiri dan mandiri, LUPAKAN ikut acara seperti ini karena untuk pendaftaran individu/perseorangan, menurutku hanya dibuka sedikit sekali slot dan DAFTARNYA ROYOKAN alias cepet-cepetan. 5 menit SOLD OUT! Ngeri khan?

Sementara aku yang join grup watsap Magetan Runners Ekslusip (alias grup nggosip!), bisa dapat slot dengan sangat mudah. Semudah masukin list pingin ikut berapa ka. Lalu bayar murah (Karena pendaftaran kolektif dapat diskon!). Kalau daftar perseorangan bakalan dapat harga 2 kali lipat. Hihihi.

Karena orang-orang komunitas itu SANGAT DIPASTIKAN diperlakukan spesial kalau ada event running. Bahkan seringkali dapat freeslot! Mantab bukan?

So, mulai sekarang, buat kalian yang pingin ikutan running event kayak aku yg gahol dan keren ini, ikutlah komunitas lari di kotamu! Dan akrablah! Jangan diam saja! Aktif ngobrol! Baik-baikin semua anggotanya. Hihihi.

OUWEROL

PUAS SIH! :sip:

Ada “sih” nya soalnya ini secara overall. Soalnya ada betenya dikit. Haha. Apakah Mandiri Jogja Marathon 2020 layak diikuti? Asal jangan kategori 5K deh! Kuwapok! At least 10K lah ya biar agak seru dikit. Hahaha

Water stationnya bagus-bagus aja kok. Hal-hal canggih kayak timechip di BIB, trus race resultnya juga ditampilkan dengan cepat. Bahkan malamnya langsung bisa dicek resultnya. Tandanya tim panitia MJM 2019 bekerja semua nih! Keren!

Btw, ini hasil perolehan lariku yang patut dikasih kata-kata “SHAME” biar kayak Cercei Lannister. Haha :takut:

Mandiri Jogja Marathon 2019
Latihan lari biasa, pace-ku 6:40, pas ikutan event running kok cuma 7:22? Sungguh shame on me bats dah! Hahaha

Kalau tahun depan panitianya sama, REKOMENDID sekali untuk kalian ikuti gaes! Apalagi buat kalian yang belum pernah ikutan running event. Mandiri Jogja Marathon bakalan jadi event terbesar kalian karena levelnya sudah internasional!

Kalian nanti gak cuma bisa lihat atlet lari Indonesia, tapi ada yg dari Kenya yang kulitnya ikzotik itutu. Yang larinya kayak alap-alap. Yang kencengnya kayak naik sepeda. Haha.

Kayaknya udah deh. Ntar kalau ada info yg ketinggalan akan kutambah lagi artikelnya.

Dada rakyatku semwah :kiss: !

7 Comments

Leave a Reply to ndop Cancel reply