Jagang Sepeda: Penting Gak Penting?

Kenapa sih kok gak beli jagang atau standar saja, tuh kamu jadi susah meletakkan sepeda kan? Hayo di mana hayo?

Yeee biarin! Di situ loh ada slendenan. Bentar ya aku slendenin dulu.. nah khan bisa berdiri.

Yeee tapi susah tauk! Musti cari sandaran dulu. Musti cari tembok dulu. Musti bergantung sama sesuatu.

Yah khan gak setiap saat sepeda harus disandarin. Jadi buat apa jagang? Buat apa dipasangin standar?

Ya buat biar sepeda bisa berdiri sendiri lah. Tanpa merepotkan sesuatu yang lain. Bisa berhenti di mana aja. Kalau kamu, gak bisa berhenti di tengah lapangan kan?

Ya buat apa berhenti di tengah lapangan sih? Kamutu gak logis!

Ya sapa tau kamu mau foto-foto di tengah lapangan!

Ya tetap bisa lah foto-foto di tengah lapangan. Khan fotonya sama aku juga. Masa sepedanya doang yang difoto? Percuma dong kalau gak foto sama yg punya!

Tapi keberadaan jagang itu penting banget tauk! Coba kalau kamu di Indomaret, sepedamu mau kau taruh di mana?

Lah ke Indomaret kok naik sepeda? Sepedaku 9 jutaan dipakai di Indomaret? Kamu gilak ya? Maling sepeda ada di mana-mana tauk!

Lah khan, kamu tu katrok! Ya dipasang kunci dong! Takut amat sama maling!

Nah kamulah yang katrok! Sepeda dipasangin kunci ya tetap aja bisa diangkat dan dibawa maling naik pikep. Sepeda mahal khan enteng. Diangkat sama satu tangan pun bisa!

Jadi sepedamu buat apa kalau gak dibuat alat transportasi?

Ya buat olahraga lah! Alat transportasiku motor sama mobil. Lebih cepet dan lebih aman.

Oh jadi kalau motor dan mobil gak rawan maling ya? Kamu hidup di hutan mana sih? Kok gak pernah tau pencurian motor/mobil?

Ya tapi khan keamanannya lebih aman motor lah. Maling sepeda lebih gampang dibanding maling motor yang berat dan gabisa diangkat!

Percuma dong sepeda jauh-jauh sampe ratusan kilometer tapi dipakeknya cuma hari Minggu doang. Gak ada manfaatnya buat kehidupan sehari-hari. Payah lu gak mau mengurangi polusi kendaraan di bumi!

Wah kok makin berat pembahasannya. Lu pakek listrik gak? Lu pikir listrik gak pakek bahan bakar? Listrik juga menghasilkan polusi tauk!

Kemarin aku sepedahan, trus mampir beli nasi pecel. Aku gak bingung markir sepedaku. Karena tinggal diparkir bersama kendaraan lain sebelahan. Coba kalau kamu, mau parkir di mana? Disandarin di motor orang? Di mobil orang? Ya bakalan digampar palelu!

Halah! Masih banyak pager!

Ya itu berpotensi mengotori pagernya! Kayak sepedamu steril gak kena debu aja!

Halah, gak kotor lah. Khan bersandar di setir/setangnya. Setangnya dari karet jadi gak bakalan merusak pager.

Kalau pemilik pager marah, lu mau apa hayo?

Gitu aja kok repot! Ya beli di tempat lain lah. Kayak gak ada bakul nasi pecel lain aja!

Hahaha repot kan kalau gak dipasangin jagang!

Yee biasa aja kali. Lu aja yang katrok pasang jagang!

Yeee pasang jagang karena aku realistis. Naik sepeda itu pasti berhenti di suatu tempat. Sepeda butuh bersandar di jagang. Bukan bergantung sama benda lain. Dengan memasang jagang, kita jadi independent. Berdiri sendiri. Mandiri.

Lu aja yang ribet! Jagang itu gak penting! Buktinya pabrik sepeda terutama sepeda mahal, gak ada tuh yang ngasih jagang!

Ada lah! Sepeda jengkinya ibukku ada jagangnya dari pabrik.

Sepeda buat belanja kok disamain sama sepeda kaum elit? Kagak level! Lu harusnya sadar, gak ada sepeda gunung dan sepeda road yang dipasangin jagang dari pabrik! Itu artinya jagang itu tidak penting!

Ya pabriknya nyuruh beli sendiri lah. Mapuluh ribu aja masa gak mampu. Katanya kaya? Mampu beli sepeda berjuta-juta?

Siapa yang bilang gak mampu beli? Akutu gak butuh jagang! Sepeda keranjang yang buat belanja di pasar doang yang ada jagangnya. Sepedaku sepeda gunung, sepeda road, gak perlu dipasang jagang. Jagang itu gak penting!

Sebenarnya kamutu butuh jagang! Cuman kamu denial aja. Karena malu diledekin teman lain kan?

Wajar diledekin, soalnya sepeda mahal gak butuh jagang! Sepeda dipasang jagang itu sepeda lemah! Sepeda murah! Sepeda katrok! Sepeda tua! Sepeda belanja! Beda level sama sepeda puluhan juta punyaku!

Kalau di rumah, sepedamu kamu taruh di mana? Digeletakin begitu? Gak rusak?

Digantung dong! Ada standarnya juga kok. Tapi khusus di rumah.

Nah kan berati kamu aslinya butuh jagang! Cuman gara-gara gengsi doang maka gak mau pasang!

Suka-suka guwe lah! Aku nyaman gak pakek jagang. Aku merasa sepedaku keren kalau gak ada jagangnya! Lihat tuh sepedamu kelihatan murahan. Dicopot aja lah jagangnya. Nggilani!

Oh tidak! Aku realistis orangnya. Sepeda bukan buat gaya-gayaan doang! Tapi buat alat transportasi juga. Namanya transportasi tentu ada tempat tujuan. Ketika sudah sampe, tentu aku butuh jagang untuk menyandarkan sepedaku. Aku mandiri. Aku gak merepotkan orang lain atau benda lain.

Sepedamu nanti ilang diambil orang, kapok!

Yee.. pikiranmu aja yang negatif. Khan bisa dipasang kunci.

Katrok banget sepeda dipasang kunci! Hahaha. Tetap aja kagak ngefek! Maling bisa angkut sepedamu dengan gampang!

Daripada gak dipasang kunci, maling malah langsung ambil sepedamu dengan sangat gampang!

Ya makanya jangan pakai sepeda kalau ke Indomaret! Rawan maling!

Suka-suka guwe lah! Emangnya kalau pakai motor gak bisa dimaling?

Susah lah! Keamanan motor lebih terjamin. Gak bisa diangkat dengan mudah juga!

Sepedaku aman kok dengan kupasang kunci. Aku yakin. Lu aja yg fikirannya negatif sama orang. Curiga mulu sama orang. Ingat! Apa yang kau pikirkan biasanya kejadian! Jadi mending mikir yang baik-baik aja lah!

Aku khan realistis aja. Katamu harus realistis? Maling ada di mana-mana dan itu realistis. Bukan pikiran negatif. Ntar kalau sepedamu ilang, kamu sendiri kan yg nyesel?

Sepeda ilang ya beli lagi lah! Katanya orang kaya? Kok takut sepeda ilang? Haha

Hahaha aku orang kaya tapi aku gak bodoh kayak elu. Yang ngasih sepeda gratis ke maling! Kalau mau ngasih tuh gak ke maling. Sana! Sedekah ke fakir miskin! Ilang beli lagi ilang beli lagi, emang gampang gitu cari sepeda bagus kayak punyaku? Ini limited edition!

Ngomong sama orang denial memang susah ya. Pikirannya buntet. Sempit. Negatif. Gengsinya gedhe. Gak realistis! Gak mandiri! Sukanya yang ribet! Gak praktis. Gak simpel.

Kamu sedang ngomongin dirimu sendiri ya? Makasih lo udah mengakui kelemahanmu. Xixixi Semoga segera sadar… اٰمِيْنَ

Anjing lu bangsat!

Lah kok ngegas? Dasar babi katrok lu!

Kontol lu!

Jancuk gatel!

!€£*#£<@?!$&

%!!>¥•!!!!

___________

Beberapa minggu kemudian, secara eksiden, secara tiba-tiba, mereka sama-sama berada di indomaret. Si tulisan tegak memarkir sepedanya di depan indomaret. Sementara si tulisan miring tampak kebingungan memilih tempat parkir.

“Di sini aja deh.” Sepedanya diparkir disandarin di tembok. Lalu pelan-pelan sepedanya dilepas. Ketika sudah yakin sepedanya gak jatuh, dia bergegas masuk indomaret untuk beli sesuatu. Langkahnya tergesa-gesa. Sambil sesekali melihat ke luar indomaret untuk memastikan sepedanya masih ada.

Si tulisan tegak udah ada di dalam indomaret sejak 10 menit yang lalu. Dia sudah belanja banyak banget. Dan kayaknya sejak tadi dia fokus belanja. Gak sempet nengok ke depan untuk memeriksa apakah sepedanya aman atau tidak. Dia sudah memasang kunci di sepedanya.

Kemudian di suatu rak, mereka bertemu! JLEGAR! Petir menyambar! Kayaknya sesuatu yang gak beres bakalan terjadi!

“Halo! Ke sini naik motor ya?”

“Enggak kok. Cuma deket gak ada 5 km, aku naik sepeda aja. Lumayan olah raga juga soalnya minggu lalu gak bisa ikutan sepedahan naik gunung bareng temen-temen karena aku ada tugas ke luar kota. ”

“Ati-ati loh, nanti sepedamu diambil maling! Coba tengok sekarang gih! Dicek masih ada apa enggak!”

“Santai aja sih. Udah kupasang kunci juga kok! Aman sih harusnya. Gak begitu aku pikirin!”

“Kok tadi gak ada sepeda lain di tembok, kamu letakkan sepedamu di mana?”

“Di depan indomaret pas! Di antara motor-motor. Gak kelihatan ya?”

“Iya. Gak ekspek bakalan ada sepeda di antara motor-motor sih. Jadi gak aku perhatiin.”

“Kok sepedamu gak ada juga di antara motor-motor? Kamu naik motor sekarang?”

“Naik sepeda juga kok. Aku sandarin di tembok. “

Loh kok? Jagangnya kamu lepas ya?

“Iya, kemarin patah. Trus mau beli lagi kok males. Yaudah gak usah pakai jagang gak papa. Lha kamu piye? Sepedamu kamu sandarin di motor orang ya?”

“Enggak lah. Disampluk pipiku nanti. Aku sandarin di lantai indomaret.”

“Loh, kamu pasang jagang sekarang?”

“Iya lah. Masa mau digeletakin begitu saja?”

“Hahahahahahhaha tuuuu kaaaaaan!!!”

“Hahahahah tuuuu kaaaaan gak pakek jagang juga gak papa kaaaaan???”

__________

Lalu mereka berdua sama-sama ke kasir untuk bayar. Habis itu mereka sepedahan berdua keliling kota. Mampir ke cafe untuk nongkrong sambil ngobrolin rencana sepedahan bareng minggu depan.

People change. Manusia berubah. Pikiran orang bisa berubah. Jangan terlalu membenci manusia. Jangan terlalu membenci sesuatu. Karena suatu saat kamu akan menyukainya.

Bye!

Bonus foto:

2 Comments

Leave a Reply to masnur Cancel reply