Jalan Kaki ke Bee Jay Bakau Resort Probolinggo

Latar Belakang

27 Maret 2017.

Habis ke Bromo khan aku harus menghadiri pernikahan temenku di Gedung Widya Harja, di Probolinggo juga. Naik apa? Khan aku gak bawa kendaraan (soalnya gabisa nyetir)?

Naik kol!

Sebelumnya brosing-brosing di google dong tentang angkot/kol menuju tempat nikahan temen. Trus kenyataannya gak segampang itu. Tetap aja harus nanya ke orang langsung hahaha.

Len atau kol atau angkot berjejer di depan terminal Probolinggo. Setelah nanya-nanya, akhirnya aku mendapatkan angkot yg menuju ke tempat nikahan. Aplikasi google map selalu setenbae. Untuk memantau kapan harus bilang “kiri pak”.

Acara nikahan yg di undangan selesai jam 2 siang, dimajukan jadi jam 1 siang. Pikirku aku datang tepat waktu karena masih jam 1 siang. Ternyata sudah beres-beres. Sungguh kampretto. Jauh-jauh dari Nganjuk ke Probolinggo lha kok telat ke nikahan. Hihihi.

Bahkan aku datang sendirian gak ada kenalan sama sekali. So, setelah masuk gedung, aku tolah-toleh kayak wong ilang. Trus langsung salaman, foto, makan. Sendirian. HAHAHA.

Untung diajak ngobrol lumayan lama sama mantennya. Walaupun ngobrolnya cepet-cepet karena gedung harus segera diberesin. Dududu.. Walhasil manten dan keluarganya pulang, aku masih di gedung itu.. Cari toilet buat salin. Hihihi.

Dan petualangan dimulai!

——–

Jalan Kaki ke Alun-alun

Memang kehadiran ojek online itu bagaikan surga buat pejalan kaki dan pecinta kendaraan umum kayak aku. Di Probolinggo belum ada gojek, grep, uber, apapun itu. Walhasil aku hanya mengandalkan google map dan KAKIKU YANG KUAT ini!

Gak rugi ya sering lari jarak jauh. Kakiku jadi terbiasa “disiksa” sebagai alat transportasi utama selama aku nyasar di kota antah berantah kayak begini. Hahaha. *cium-cium betis*

Buka google map, pilih tab jalan kaki. Baiklah. Tujuan sekarang adalah ke Alun-alun Probolinggo. Jaraknya sekiloan. Halah enteng..

Walaupun kenyataannya gak enteng-eteng amat. Soalnya aku bawa ransel gedhe banget dan beraaaat.. Keringet di dalam hudiku ini sukses membasahi seluruh permukaan kaosku.

Sampelah di Alun-alun Probolinggo.

alun-alun probolinggo

Niat di sini cuma istirahat aja. Capek. Ngantuk. Maklum tadi bangun jam 2 pagi buat mendaki ke penanjakan Bromo.

Jalan Kaki ke Bee Jay Bakau Resort

Bee Jay itu artinya apa ya? Nama tempat/wilayah kah? Aku sudah brosing google tapi rata-rata gak dijelasin apa itu “Bee Jay”. Beegitu Jaya? Beelahan jiJay?

Whatever.

Jarak alun-alun probolinggo ke Bee Jay Bakau Resort (BJBR) lumayan jauh ya. 2 km. Kalau jalan kaki sekitar 23 menitan. Yowis ayuk budal!

Aku ngikut sama apa kata google mep. Diblusukkan di gang-gang sempit. Bahkan liwat kuburan. Duh, mbah gug, gak ada jalan lain kah?

Mungkin mbah gugel menduduhkan jalan terpendek supaya aku gak capek-capek amat. Yowis mbah, aku manut!

Eh, sudah ada bannernya! Bentar lagi sampe dong!

hampir sampe

Jalan kaki bikin aku bisa merasakan keadaan lingkungan aslinya. Bisa merasakan bau udaranya. Angin semilir pliketnya. Bau amisnya. Sama keramahan penduduknya apakah mereka senyum apa enggak ketika aku melewati mereka. Beda sama di dalam mobil berase ya. Pasti monoton.

pelabuhan

Nah kalau sudah melewati gapura biru itu. Berati sudah lumayan deket.

Beuuuh di sini udaranya kotor ya. Banyak kendaraan gedhe-gedhe yang mengebulkan bleduk. Mukaku yang kileng-kileng plus debu-debu yang menempel dengan ransel gedhe di punggung, sepatu but, topi, sukses bikin penampilanku kayak bule gosong yang berubah profesi sebagai gelandangan!

Banyak banget kucing berkeliaran. Sayangnya mereka kotor pastinya. Penduduk sekitar gak ramah-ramah amat kalau aku lihat dari raut mukanya. Mungkin mereka capek. Atau memang karakternya begitu. Keras.

Eh, sudah sampe?

Pintu masuk

YES FAINELLI SAMPE JUGA! Rasanya gak cuma 2 km ini. Lebih! Hahaha. Mungkin karena aku capek nenteng ransel seberat 7kg lebih ini.

Masa sih, karena ransel?
Nggak karena umur ndop?
Kamu lo sudah tua, gak inget umurmu sudah berapa?

SEKALI LAGI BILANG TUA, BIBIRMU SAYA SAMPLUK SAMA AIFUN TEN!

TUA!

Yaudah gajadi, gak sanggup beli aifun ten.. :cry:

Masih harus jalan kaki beberapa ratus meter untuk menuju loket tiket. Lama-lama capek nih..

diskon

Gak ngaruh juga ini banner..

Lumayan mahal

Harga tiket masuknya segitu (kelihatan gak?)!
Setara masuk Candi Borobudur ya bos..

dibaca ya

Saya yakin jarang yg baca tata tertib kayak begini xixixi

Gelang BJBR

Daripada gelang kertas (nanti dibuang),
menurutku mending gelang karet aja.

Baiqelah. Wisata ini namanya Bakau Resort. Walhasil di mana-mana akan ada tumbuhan BAKAU. Bukan tembakau lo ya. Tapi BAKAU.

Sebelum memasuki tempat wisatanya, pastikan anda baca peringatan ini..

ati ati tlusupen

Kayu yang dipakek memang bahan yang gampang nlusupi. Aku sudah coba meraba sendiri pakai tangan. Dan memang tajem banget gampang nujep ke kulit.

Tantangan selanjutnya adalah, ini gimana caranya foto-foto? Khan aku sendirian?

Tibaknya aku pakai tripod Gorrila Pod kecil yang untuk hape. Aku pasangkan di kamera SLRku yang berat. Sering gagal sih. Soalnya tiba-tiba kamera rukuk dan sujud sendiri hahaha.

Foto sendirian

Setelah percobaan beberapa kali. Xixixi

Duduk di BJBR

Kalo yang ini kamera aku taruh di kursi

Pemandangan di awal ini ya bakau-bakau, kayu-kayu, boneka-boneka lampu lampion, eh, ada penginapannya juga. Overall bagus banget buat foto-foto. Sayangnya aku sendirian, jadi gak ada yg motoin. Hahaha.

Yowislah, terimalah nasib sebagai blohher solo darma wisata.

toilet

Jalan kaki terus sampe suasana tumbuhan bakau yang rimbun dan teduh itu berubah menjadi alam terbuka. Wuih.. Oke juga pemandangannya..

bjbr

restoran

restoran

Sebenarnya aku pingin beli minum, tapi karena restorannya sepi banget, aku gak jadi masuk. Aku suka keramean soalnya. Xixixixi.

mau nginep?

Mau nginep di sini?

Btw, kata temenku, di BJBR ini bagusnya malam ya. Aku salah jam ini. Pantesan sepi bos. Yowis ndak papa. Dinikmati aja.

dilarang bersepeda

Mungkin untuk mencegah bannya ketlusupen

penginapan

bagus buat ootd

bagus buat ootd

anglenya

Kasihan enggelnya jelek.
Terimakasih buat tas ransel sebagai ganjel. Hahah

bagus dibuat nglamun

Di sini tuh bagusnya buat nglamun kali ya. Memandang jauh ke ujung samudra sana. Merenungi kehidupan. Merenungi kenapa gak rabi-rabi. Hahaha.

Apa ini?

Bisa nebak gak ini apa?

Musholla

Sayangnya aku sudah centak centuk tadi di mejid alun-alun kota Probolinggo.

Jalan kaki teruuus sampe jembatan kayu ini habis dan berubah menjadi permukaan tanah. Melewati tempat parkir. Lalu tempat selanjutnya adalah kayak taman gitu. Aku kehausan. Mari cari minuman!

minuman mihil

Harganya mahal banget.
Untung duikku banyak ya..

Bumi BJBR

Selamat datang di bumi BJBR!

Yah selesai juga jalan-jalannya. Capek banget! Saatnya pulang..

JALAN KAKI KE TERMINAL PROBOLINGGO

Jadi, karena di sini gak ada transportasi online, jadi buat solo traveler yg cuma bawa badan doang, siap-siap rogoh kocek mahal karena harga naik becak tentu mihil banget. Walaupun sudah dikasih tahu jaraknya cuma 2 km pun. Hihihi.

Angkot menuju BJBR ini juga gak ada! Angkot dari BJBR menuju terminal bis juga GAK ADA. So, menurutku ini parah sih. Tempat wisata kok cuma dikhususkan buat yang bawa kendaraan. Masa gak ada transportasi umum sama sekali? Padahal ini di kota lo!

IYA GAK ADA! Aku sudah nanya satpam dengan senyum terganteng yang aku punya. Mereka bilang gak ada. Aku pasrah. Aku lelah.

Jalan kaki dimulai lagi. Fix hari ini aku gak istirahat sama sekali sejak jam 3 pagi tadi. Mulai dari harus mendaki ke pananjakan 1 yang capeknya gak biasa aja. Lalu naik tangga ke kawah Bromo yang capeknya juga gak biasa aja. Lalu harus jalan kaki dari gedung Widya Harja ke alun-alun 1,3 kilometer, Alun-alun ke BJBR 2 kilometer, lalu sekarang HARUS JALAN KAKI KE TERMINAL YANG JARAKNYA 10 KM????

IYA! HARUS!

Jalan kaki tahap pertama adalah cari masjid tentu saja. Sekarang sudah maghrib. Maghribnya hampir habis pula. Jalan cepatlah aku mencari Masjid. Tujuan utama ke Masjid Alun-alun Kota Probolinggo aja. Jalan kaki 2 km setengah jam sampe.

Sebelumnya mampir Indomaret beli pokari. Saya anggap ini ikutan event running. Jadi minumannya harus isotonik. Sayangnya event runningnya pesertanya aku sendiri. Hahaha.

Jalanan mulai gelap. Lalu lalang orang jalan kaki mulai banyak. Bapak-bapak pakai sarung dan ibu-ibu pakai mukena berseliweran.. Iya, anak muda mana mau ke mesjid? Mending main hape lah.. Hahahah.

Muka kileng-kilengku semakin bersinar ketika terkena sinar lampu mobil di depan. Rute jalan pulang ini beda sama ketika berangkat tadi. Aku memilih melewati jalan aspal. Walaupun agak lebih jauh. Gak papa lah. Yamasa aku harus lewat kuburan lagi magrib-magrib? Hahaha.

Sampe Masjid Alun-alun Probolinggo. Langsung nekat naruh tas di sudut mesjid. Ah, siapa juga yg mau nyolong tas seberat ini.

Capeeeek banget.

Keluar mesjid. Aku brosing di google. Ternyata ada len warna kuning menuju terminal. Dan ketika aku buktikan, memang ada beneran. Len atau angkotnya sedang parkir tanpa penumpang di sebelah ATM. Aku pun duduk di situ. Nungguin sopir len datang.

Tapi sayangnya gak datang-datang.. :cry:

Daripada bengong gak jelas, aku buka Pokemon Go. Aku pun masuk Alun-alun untuk hanting pokemon. Banyak pokemon yang baru. Aku sangat iksaitid untuk berburu.

Puas cari Pokemon, aku balik ke tempat semula, trus aku mendapati lennya sudah.. GAK ADA!

AKU PINGIN BERKATA KASAR!!! KASAR BANGET! HAHAHAH.

Jarak alun-alun ke Terminal Probolinggo adalah.. 6 km! GILAK! Masa aku harus jalan kaki sejauh itu? Running? Sambil menenteng tas 7 kg? Gak mungkin bosque!

Tapi karena aku harus pulang malam ini, akupun NEKAT JALAN KAKI!

Udah gak usah ditanya capeknya kayak apa. HAHAHA. Untung capeknya dikalahkan sama tekat kuatku. Trus aku juga niatin latihan Half Marathon! Hahaha. Beneran lo, kalo ditotal sejak pagi, aku sudah jalan kaki sekitar 20 km an. Mulai dari pendakian sampe ke BJBR dan balik lagi. Lalu ke terminal. Dan ini lebih berat. Soalnya sambil bawa tas berat! Hahaha.

Pertanyaan mendasar kalian pasti ini..

KENAPA GAK NAIK TAKSI AJA? ATAU NAIK BECAK AJA? KATANYA KAYA? KATANYA DUITNYA BANYAK? KENAPA GAK NAIK OJEK?

NAH, ITULAH BEDANYA AKU DENGAN KALIAN! Sorry kepslok lupa dimatiin. Hihihi.

Aku suka hidup yang dinamis. Gak melulu enak. Tapi harus diimbangi dengan hal-hal gak enak kayak gini. Kalau aku pingin enaknya aja sih gampang, tinggal nginep di hotel aja lah. Besok pulang naik ojek atau suruh anterin pihak hotel ke terminal.

Tapi hal itu bukan stael aku kakak. Hidup kalau enak mulu kayak gitu itu membosankan. Hahaha.

Jadi walaupun hapeku aifun enam seharga 7 juta, tapi aku suka jalan kaki jauh dan sengsara kayak begini. Padahal kalau naik becak paling cuma 50 ribu. Enteng. Tapi entahlah, kadang aku suka hidup sengsara sebagai pembuktian diri. HAHAHAHA.

KOWE PANCEN WONG EDAN NDOP!

Lha, emang bro! Masalah buat lo?

Back to story…

Pas di perjalanan, ada tukang becak tertidur. Ceritanya aku kecapekan dan mau nyerah aja. Mau naik becak aja. Setelah aku nanya ke tukang becaknya, EH JUSTRU TUKANG BECAKNYA YANG NYERAH! KATANYA JARAK DARI SINI KE TERMINAL ITU JAUUUUH BANGET!

YA AMPLOP! Tukang becaknya kok lemah banget???

Yasudahlah pak, saya teruskan jalan kakinya.

Dengan panduan gugel mep, akhirnya aku sampe ke jalan raya yg lebaaar banget. Di situ hanya aku yg jalan kaki. Lalu lalang mobil dan motor sungguh padat. Polusi pasti banyak banget ini. Untung udaranya dingin karena malam hari, jadi aku menikmati aja perjuangan ini.

Ada tukang becak lagi. Ceritanya aku mau nyerah tahap kedua. Jarak ke terminal masih kurang 4 kilometeran kayaknya. Tapi ditarif 25 ribu. Aku langsung kaget. Gak jadi deh!

Uang 25 ribu mending buat beli bakso aja kali! Iya! Aku mampir beli bakso yg kayaknya di sini ngehits banget. Rameeee banget yg beli. Enak juga. Kenyang juga. Harga standar.

“Bensin” sudah diisi penuh, saatnya melanjutkan perjalanan lagi.

Sampelah di belokan jalan menuju terminal. Hmm.. Bis dari terminal pastinya lewat sini deh. Jadi kayaknya aku gak harus ke terminal!

Dengan bertanya ke orang, ternyata dugaanku bener. Bis Surabaya akan lewat sini! YAY! Berati aku berhasil menghemat jalan kaki 1 km. Soalnya dari sini ke terminal masih 1 km lagi!

Aku pun memutuskan untuk menunggu di pojokan prapatan. Bersama penumpang lain yang sedang menunggu bis yang mau ke Surabaya. Aku seneng banget akhirnya sampe finish! Walaupun gak dapat medali, tapi aku berhasil menyelesaikan perjuangan ini! YAY!

Bis Surabaya datang sepuluh menit kemudian. Kayaknya ini bis patas. Bodo amat! Untuk urusan ini, aku MAU BAYAR MAHAL! Hahahaha.

Eh, ternyata Probolinggo – Surabaya cuma 20 ribu. Oh bukan Patas ini. Emang bis jurusan sini bagus-bagus kayak Patas. Hihihi. Baiqelah kalo begitu. Mari kita istirahat TOTAL! Hahaha.

Sampe Surabaya. Aku memutuskan naik bis patas menuju Nganjuk. 35 ribu. Perjuangan sudah berakhir. Saatnya dibalas dengan yg ena-ena!

Dan postingan inipun harus aku akhiri. Sekarang malam minggu. Waktunya aku nongkrong bareng teman-teman.

Hidup yang asyik adalah hidup yang dinamis. Kadang sengsara, supaya kita belajar sabar dan ikhlas. Kadang ena-ena, supaya kita belajar bersyukur atas perjuangan hidup kita!

– Marindop Teguh Reborn –

14 Comments

Komen dong!