Sampe Kapan?

Ada beberapa orang yg bertanya kepadaku, “Sampe kapan mas ndop akan begini terus? Kalo nanti sudah tua khan gak mungkin akan ngevector terus?”

Sumpah, aku jengkel ditanya seperti itu. Sama aja ketika kamu hobi mancing, trus ditanya, sampe kapan kamu akan mancing terus? Kalo kamu sudah tua nanti apa kuat mengangkat ikan pancinganmu?

Menjengkelkan khan? Iya banget menurutku!

Point menjengkelkannya adalah:

  1. Dia sok ngatur masa depan kita.
    Aku jengkel sama orang yg ngatur-ngatur masa depanku. Entahlah, I have my own life. Fokus saya justru apa yang harus aku kerjakan sekarang. Bukan nanti pas sudah tua. Berencana memang baik banget. Tapi sebenarnya MASA DEPAN kita ditentukan dari APA YANG KITA LAKUKAN SEKARANG. Pernah dengar istilah itu khan? Nah itu yg saya anut.
  2. Dia meremehkan masa depan kita.
    Menurut ndopquotes, arti tua adalah TIDAK MAMPU BERKARYA! Jadi kalau umur nanti bertambah banyak, namun tetap kreatif, berati dia masih berjiwa muda. Otaknya masih jalan. Nggak pikun. Nggak lemes. Dan hal itu bisa kita capai kalau MASA SEKARANG kita selalu meningkatkan semangat berkarya. Tidak malas-malasan. Jadi di masa yang akan datang (saya gak suka menyebut masa tua!) kalau tenaga kita memang berkurang, tapi semangat kita berkarya masih top josh gandosh!
  3. Bikin Bad Mood dan pikiran jadi gak fokus.
    Ini saya peribadi yg merasakannya. Ndak tahu kalo kalian bagemana. Tapi setelah ditanyai begitu, aku selalu ngeblank. Gak fokus terhadap apa yg harus aku lakukan hari ini.Kadang aku juga mengiyakan,“Oh iya ya, ntar kalo aku sudah tua, trus apa masih kuat ngevector terus?” Tuh khan, aku jadi ragu sama kemampuan diriku sendiri. Dan kalau sudah akut, aku akan hanya bisa mengeluh dan mengeluh. Padahal mengeluh itu hal yang sangat memalukan buatku. Semacam gak percaya sama kemampuan Tuhan akan Kuasanya. Semacam menganggap Tuhan punya kemampuan yang sangat terbatas kalo kita sudah tua nanti.

Pertanyaan “Sampe kapan begini terus” itu akan tepat kalau ditujukan kepada pengangguran yang gak punya kesibukan apa-apa dan tidak produktif. Misal nanya, “Sampai kapan kamu menganggur seperti ini? Apa kamu gak memersiapkan masa tuamu nanti?”

Nah kalo pertanyaannya dilakukan di orang yg menganggur, dampaknya akan menyemangati. Kalo ditujukan ke orang yg sudah semangat bekerja, hal itu justru akan memadamkan semangatnya. Betul khan?

Nah, biasanya kalo aku ditanya begitu, aku akan diam saja. Kalo lagi kepingin engkel-engkelan, aku akan menjawab, “Masa depan itu masih belum pasti. Kenapa kita memikirkan hal yang belum pasti? Mendingan ngerjain apa yang yang ada sekarang. Yang taraf kepastiannya lebih besar daripada masa depan. Lha masa kita tahu umur kita sampe barapa, kok sudah bisa nebak-nebak apa yang harus dilakukan di masa tua. Lha emang kita semua ini pasti mengalami masa tua? Nggak juga khan? Bisa saja mati muda!!!” #jleb

Kalo dia masih ngengkel juga, aku akan menjawab begini, “Aku akan berkarya sampai mati! Titik!”

Sampai kapan
Kalo masih ngeyel juga, aku akan menjawab, “Oke, aku akan berhenti bekerja sebagai tukang vector kalo negara api menyerang!”

Kalo masih ngeyel juga, aku akan menjawab, “Sayangku, kita ketemuan yuk. Aku traktir makan deh!”
“Aku cowok mas ndop! Jangan panggil sayang gitu lah..”
“Oh kirain cewek, soalnya cerewet banget sih. Suka ngurusin urusan orang lagi. Kalo cowok biasanya cuek dan cool gituh.. “

*lalu aku diblockir Facebook, Twitter, Instagram, Line, Wechat, Path, Yahoo Messenger, Whatsapp, Blackberry Messenger, Kakaotalk, Skype*

HAHAHAHAHA….

76 Comments

Komen dong!