iPad khan Mahal? Duit Dari Mana?

Hore, aku posting pakai aiped lagi nih. Kali ini pakai aplikasi WordPress for iPad. Setelah tengok sini sana, plugin AIOSEOP nya alias All In One Search Engine Optimization Pack, gak ada di sini. Biasanya khan ada di bawah post form. Oke pasrah. Khan nanti bisa diedit lagi pakai broser andalan, Puffin.

iPad 4 ku ini harganya 6350 ribu (nem juta telungatus seked ewu). Jadi gak semahal yang kalian bayangkan. Soalnya iPad saya ini kapasitasnya cuma 16 GigaBait yg ada selularnya. Jadi bisa internetan pakai simcard hp.

Berikut daftar harga dari kaskus yang bisa kalian hubungi di nomer: 0812 196 19289 / 0877 8080 9568

IPAD 4 PRICE:
COLOUR: BLACK / WHITE
READY STOCK

iPad4 16 GB WIFI Only: 5.250.000
iPad4 32 GB WIFI Only: 6.250.000
iPad4 64 GB WIFI Only: 7.250.000

iPad4 16 GB WIFI Celular: 6.350.000 <— ini punya ane gan!
iPad4 32 GB WIFI Celular: 7.300.000
iPad4 64 GB WIFI Celular: 8.150.000
iPad4 128 GB WIFI Celular: 9.350.000

Saya beli iPad ini tergolong super cepat. Mumpung di Jakarta. Jadi bisa COD. Sebelum beli di kaskus dengan nomer hape di atas, aku sudah pernah transfer sejumlah 5190 ribu ke penjual di kaskus lainnya. Tapi karena ada masalah di beacukai, akhirnya uangnya direfund, alias dikembalikan ke rekeningku. Alhamdulillaah, penjualnya jujur. Coba kalo dia nipu, pasti duitku gak dibalikin. Oh iya, penjual yg jujur itu bisa dicek di websitenya zetanio.com

Harga iPad 4 di zetanio.com lebih murah, tapi sayangnya pas aku di Jakarta, dia sudah gak jualan iPad lagi soalnya susah di beacukainya.

Harga iPad memang selisih hampir satu juta di setiap penambahan kapasitas (harddisk?) dan penambahan celular. Jadi kalo mau iPad dengan harga lima jutaan pun bisa. Pilih yang wifi doang dengan kapasitas 16 GB. Oh iya, iPad gak bisa ditambah-tambah harddisknya. Gak bisa dicolok flashdisc atau HDD external. Semua sudah dijatah. Mau gak mau ya itu. Mungkin gara-gara serba dibatasi ini, produk Apple performanya selalu memuaskan.

Pas aku keliling mol di Jakarta. Belum ada yg jual iPad 4. Katanya belum dirilis di Jakarta dan Indonesia karena masalah di beacukai. Gak tau kalo sekarang kayaknya udah ada. Thats why aku dapatnya malah dari kaskus. Apalagi menerima COD (cash on delivery) alias baru bayar kalo barang udah di anter, semakin yakinlah aku untuk beli. Ntar kalo nipu khan tinggal pukul bareng-bareng! Asyik gak sih? #eh

Mas kurirnya udah nunggu di KFC (kentaki fred ciken, semacam makanan tetelan pitik dengan rasa kecut), aku dan seorang temen datang sepuluh menit kemudian. Mas kurirnya keringetan karena panasnya Jakarta. Waktu itu jam sepuluh pagi.

Sambil minum koukekoula dan kentang goreng, kami bolak balik tuh kerdus berplastik berisi iPad 4. Aku harus transfer dulu sebelum buka plastiknya. Ya nggak papa, ntar kalo nipu khan tinggal digebukin rame-rame. Asyik banget khan?

Aku sempat ragu loh, ini beneran iPad 4 atau nggak ya? Soalnya di kerdusnya gak ada angka 4 sama sekali!

kerdus iPad 4

Buwajinguk, mana ini tulisan iPad 4 nya?
Jangan-jangan aku ditipu nih?
*gambar ini dipotret pakek kamera aiped*

Satu-satunya hal yang meyakinkan kalo ini beneran iPad 4 adalah jawaban “iya” dari mas kurirnya. Selebihnya hati nuraniku saja yg bekerja. Sialan! Kalo ini bukan iPad 4, akan aku robek-robek hati nuraniku!

Tapi ternyata bener iPad 4 kok. Aku cek di iTunes gitu deh. Gejetku in kedetek new iPad. Dan yang lebih meyakinkan lagi, resolusi layarnya yang super duper detail! Dengan cuma berukuran 9,7 inch, tapi terdapat 3,1 juta piksel! Super detail.

Dan satu hal yg bikin puas banget beli iPad 4 adalah retina displaynya yg bikin mata adem. Nggak silau ngeliatnya. Pas di bawa ke bawah sinar matahari, dia akan otomatis menyesuaikan kontrasnya. Jadi mata gak perlu memicing-micing ria. Tangan juga gak perlu menutup ria.

Lalu selama pakai iPad aku gak pernah ngerasakan hang alias membeku dan gak bisa diapa-apain kayak android atau blekberi. Everything is working properly dan otomatis bikin hati nyaman.

Eh pernah lo, pas iPadku aku tancepkan ke komputer, mau ngetes apakah bisa disingkronisasi ke iTunes sampai berjam-jam. Ee, lha kok tiba-tiba icon aplikasinya gak bisa aktif kalau disentuh. Tapi gak hang. Masih bisa digeser-geser. Cuman iconnya gak berfungsi. Saya gugling sambil sedikit keringetan, ternyata solusinya cuma pencet home sama power, tahan sampe restart. Lalu berfungsi lagi sampai sekarang. Kata gugel, iPadku kelelahan dan perlu ristat. Tapi sekali lagi gak hang!

iPad memang gejet anti hang!

Kembali ke judul, saya dapet duit darimana tuh bisa beli iPad?

Jadi begini. Suatu hari di bulan Nopember 2012, aku dapat job 10 kali ngetwit campaign untuk produk Mizone. Tanya mas Tomi Purba, yang kerja di idblognetwork, ternyata pertwitnya dibayar 150 ribu! Gila tuh! Total aku dapat 1,5 juta!

Lalu di bulan berikutnya, aku dapat job review senilai satu juta rupiah. Lalu dapat job dari Jerman senilai 3 jutaan gitu deh. Trus google adsenseku ternyata pas pay out juga setelah setahun menunggu. Pokoknya tiba-tiba rejeki datang tak terduga. Oke, modal rejeki nomplokku ternyata ngumpul 6,5 juta. Yang jelas bukan hasil korupsi yak. Dan bukan dari klien lokal. Kalo penghasilan dari klien lokal mending disimpan buat biaya hidup.

Aku biasanya kalo dapat rejeki nomplok begitu, langsung kepikiran liburan. Tapi kali ini kok gak ada keinginan untuk liburan ya? Apa aku butuh hal yang lain?

Entahlah apa yang terjadi, tiba-tiba aku kok kepingin punya produk dari apple. Satu aja. iPhone? Ah aku udah punya blekberi sama galaksi mini. iPod? Walah, gak hobi denger musik di luar rumah. iPad? Wah kayaknya aku belum punya talenan ajaib yg satu ini.

Brosing-brosinglah tentang iPad. Lalu banyak yang menyarankan Galaxy Note. Lalu ada klien yg ngirim email pakai iPad. Langsung deh kesempatan saya ajak ngobrol mesra kesan-kesan makai iPad. Saya nanya juga kalo dibandingin sama galaxy note. Kata klienku, iPad lebih bagus dibanding galaksi nout yang katanya suka error.

Kata klienku lainnya, pakai produk samsung, semahal apapun akan terlihat murah. Apalagi kalo beli galaksi nout, sepintas akan mirip galaksi tab yg harganya dua kali lipatnya. Gagal gaya deh! Iya iya, saya butuh gejet biar gaya. Bukan karena fungsinya!

Puji Tuhan yah, keinginanku selalu tercapai tanpa effort atau perjuangan yg rekoso. Semua mengalir. Bahkan yang sering terjadi adalah, rejeki datang duluan, keinginanku justru datang terlambat. Biasanya khan keinginan datang duluan, baru deh kita kerja keras mewujudkan keinginan itu. Lha yg terjadi di saya ini justru sebaliknya. Aku gak butuh apa-apa, tapi malah dikasih rejeki melimpah. Alhamdulillaah.

Btw, photomu pakek iPadmu mana ndop? Kok gak ada? Jangan-jangan kamu bohong belaka?

Oke berarti aku harus ngaca nih motretnya..

ndop dan iPad 4nya

Sudah mandi lo itu.
Casingnya sengaja aku lepas, biar kelihatan logo apel krowaknya
Biar gak gagal gaya :p

Baiklah, kayaknya aku harus meninggalkan aplikasi WordPress for Ipad dulu dan beralih ke browser Puffin untuk setting plugin AIOSEOP.

*save draft*

Halo kembali lagi ke aplikasi WordPress for iPad. Aku mau main game Real Racing 3 ah. Di androidnya ponakanku, ukuran game ini 40 MB, lha di iPadku 700 MB! Tapi detail grafisnya memang beda banget. Lihat deh foto di bawah:

Real Racing 3 di iPad

Game Real Racing 3 di iPad.
Game gratisan lo ini!

Udah ah, ntar kalian jadi keracunan lama-lama…

Tags:, ,
97 Comments

Komen dong!