Santuy Bro! Gosah Panik Sama Waires!

Pepekaem alias Pemberlakuwan Pembatazand Kegiyatand Masyarakad mulai diadakan lagi. (Sengaja saya tulis begitu karena paraturannya sungguh alai. Haha.) Alasannya ada lonjakan jumlah pazetiv kowid naintin. Hadeuuuh biyung!

Kalau solusinya pepekaem, yang kena ya sudah pasti rakyat kecil. Mas-mas penjual nasi goreng gimana nasibnya? Mereka kan jualannya malam sampe malam banget. Kalau dibatasi cuma jam 8 malem, gimana nasibnya? Belum tentu mereka punya tabungan untuk makan sekeluarga selama 20 hari mendatang. Huhuhue.

Buat mas-mas nasi goreng, klean tetep jualan aja ya. Ntar kalo ada papolisi nggrebek, memelas aja. Minta duit ke papolisinya buat makan sekeluarga. Kalau gak dikasih, ya tetep aja jualan. Bilang aja aku makan dari jualan. Mantab to solusiku? Huhue

Bikin peraturan kok pilih kasih. Yang parah itu tempat ibadah ditutup sementara, tapi bank tetep buka dengan syarat protongkol kesehatan.

Hadeuuuh! Peraturannya gak make sense.

Kalau perbankan bisa prokez, kenapa di masjid gak bisa? Kenapa pedagang nasi goreng juga gabisa diprokeskan?

Apakah wairesnya cuma ada di mesjid? Apa wairesnya kalau di bank kedinginan kena ase trus mati? Bukankah wairesnya kalah sama sinar matahari? Gak meik sens sama sekali.

Peraturan kayak gini tu, boleh gak sih disimpulkan kalau cuan lebih penting dibanding Tuhan?

Di masjid kan kita sama-sama menghadap ke depan ya. Wairesnya gak bakal kena muka juga kalau misalnya ada yg bersin. Kenanya di punggung. Dan di masjid juga gak mungkin lama-lama. 5-10 menit selesai.

Kalau di bank? Antri bisa sejam lebih. Indoor pula. Jadi kalau ada yang bersin, lebih parno di mana? Di bank, apa di mesjid? Belum lagi kita sama teller bakalan berhadap-hadapan. Sama CS juga berhadapan. Lebih ngeri.

Kalau harus milih, ngobrol di bank apa di cafe outdoor, aku lebih milih cafe outdoor lah. Wairesnya bakalan tertiup angin. Gak muter-muter di dalam gedung berase yg tertutup.

Sekolah dan kuliah juga diliburkan. Ini sangat amat gak make sens. Di sekolah itu ada sistem yg kuat. Apa gak bisa diterapkan sistem baru yaitu protoqol kezehadan? Murid sudah pasti lebih patuh dibanding masyarakat umum kan? Jadi sekolah dan kuliah libur itu sangat amat tidak meik sens.

Sekolah dan kampus diliburkan. Lha dipikir wairesnya hanya ada di sekolah dan kampus kah? Oh pantes korban berjatuhan makin banyak. Karena wairesnya sekolah dan kuliah di kampus jadinya semakin pinter. Manusianya libur sekolah jadinya makin bodoh dan kehilangan arah. Sekolah online itu fatamorgana! Gak ada ceritanya pendidikan kok online!

Karena wairesnya semakin pinter, maka dia bisa bikin warian baru. Warian yang semakin kuat dan ganas. Semakin susan dikalahkan! Daya bunuhnya cepet!

Sementara manusianya pikirannya semakin mundur dan bodoh. Kebodohan bikin kita nurut aja kalau diapa-apain. Pasrah aja tanpa tahu caranya membela diri. Gampang ditakut-takuti karena miskin informasi. Sisi kemanusiaan kita digerus oleh peraturan gak make sense di atas.

Salaman gak boleh. Mau senyum ditutup must care berlapis-lapis. Di antara kita diam-diam saling curiga kepada sesama. Kita saling tuduh ke semua orang kalau mereka pembawa waires.

Makanya kita jaga jarak supaya gak ketularan. Padahal wairesnya gak kelihatan. Siapa tau wairesnya udah nempel di hidung kita sejak kemarin? Hahaha! Trus tau-tau sesek aja nafasnya. Trus matik. Trus yang disalahin wairesnya? Yang disalahin orang terdekat kita?

Kita jadi lupa introspeksi diri. Karena kita sudah kehilangan empati. Tatap muka diganti tatap piranti. Jati diri sebagai manusia pun mati.

Huuh berat ini..

Barusan aku keluar rumah sepedahan sekita jam 8 malam. Lampu jalan di Nganjuk (level 3) rata-rata di matiin. Papolisi jaga di setiap ujung jalan. Njir wis koyok perang ae ya mpane. Trus aku melihat ekspresi pedagang yg jualannya malam. Mereka tetep jualan. Tapi apalah daya mereka cuma menunggu pelanggan datang dengan muka disabar-sabarin. Duh mas.. aku suwedih kimau nyawang wajahe sampean.

Orang-orang dengan penghasilan tinggi alias sultan, fine-fine aja sama pepekaem. Uwang mereka lo turah-turah sampe udek-udek gantung siwur. Jadi kalaupun ada pepekaem setahun, ya yang kaya-kaya tetep lemu-lemu dan bahagia. Bisa nonton netflix tuweni fo sewen alias seharian durrr! Bisa pesan makanan via grebfuud. Bisa lari-lari pake tredmil yg harganya belasan jutak! Bisa yoga! Bisa sehat dan bahagia hanya di rumah aja.

Kalau aku surve kecil-kecilan, rata-rata yg gak marah-marah karena aturan pembatazan ini ya orang kaya doang. Yang mesqueen rata-rata ya sambat.

Aturan pempek kaem ini kan pembatasan aktifitasnya di jam malam. Lha emangnya wairesnya hanya keluar malam-malam? Kalau siang tidur?

Iya saya tahu, orang kalau malam cenderung nongkrong dan kumpul-kumpul bareng teman-temannya. Emang kalau siang gak bisa kumpul-kumpul?

Kata masku, peraturan dibuat karena supaya orang yg melanggar bisa bayar denda. Ujung-ujung ke situ sih. Cuan gaes! Xixixi

Tapi kalau aku lihat peraturannya, kok gak ada sangsinya ya?

Mas ndop ini gak setuju sama aturan pemerintah..

Ntar kalau kena korontowl nyesel loh!

Kalah debat kok ngancem? Haha. Gini-gini gaes. Saya mau cerita kejadian Februari-Maret yang lalu. Di mana aku menghilang dari sosyel media selama 15 hari!

Jadi gini…

Kala itu, Jumat, 19 Februari 2021, setelah kerja, aku begadang sambil nonton mbokep trus crod dan tidur jam 4 pagi. Saat itu cuaca lagi dingin. Maklum musim hujan ya. Aku bangun jam 5 pagi lalu mandi pake air dingin biasa. Ketika menyentuh air, sebenarnya aku merasa dingin banget. Tapi karena ini kebutuhan (yuno lah cowok begadang itu sambil ngapain, haha), akhirnya BYUR BYUR BYUR!

Habis mandi kok badan rasanya mau flu. Nggreges gak enak blas.

Udah tahu badan gak enak, eh aku malah pake kaos jersi, sepatu, … Aku lari 5 km sodara-sodara. Sungguh ini pilihan yang sangat bodoh. Udah tahu kurang tidur, kedinginan, eh malah lari? Ko to the plak, koplak!

Lari 19 Februari 2021

Habis lari, aku fine-fine aja sih. Pamer ke setori instagram seperti biasa. Habis pamer, ada yg nde-em. Ngajak lari besoknya. Aku pun bilang ayuk!

Malamnya begadang lagi sampe jam 3 pagi. Trus paginya harus bangun jam 5 trus siap-siap buat lari lagi. Habis lari, temenku ngajak besok lari lagi. Aku ayukin aja. Soalnya temenku pingin kurus. Dan aku harus mendukung satus persen dengan cara mau nemenin lari biar program kurusnya berhasil dan aku menjadi peribadi yang bermanfaat.

Lari 20 Februari 2021

Karena ini Sabtu, seharusnya aku bisa tidur lebih awal karena siang, sore, malam aku libur gak kerjo jadi bisa leha-leha nonton yutub. Etapi tetep begadang dong! Dasar gak ngerti jam hidup! Pahahal Minggu pagi kan harus lari lagi!

Minggu pagi aku lari 5 km. Jadi 3 hari berturut-turut aku sudah lari total 15 km. Habis lari, aku diundang di acara All You Can Eat di cafe Barelo. Dengan keadaan badan capek, jam 8 pagi aku ke cafe untuk makan-makan.

Lari 21 Februari 2021

Pas makan, aku merasa kurang enak makan. Rasanya gak selezat biasanya. Hmm.. Kayaknya ini aku sedang gak beres. Acara itu dihadiri 20 orang instagrammer Nganjuk. Acaranya indoor. Gak ada yg maskeran. Huahaha.

Barelo All you Can Eat

Besoknya, Senin, 22 Februari 2021, kepalaku pusing. Badanku anget (gak panas). Aku beli Panadol. Untung hari ini aku gak ada orderan sama sekali. Besok juga gak ada alias sepi order. Jadi aku bisa bedrest tanpa mikir kerjaan.

Besoknya, pusing dan anget ini gak berkurang sama sekali. Yauda aku makan Panadol lagi sampe Rabo dan gak sembuh-sembuh. Hmm.. therz samthing rong!

Kamisnya, aku mutusin untuk ke dokter praktik (bukan ruma zakid yaaa) Sri Winarti bareng masku. Di sana dicek suhu, aku cuma 37,5 derajat Celsius. Gak panas kaaan? Cuma anget doang. Yang gak tahan itu pusingnya. Cenut-cenut gak nyaman banget.

Sama dokter ditap-tap dadaku (layaknya aiped) pakai setetoskop. Trus aku bilang kalau aku habis lari tiga hari berturut-turut. Sama dokter aku dibilang kecapekan..

Over training

Tenaganya terlalu diforsir.

Iya sih, apalagi di hari Minggu itu, Stadion Anjuk Ladang lagi rame banget pelari yang larinya kenceng-kenceng. Trus aku gak mau kalah, aku lari mbalap! Padahal fisik lagi nggak fit karena kurang tidur dua hari ini. Well said bu dokter Sri Winarti!

Trus endingnya, aku dikasih waitemin plus pereda nyeri bernama Penagon. Sehari diminum 3 kali.

Nah, pas minum Penagon itu, 3 hari kemudian pusingku sudah sembuh. Tapi berubah menjadi kedinginan dan mual. Lidah kerasa. Penciuman bisa, tapi cuma ke bibir kamu #eh #seriusndop! Indra penciuman hanya bisa merasakan aroma jeruk, sama minyak kayu putih. Bau tai sama bau ababmu yg kayak comberan itu gak kecium! Jadi silakan ngobrol tepat di depan wajahku, aku akan fine-fine aja. Asal jangan lama-lama, nanti aku jiyatuh cyinta. Hahah

Indra penciuman gak kerasa itu kalo gak salah mulai Kamis sampe Sabtu. Pas hari Minggu, penciuman sudah sembuh. Seneng banget pas aku bisa mencium aroma taiku lagi. Soalnya sudah 3 hari aku kangen sama aroma itu. Hahaha.

Karena obat Penagon sudah habis, tapi aku masih belum baikan, aku pun brosing di internet. Yup! Walaupun lagi sakit, otakku tetap kupakek. Gak kayak kalian ya, kalau sakit, yaudah rebahan aja sambil sambat sama tetap main internet. Makin parah lu sakitnya! Trust me! Karena lu pasti mengira kamu itu mau matik! Hahaha. Ati-ati bisa matik beneran loh! Makan tuh panik! Makanya jangan panik bro sis!

Brosinglah apa itu Penagon. Aku nemu efek sampingnya. Okay, saya tulis dulu lengkapnya ya:

Penagon adalah salah satu sediaan kaplet yang mengandung Metamizole sodium, Vitamin B1, B6, dan B12. Penagon digunakan untuk meringankan rasa sakit berat yang disebabkan oleh neuritis (nyeri dan kaku) dan neuralgia (asa nyeri hebat pada wajah, berasal dari saraf trigeminus).

Penagon yang mengandung Methampyrone bekerja sebagai analgesik. Vitamin B1, B6 dan B12 dapat membantu memelihara fungsi sel-sel saraf.

Efek samping, salah satunya mual dan muntah.

Sumber didapat dari sini.

Nah, aku gak tahu kenapa setelah minum obat penagon ini, selain mual, aku jadi kedinginan? Apa karena aku kelebihan dosis? Karena kan awalnya aku cuma anget. Sementara Penagon ini ada penurun panasnya. Gak tau deh. Gak mungkin juga dokter ngasih dosis berlebihan kan yaaa..

Minggu malam, karena aku mual dan menggigil kedinginan (sementara anggota keluargaku yg lain fine-fine aja bahkan pake kipas angin losss) aku pun budal naik grab car menuju dokter Sri Winarti lagi. Ditemenin mbakku.

Untung masih bukak. Soalnya ini sudah malem dan hujan pula. Di mobil tadi aku menggigil banget. Udah hujan, ase, lagi sakit kedinginan pula, komplit deh aku dapat triple kill! Haha.

Dicek suhu, normal, 36 derajat. Trus ketemu dokternya. Kak Dokter ternyata ingat aku. Trus dia heran kok belum sembuh??? Jangan-jangan kowid?

DOK PLEASE DEH!

JANGAN NGEDEN-NGEDENI!

Dokter memastikan aku kena kowid apa enggak dengan bertanya, “SESEK GAK?”

Dengan sigap tegas dan cepat aku bilang, “ENGGAK DOK!” Sambil membusungkan dada sambil bernafas lega secara over supaya dokternya makin yaqueen. HAHAHA.

Aku jelaskan kalau aku kedinginan sama mual. Trus ada batuk dikit. That’s it!

Dokter berdiri dan aku disuruh rebahan. Kak Dokter lalu melakukan kegiatan formalitas wajibnya. Dadaku ditap-tap tiga kali. Hmm.. Lalu dia duduk.

Aku berharap dikasih obat mual, obat penaik suhu tubuh (emang ada ya? HAHAHA), plus obat batuk. Eh, ternyata aku dikasih MULTIVITAMIN sak mplek dong! Warnanya merah! Trus dikasih Penagon lagi! Wahahaha.

Mana obat mualnya?
Mana obat batuknya wahai kak dokter?

Soalnya dokternya tadi sempet nanya, apa aku mual sampe muntah?
Aku jawab enggak. Emang nggak pernah sampe muntah sih. HAHAHA. Jadi ini ringan ya? Duh tapi mual itu annoying lo dok!

WIS TO NDOP MANUTO KARO DOKTERE!

Pulang sambil ngedumel, Yaaaah, dikasih waitemin lagi.. waitemin lagi. Tapi seketika itu pula aku bersyukur, oh ternyata sakitku ini mudah sekali ya diobati. Cukup minum vitamin. HAHAH

Hari demi hari, aku menghabiskan obat yg dikasih dokter sambil makan tiga kali sehari. Tidur yang biasanya 12 jam sehari, pas sakit juga 12 jam sehari. Ya masa mau ditambah? HAHAHA.

Obat Penagon habis 3 hari kemudian. Aku sudah jalan kaki 5 km dong. Sepedahan juga pernah 10 km. Gilaa! Padahal multivitaminnya belum habis. Ya aku anggap aku sudah sembuh aja sih. Sebagai orang yg cenderung ektrovert, aku butuh keluar rumah bro! Stress di rumah mulu. Apalagi kedinginan begini.

Habis olahraga begitu, tetep aja badan masih dingin.

Selama sakit, aku gak mandi 2 hari. Lalu setelah itu mandi pake air anget mulu. Capek nggodoknya bro! Hahah. Trus aku makin rajin ibadah. Sholat tahajud juga. Soalnya aku mikir kalau endingnya nanti aku matik, setidaknya aku matiknya gak pas maksiat gitu. Nguzubile astopilulo jangan sampek ya. Hahaha..

Aku juga rutin ngimami ibukku berjamaah. Trus sholatnya tepat waktu. Ya amplop, aku jadi sobat hijrah banget pokoknya. Hahah.

Tapi emang bener kok. Sakit di kala pandemi begini. Di kala berita isinya kowad kowid mota mati semua, aku jadi panik lah. Untungnya gejalaku gak ada sesaknya. Jadi aku agak lega karena rata-rata yg matik itu karena sesek. Dan semua yg matik itu dipasang ventilator di ruma zakid! Amit-amit jan sampek!

Multivitamin habis 5 hari kemudian. Setelah lima hari itu, aku merasa tubuhku udah baikan. Aku sudah berani mandi pake air biasa.

Jadi total aku sakit itu selama 7 hari pusing + 8 hari kedinginan dan mual = Total 15 hari. Selama 15 hari itu aku ILANG DARI SOSIAL MEDIA. Ada sih yang beberapa kangen nge-DM aku ada apa. Aku bilang aja sakit. Hanya orang-orang yg nge-DM aku yg tahu aku lagi sakit. Sisanya gak tau! Hahahah

Menurutku gak perlu kita PAMER SEDANG SAKIT kayak SELEBGRAM yang diendors kowid itu. Apalagi sampe bawa-bawa kowid dan bilang ke jutaan orang kalau kowid itu berbahaya. HEEEEH!!! MAYORITAS ORANG SUDAH TAHU KALAU KOWID ITU BERBAHAYA, JADI JANGAN KAU PERTEGAS LAGI WOEY! MALAH MAKIN PANIK DAN BIKIN IMUN TURUN LAH!

LEBI BAIK KALIAN SHARE GAYA HIDUP SEHAT SAJA

OLAH RAGA KEK. NYANYI-NYANYI KEK. SEBARKANLAH SESUATU YANG GEMBIRA. BUKAN MENEBAR KEPANIKAN, BLOG!

Selama sakit, aku cuma nyetory pas aku olahraga jalan kaki. Gak pernah aku bilang aku sedang sakit. Aku juga gak nonton TV sama sekali. Gak nonton yutub. Gak nonton netflix. Buka hape hanya bisa 10 menit maksimal. Soalnya kalau lebih dari itu, aku kayak kena serangan panik gitu.

Aku juga gak berani tidur sendirian. Aku selalu tidur bareng adik, atau ibuk. Kalau malam aku tidur bareng ibuk sekasur.

Karena aku yaqueen aku gak kena kowid, jadinya aku nyante aja. Aku juga SANGAT MENGHINDARI RUMA ZAKID ya. MENGHINDARI TAS-TES KOWID. JANGAN SAMPE ADA ORANG MENGOGROK-OGROK HIDUNGKU! NEHIK! NO-NO! Makin parah nanti. Makin panik nanti.

Iya kalau negetiv, kalau pazetiv gimana? Makin panik nanti aku. Makin turun imun. Penyakit yg awalnya ringan jadi berat karena aku panik. Aku juga gak mau dijauhi masyarakat kalau nanti hasil tesnya pazetiv. AMIT-AMIT DAH! Aku juga tidak yaqueen kalau alat penyogrok itu bener-bener steril dari waires. Bisa-bisa yang awalnya gak kena, setelah diogrok-ogrok jadi kena. Amit-amit dah!

I’m so sorry. I just trust God and myself!

Aku bahkan main ke tetangga. Ngobrol. Bersosialisasi. Karena hal itu sangat meningkatkan imunku dan mempercepat kesembuhanku. BUKAN MALAH MENGIZOLAZI DIRI YANG BIKIN DEPRESI! Dazar peradturand setyupid!

Bersyukur aku gak matik. Aku merasakan badan enakan itu Sabtu. Hari ketiga belas aku sakit. Sabtu itu aku sudah mandi air dingin. Hihihi. Dua hari kemudian, Senin sore, aku sudah nongkrong lagi di warung kopi Seduluran. Jarak 3 rumah dari rumahku. Sudah pake kaos katun bambu yg tipis itu lagi. Sudah makan seblak lagi. Gak kedinginan lagi. Nyanyi-nyanyi lagi.

The guud nyuznya, berat badanku naik 3 kg karena selama sakit aku makan tidur mulu minum madu. Hahaha.

Beberapa hari kemudian, di suatu malam, diam-diam ada mas-mas yg mengaku lagi sakit. Dia bilang pusing dan badan anget. HMMMM…

Trus ternyata mas yang lain juga kena! Gejala sama, pusing dan panas. HMMM…

Mbak itu juga kena. HMMM…

Ada yang sembuh 2 minggu. Ada yang seminggu. Mas yang baru kena itu malah sembuh 4 hari doang.

Dua bulan kemudian, mas-mas lain juga kena. Semingguan sembuhnya.

Paling apes aku berati, 15 hari! HAHAHA. Soalnya aku bandel sih. Harusnya bed rest aku malah jalan kaki 5 km, plus sepedahan 10 km. Wedyan! Hahahah.

Soooo….

Waires ini memang sangat kecil. Menurut pakar wairoloji, kalau waires sudah menyebar, kita TIDAK BISA menghindari. Walaupun pake “must care” tiga lapis sekalipun, si waires tetep bisa nembus! Protongkol kezehadtan tiga em itu bukan tiga-tiganya solusi.

Karena musuh kita tidak kelihatan! Kita gak tau kalau wairesnya nempel di must care kan? Mana tau? Kita jaga jaraq, tapi kita gak tau kalau wairesnya sebenarnya sudah nempel di hidung kita ketika kita ngupil gak sengaja kan? Kita tjutji tangand, tapi kita gak sadar habis cuci tangan kita menyentuh benda yg ada wairesnya kan?

Soooo..

Yang bisa kita lakukan SATU-SATUNYA adalah..

MEMPERKUAT DIRI!

Memperkuat tentara perang di sel tubuh kita. BUKAN MENGHINDARI ATAU TAKUT sama wairesnya! TAPI JUSTRU HARUS DILAWAN! Kalau TAKUT justru MEMPERLEMAH diri sendiri! Kalau apes dan kena, SELESAI!

Contohnya aku, awal aku sakit kan aku kecapekan karena overtraining. Di situ aku jadi lemes dan langsung kena deh!

Jadi kuncinya kan gaya hidup sehat plus olahraga tapi GAK BOLEH OVER. Tetap harus seimbang! Makan yang sehat. PLUS JANGAN LUPA MADU! Selama sakit aku minum 3 sendok MADU SETIAP HARI! Madu apa aja asal itu madu, bukan gula. Hahaha. Kalau aku minum madu rasa yang kayak gini. Tolong Madu Rasa endorse aku dong! hahaha

Madu Rasa Idolaku!

Terus…

JANGAN TERLALU BANYAK MELIHAT BERITA KOWIT

Di TV atau sosyel media. Karena hanya akan menambah panik dan menurunkan kekuatan tentara tubuh kalian. Kalau ada temen di sosmed yang suka sharing berita kowit yang menyeramkan, menakut-nakuti, kalian mute aja story dan feednya.

Saya di sini gak menyuruh kalian untuk tidak percaya kowid ya, tapi SAYA MENGAJARKAN KALIAN UNTUK MEMPERKUAT IMUN KALIAN. Yaitu dengan tidak mencekoki otak kalian sama berita yang menakutkan! Titik! Hihihi.

Kalau mau saran yang ekstrim, silakan follow instagram @taealauauauar (huruf a nya dihilangkan). Baca komen-komennya yang seru. Banyak fakta unik yang dibuka di situ yang gak dimuat di media menstrim karena dianggap mengganggu kampanye wakzind. Hanya biar gak panik. Demi kesehatan mental kita semua. Demi imun kita! Okay!

Bye bye. Sehat-sehat semua!

Komen yuk kak!