Hikmah Corona Virus Disease 2019 (COVID-19)

Buat klean yang gatau, sama kek aku yang barusan gugling apa arti COVID-19, ternyata singkatan dari COrona VIrus Disease 2019. Angka 19 ternyata tahun pertama kali ditemukan yaitu pada Desember 2019. Okay sudah paham ya!

Apa? Gak tau artinya disease? Artinya kayak lu: Penyakit.. masyarakat! Haha kidding bro!

Tapi boong! Hahaha

Sudah tiga minggu lebih ya (26 hari, sekarang 10 April, mulainya tanggal 15 Maret) kita dianjurkan untuk di rumah saja. Stay home. Working from home. Mendadak jadi frilens semua. Mendadak haitek semua. Padahal buat aku yang frilens sejak 2009, hal ini sangat amat biasa. Karena kerjaanku sejak dulu ya ghoib. Gak ketemuan sama klien. Semua by internet!

So, bisa jadi Corona ini mengajarkan ke banyak orang bahwa internet itu canggih. Kita gaperlu berkumpul untuk mengerjakan sesuatu. Bisa video call! Bisa kirim email. Bisa transfer duit! Sosialiasi tuh gak perlu ketemuan langsung juga bisa banget!

Dan aplikasi Zoom (buat video call) lagi mendulang emas nih. Soalnya pada download dan tentu saja banyak yg upgrade versi premium supaya bisa rapat video call lebih dari 40 menit. Yang harga upgradenya 15 dolar. Kaya mendadak nih ye! Xixi

Kalau di aku jelas gada bedanya sih. Sama aja penghasilanku sebelum dan sesudah korona. So sad buat yg kerja di luar rumah yang gadapat gaji tetap perusahaan, pasti gajinya menurun drastis soalnya pemerintah melarang orang untuk keluyuran (walaupun buanyak yg masih bandel!). I’m talking about kakak ojek online. Klean semangat ya! Kalau kelaperan, bilang aja ke aku, ntar kubeliin makanan. Syaratnya kalian harus chubby, good looking, dan gemuknya proporsional.

Penjual kaki lima juga tentu menurun pendapatannya. Karena dia sudah pasti gak mikir jualan online. Buat yg daftar grab food/go food pasti masih bisa bertahan atau bahkan lebih laris soalnya alternatif utama di kala korona tentu saja pesen makanan online. Magernya paripurna sehingga males masak dengan alasan gaboleh belanja ke pasar. Padahal aslinya boleh sih. Asal tetap jaga jarak dan pake masker.

Kalau aku, sekali lagi gada bedanya kalau soal makanan. Sebelum korona, aku sudah jadi aktivis grabfood level beli makanan 8 ribu ongkirnya 10 ribu. Alias aku semager itu dan serela itu ngeluarin duit ongkir walaupun ongkirnya lebih mahal dibanding harga makanannya hahaha.

Yang gaptek, tentu saja bakalan ngerasa sengsara banget. Panik baying. Belanjak buanyak buat stok seminggu atau dua minggu. Soalnya mereka gatau kalau ada teknologi bernama grab food atau go food yang sebenarnya sangat praktis dan kita otomatis “ngasih makan” para driver yg sepi job narik.

Bedanya, gara-gara korona ini, aku jadi tahu berapa pengeluaranku untuk grabfood setiap harinya. Masih batas wajar sih. Soalnya aku orangnya gak hedon banget untuk urusan makanan. Rata-rata sehari aku ngabisin 60 ribu buat tiga kali makan. Kadang dua kali ding. Soalnya masih tinggal serumah sama ibuk yg masak. Cuman karena posisi dapur itu jauh dari kamarku. Sehingga aku lebi memilih grab food dibanding ke dapur buat ngambil makanan. Akutu semager itu!

Selama 26 hari terakhir. Aku termasuk yg beneran patuh sama anjuran pemerintah untuk tidak keluyuran kalau gak perlu banget. Ya karena buatku itu ya biasa aja. Sebelum korona juga di rumah aja. Yang susah adalah gak boleh nongkrong aja. Aku anak extrovert yg enerjiku lebih banyak ketika berada di kerumunan banyak orang. So, selama korona tentu saja enerjiku berkurang.

Untung ada netflix! Aku langganan paket mobile (paling murah) dan mengisi waktuku namatin drama korea Itaewon Class sizen 1. Sekarang lagi nonton Money Heist yang ternyata mindblowing!

Selama 26 hari karantina, aku bisa diitung jari keluar rumahnya. Pertama, sepedahan bareng ketika itu belum zona merah. Kala itu kukira boleh aja sepedahan asal gak megang-megang. Ternyata hal itu sebaiknya ga dilakukan.

Kedua, londri pakean. Deket cuma 150 meter dari rumah. Habis itu pulang gak mampir-mampir.

Ketiga, ke Alfamidi buat beli buah karena aku sangat gabisa kalau gak makan buah.

Keempat, ngecek progress rumah yg gak jadi-jadi huahahah. Sabaaaar.

Kelima, beli makanan kucing.

Keenam, beli makanan kucing, makanan burung, Alfamidi.

Ketujuh, beli galon air ke tetangga 10 meter doang jaraknya.

Udah itu doang kayaknya. Sisanya bener-bener di rumah aja. Dan keluarku itu cuma setengah jam paling. Gak lama sama sekali. Yang beli galon malah dalam hitungan detik. Deket banget soalnya.

Bayangin betapa teladannya aku mematuhi anjuran pemerintah. Aku sampe gatau keadaan luar kayak apa. Musti nanya temen yg (harus) keluyuran karena kerjaan.

Masjid Agung Baitussalam Nganjuk sudah 3 kali tidak menggelar Jumatan. Salut sih. Patuh sama anjuran pemerintah.

Nganjuk sekarang sudah masuk zona merah banget! Soalnya sudah ada 8 yang positif korona. Ngeri ya. Aku gak heran sih. Soalnya masyarakat Nganjuk masih oldschool banget. Masih guyup rukun. Masih tahlilan. Masih jamaah sholat 5 waktu setiap hari. Masih dolan ke rumah tetangga buat nggosip.

Yang paling ekstrim, generasi mudanya masih lari-lari di stadion bersama 20 orang lebih. Lalu foto-foto bareng mepet rapet dengan ekspresi bahagia karena olahraga sehat bareng-bareng.

Sehat bareng-bareng gundulmu sempal kui bro!

Iya klean sehat karena masi muda, imunitas masih prima, rajin olahraga pula, kena korona pun kalian gak akan kerasa apa-apa. Virusnya lemah sama serangan imun kalian.

TAPI BRO..

Itu sama aja kalian bawa-bawa korona di tubuh kalian. Sehingga… kalau kalian bersin, cipratan (droplet) kalian bisa mengenai meja, kursi, lantai, tangan kalian. Yang mana virusnya nempel tuh di situ selama berjam-jam bahkan bisa berhari-hari tergantung suhu. Kalau ada orang yg imunnya lemah (bisa tua bisa muda ini!), mendemek permukaan yg ada virusnya. Lalu dia lalai gak cuci tangan pakai sabun. Lalu dia gak sadar ngupil, ngucek mata, atau ngebersihin slilitan di gigi, AMBYAR DEH VIRUSNYA MASUK TUH!

Salah siapa? Salah mereka?

ENGGAK LAH! SALAH LU KARENA LU PEMBAWA VIRUSNYA!

Aku harus upload ilustrasi kartun yg bagus karya @kartunaung untuk @komikpolisi di bawah ini.

Sudah paham kan, kenapa harus di rumah aja gosah keluyuran kalau gak penting-penting amat?

Kenapa? Gak betah di rumah aja? Halah lu kan biasa mager aja loh. Main game sana lo bro! Nonton yutub juga boleh. Nonton bokep netflix juga bisak banget.

Sebenarnya kalau masyarakat tertib gak ke mana-mana, hanya perlu 14 hari aja nih Corona ini gak nambah jumlah pasiennya. Hanya karena kitanya ndablek gamau patuh sama anjuran pemerintah, akhirnya jadi berbulan-bulan deh! Katanya sih sampe Juni 2020 ya. Ya amplop selama itu. Tanggal 24 April ini udah puasa lo btw. Tarowih di rumah aja. Lebaran gak mudik. Gak salaman. Wah ini bisa jadi sejarah kelam kehidupan banget sih!

Kapan ini akan berakhir ya tergantung masyarakat mau patuh apa enggak untuk stay di rumahnya. Rajin cuci tangan. Masuk rumah cuci tangan. Kalau terpaksa keluar rumah, pakai masker ya! Pas mau masuk toko cuci tangan. Keluar toko cuci tangan. Masuk rumah cuci tangan lagi. Ya seperti itu usaha kita. Sebenarnya gak susah kan?

Ada berita, gara-gara korona, sampah di Jakarta berkurang 620 ton dalam sehari! Efek korona ini gila sih! Ada mines dan banyak plesnya haha. Udara makin bersih karena gabanyak orang keluyuran pakai kendaraan berasap.

Trus timbullah teori konspirasi kalau korona ini sebenarnya cara alam menyelamatkan bumi dari kerusakan yang diperbuat manusia. Jadi manusialah virusnya. Korona pahlawannya.

Ada benarnya juga sih. Walaupun gak semua manusia seburuk itu sih terhadap lingkungan.

Alangkah baiknya buat kalian yang emang terpaksa banget harus keluar rumah, untuk tidak memamerkannya ke sosyel media karena itu bikin orang lain semakin ga betah di rumah. Sehingga memicu mereka untuk ikut-ikutan keluar rumah karena timbul pembenaran, kalau orang lain boleh keluar rumah, kenapa aku gaboleh? Yang sebenarnya gak penting pun bisa mendadak merasa penting untuk keluar rumah.

Contoh: pingin cari udara segar. Anjing lu! Udara segar mah cukup di teras rumah atau manjat genteng lalu hirup tuh udara segaaaar! Kaga perlu naik gunung jugaaaa Paijo!

Buat yang di rumah aja, jangan mager-mager banget juga. Gerakin tubuh. Buka yutub. Cari senam zumba atau eskaje atau yoga atau strength training atau cardio training. Buanyaaaak videonya di yutub! Praktekin! Gak cuma ditonton doang Supratmi! Supaya imun kita makin kuat.

Gosah lebay berjemur deh! Itu efeknya cuma dikit. Lebih baik banyakin olahraga daripada berjemur. Sama istirahat tidur cukup! Jan begadang. Olahraga secukupnya. Gosah sampe push up seribu kali juga. Gosah sampe lari half marathon juga. Gosah lari kenceng juga. Kita olahraga fokus tujuannya untuk ningkatin imun tubuh. Bukan pamer pace atau pamer kekuatan. Yang ada kita malah kecapekan dan imun tubuh menurun. Imun menurun membuat virus mudah sekali mengambil alih tubuh kita.

Berjemur kalau gapakek sanblok juga efeknya justru bahaya di kulit. Salah jam juga bisa bahaya sih. Jam 10 pagi selama 10-15 menit itu bisa jadi di wilayah tertentu doang. Bumi kan bulat. Sapa tau di kota lain jam 9 pagi. Atau jam 11 siang? Hayolo. Kalau gapakai sunblock, kulitmu malah terpapar uva uvb yang bisa memicu kangker kulit. Syerem! Akusih enggak berjemur. Olahraga aja cukup. Soalnya vitamin D itu salah satu yg memperkuat imun tubuh. So, berjemur bukan satu-satunya cara.

Banyak yang bilang kalau gara-gara korona ini kita jadi lebih deket sama keluarga. Trus jadi rajin menjaga kebersihan. Mengurangi sampah. Lebih hemat karena kita gatau ini kapan berakhir. Jadi makin ngirit pengeluaran. Yang masi sekolah, bisa libur lamaaa walaupun liburnya fiktif. Tetap harus ngerjain tugas di rumah. Ya sama aja sekolah online. Ujian juga online.

Yang jiwa sosialnya tinggi, yang hobinya nraktir orang, korona bikin peluang cari pahala semakin terbuka lebar. Kita bisa dengan mudah membantu orang karena banyak orang kehilangan pekerjaan. Rakyat kecil yang kalau gak kerja gak makan bakalan kelaparan sih. Utang negara kayaknya bakalan nambah. Pasti sih.

Seapes-apesnya korona ini. Kalau memang sampe setahun, apa yang terjadi ya nanti? Hmm serem juga sih kalau sampe orang jadi kelaparan trus menghalalkan segala cara?

Atau jangan-jangan nanti orang makin cuek aja beraktifitas seperti biasa? Bodo amat tertular korona yang penting hepi gak stress di rumah aja?

Gatau nih. Tentu saja kita berdoa semoga ini semua cepat berakhir. Istilah Englishnya THESE TOO SHALL PASS.

اٰمِيْنَ يَا رَبَّ الْعَالَمِيْن

Tapi kalau efeknya bumi makin seger udaranya, manusia makin sedikit, kok ya korona gak buruk-buruk amat ya bagi alam. Kalau bagi manusia emang buruk banget karena banyak yg meninggal. Kalau dipikir secara overall, ya memang ini seleksi alam aja. Walaupun gak bisa disamain dengan bencana alam, karena korona ini bisa dicegah sementara bencana alam itu gabisa dicegah, tapi segala sesuatu emang gaboleh berlebihan. Memang jumlah manusia semakin banyak karena dunia kedokteran makin canggih. Jadi sumber daya alam semakin berat menampung kebutuhan manusia yang serakah ini. Sehingga alam pun bergejolak pingin merefresh diri dengan caranya yg unik. Korona.

Tetap #dirumahsaja #staysafe #stayawesome #stayhealthy #koronasegeraberlalu

Terima kasih buat akun-akun instagram di bawah ini yang membantu riset untuk postingan hikmah Virus Corona ini:

Komen yuk kak!