Pingin Rumah yang Ada Kamar Anunya..

Sholatnya!

7 Juli 2019 yang lalu, aku nulis seperti ini:

Halo gaes, bentar lagi aku mau bangun rumah nih. Letaknya di desa. Jauh dari peradaban kota. Jadi otomatis beberapa hari terakhir ini aku brosing sana-sini tentang bangunan rumah. Entah di yutub, artikel, instagram, pinterest. Bahkan jadi sering berhenti di tengah jalan kalau baca promosi perumahan.

Pernah juga sampe diajak sama deweloper perumahan untuk melihat langsung bangunan rumah type 38 kayak apa. Yup! Bajetku gak banyak memang. Sultan tak mau boros uang untuk bangun rumah. Sultan masih pingin foya-foya. Karena buat sultan, foya-foya is lyf! Haha

Ternyata dengan biaya 200 jut lebih, rumah type 38 itu cuman dapet sekelumit doang dong! Kecil! Haha. Walaupun bisa kastem pun, biaya kastem tentu saja tida murah! Bajet 200 jutaan bisa membengkak menjadi 350 jutaan! Wagelaseh! Duit segitu mending dibuat foya-foya nginep di hotel aja! Hahaha.

Nggak ndop! Beda! Kamu harus beli rumah! Karena rumah beda sama mobil. Rumah itu investasi yg penting. Nilainya naik. Tidak turun kayak mobil. Begitu nasehat-nasehat yg kudapat dari SEMUA orang! Haha baiqela!

Dukungan di sana-sini supaya aku segera bangun rumah menguatkanku untuk segera menemukan desain rumah yg cocok untuk aku singgahi. Aku sebenarnya maunya simpel sih. Tidak perlu rumah penuh ornamen. Tidak perlu rumah indah. Aku cuma perlu rumah yg ramah. Ramah cahaya dan ramah udara. Ruangan-ruangannya harus fungsional. Jangan sampe ada ruangan yg terbuang. Trus yang paling penting dari itu semua adalah..

KAMAR SHOLAT!

Di negara yang mayoritas Islam ini, yang penduduknya sebagian besar berkerudung, yang bisnis berbasis syariah autolaris, yang bahkan sampe ada yg tipu-tipu atas nama agama, SUDAH SEWAJARNYA sebuah design rumah itu disediakan kamar sholat. Namun nyatanya aku SUSAH MENEMUKAN design seperti itu.

Aneh banget!

Bahkan perumahan yang digadang-gadang sebagai rumah syariah, rumahnya orang Islam, designnya ya gitu-gitu aja. Tida ada ruangan khusus untuk sholat.

Trus aku mbatin, ini orang-orang syariah itu sholatnya di mana? Di kamar tidur? Di ruang nonton tipi?

Ya, boleh-boleh saja. Tapi apakah ruangan itu sudah dipastikan suci? Kapan menyucikannya? Sudah disiram pakai air mengalir belum? Kalau belum, gimana bisa yakin kalau itu ruangan sudah suci?

Okay anggaplah itu ruangan tidak pernah terkena najis. Trus apakah kita bisa menjamin semua orang yang masuk ruangan “umum” itu kakinya tidak basah? Kaki basahnya apakah suci? Gimana kalau dia habis kencing trus nyiprat di kakinya trus kakinya nginjak lantai? Gimana kalau bayi ngompol di lantai?

Bakalan ribet itu urusannya.

Makanya aku pun niatnya bikin desain sendiri denah rumahnya. Aku brosing denah rumah di internet. Lalu aku kasih tambahan ruangan khusus untuk sholat. Di ruangan itu, tida boleh ada anak balita main2 di situ. Tidak boleh ada orang nginjak2 ruangan itu dalam keadaan tidak suci (kecuali kakinya sama-sama kering dengan lantainya). Ruangan sholat ini khusus untuk sholat! Dan aku WAJIB menyucikannya dengan disiram air mengalir dari ujung sana sampe ujung sini.

Letak kamar sholat pun harus deket dengan kamar mandi. Jadi habis wudlu di kamar mandi, kaki tinggal melangkah ke kamar sholat. Kalau bajetnya cukup, keknya bakalan aku kasih tempat wudlu sekalian di dekat kamar sholat itu! Mantab udah kek musholla di dalam rumah kan!

Tidak perlu gedhe ruangannya sih. Cukup semeter kali dua meter. Atau lebihin dikit biar bisa muat dua orang untuk berjamaah.

Cuman ya itu, aku tetap pingin seorang arsitek beneran mendisain rumah yang dilengkapi kamar sholat yang sesuai syariah (suci dari najis). Aku gak mau kalau kamar sholat itu bagian dari kastem design rumah. Seolah-olah kamar sholat itu ruang “tambahan”. Bukan ruang utama. Padahal kita tahu sendiri kalau sholat itu tiang agama. Seharusnya seorang arsitek yang tinggal di Indonesia yang mayoritas muslim ini, automikir kalau rumah di Indonesia sudah wajib dikasih kamar sholat.

Btw, aku mau share design rumah yang aku miliki. Sekarang masih mikir sih. Apakah tukang2 paham kalau aku cuma ngasih gambar-gambar doang? Apakah aku masih perlu seorang arsitek? Biaya arsitek berapa ya btw? *males brosing* Ribet loh ternyata mau bikin rumah ituuu. Apalagi ini bukan duit yang sedikit. Ini menguras kekayaan yg kita miliki! Haha

Dengan bajet duaratus jutaan, keknya bisa deh bikin rumah kayak di atas. Apalagi tanah sudah tersedia. Jadi tinggal bangun rumahnya doang. Soal penyesuaian lingkungan, aku orangnya gampang beradaptasi. Apalagi beradaptasinya sama keluarga sendiri.

Yoi. Kalau rumahku sudah jadi, depan rumahku adalah rumah Mbah Ndanah, istrinya Mbah Ngali, kakaknya Mbah Rubi. Mbah Rubi itu mbah saya! Trus sebelah kiri rumah juga masih saudara. Sebelah kanan kandang mentok milik saudara juga. But wait! Kandang mentok keknya bakalan bau eek mentok ya? Udah dipikir belakangan haha. Trus sebelahnya lagi rumahnya mbak Deny, anaknya Bude. How cool is that? I’m joining a Family Kingdom! Hahaha

Doakan saja ya gaes. Membangun rumah itu perkara besar dalam hidup! Apalagi ini duit hasil kerja kerasku bermain dengan vector. It’s gonna be epic step of my lyf! So, support klean bakalan jadi enerji tambahan buatku.

Halah lebae lu, Ndop! Kakehan cangkem! Duwekmu ndang kekno tukang! Beres! Karena duwek is the real enerji that you want! Haha

—–

18 Juli 2019 ternyata aku sudah buking kapling perumahan sempit (type 38 tadi!) di Nganjuk sini. Letaknya di depan Gedung Olah Raga (GOR) Nganjuk (ya sama deweloper yg sudah saya ceritakan di atas).

Pikiranku berubah total sodara-sodara. Keluarga Tulungagung memang mendukung penuh untukku bangun rumah di sana. Namun keluarga di Nganjuk mendukungku untuk membangun rumah di Nganjuk sini. Dan gak mungkin aku bangun rumah di kecamatan Baron di Nganjuk sini, karena kurang akrab sama lingkungannya. Jadi mau gak mau aku harus beli perumahan! Huaaaaa..

Dan tentu saja mahal. Karena letaknya masih di tengah kota. Dan bentar lagi di daerah situ rame. Jadi secara investasi, bakalan bagus untuk ke depannya. Bisa dikontrakkan, dikoskan (kayaknya ini seru! Aku bakal jadi mas-mas pemilik kos yang jahad! Sebagai balas dendam zaman dulu ketika aku ngekos! Hahah). Bahkan dijual lagi bakalan naik harganya. Secara teori sih gituuu.

Tapi aku harus mencicil nih. Soalnya bajetku tidak banyak. Hanya sanggup untuk bayar depe doang.

Akhirnya aku termasuk dalam golongan orang-orang yg mencicil. Hahah. Gak papa wis. Supaya hidup punya tujuan. Tujuannya mencicil rumah! Hahaha.

Karena lahannya terbatas, aku harus pandai-pandai mikir desain rumah yg cocok. Besok sih rencana ngobrolin design rumahnya ke dewelopernya. Rencana sih pingin dibikin kayak studio house. Kayak gini contohnya:

studio house

studio house2

Tapi masih belum yakin soalnya design seperti itu privasinya kurang terjaga. HAHAHA. Yaudah ntar aja deh dibahas sama arsiteknya. Tentu saja wajib ada kamar sholatnya ya! Haha

Tunggu apdit selanjutnya ya. Semoga apa yang aku inginkan tercapai. Bye bye kawan! Thank you!

12 Comments

Leave a Reply to Asep putra Cancel reply