Piknik ke Kenjeran Park Surabaya

Melihat banyak foto Pagoda keren di instagram trus menyadari itu adanya di Surabaya, aku kok jadi pingin ke sana.

Berangkatlah ke sana sendirian (yaiyalah sendirian, masa bareng pacar? Khan aku jomblo) naik bis. Iya aku masih naik bis. Dan naik bisnya juga gak ada peningkatan. Masih bis ekonomi sumber kencono andalan kalbe farma. Karena kalau naik bis sumber, kita bisa dapat bonus suasana naik wahana roler koster. Jadi tinggal merem aja kita serasa ada di wahana dufan.

10 Februari 2018. Berangkat ke Surabaya sore. Karena kalau berangkat pagi itu sama juga bohong. Selain waktunya tidur, akutu gabisa maksain tidur di bis. Jatuhnya nanti akan bad mood sepanjang piknik karena tidur yg gak nyenyak.

Cari aman aja berangkat sore. Seperti biasa aku turun PLN Sepanjang (eh PLN itu daerah mana ya?). Trus beli ultramilk di Alfamart deket situ. Lalu naik bis ijo. Turun Joyoboyo. Lalu nungguin dijemput sopir pribadi bernama Bimantara. Xixixix.

Paragraf di bawah ini bukan bagian dari cerita. Ini cerita di lain waktu..

Btw aku pernah loh ketiduran naik bis trus bablas Bungurasih. Karena zamannya transportasi online, akupun order gojek ajah.

Kubuka aplikasi Gojek di hape. Sambil jalan kaki, aku menjauhi terminal Bungur. Hmm di Kantor Pos sini kayaknya aman deh.

Akupun order gojek menuju Tunjungan Plaza, tempat kos-kosan Aming alias Flaminkgosh.

Draiwer Gojek menelfun. Aku kurang bisa mendengar suaranya karena rame banget lalu lalang kendaraan. Intinya sih aku disuruh ke timur. Ya elah aku ra paham lor kidul iki paaak! Tibaknya aku nanya, aku harus menjauhi mbungur apa malah mendekati? Bapak draiwer malah nyuruh aku nyebrang.

Oh ternyata dia melihatku! Serem ugha ya! Eh wajar ding, khan aku tadi emang bilang di Kantor Pos sebelah Mbungur. Draiwernya bilang di situ ga boleh nyegat gojek. Haduu padahal aku jalan kakinya lumayan jauh ini pak!

Yowis manut aja! Sing penting slamet.

Nyebranglah daku di toko kayak swalayan gitu. Di situ juga ada gang masuk. Aku tunggu di depan swalayan sambil ditelpun sama draiwer yg bahasa jawanya aneh. Bahasa jawa ala Surabaya yg ngomongnya singkat2 itu loooh..

Karena aku kelihatan agak panik, tukang becak (apa tukang parkir gitu lupa), tahu banget kalo aku lagi cari gojek. Dia nyuruh aku masuk ke gang. Hmm.. ini aku harus manut lagi?

Iya deh sing penting slamet.

Masuk ganglah aku. Sambil mencari-cari di mana draiwer gojekku. Gak bakalan nemu sih. Soalnya ternyata draiwer gojekku gak pakek jaket ijo. Justru draiwerku yg nemu aku. Karena aku sudah jelaskan ciri-ciriku, yaitu ganteng, tinggi, berkharisma, dan pakek topi. Kayaknya keempat kriteria itu hanya aku yg punya sembungurasih sini.

“Mas Jofar ya?”
“Nggih, Pak”

Bapak draiwer mengajakku masuk gang lagi. Liwat masjid dan berhenti. Dia menduduhi aku, nah nyegat di sini aman mas. Kalau di jalan mbungur tadi sudah dikuasai sama ojek konwensyenel. Jadi gak boleh. Bahaya.

Motor yg agak tua itu mengantarkanku 12 km ke Tunjungan Plaza. Hanya dengan 15 ribu saja. Maklum lagi diskon gopay besar-besaran. Woh ini enak bats. Sama kek naik angkot cuman lebih cepet dan praktis aja. Ailav gojek!

Nah paragraf di bawah ini baru nyambung ke cerita..

Nginep di kos-kosan Aming yang fasilitasnya komplit. Ada asenya. Ada kamar mandinya. Jadi kalau mau mandi atau coli gak perlu antri.

Aku lupa malamnya kita ngapain aja. Kayaknya cuma tenguk-tenguk di kamar? Aku lupa. Inilah akibatnya kalo blogger gak nulis kegiatan pikniknya secara langsung. Detailnya ilang! Kurang greget jadinya!

Besoknya, aku jalan kaki menuju depan tepe. Aming orangnya mau diajak jalan kaki. And that’s good! Aku sangat benci sama orang yang dikit-dikit HARUS pakai motor atau kendaraan. Kuingin berkata begini ke mereka, “LEMAH BANGET JADI ORANG!”

Di depan tepe, aku order gocar. Padahal kami bisa boncengan motor sebenarnya. Tapi I told Aming bahwa kita liburan ala bos sekarang! Jangan sampe sengsara harus nyetir motor panas-panas pula! Kebetulan kami berdua ini orang berduit, jadi masalah biaya bukan masalah bagi kami. Hahahaha

Dari tepe ke pantai kenjeran bayar 42 ribu dan itu tentu saja jauh lebih murah dibanding naik taksi right? Walaupun kami kaya raya tapi gak boleh bodoh lah ya! Haha

Di dalam gocar yang suasananya hening itu, kita ngomong lirih aja kedengeran banget. Jadi aku sama Aming ngobrolnya nggremeng aja. Aku jadi heran sama aukarin yang kalau naik gocar bisa sambil nyanyi-nyanyi di mobil. Tu anak emang mentalnya juara (atau gila?)! Hahaha

Dan aku kok gak seneng sama draiwer gocar yg asli wong jowo tapi ngobrolnya pakai bahasa Indonesia. Kupingin balas pakai bahasa enggres biar dia kapok dan diem! Haha.

Sampelah di Kenjeran Park. And I have no idea gimana cara masuknya! Hahaha luas bats ini. Dan TIDAK ADA PEJALAN KAKI kayak kami berdua. Hahaha. Jadi kami bengong ini pintu masuk untuk pejalan kaki di mana?

Ternyata ya sama aja. Cuman kami gak dikenai biaya parkir motor aja.

Perjuangan dimulai, Kenjeran Park itu pintu masuknya jauuuuh banget sama tempat wisatanya. Kayaknya sih 600 meteran gitu. Aku sih biasa lari 5 km ya, jadi aman. Aming ini yg agak bete hahaha.

Baiklah. Kita kemana dulu ini?

Wisata pertama yg negleh di depan mata adalah Atlantis Land yang ternyata adalah kolam renang sodara-sodara. Kami pikir di sini tu wisata pantai aja sama lihat Pagoda, ternyata wisata utama justru kolam renang! Hahaha fail deh karena gak bawa salin.

Atlantis Land Kenjeran Park

Yowis ayuk jalan kaki lagi. Kita cari Pagodanya.

Beberapa menit jalan kaki, kami capek. Karena ya emang panas bats cuacanya. Mampir di warung beli makan sama minum. Pagoda suah deket sih sama lokasi warung ini.

Habis makan aku diduduhi sama ibu penjual warung kalau ada pintu khusus berbentuk lingkaran untuk menuju Pagoda lebih cepat dan dekat. Wow jangan-jangan ini pintu transporter?

Pagoda dari jauh kelihatan keren. Kayak UFO. Dan sumpah ini Kenjeran Park habis biaya berapa ya beli tanahnya? Luaaaaas banget. Kenapa gak diringkas diklumpukkan jadi satu dan jaraknya dideket-deketin aja gitu. Biar gak capek jalan kaki kakak..

Mungkin ini yang bikin wisata Kenjeran Park ini kurang diminati. Jalan kaki jauh. Naik motor males karena panas. Naik mobil gak punya mobil karena masyarakat Indonesia khan sebagian besar tergabung dalam komunitas sobat miskin hahahah

Di Pagoda ngapain ya ini selain foto-foto?

Nggak ada!

Oh ada ding! Menyumpah serapahi para pelaku vandalisme ini. Iya! Di setiap dinding Pagoda ini rata dengan coret-coretan anak zaman now yg butuh eksis. Anak alay yg gak punya masa depan. Yang kerjaannya merusak tatanan lingkungan kehidupan!

Buat kalian para pelaku corat-coret tembok Pagoda, saya ucapkan salam jancuk setulus-tulusnya dari hati paling dalam!

Pagoda Kenjeran Park

Pagoda Kenjeran Park

Oke lanjut..

Habis foto-foto, aku chattingan sama Auliaziz. Temen blogger Tugu Pahlawan .Com yg dulu kitatu akrab bats trus tiba kita ilang dari peredaran gara2 trend ngeblog menurun haha.

Kopdaranlah kami di Pagoda itu. Lalu karena dia bukan anak ootede kayak akoh, maka tidak ada photosession. Cukup cari tempat nongkrong ajah.

Sambil cari tempat nongkrong, karena sudah waktunya centak-centuk petang rokangat, akhirnya kami brosing musholla di gugel. Haha gak ding. Nanya orang mushollanya di mana. Gak segitunya kali memanfaatkan teknologi. Sosialisasi ke orang lain juga perlu. Hahaha.

Centak-centuk selesai. Jiwa raga seger dan lega. Baru deh kami cari makan. Sebelumnya sempet hujan gitu bentar. Yang bikin sedikit panik karena bawa kamera. Yowis yuk cari makan.

Jadi di Kenjeran Park ada pusat penjual makanan gitu. Kita tinggal pilih sesuai selera. Kami memilih tempat duduk deket pantai. Sambil makan, aku liat-lihat ikan siluman kodok di bawah sana. Berjalan merangkak di lumpur yg asin itu.

Lama-lama bosan. Aku lalu menghubungi Dion alias Budiono alias deteksi, blohher TPC seangkatanku juga. Jadi ceritanya ini kopdar blogger zaman past. Kasian Aming yang gak kenal teman-temanku. Agak okwerd dia. Hahaha

Kak Dion saya ajak kopdar di setarbak terdekat. Yaitu di iskos (East Coast). Mall baru yg dulu pas aku di Surabaya belum dibangun. Yoi, aku ketinggalan 10 tahun lebih tentang Surabaya.

Di setarbak iskos, kami ngobrol-ngobrol sembarang kalir ngalir aja gak pakek materi atau kisi-kisi. Manusia itu canggih ya. Otaknya bisa spontan mikir tema apa yg dibahas. Ya maklum kami blogger juga yg sering menulis dan menuangkan ide ke dalam tulisan. Jadi perkara mencari tema obrolan sih gampil!

Starbucks East Coast Surabaya

Ngobrol di setarbak diakhiri karena sudah maghrib. Acara selanjutnya adalah jalan-jalan ke ITS. Kampusku dan kampus kak Dion. Kampus tercinta. Walaupun ini salah satu kampus yg bangunannya sejak dulu gak ada seni-seninya. Padahal ada arsitek, ada desain produk, tapi kampusnya njelujur aja gak ada seninya haha.

Tapi balik lagi masalah selera sih ini. Tapi tetep, banyak yg mengakui kalau ITS adalah kampus yang njelujur aja kaku gak ada seninya. At least, aku dan 1 temenku statistika mengamininya hahah

Mubeng-mubeng ITS di malam hari begini gak ada gunanya. Lha peteng dedet begini gimana bisa ngeliat kampusnya? Hahaha. Walhasil kami cuma dengerin kak Dion (yg fasih berbahaya Inggris) memresentasikan setiap sisi dan sudut kampus dengan detail layaknya tour guide bayaran hahaha.

Piknik asyik dadakan ini diakhiri dengan makan malam di Cak Har cabang Merr yang ada di jalan Soekarno. Ruwame warungnya dan modern. Cak Har pasti kaya raya nih. Padahal kalau ngikutin logika manusia modern, dia cuma jualan soto. Bukan seorang menejer perusahaan bonafit, atau kerja di fripot. Xixixi.

Nah, mengikuti perkembangan dunia sosyel media. Ngeblog tanpa ngevlog is too old. Makanya aku sudah sediain videonya buat kalian tonton.

Thank you for watching and don’t forget to like, comment and SUBskraeb!

12 Comments

Komen dong!