Dunia yang Meresahkan

Aku sudah unfollow Mripate Najuwa btw. Soalnya waktu itu, aku butuh tayangan yang menenangkan jiwa, eh yang ditayangkan adalah berita kematian yang menyeramkan karena waires. Waktu itu bintang tamunya si Topi Saya Bundar. Yuno lah! Haha.

Yang aku gak suka, meninggal itu pasti. Tapi membuat orang lain ketakutan karena keluarganya meninggal, itu merugikan orang lain. Bukannya sebaik-baik manusia adalah yang bermanfaat buat orang lain? Kok malah menakut-nakuti sih?

Fix sejak melihat tayangan itu, aku langsung anfolo Mripate Najuwa. Gak tau sampe kapan. Mungkin nanti kalau koronow sudah gak laku lagi beritanya. Haha.

Di akun instagram endog (akun instagram yang dibenci, bahkan dilaknat, bahkan diancam kena koronow trus matek, atau ditantang untuk ke wisma atlet gak pake must care sama pemuja kowed naintin) ada postingan valid (soalnya aku udah riset sendiri beritanya di akun resminya di twitter) yang narasinya diubah sama portal berita ternama bernama Mata Angin. Postingan aslinya adalah berupa video demo di Prancis sana. Mereka demo menolak kewajiban waksin. Menolak waksin dijadikan syarat administrasi. Trus sama Mata Angin diganti narasinya menjadi Demo Meminta Percepatan Waksin!

HAHAHAHAHA WADEFAK!!

Sejak itu, aku sangat amat skeptis, ragu-ragu, sama berita apapun. Bingung mana yang benar? Sama-sama akun verified, tapi beritanya bisa beda seratus delapan puluh derajat! WIS EMBUH! Hahaha

Habis nonton yutubnya DOKTER Siti Fadilah, DOKTER Tifauzia, serta DOKTER Indro Cahyono, aku biasanya ngeshare video itu ke facebook. Biar warga planet facebook yang unik-unik itu tahu informasi berharga ini. Biar mereka belajar bagaimana waires bekerja. Bagaimana waksin itu dibuat. Bagaimana pandemi ini sebenarnya peristiwa alami. KECUALI emang pandemi ini DIBUAT atau DISETTING. Soalnya, sejarah pandemi yg alami mengatakan kalau pandemi itu akan berakhir dengan sendirinya ATAS KUASA ILLAHI! Akan tercapai herd immunity secara alamiah.

Lalu apa yang terjadi? Aku diserang 3 orang pemuja kowed yang keduanya adalah teman sekolahku sendiri. Haduduuu… Kata mereka, aku gak boleh menjadikan ketiga DOKTER di atas sebagai rujukan ilmu pengetahuan.

LAH, TRUS HARUS KE MANA? MEREKA LOH DOKTER! KENAPA BISA BEDA PENDAPAT? BOLEH GAK KALAU DIBALIK, KAMU AKU LARANG BELAJAR TENTANG PERWAIRESAN KE DOKTER SELAIN KETIGA DOKTER DI ATAS? APA HAKMU MELARANG AKU BELAJAR DARI KETIGA DOKTER ITU? DOKTER ITU ILMUNYA SESAT KAH? BUKTINYA APA?

Trus kalau memang sesat beneran menurutmu, apa jaminannya kalau ilmu dari dokter lain itu tidak sesat juga? Jurnal? Lha menurutmu ketiga dokter yang saya sebut di atas belajarnya otodidak gak pake jurnal juga? AH EMBUH! Logikaku gak bisa menangkap. Mungkin emang aku bodoh.

Kalau aku fleshbek puluhan tahun yang lalu ketika aku sekelas sama klen, aku ingat salah satu dari klen punya pilek menahun yang gak sembuh-sembuh dari esde sampe esema. Mungkin masih belum sembuh sampe sekarang? Jadi sala satu dari klen punya komorbid right? That’s why klen ketakutan sama waires ini. Ema rait?

Wahai temenku yang baik, kalau emang punya komorbid, yaudah kamu fokes ke komorbidmu aja. Minum obat yang rutin dari dokter kalau emang ada. Gosah takut sama koronow. Yang membuat koronow itu membunuh ya karena komorbidmu itu. Wajar yu KETAKUTAN! Tapi mohon maaf, JANGAN SEBARKAN KETAKUTANMU ITU KE ORANG LAIN WOEY! Simpan buat dirimu sendiri. Jangan kayak syeton yg kerjaannya nakut-nakutin!

Aku follow stendap komedian bernama Edo Wipi. Aku tau dia karena dia jadi opener Indra Frimawan di acara stendap special berjudul Pengakuan di Surabaya 14 September 2019 yang lalu sebelum koronow tiba.

Nah, dua minggu yang lalu, dia diserang sama para now cause (te now guy cause say hat tan) karena si Edo nyinyirin mereka joget-joget tiktok ketika banyak korban meninggal. Komennya ngeri-ngeri. Ada yg ngancem ditolak di rumah sakit, ada yg mengutuk kena koronow dan matek, trus ada yang ngatain tolol, dan lain-lain, dan lain-lain.

WOOOOW Aku langsung syok! Aku sudah nonton videonya sebelum postingan tiktok itu viral sih. Aku sih cuma ketawa aja sambil bilang ANJEEENG AHAHAHA. Gak kepikiran untuk marah sama sekali. Bisa jadi karena aku gak kesindir kali ya. Jadinya aku fain-fain aja.

Trus iseng aku de em kak Edo. Ngasih semangat gitu lah. Gak nyangka kok bisa sampe wairel begini. Aku bahkan mempertanyakan para now cause yg bilang akan menolak pasien bernama Edo Wipi di seluruh rumah sakit. HMM.. Ada ya peraturan menolak pasien begitu? Bukannya hal itu melanggar kode etik sebagai now cause? Kalau si now cause dilaporkan ke atasannya, apa hal itu gak jadi bumerang buat dirinya sendiri?

Cuman dugaanku sih mereka hanya BUZER! Bukan now cause beneran.

Kak Edo bilang, dia gak takut sama komentar-komentar itu. Keknya dia tahu kalau itu cuma akun buzer saja. Orang beneran keknya gak bakalan sekasar itu kalau komen. Apalagi kalau beneran now cause, kayaknya gak mungkin.

HMM.. Hebat! Tapi kenapa kak Edo hapus video tiktok wairel itu?

Kak Edo bilang kalau dia takut dibacok di jalan. Soalnya ada yang mengancam kayak gitu via telephone.

NJIR NGERI BANGET!

Kak Edo pun ngrekam video penyesalan dan permintaan maaf. Eh malah semakin dihujat dong! Katanya, “Minta maaf gak cukup. Ayok sini jadi relawan kowed! Biar tahu rasa capeknya jadi now cause” Pokoknya gitu-gitu. Ngancem-ngancem. Huhuhue. Angel wis. Angel!

Sejak berlakunya PPKM (Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat) 12 Juli 2021, Musholla sebelah rumah ditutup total. Dikunci. Dimatiin lampunya. Dimatiin keran airnya. Padahal itu musholla di dalam gang kecil loh! Dan sebelum PPKM, di musholla itu menerapkan protongkol kesehatan dan bersyukur sehat-sehat semua. Kenapa harus ditutup total?

Kasian orang yang mau sholat jadi gabisa. Sholat itu wajib hukumnya. GAK BOLEH ENGGAK! Sementara protongkol kesehatan kan boleh enggak. Contohnya ketika mandi. Ketika tidur. Ketika makan. Dan lain-lain. Boleh gak pakai must care.

Kok mau sholat di masjid/musholla dilarang sih? Negara macam apa ini? Gimana nasib orang yang di rumahnya gak ada kamar sholatnya? Bakalan ribet banget itu nanti. Harus menyucikan lantai dulu. Capek loh menyucikan lantai rumah itu. Harus diguyur air dulu. Kasian banget buat rumah yang kecil dan gak ada kamar sholatnya, pasti kebingungan mau sholat di mana.

Apalagi yang sudah biasa sholat di Masjid/Musholla berjamaah, pasti stress banget karena gak tau hars sholat berjamaah di mana lagi. At least keresahan ini terjadi di Musholla sebelah rumahku ya. Semoga di tempat kalian gak gini. Sumpah gak enak banget kalau gak ada adzan tuh. Sudah kayak pulau Bali yang mayoritas emang Hindu saja. Huhuhue.

Aku pernah nonton Tafsir Al Misbah, di situ ada yg bertanya, apa hukumnya berada di negara yang gak menerapkan syariah Islam? Misal negara Amerika, Inggris, dll.

Pak Quraish bilang, kita wajib mematuhi semua peraturan di negara itu ASAL negara itu TIDAK MELARANG KITA BERIBADAH.

Ketika itu jawaban itu sangat melegakanku. Jadi kepingin liburan ke luar negeri. Xixixi.

Tapi apa yang terjadi sekarang? Di negara yang mayoritas Islam, papresiden malah menyuruh untuk menutup tempat ibadah sementara (gatau sampe kapan). Hadeudeu..

Pas pulang dari Alfamidi sekitar jam setengah delapan malam, aku melihat ada ambulans agak ngerim soalnya dia mau belok. Posisiku berada di depan mobil ambulans itu. Aku pun iseng nginguk dalemnya. Aku melihat dua orang, yang satu pake apede, satunya enggak. Dan aku gak melihat ada keranda di sana. HMMM..

Rumah Sakit di sini juga sama kek RS lain. Banyak pasien yg dirawat di luar RS. Aku melihat sendiri ada yg berbaring diinfus sedang main hape. Tapi.. ada gosip dari tetangga yang jualan di depan RS, kalau bagian dalam RS itu sebenarnya gak penuh. Apaka RS menolak pasien kowid untuk di rawat di dalam? Kalau emang bener, duh kasian banget. Semoga gosip itu gak bener ya. Semoga pasien kowid yg dirawat di luar itu emang bener pasiennya membludak.

Duh, tapi doanya kok buruk ya? Ya kan di berita-berita emang beritanya buruk semua. Soalnya kalau ada berita baik bakalan gak ada yg nonton.

Sekarang aku sangat selektif kalau mau nonton yutub. Kalau tontonannya membuat aku takut tanpa dapat ilmu apa-apa, aku langsung skip. Tonton yang lain aja. Saat nulis ini, aku nonton live music Tribute to Koes Plus di cenelnya Vindes. Sebelumnya nonton cenelnya mas Dedy tentang Bank Syariah (swasta) yang bukannya bagi hasil, tapi malah kayak rentenir. Sebelumnya lagi, nonton Netflix The Uncanny Counter episode 11. Tontonan yang sangat menguatkan imun semua. Hihihi.

Hmm.. Enaknya postingan ini dikasih foto apa ya? Foto musholla tutup aja deh:

Musholla Tutup Total

Untung aku masih diem-diem sholat di musholla. Aku punya kuncinya soalnya haha. Kasian kalau musholla gak disholati, ntar jadi angker dong? Huhuhue.

Yaudah gitu aja gaes. Ntar kalau ada unek-unek lagi, bakalan aku tulis di blog ini saja. Ditulis di sosmed sangat mengerikan ntar bisa memecah pertemanan hahaa.

Bye! SEHAT SEMUA!

Komen yuk kak!