Piknik ke Tumurun Private Museum Solo


Saya mau cerita dulu..

Jadi, I have my own rules for romadhon. Aturan yang aku buat untuk diri sendiri. Tidak berlaku untuk orang lain.

Salah satu contohnya, aku mewajibkan diriku sendiri untuk sikatan sebelum subuh. Dan selama puasa dari subuh sampe magrib, aku gak memasukkan air ke dalam rongga mulutku sama sekali. Wicis aku gak akan sikatan lagi.

Nafas bau? Nggak bau-bau amat kok. Khan gigi udah bersih. Cuman ya jadi gak seger aja. Soalnya emang itu tujuanku. Puasa khan namanya menahan diri dari makan dan minum dan hal2 yang membatalkan puasa (baca lagi buku fiqihnya ya haha). Jadi menurutku, mungkin menurut kalian beda, menurutku puasa ya harus “sengsara”. Harus haus. Harus lapar. Harus tidak segar.

Lha kalau selama puasa kita kumur-kumur, berendem, berenang (walaupun ini rawan banget bisa batal puasa sih), mendadak rajin mandi, trus ndekem terus di ruangan berase, ya sama aja boong puasanya. Soalnya badan seger-seger aja. Gak sengsara-sengsara amat. Gak ada menahan dirinya. Hihihi.

Lagi-lagi ini aturan buat aku sendiri. Kalian beda aku gak maksa kok.

Trus aturan selanjutnya adalah selama puasa aku gak boleh keluar kota. Karena aku kalau di bulan romadhon selalu ngatur jadwal rutin tiap jamnya. Misal habis buka ngaji. Habis tarowih ngaji. Sehari total harus satu juz. Trus kalau tarowih harus ikut yang 23 rokaat. Biar banyak gerak gitu.

Lha kalo ke luar kota, ngatur jadwal seperti itu kok males ya. Walaupun bisa-bisa aja. Tapi ada sungkan-sungkannya kalau sedang bersama orang lain. Karena yang namanya ibadah itu menurutku kayak kenthu, sangat privasi.

Aturan selanjutnya selama puasa, aku gak bakalan olah raga sama sekali. Apalagi olahraga berat kayak lari. Sangat amat nehik. No no no! Karena capek lari buat aku ngantuk dan tidur nyenyak. Bahaya buat aku kalau nanti kebablasan tidur sehingga tidak sempet sahur. Soalnya aturan selanjutnya buatku adalah..

Aku mewajibkan diriku sendiri untuk makan sahur. Karena saya pernah baca, bedanya puasa orang Islam sama agama lain adalah makan sahur.

Trus alasan tidak olahraga selama puasa adalah biar gak kecapekan saat sholat tarowih 23 rokaat. Jadi fokesku emang ngibadah gitu. Apalagi selama puasa khan aku juga kerja ngevector. Apa jadinya kalau aku paksain olahraga plus tarowih pus begadang bekerja sampe sahur. Pasti seminggu puasa aku sudah kena flu. Sama kek orang-orang di mesjid yang pada sentrap-sentrup hidungnya. Hihihi.

So, aku sangat meintein fisik aku supaya tetap sehat dan ibadahku tidak terganggu. Begitcu..

Oh iya, romadhon 2019 ini aku masih tarowih 23 rokaat ala Masjidil Harom di Masjid Agung Baitussalam Nganjuk kayak tahun kemarin. Mulai sholat Isya jam 18.30-an, sampe selesai sholat witir jam 20.30 malam. Jadi emang tarowihnya lama banget. Ca to the pek: Capek.

And then..

I break my own rules!

Saya rasa romadhon tahun kemarin 2018 adalah yg terbaik! Tarowih 23 rokaat sehari satu juz full 29 hari. Ngaji juga khotam 30 juz. Sekarang saya rusak. Hahaha

Hari ke 21 romadhon, 26 Mei 2019, aku piknik ke Solo. :cry:

Karena aku sudah janji di watsap bakalan main ke rumah temen pas romadhon. Mau ngebatalin janji kok gak boleh dan bakalan ribet nanti membangun “trust“nya. Yaudah aku langsung buking tiket kereta ke Solo. Harganya mahal. 3 kali lipat dibanding naik bis Patas. Huahaha.

Cuman karena naik kereta itu lebih cepet, Nganjuk – Solo cuma 2,5 jam sampe, yowis gak papa saya beli saja tiketnya.

2 jam setengah tidak kerasa apa-apa. Aku sengaja buking tiket yang tidak mengganggu ibadah romadhon. Tidak di jam-jam magrib, karena akan mengganggu kekhusukan buka puasa dan magriban, Tidak buking malam-malam karena akan mengganggu jadwal tarowihku.

So, jadwal keretaku adalah jam 9 pagi – 11.30 siang. Aman banget ini.

Sampe stasiun, aku dijemput sama kak Awan. Lalu diajak ke Museum. Namanya..

Tumurun Private Museum

Museum ini keren banget. Tidak dibuka untuk umum. Tidak bayar. Tapi syaratnya kalian harus reservasi (cek ketersediaan) dulu 3 hari sebelumnya.

Kak Awan reservasi sehari sebelumnya, lha kok ndilalah dapat slot. Mungkin karena cuma 2 orang saja, aku dan Awan. Soalnya pengunjung lain keknya budal rombongan gitu.

Btw di sini dingin. Museumnya ada asenya. Cocok buat kalian yg niat puasanya cari aman. Cari yg seger-seger. Hahaha.

Tumurun Private Museum
Yang paling aikonik di Tumurun Private Museum! Kalian wajib foto di sini gaes!

Lalu kalian akan melihat lukisan-lukisan dengan berbagai macam jenis aliran. Tugas kalian cuma satu: menikmati lukisan itu. Gak usah kayak aku yang sibuk banget mikir mempelajari makna di setiap lukisan itu yang hasilnya nihil, karena otakku emang terbatas (baca: goblik).

Apalagi kalau kalian sampe nyeken satu-persatu lukisannya yang jumlahnya ada lebih dari 50 itu, waktu kalian gak akan cukup. Karena kami dikasih waktu..

SATU JAM SAJA

Ada lukisan yang deskripsinya panjang bats kayak buku sejarah. Ada yang simpel tapi susah dipahami. Hahaha. Baru 4 lukisan aja aku sudah habis waktu setengah jam. Ini belum sama photoshootnya.

Tumurun Private Museum
Lukisan ini dibuat dengan goresan yang tidak biasa. Karena setiap garisnya merupakan tulisan jawa! Ngeri ya!
Tumurun Private Museum
Yang ini membahas reformasi. Can you spot mantan presiden Suharto di situ?

10 menit sebelum waktu selesai, aku cuma lewat-lewat saja tanpa sibuk menthelengi lukisan-lukisannya. Karena aku saat ini fokes pingin foto-foto. Kak Awan saya kongkoni untuk memotret daku yang gantengnya tiada lawan ini. Apalagi sekarang gelarku bukan lagi juragan, tapi SULTAN! Tentu saja aura kesultanan yang aku punya ini fardu ‘ain untuk diabadikan dan disebarluaskan ke rakyat jelata di luar sana supaya ketularan! Hahaha.

—–

Setelah sibuk membujuk kak Awan untuk beli semart tiwi merek elji, aku diajak kak Awan untuk buka puasa di tempat yang serprais. Gemes deh sama kak Awan ini. Anaknya misterius bats. Haha.

Nama tempatnya adalah..

NIEKMAT RASA

Jadi di sini mereka menawarkan paket All You Can Eat Buka Puasa Package. Cuma 45 ribu sudah bisa makan minum sepuasnya. Saya di sini kalap. Sampe lupa gak foto-foto. Soalnya menu makanannya buuuanyak dan uwenak-enak semua! Minumannya juga enak semua. GILAAAA! Hahaha.

Karena olyu kenit, maka aku pun menghitung berapa duit makanan yang sudah aku ambil. Ketika sudah lebih dari 45 ribu, baru aku berhenti makan. Walhasil aku kekenyangan! :lol:

Karena ini buka puasa ya, waktunya mepet banget. Magrib mau habis. Belum lagi Isya, belum tarowih. Maka tida ada waktu untuk putu-putu ya syeyeng. Padahal tempatnya PERSIS jagongan manten. Agak nyesel sih kenapa gak sempet putu-putu di sini.

Jadi di Niekmat Rasa ini sebenarnya tempat nikahan yang disulap menjadi restoran selama romadhon. Karena orang nikah gak mungkin pas puasa khan yaaa. Jadi biar pegawenya tetap kerja dan duit tetap berputar, maka dibikinlah konsep alyu kenit tadi! Brilliant idea! :sip:

Untuk mengobati penasaran kalian, saya upload foto dari ige mereka aja ya..

Niekmat Rasa Solo
Klean musti coba deh makan di sini! Semua menunya kayak makanan surga, ENAK SEMUA!

—–

Pulang ke rumah kak Awan. Lalu Isyaan dan tarowih. Nah, kali ini I break my own rules! Karena tarowih di sini cuma 11 rokaat! Jam 8 udah selesai. Ada ceramahnya. Masjid Muhammadiyah. Dan ini menambah wawasan baru buat aku. Dulu banget sih pernah ya ikut tarowih ala Muhammadiyah, tapi ya belasan tahun yll ketika masi kuliah (ya amplop ketauan umur dong ini! :notme: ).

Jadi dalam sehari doang, I broke my own rules berkali-kali. Udah gak ngaji, tarowih cuma 11 rokangat, piknik selama puasa. Hahaha. Bodo amat dah! Yang penting heppih!

Setengah sembilan malam, kami ke The Park Mall lagi untuk membeli smart tiwi merek elji yang 32 inci. Murah cuma 2,7 jutaan. Aku jadi kepingin. Cuman ntar aja nunggu kalau udah punya rumah cendilih. Hihihi.

The Park Mall
Bedanya cewek sama cowok yg berduaan itu ada di selfie. Cowok itu risih selfie berdua begini. Hahaha. Ini selfi di sela-sela tawar menawar harga semat tiwi. Kak Awan kek ibu-ibu di pasar. Jago nawar walaupun tida berhasil mendapatkan harga sesuwai keinginannya. Hahaha.

Ketika tiwi sudah dipasang di rumah kak Awan, nonton tiwi di layar gedhe ternyata niqemad sekali. Apalagi semat tiwi bisa konek waifai sehingga bisa nonton netfliks atau yutub atau bokep dengan sangat puwas karena layarnya segedhe godzilla.

—–

Besoknya sahur layaknya orang-orang. Tida ada yg spesyel.

Paginya aku pamit pulang lalu mampir fotosyut dulu di jalan Gatot Subroto Solo yang isinya mural bagus-bagus. Jam 8.30 pagi jalanan sepi. Udara hangat. Cocok buat fotosyut di sini.

Mural Nike Ardila di Gatot Subroto Solo
Nike Ardila. Penyanyi muda belia yang sekarang menjadi lejen karena belum ada yg bisa menyamai suaranya yang tinggi, namun kerasa effortless dan enteng, namun juga pawerful!
Mural Jokowi di Gatot Subroto Solo
Bersama mural Pak Dhe Jokowi, Presiden Indonesia yang sekarang. Hayo, gak boleh baper ya wahai rakyatku yg budiman.

—–

Pulang ke Nganjuk aku naik bis patas. Soalnya mau naik kereta api ternyata salah buking tanggal. (Harusnya 27 Mei malah buking 17 Juni, jauh amat! Bodohnya gak ketulungan!) Hahaha. Pas di Ngawi khan dapat kupon makan. Ternyata bisa ditukar minuman dan snack untuk dibawa pulang.

—–

Sekarang suda jam 11.26 malam. Aku mau pamit skinkeran dulu trus tidur. Biar besok pas Sholat Id, badanku fresh! Bye-bye sobat sultan! Selamat Idul Fitri 1440 Hijriyah!

Eh, aku iseng bikin gambar Idul Fitri ala Game Of Thrones:

Idul Fitri is Coming!

Keren kan! Hahaha :ampun:

9 Comments

Leave a Reply to falahbayhaqi Cancel reply