Cerita dibalik masuk angin

Rabu, 11 Februari 2009.

Siang itu, sebelum ke Indigo Surabaya, aku makan susu denko plus roti tawar plus mie instan sampai kenyang. Sampai Indigo langsung ngenet dari siang sampai malam jam setengah 10. Perut sebenarnya sudah keroncongan minta disuap dari sore tadi. Entah mengapa ya, yang namanya di Endonesa ini, kalo nggak makan nasi, bawaannya cepet laper!

Nah, maunya sih pulang dulu, beli makan, trus balik ngenet lagi. Tapi apalah daya, ternyata di luar hujan. Walhasil aku tahan-tahan aja tuh perut laper. Nah, ndak biasanya nih, kok baru nahan laper beberapa jam aja kok kepala udah pusing beginih. Padahal sebelum-sebelumnya, saya yang kurus kering beginih inih sanggup menahan lapar sehari penuh. Huak huak huak™…

Pulang ke kosan mampir beli mie pangsit. Maklum, lidah sudah nggak mood lagi kalo beli nasi goreng seperti biasanya. Maklum istrinya paklum™, rasa laper sudah berubah jadi pusing, jadi maunya nuruti otak aja. Kebetulan otak lagi milih si mie ayam tersebut (ceilleh, pakek tersebut segala!), yodah dituruti aja.

Dengan badan lemes banget lunglai getoh.. (bahasanya gaul banget yah? mana ngomongnya sambil melet lagi.. hohoho…), saya makan tuh emi. Mak sruput-sruput, hah… Habis juga walau kepala masih pusing.

Langsung tidur.. blek sek… zzz…

Kamis, 12 Februari 2009.

Bangun-bangun langsung bikin mie instan lagi, susu lagi, dicampur sama roti tawar lagi, pokoknya lagi-lagi itu itu aja. Eh, ada yang nawarin makanan. Sop plus perkedel. Hmm… walau selera makan ini sebenarnya sudah berkurang gara-gara kejadian semalam, tapi aku makan aja, soalnya ada sambelnya.

Setelah itu, meluncurlah aku ke Indigo Surabaya lagi. Di sana aku ngenet gratis seperti hari-hari sebelumnya. Beberapa jam kemudian, perutku terasa nggak beres. Tenggorokanku juga terasa neg mau muntah. Wadduh.. padahal ase (AC, red.) pas mati lo. Masa sih masuk angin, angin dari mana coba??

Aku langsung cabut lebih awal pas maghrib. Biasanya sampai nunggu diusir baru aku pulang, hehehe… Wah, ternyata memang masuk angin nih. Perut kok mual-mual nggak jelas beginih, kepala pusing, lidah rasanya pait.

Sebelum nyampai ke kosan, aku mampir beli obat-masuk-angin-untuk-orang-pintar-itu. Sampai kosan, aku meminumnya dan mak hewes-hewes, badanku terasa adem suejuk dan nggak kerasa mual lagi. Namun selera makan belum pulih. Walhasil aku cuma makan air putih saja alias minum.

Karena ndak tega perut nggak keisi, akhirnya aku berfikir untuk memasukkan apa aja yang enak banget di makan dan nggak bikin mual. Yang pasti selain susu, selain roti tawar, selain mie instan. Soalnya ini perut isinya itu. Jadi kalau dimasukin itu lagi, ya.. pastinya muntah. Walhasil aku beli JUS APEL. Hohoho… perut nggak beres kok malah dimasukin JUS APEL to ndop? huak huak huak™… nggak papa, yang penting keisi!

Ternyata benar sodara-sodara, perutku tidak menolak. Tapi… ternyata efeknya adalah.. MENCRET!

Jum’at, 13 Februari 2009.

Nanti sore jadwalnya pulang kampung. Tapi tapi tapi.. aku masih ndak enak badan blas. Tadi pagi, aku sempet makan mie instan itu lagi, plus susu itu lagi, tapi ndak pakek roti tawar, semua aku lahap habis walau pelan-pelan makannya. Kenyang sih kenyang, tapi badan masih ndak enak blas. Walhasil pulang kampung aku tunda. Aku tiduran teruuus.. soalnya badan rasanya lemes. Sampai malam. Badan ini ndak aku masukin makanan apa-apa selain biskuit kabin. Aku beli obat-masuk-angin-untuk-orang-pintar-itu lagi. Hasilnya lumayan, lumayan bikin badanku anget. Tapi mencret masih belum berkurang sedikitpun.

Tidur mulu pokoknya jum’at ini…

Sabtu, 14 Februari 2009.

Aku terbangun jam setengah empat pagi, langsung mandi dan bingung mau ngapain lagi. Soalnya ndak bisa tidur. Perut kosong omplong-omplong. Aku terbengong-bengong aja sambil nunggu hari terang. Setelah pagi menjelang, aku nekat beli nasi pecel. Karena itu makanan favoritku, kali aja bisa masuk perut.

Ternyata benar sodara-sodara, tapi setelah 5 pulukan lagi, selera makanku langsung kebur entah ke mana. Aku berusaha sekuat tenaga untuk melakukan negosisasi dengan lidah ini. Susyahnya minta ampyuuun….

Seperempat jam kemudian, nasi pecel cuma 5 pulukan itu akhirnya habis tertelan dengan sukses. Negosiasiku berhasil. Hohoho… lidah yang hebat!!

Berangkatlah aku ke Stasiun Gubeng setelah minum obat-mencret-andalan-kalbe-farma. Ketika naik len, perut ini rasanya ndak mau diajak kompromi. Mau muntah melulu. Aku tarik nafas dan buang nafas secara teratur biar rasa mual itu tidak terfikirkan.. dibantu dengan permen-the-fresh-maker, aku berhasil mencegah mual itu sampai stasiun.

Ketemu sama Mukhlason, waah, pikiranku jadi ndak fokus ke mual aja. Hohoho… bisa ngobrol-ngobrol dengan kawan ngeblog lama.

Naik kereta api, aku was-was kalo nanti perut mual lagi dan muntah di kereta. Tapi tapi tapi… ternyata tidak sodara-sodaraku. Aku berhasil menahan rasa muntah itu. Tetep dengan dibantu permen-the-fresh-maker itu tuh. Wow..

Sampai nJombang, aku turun dan oper bis menuju Nganjuk. Di dalam bis, ada yang jualan permen jahe. Langsung beli aja, padahal selama hidup saya sangat amat jarang sekali membeli jajanan di bis! Tapi ini demi guweh, demi kesehatan guweh geto looh.. (mana ngomongnya sambil melet lagi, hohoho…)

__

Sampai Nganjuk, langsung deh dibikinin ibuk teh panas. Mak glegek-glegek, perut jadi anget. Langsung mak slek tidur sampai jam 2 siang.

Bangun-bangun laper, langsung bingung mau makan apa, lawong lidah ternyata masih pahit. Aku minta sama ibuk, makanan yang kecut-kecut, seger-seger. Langsung deh ibuk ingat sesuatu… KEDONDONG!!

Waah, langsung deh, aku kepruk tuh kedondong di lantai. Dan aku krokoti sampai habis. Yes, akhirnya perutku pun keisi. Walau isinya salah. Huak huak huak™…

__

Malamnya, langsung deh tanpa disuruh aku meluncur ke depannya Indomaret Dr. Sutomo Nganjuk buat beli nasi bungkus sambel goreng yang pedesnya nguzubile itu… Biyarin, perut-perut guweh, mau guweh masukin apa aja ya terserah guweh toh…

Wajarnya itu khan kalau sakit perut, masuk angin, mencret atau apa lah, makanannya itu khan musti yang ndak pedes, yang ndak asem-asem, ndak kecut-kecut, tapi saya ini justeru kebalikannya. Hohoho.. soalnya appah sodara-sodara, aku paling ndak suka sama yang namanya MUNTAH!!

So, biarin aku mencret asal nggak muntah. Soalnya muntah itu is more more more menzizikkan dibanding mencret right?? Wong kudunya keluar lewat belakang kok dikeluarin lewat mulut. Lak nggilani tho kuwi jenenge…

Yup, nasi bungkus super pedes itu aku lahap dengan mulut monger-monger dan sangat amat menikmati!

Minggu, 15 Februari 2009

Bangun pagi langsung tidur lagi… :angop:

Bangun lagi sudah siangan dikit dan langsung cari makan di dapur. Wah wah wah pecel mbok iro terhidang sendirian di atas meja. Ini pasti bagianku. Langsung santaap….

Wah wah wah, mungkin ini dia kekuranganku selama di Surabaya. Nggak makan yang pedes-pedes. Lha pegimaneh to, di Surabaya itu aneh. Wong orangnya identik dengan suara yang keras, nada bicara yang kasar, suka misuh-misuh, tapi tapi tapi.. kok NDAK DOYAN PEDES!!! aneh-bin-ndak-masuk-akal.

Kalau dulu pas saya masih kecil, doyan pedes itu suatu kebanggaan. Belum dianggap dewasa kalau belum doyan pedes. Jadi bagi orang-orang yang suka pedes, bisa dipamer-pamerin. Doyan pedes = orang hebat! dan anehnya, saya mengamininya.. huak huak huak™…

__

Dan seterusnya, perutku aku masukin makanan pedes-pedes.. dan masuk anginku ternyata sembuh dengan sendirinya.. alhamdulillah..

Senin, 16 Februari 2009

Pekerjaanku membludak. Cucian baju menggunung, ngeprint-ngeprit jurnal (wuih, panganan opo kuwi ndop?). Maklum istrinya paklum™, saya ini seharusnya sudah baca-baca jurnal banyak, tapi gara-gara masuk angin itu, aku jadi tiduran melulu. Walhasil, aku sekarang ini kelabakan mendalami materi untuk Tugas Akhirku.. Hohoho… doakan semuanya lancar ya sodarra-sodarraku…

Oke, cerita saya hentikan sampai di situ aja ya.. itu aja masih banyak yang saya sensor sebenarnya. Tapi kalau sampeyan mau versi Uncensorednya bisa kok dikirimkan ke email sampaian dengan sedikit bantuan dolarnya di paypal. Huak huak huak™….

Eh, kalau ada yang mau ikutan lomba WordPress Design Award silakan ke sini. Saya juga ikutan lo, saya ikutan kategori Best Clean & Minimalist. Doa’in menang ya sodarra-sodarraku.
67 Comments

Komen dong!