Review Polygon Xtrada 6: Sepedahan ke Petung Ulung dan Kampung Rambutan Nganjuk

JADI GINI..

Mindsetku soal sepeda sungguh beda dengan kebanyakan orang-orang Indonesia. Di Indonesia, mindset sepeda adalah sebagai alat olahraga doang. Pingin menurunkan berat badan, beli sepeda biar bisa olah raga. Atau pingin koyok koncone, beli sepeda biar biasa sepedahan tiap minggu naik gunung. Atau gak mau kalah sama temannya, beli sepeda lalu jor-joran jauh-jauhan naik sepeda sampe ratusan kilometer. Atau temennya yg kaya beli sepeda bagus dan mahal, kitanya gak boleh kalah beli sepeda lebih mahal lagi. Begitu terus sampe matahari terbit di bawah kasur..

Buat aku, hal-hal di atas itu tidak ada di dalam niatan hatiku ketika membeli sepeda. Aku beli sepeda ya untuk alat transportasi. Urusan olah raga itu ya bonusnya aja. Tiap minggu aku gak harus olah raga ke gunung naik sepeda. Walaupun aku sekarang lagi seneng lagi naik gunung sepedahan bareng temen-temen baru. Tapi gak aku masukkan ke agenda wajib. Karena aku masih bisa berlari kalau mau olahraga. Aku bisa seprengan (skipping). Bisa senam eskaje. Atau angkat beban.

Ketika aku beli sepeda Xtrada 6 kemarin itu, pikiranku cuma 1. Ini salah satu alat transportasiku (selain kendaraan umum, online atau dibonceng temen), jadi aku harus beli yg bagus sekalian! Mumpung masih kaya raya nih. Ntar kalo jatuh mesken khan mana mungkin bisa beli sepeda seharga 6,5 juta? Ye kan? Haha

Oh iya, sepedaku Nduk Minah (United Dominate) sudah saya jual dan dibeli temen SMA.

Malamnya aku sudah brosing Xtrada 6. Ternyata versi 2019 bagus dan ganteng warnanya. Hitam kebiruan plus orange. Wah tapi ini terbaru 2019, ada gak ya di Kediri? Lalu brosing Thrill Vanquish Elite juga. Mereka berdua sama-sama punya Group Set (gear plus operan) bermerek Deore. Merek group set yg lumayan bergengsi. Ya kek aifun gitu. Katanya sih grup set Deore itu presisinya mantab! Selain gengsi, memang Doere bagus kok!

Sepeda Thrill Vanquish Elite 2019
Sepeda Thrill Vanquish Elite 2019

Tetapi pilihanku tetap pada Xtrada 6 karena bajetku emang 6-7 jutaan. Sementara Thrill itu harganya 5 jutaan. Kemurahan gaes! Ntar duitku gak habes-habes malah tambah susah akutu. Hahaha

23 Februari 2019. Jam-jam 2an siang, aku dari Nganjuk, budal naik bis. Lalu naik grep. Sampe toko sepeda Rukun Jaya di Kediri, aku langsung shock karena sepeda yang aku idam-idamkan tadi malam ternyata baru datang pagi tadi dan masih kinyis-kinyis. Xtrada 6 warna baru 2019 ada di depan mata! Tanpa mikir, aku langsung nduding Xtrada 6 yang digantung di depanku. Trus aku langsung bilang, “Aku beli ini!”

Sepeda Polygon Xtrada 6 Versi 2019 menunggu disetel biar langsung bisa ditumpaki!
Sepeda Polygon Xtrada 6 Versi 2019 menunggu disetel biar langsung bisa ditumpaki!

Gak ada 5 menit aku langsung bilang beli aja gaes. Maklum bagi sultan kayak aku, time is waktu! Daripada buang2 waktu di dalam toko sepeda, lebih baik waktunya dibuang buat pamer kekayaan di sosyel media. Ya nggak? Haha. Btw kenapa kok beli di Kediri, gak di Nganjuk? Huahaha kayak gak tau Nganjuk aja nih. Di sini daya belinya rendah gaes. Makanya toko sepeda hanya jual sepeda seharga di bawah 4 jutaan.

Storyku saat itu menuai buanyaaak balasan DM. Tanya harga. Tanya merek. Tanya jodoh..

Xtrada 6 bawaan barunya gak ada jagang (standar), gak ada bel, gak ada kunci, gak ada helm (eh yg ini wajar sih). Trus pentilnya gak dikasih konverter jadi harus beli terpisah. Maklum sepeda mahal pucuk pentilnya gak kayak pedah byasak. Uhuk!

Sayangnya lupa gak beli bel. Sultan ndop memang suda kakek-kakek tua bangka bau tanah, jadi udah semakin pikun dan cucucux..

Awalnya aku pingin sepedanya dikirim ke Nganjuk naik mobilnya Rukun Jaya. Nanti aku ikut pulang naik mobilnya. Ternyata mereka ngantar naik motor dong (bayar 80 ribu)! Ya amplop sungguh sengsara pekerjaannya. Gimana ceritanya ngirim sepeda segedhe gaban ini naik motor?? Walaupun kata mereka, sudah biasa begitu, tapi buat sultan, hal itu sungguh tida pantas. Mereka harus hidup layak dan tida sengsara.

Maka akupun memutuskan untuk pulang naik sepeda baruku aja. Kediri – Nganjuk 33 km. Berangkat!

Karena aku akan longride, maka tukang Rukun Jaya menyarankan aku ganti setir yg agak tinggi. Biar nyaman gak mbungkuk. Aku manut. Setir merek Entity yg lurus bawaan Xtrada 6-ku diganti merek Genio yang melengkung agak tinggi seharga 75 ribu saja. Setir Entity pun saya cangklong di belakang layaknya pedang samurai.

Aku juga beli helm merek Avand yang kebetulan kok nyaman aku pakek daripada merek Polygon yang lebih mahal.

Total belanja sepeda, helm, jagang, kunci, konverter pentil, setir, adalah 6,9 jutaan. 7 juta aku habiskan dalam waktu sejaman. Hohoho.

NGREYEN I: KEDIRI-NGANJUK (32 KM)

Aku pun menaiki si BAYU TUBRADA, nama sepedaku, yang merupakan singkatan dari BAyaran YUTUb Beli xtRADA. Iya memang ini bayaran dari cenel yutub aku gaes. Dari video amboksing aifun sewen ples yg viewnya udah sejuta lebih itutuuu..

Karena lapar, aku menuju Swiwings dulu untuk makan sayap saos pedes. Lalu sekitar jam 5 an sore aku baru otw ke Nganjuk.

Mampir pertama di Musholla deket duk-dukan bis kawan kita, yaitu deket jembatan baru. Di sini aku buang kerdus helm yg bikin aku gak nyaman nyetirnya.

Touring Bareng si Bayu Tubrada 
Polygon Xtrada 6
Touring Bareng si Bayu Tubrada
Polygon Xtrada 6

Pemberhentian kedua adalah di Masjid Al Ghofar di daerah Pace. Sampe Alun-alun Nganjuk jam 7.10 malam. Lumayan cepet gaes.

Akhirnya si Bayu Finish juga sampe Alun-alun Nganjuk! Yay!
Akhirnya si Bayu Finish juga sampe Alun-alun Nganjuk! Yay!

Jadi Xtrada 6 itu bannya merek WTB TRAIL BOSS yang aku gatau ini merek apaan. Haha. Yang diameternya 27,5 inch dan lebar 2,25 inch. Jadi lebar banget kayak ban motor. Dengan ban segedhe itu, apakah berat ditumpakinya? Apalagi buat long ride apa gak capek?

Logikanya iya. Namun buktinya enggak. Ban segedhe itu ternyata cukup ngglenyer di jalan aspal. Ngglendernya juga bisa lama banget. Dibuat ngebut juga enak! Stabil gitu. Kalau kena gronjalan gitu juga anteng aja gak kaget.

Trus Xtradaku ini khan ukuran L ya, sesuai dengan tinggiku 176 cm, tapi gak berat loh. Beratnya total cuma 13,4 kg saja.

Xtrada 6 bersama pemiliknya
Si Bayu Tubrada
bersama Ndop, Sultan Nganjuk, pemiliknya.

Bandingannya dengan sepeda Polygon Monarch 2 punya ponakanku yg jauh lebih kecil, selisihnya 4 kg! Monarch 2 beratnya 17,6 kg!

Xtrada 6 VS Monarch 2
Polygon Xtrada 6 VS Polygon Monarch 2

NGREYEN II: PETUNG ULUNG SAWAHAN NGANJUK (39 KM)

Minggu depannya, 3 Maret 2019, aku ngreyen si Bayu naik gunung. Cobain tanjakan. Langsung aku “siksa” si Bayu naik ke Sawahan. Tepatnya di Wisata Tubing Petung Ulung (19 km dari rumahku). Tanjakan demi tanjakan dengan sukses kupedal tanpa menuntun sepeda. Ketika turunan terjal, aku agak ngerasa ngeri kalau-kalau rem cakramnya kurang pakem. Ternyata aman-aman aja walaupun aku seperti mau njungkel aja hahaha.

Xtrada 6 di Mojoduwur
Si Bayu bersama Sultan Ndop di Mojoduwur Nganjuk
Xtrada 6 di Kebonagung Nganjuk
Si Bayu Tubrada di Kebon Agung. Kecamatan Sawahan. Nganjuk
Xtrada 6 di Petung Ulung Sawahan Nganjuk
Sampe di Wisata Tubing Alam Petung Ulung, Sawahan Nganjuk!

NGREYEN III: KAMPUNG RAMBUTAN NGETOS NGANJUK (30 KM)

Dua minggu kemudian, 17 Maret 2019, aku ajak si Bayu ke Kampung Rambutan. Trek sepedahan baru yang jadi favorit pesepeda gunung di Nganjuk. Karena treknya aduhai. Ada tanjakan maut, ada turunan maut juga. Hohoho.

Aku ke Kampung Rambutan ngandalin gugel mep. Si gugel mengantarku melalui rute Mojoduwur – Candi Ngetos – Kampung Rambutan. Ketika mau sampe Kampung Rambutan, aku dihadapkan pada turunan super duper mengerikan! Karena melewati jalanan cor (bukan aspal) yg berlumut, terjal, dan agak basah karena malamnya hujan.

Trek Kampung Rambutan
Trek Ngeri Kampung Rambutan!

Seledaku meluncur kencang dengan ganasnya. Rem belakang dan depan kupencet dikit-dikit. Ternyata gak ngefek! Sepeda melaju dengan kencang sementara di depan sana ada kali siap aku cemplungi. Kupaksa sepeda berhenti dengan ngerim depan belakang full power! Untung bisa berhenti pas di belokan kali. Kalau enggak, aku beneran meluncur ke kali! Hahaha

Untung aku selamet! Netizen gak jadi bahagia. Maklum selain maha benar, netizen khan suka melihat orang lain sengsara. Hahaha

Jembatan kampung Rambutan yg merupakan jembatan sejuta umat hamba instagram, berada sak glenderan lagi. Aku pun memarkir sepeda di ujung jembatan. Aku di sini gabut. Sendirian. Mau foto-foto kok malu. Soalnya pas ada kerja bakti warga huahaha.

Xtrada Kampung Rambutan

Setelah beberapa menit meratapi kesepian ini, tiba-tiba (salam fak yu buat kalian-kalian yg nulis tiba-tiba dengan tetiba! Haha) datang rombongan pesepeda senior Nganjuk, Mbak Wiwid, The Queen of Biker dan anak-anak ceweknya yg perkasa, Galuh dan Widi. Trus ada Faisal, Novian, dan Haryo. Wah rame nih! Gak jadi kesepian nih akoh!

Mereka datang dari arah sebaliknya. Jadi habis ini mereka nanjak gaes! Nanjak jalan yg tadi aku turunin!

LAH BERATI AKU KEBALIK DONG RUTENYA! JALAN YG SEHARUSNYA BUAT NANJAK TERNYATA AKU TURUNIN! PANTAS SAJA TADI AKU MAU MATI KECEMPLUNG KALI! HAHAHA

Mereka syok dong ngerti aku datang dari arah sebaliknya. “CARI MATI YA NDOP?!” Hahaha. Keknya aku bosan hidup ya! Hahaha

Kumpul bareng2 begini ngapain lagi kalau gak apdit story dan nyetok photo buat instagram? Xixixi.

Rame-rame di Kampung Rambutan

Jembatan Kampung Rambutan Sejuta Umat
Yes! Ada yang motoin! Hahaha

Jalan yg tadi turunan terjal, sekarang aku tanjakin! Ya amplop. Rute macam apa ini kok dibaleni? Hahaha.

Dan tanjakan maut ini pun aku lalui dengan agak kurang sukses. Karena di tengah-tengah trek tanjakan yg cuma 200 meteran ini, aku berhenti. Trus pas mau nanjak lagi, kok licin. Yaudah dituntun aja gaes. HAHAHA. Payah! Kalah sama cewek-cewek. Tapi tanjakan terakhir aku tumpaki dengan susah payah namun berhasil finish! Yay!

And the rest of the trip, aku sepedahan bareng teman-teman berenam. Asyik banget jadinya. Lalu mampir ke Candi Ngetos untuk putu-putu. Karena rame-rame begini, istirahatnya pun jadi agak lama saking asyiknya ngobrol.

Candi Ngetos
Foto bareng di Candi Ngetos!
Seru bats! Aku suka rame-rame!

Pemberhentian selanjutnya adalah makan rawon di Berbek! Hohoho. Akhinya sampe rumah pun jam 11 siang. Waktu wajarnya sih kalau gak banyak berhenti ya jam 9 udah sampe rumah gaes hahaha.

KESIMPULAN

So far si Bayu Tubrada sudah aku ajak ke beberapa jenis trek nih. Tanjakan, turunan, jalanan nggrotal makadam, yang belum di jalanan becek. Dan keknya aku gak ajak Bayu ke jalanan kek gitu. Udah bukan masanya. Males bersih-bersihnya. Bukan olahraga yg didapat, tapi kotor semua. Belum lagi resiko jatuhnya tinggi. Daku sudah males. Sudah bukan masanya. Orderan vector masih banyak. Hahaha.

Kalau ditotal, kayaknya Bayu sudah berjalan kurang lebih 120 km (selain ngreyen, aku khan naik Bayu terus ke mana-mana). Bannya masih belum gembos. Masih sekeras ketika beli baru. Aku sudah beli bel, lampu depan, sama tas frame yg ada tempat botolnya.

EH SAYA LUPA!

Ada satu hal yg aku gak suka dari Xtrada 6, yaitu kabel rem sama kabel lainnya itu suaranya kletek-kletek kalau lewat gronjalan. Suara itu berasal dari dalam frame, letak kabel bersembunyi. Cara mengatasinya gampang sih, tinggal ditarik keluar kabelnya. Tapi kalau kita ngerim, kabel akan kembali kendor dan suara kletek2 muncul lagi. Hmm.. udah itu aja kendalanya.

Eh ada yg aneh lo, ketika aku masang kunci di toko Rukun Jaya. Tukangnya nyuruh aku mengubet-ubetkan rante kunci ke besi sadel. Katanya biar kuncinya gak dicuri orang. Lah, kok sampe segitunya? Aneh bats. Ya masa kunci dicuri?

Duh, gak usah mikir yang enggak-enggak deh. Justru aku beli kunci biar sepeda bisa dipakek ke mana aja. Jadi kalau diparkir ya dikunci. Pakek password. Kalau ada orang jahat ya itu bukan kuasa aku. Yg penting tugasku sudah selesai, mengunci sepeda. Motor atau mobil pun kalau ada orang jahat yg mau nyuri ya bisa apes-apes juga.

Rajin berdoa saja supaya terhindar dari orang-orang jahat. Okay gaes!

EHM EHM..

Ntar kalau aku jadi pejabat atau orang penting di negeri ini, aku akan mengampanyekan BIKE 4 LIFE. Sebuah program asyik yang mengajak masyarakat untuk membeli sepeda untuk kehidupan sehari-hari. Ke Indomaret, ke pasar, ke kantor, ke sekolah, ke kampus, ke mall, ke gedung olah raga, ke taman, ke cafe, ke warung kopi, beli makan, ke stasiun, ke terminal, ke mesjid, ke gereja, ke mana aja, NAIK SEPEDA!

Jadi sudah gak Bike to Work lagi, tapi Bike to Everywhere!

Bike 4 Life

Jadi sepeda gak cuma buat olah raga seminggu sekali doang. Tapi sudah dijadikan alat transportasi sehari-hari. Asal gak ekstrim sampe ratusan kilometer sih. Ya jarak yang wajar. Kurang lebih pulang pergi 10 km itu naik sepeda aja.

Memang agak susah kampanyenya di kota besar yang penuh kendaraan. Tapi bisa dicicil dari iklan di tivi, menghimbau untuk naik sepeda setiap hari. Mengadakan car free day seharian penuh. Memasang iklan di jalan, ajakan untuk bersepeda. Bisa sih, asal digencarkan rame-rame kampanyenya. Kalau mau, dibuat iklan yg inspiratif sampe bikin penonton terharu. Biasanya yg menyentuh itu lebih berpengaruh.

Niscaya akan banyak orang sehat di Indonesia. Sehat otomatis akan bahagia. Kalau bahagia otomatis ngelakuin pekerjaan jadi mudah. Semua orang akan lebih mudah suksesnya! اٰمِيْنَ

Yaudah gitu aja gaes. Makasih udah mau baca omong kosongku di atas. Kita jumpa lagi di postingan selanjutnya!

وَالسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ :hug:

17 Comments

Leave a Reply to DikMa Cancel reply