Sepedahan ke Candi Ngetos, Klodan, dan Pura Kerta Bhuwana Giri Wilis

Aku pernah sepedahan ke sini. Duluuu tahun 2012 alias 5 tahun yang lalu. Tapi bedanya adalah aku budalnya dari arah sebaliknya. Yaitu dari air terjun Roro Kuning turun ke Ngetos. Dan sepeda sama orangnya dinaikkan pakai mobil pikep. Lalu turunnya baru naik sepeda.

Sekarang beda. Sekarang sebaliknya. Naiknya dari Ngetos, menuruni jalanan Roro Kuning.

TAPI GAK PAKEK PIKEP-PIKEPAN! Jadi ya sepedahan full dari berangkat sampe finish! Mati gak kowe! DENGKULMU APAKABAR NDOP? Hahaha.

Saya akan jelaskan rute perjalanannya saja ya kak.

NGANJUK KOTA ke MOJODUWUR

12 km pertama adalah rute yang cenderung landai alias datar-datar saja. Paling jalanan baru naik mulai kilometer 10 ke atas. Jadi hanya sepanjang 2 km saja naiknya. Itupun naiknya gampang. Tinggal utik-utik-utik, sampe.

Lebih sulit naik ke hati kamuuuh.. #eh #baper.

Mojoduwur

Istirahat di Mojoduwur.

MOJODUWUR ke CANDI NGETOS

Nah tantangan dimulai dari sini. Hanya ada jalanan datar dan naik di sini. Tidak ada istirahatnya. Tidak ada jalanan turun.

Jalanan datar paling kalau ditotal cuma beberapa ratus meter saja. Sisanya naik!

Perjalanan sudah ditempuh sejauh 17 km.

Istirahat dulu ah. Jangan dipaksa. Hehe.

Candi Ngetos

Dapat 2 temen yg sama-sama istirahat di Candi Ngetos

CANDI NGETOS ke KLODAN

5 km selanjutnya adalah yang paling berat! Buat aku yg malamnya cuma tidur 2 jam saja, ini sangat berat! Fisikku gak siap. Mental sih dikuat-kuatin.

Ya masa sudah sampe kilometer 22 kok nyerah? Kalaupun nyerah pulangnya khan juga sama-sama ngontel. Jadi ya mau gak mau harus lanjut!

Desa blongko

Selfie di depan gapura Desa Blongko.
Nek gak siap stamina, iso blongko tenan! Haha.

Pas istirahat, Mas Tatok baru datang dari jauh. Kuat banget dia. Wah lumayan dapat temen 1 lagi. Jadi gak sepi-sepi banget.

istirahat

Aku, Andre dan mas Tatok

Area sini tuh tanjakannya ngeri. Kakiku sempat kram dan terpaksa harus berhenti beberapa menit. Padahal sebelumnya juga sudah istirahat berkali-kali.

Andre dan Mas Tatok staminanya sudah disiapin. Mereka tidurnya lebih banyak dibanding aku. Hohoho.

Aku tertinggal jauh banget dan lebih ke ngerepotin mereka berdua. Karena aku JALAN KAKI NUNTUN SEPEDA di sepanjang jalan yang naik! HAHAHAHAH.

Aku bilang ke mereka, silakan kalian duluan. Aku pasti menyusul. Walaupun pelan. Walaupun kadang tersenyum malu ke penduduk sekitar yg heran sambil bengong. Mungkin mereka nggumun kok ada orang sepedahan sampe sini. Dari arah terbalik pula. Rata-rata jalanan ini dilewati buat pulangnya. Bukan berangkatnya! Haha.

Dan semoga mereka mewajarkan aku yg jalan kaki nuntun sepeda karena kakiku sudah gak kuat nanjak lagi.

Perjalanan ke sini sempet istirahat berkali-kali. Sayangnya Andre selalu menempatkan checking point di tempat yg gak ada apa-apanya. Sementara diriku butuh asupan tenaga. Mungkin lain kali istirahatnya dipaskan di warung. Jadi bisa makan minum dulu gitu.

Sepedahan itu harus hepi. Gak boleh sengsara! Emangnya kisah cintamu, yang kandas mulu? #eh #baper

SARAPAN DI PUNCAK KLODAN

Dari rumah aku cuma sangu sari roti sendwic dua bungkus. Rotinya sak hlepan habis. Kalorinya pun cuma 100. Trus bawa ngombe banyu putih dua gelas akua kleb yg sudah habis sejak di sana-sana tadi. Sudah isi ulang pokari sama susu indomelek yang kalorinya gak ada 200.

Yungalah.. aku kelaparan ya Tuhan. Perjalanan ke sini itu membutuhkan beratus-ratus kalori kakak.

Duh, dari rumah aku gak nyangka bakalan diajak sepedahan sejauh ini. Kirain tadi ke Mojoduwur doang! Hahaha.

Yowis ayok sarapan! Sarapan nasi pecel plus ndog dadar. Minumnya teh anget. Nah ini kalorinya lumayan.

Dan iyes! Lupa foto-foto saking fokusnya mengisi tenaga.

MAKAN PENTOL BAKAR DI SD KLODAN

Setengan jam kemudian melanjutkan perjalanan. Kali ini jalanannya turun tajeeeem banget! Aku ingat dulu pas lewat sini aku nuntun sepeda. Sekarang saatnya balas dendam! Saatnya ngerem sepeda. Hahaha.

Oh iya, kalau kalian mau sepedahan ke sini, pastikan rem sepedamu pakem ya. Kalau enggak, kalian bisa dipastikan akan matik nyemplung jurang atau kecebur kali. Kalau beruntung, paling ya bundas-bundas terluka parah masuk rumah sakit. Apalagi kamu khan jomblo, sudah masuk rumah sakit, gak ada yg njengukin pula! Paiiit.. paiiiit!

Eh, sudah punya pacar to.. Ya kamu bakalan diputusin lah bos. Siapa juga yg mau pacaran sama orang yg mukanya bundas-bundas patah tulang di sana-sini? Hahahahah.

Pokoknya disiapin sepedanya ya. Rem penting. Mur-murnya dipastikan rapet semua ya. Khan gak asyik kalau pas turun gunung tiba-tiba sepedamu rodanya protol. Haha.

Ketika jalanan naik lagi. Temen-temen istirahat lagi di depan SDN Klodan 1. Adik-adik esde lagi istirahat. Mereka ngelihatin kami bertiga kayak makhluk asing. Mereka ngeliatin sepeda kami bertiga layaknya kita ngelihatin drone. Nggumun ra eram!

Ya maklum, hidup di dataran tinggi yg curam membuat mereka mungkin gak mengenal sepeda. Taunya motor. Atau yg gak mampu beli motor, ya jalan kaki. Sepeda terlalu berbahaya bos. Naiknya berat. Turunnya ngeri.

Istirahat di depan esde Klodan 1 sambil makan pentol bakar untuk mengisi kalori lagi. Demi aku yg kelaparan, mereka mau-mau aja. Apalagi aku traktir. Hehe. Gantian. Tadi pas makan nasi pecel khan ditraktir Andre. Sekarang gantian aku.

SD Klodan 1 Ngetos

Dilihatin anak-anak esdeh. Yowis ayok foto bareng!

Setelah membetulkan letak sedelku yg turun karena habis diutek-utek anak-anak esde, kemudian kami melanjutkan perjalanan lagi.

TANJAKAN MAUT KAMI SEMUA NYERAH

Andre pun nyerah lalu istirahat. Mas Tatok juga. Aku dari tadi sejak awal tanjakan sudah males ngontel lagi. Takut kram lagi soalnya. Aku pun jalan kaki sambil selfie-selfie.

Sekarang sudah jam 11 siang. Hampir 5 jam perjalanan! Terik matahari lumayan membakar tubuh. Untung aku pakai lengan panjang. Pegunungan jaman sekarang sudah gak sedingin dulu lagi. Jadi tetep aja panase ra umum.

istirahat lagi

Istirahat melulu. Tanjakan gak ada habisnya

Bertiga istirahat di enggok-enggokan tajam berbentuk huruf es. Aku bawa gorilla pod, jadi bisa foto bertiga tanpa perlu bantuan.

Puncak Klodan

Kelihatan gak jalan berbentuk S nya?

Puncak Klodan

Untung bawa gorillapod, jadi bisa foto bareng terus.

Puncak Klodan selfi

Tubuh kayak melayang saking lelahnya..
Tapi tetep hepih dan selfih-selfih!

KLODAN ke BAJULAN

Ternyata tanjakan maut di atas bukanlah yg terakhir. Masih ada tanjakan lagi yang memaksaku untuk jalan kaki lagi. Aku sudah gak peduli ditinggal jauh sama temen-temen di depan. Yang penting aku gak nyerah aja.

Berhenti sebentar ah. Ada keran air di mesjid yang kayaknya seger buat raup-raup membasahi wajah.

Di depan sana ternyata Andre dan Tatok istirahat lagi. Lagi-lagi dia istirahat bukan di warung. Tapi di jalanan yg gak ada apa-apa. Kenapa sih? Hahaha biarin lah ndop.

Setelah itu jalanan turun terus. Aaaak.. Aku sukaaa.. Dan perjalanan menuju Mbajulan pun dalam hitungan puluhan menit sudah sampe.

MAMPIR PURA KERTA BHUWANA GIRI WILIS

Pukul 11.55 siang. Kecepatan sepedaku menuruni jalan setara kecepatan motor. Agak berbahaya sih sebenarnya. Untung sepedaku remnya lumayan pakem walaupun berdecit-decit kayak tikus kecepit lawang.

Aku sampe duluan di Pura Kertha Bhuwana Giri Wilis yg terletak di Desa Bajulan Loceret. Btw, pura ini adalah yang pura tertua di Jawa loh!

Nduk Minah di Pura Kerta Bhuwana Giri Wilis

Ngguwaya wis teko disik. Hahaha

Sungguh aneh menurutku pola sepedahan si Andre dan Tatok. Di tanjakan mereka rela ngontel terus padahal itu menyiksa banget. Lebih enak jalan kaki. Namun, di turunan mereka malah rem pol sampe sepedanya pelan.

Kalau aku, tanjakan kalau gak kuat ya jalan kaki saja dinikmati. Kalau jalan turun ya dinikmati juga betapa kencangnya sepeda melaju. Direm sesekali saja kalau perlu.

Beberapa menit kemudian Andre datang disusul Mas Tatok. Kami istirahat lama di sini.

Pura Kerta Bhuwana Giri Wilis

Gak nyangka bisa sepedahan sejauh ini! Hahaha

Pura Kerta Bhuwana Giri Wilis

Sepi. Padahal Sabtu. Maklum, anak sekarang mainnya ke kafe.

PULANG KE RUMAH MASING-MASING

Jam setengah satu siang panas menter-menter kami pun pulang. Perjalanan masih 15 km lagi bro! Hohoho. Untungnya trek di sini jalannya barokalloh tenan, turun drastis terus menerus..

Memang bener. Perjuangan pasti dibayar dengan sesuatu yg indah. Tuhan khan Maha Adil. Jadi tanjakan-tanjakan maut tadi dibayar tuntas dengan glenderan yg asyik.

Pas sampe Loceret, melihat pedagang es tebu, kok tiba-tiba tenggorokanku kering. Trus Andre saya celuk sambil ngasih kode untuk berhenti sejenak minum es tebu.

SUWEGEEER ES TEBU

Aku habis 2 gelas sak kal! Hahaha.
Murah kok cuma 2 ribuan.

Sampe rumah jam 2 lebih. Sehat walafiat. Tenguk-tenguk setengah jam. Lalu mandi. Trus tiduuuuuuuuurrrrrr.. balas dendam! Hahahah

اَلْحَمْدُلِلهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ perjalanan sudah selesai.

RUTE PERJALANAN

Selama sepedahan, aku menyalahan mode “Bike” di jam Garmin Forerunner 35. Selama hampir 8 jam GPSnya menyala dan batre masih strip 1. Berati memang bener kalau Garmin bisa tahan sampe 13 jam dengan GPS menyala.

Dan inilah rute hasil trek-trekan jam Garminku:

Rute perjalanan Klodan

Total 47 km! Wong edan!

Di gambar, aku sepedahan selama 3 jam 42 menit doang, padahal kenyataannya 8 jam. Itu soalnya aku setting auto-paused, jadi pas berhenti istirahat, si Garmin berhenti merekam waktunya. Keren khan yaaa! Thank you Garmin!

KESIMPULAN

Gak usah kesimpulan-kesimpulan barang. Pokokmen perjalanannya sangat melelahkan. Lebih melelahkan dibanding sepedahan dari Nganjuk ke Kediri pulang pergi dulu itu..

Loh, emang pernah sepedahan Nganjuk – Kediri?

Iya pernah! Juni 2016. Dan lupa gak aku tulis di blog. Hahaha. Tapi jangan khawatir, sudah aku rekam VLOGnya kok. Nih, silakan ditonton video “NDOP GOES TO KEDIRI” nya…

Next, aku kok pingin sepedahan ke Waduk Kali Bening lagi ya? Hmm.. Apakah ini hanya angan-angan omong kosong doang? Let’s see..

Thiyend..

14 Comments

Komen dong!