Manfaat Memiliki Fake Friend

Aku emang gitu sih orangnya. Kalau memandang sesuatu, aku pandang secara the other way. Biar beda gitu. Kayak judul tulisan ini, namanya fake friend pasti merugikan kita, eh, diriku malah menulis MANFAAT memiliki fake friend. Are you waras, ndop?

HAHAHAHA. I’m totally insane! Sejak dulu. Hahaha

———

Jadi beberapa hari ini diriku nyadar kalau sedang dipermainkan sama temen-temen baruku yg baru kenal dalam hitungan minggu. Bukan temen sekolah yg kenal bertahun-tahun, juga bukan temen blogger atau temen seniman yg punya kesamaan hobi. Ini tuh cuma temen INSTAGRAM!

WHAT THE HELL!

Mungkin karena diriku super duper kesepian ya, makanya butuh pacar temen yg bisa menemaniku ngobrol. Menemaniku ngafe-ngafe. Menemaniku kerja. Seegois-egoisnya diriku, aku tetep manusia yg butuh sosialisasi. Walaupun diriku ini type pemilih teman banget. Hehehe.

Temen sekolah sudah gabisa dijadikan temen sehari-hari lagi. Sibuk dengan pekerjaan dan keluarganya masing-masing. Aku butuh temen sehari-hari.

Nah, setelah proses seleksi yg ketat, terpilihlah segelintir orang yg menurutku enak diajak ngobrol dan gaul lah ya, nggak kordes (korak ndeso).
Mau diajak ngafe,
mau dijadikan ojek pribadi (yg ini penting! Biar mobilitasku yg di rumah dan sekitar Nganjuk aja, tapi bisa ke luar kota juta. HAHA),
mau ditraktir (eh, asal kalian tahu, gak semua orang mau ditraktir, for them who tidak mau ditraktir, buat dia itu penghinaan!).
Trus kriteria yg terakhir, gak gampang takjub dengan barang-barang bagus. Aku pernah punya temen yg memandang flanelku dengan pandangan takjub dan minder. Apalagi memandang iPhone 6 ku. Dia merasa kayak jadi orang paling susah sedunia. Diriku jadi risih sama temen kayak gitu. Mbok biasa aja kagumnya.

Setelah pertemanan selama beberapa minggu, berangsur-angur mereka menjauh ilang gak pernah menyapa lagi. Jadi mereka menurutku kurang setia gituh.

Ya masa aku mau main ke rumahnya, kok dia diam aja kayak nggak ngizinin? Apa kabar situ yg main ke rumahku sampai seminggu berturut-turut dari pagi sampe sore?

Temen satunya lagi, aku gantian main ke rumahnya juga dia kayak enggan menerimaku. Mungkin dia malu punya temen setua aku?

Trus kemarin aku lagi butuh bantuan temen yg kuliah di Kediri, titip beliin sandal jepit di distro Kediri. Dia kayak yg males dan repot gitu.

Duh dik. Kapan hari itu, diriku mau bikinin logo gratis ke kamu, padahal apakah diriku ngganggur? Enggak tuh.

fake friend quote

Trus aku jadi mikir. Kayaknya yg mereka lakukan ke aku itu wajar sih. Siapa daku? Siapa dia di kehidupan daku juga khan? Temen sekolah bukan, temen kuliah apalagi. Apalagi secara umur, I’m a way too older than them.

Jadi kalaupun dia kehilangan teman bernama Ndop, they will be fine. No problem at all. Mas Ndop itu hanya teman sekilas info. Yang bisa dimanfaatkan untuk tempat curhat atau tempat persinggahan dari bolos kuliah dengan fasilitas wifi gratis dan design gratis.

Atau temen yg bisa bayarin ngafe biar bisa selfie di cafe ngehits di Nganjuk. Mumpung bertiga, kita upload foto di instagram yg selfie berdua aja ya, khan kita seumuran. Yang ada Mas Ndopnya gak udah diupload. Malu ah punya temen kok tua. Apa kata temen-temen sekolah kita nanti? HAHAHA.

Sumpah manusia yg hidup di dunia jaman sekarang ini lucu banget! HAHAHAH.

Teman cuma pas butuh doang

Trus kemudian aku introspeksi diri. Apa sebenarnya akulah yg fake friend buat mereka ya? Maybe yes. Soalnya mereka datang khan pas aku butuh mereka doang. Jadi mereka datang “by order“. Kasarannya mereka adalah teman bayaranku.

NAH LO!

Pertemanan harusnya “saling” ya. Bukan sepihak doang.

Pertemanan itu saling menraktir, bukan aku terus yg nraktir. Pertemanan juga saling membantu. Bukan aku doang yg ngebantuin dia mulu. Pertemanan juga saling dolan ke rumah, bukan dia mulu yg dolan ke rumahku.

Nah, karena harus “saling” itu, sementara temenku rata-rata belum punya penghasilan sendiri, skillnya juga gak ada yg sekeren daku, makanya dia mundur pelan-pelan. Dia lama-lama malu kalau harus aku terus yg nraktir, khan?

Emang pertemanan paling enak itu sama yg setara baik yg seumuran atau sepenghasilan. Biar gak ada gap. Sayangnya, temenku yg setara itu sudah hampir punah. Sibuk sama pekerjaan dan keluarganya masing-masing. Obrolannya juga menurutku gak asyik. Maklum, diriku ini walaupun sudah tua, tapi gaya hidup masih kayak anak kuliahan. Hahaha.

Teman punah

Jadi diriku tuh kesepian dan butuh teman. Walaupun bayar gak papa. Soalnya teman yg gratis susah dicari. kalaupun ada, letaknya jauuuuuh di luar kota.

Kalau dipikir-pikir, salahku juga sih, setua ini belum mikir berkeluarga.
Tapi bukan salahku juga kalau memang belum ketemu jodoh kan?
Eh salahku ding, soalnya nggak cari jodoh.
Loh, gak salah dong, bukannya jodoh itu datang sendiri ya?
Ah embuh. HAHAHAHAH.

Yasudah, saatnya menulis kesimpulan, yaitu MANFAAT MEMILIKI FAKE FRIEND:

1. BELAJAR IHLAS

Menraktir temen apalagi lebih dari satu itu butuh duit yg nggak sedikit. Kamu harus ihlas lillaahita’ala. Soalnya fake friend gak mungkin mau nraktir kamu. Mending nraktir pacar dia, atau teman sebaya saja.

2. BELAJAR SABAR

Ketika kamu butuh bantuan tapi mereka seolah-olah lenyap menghilang tanpa jejak. Chat BBM cuma Delivered, gak di Read. HAHAHA. Di situ kita belajar sabar. Gak boleh marah. Karena marah itu lemah. Dan lemah itu kalah.

3. BELAJAR MANDIRI

Karena fake friend itu gak mungkin bantuin kita, otomatis kita harus melakukan semua kebutuhan kita secara mandiri. I can do it myself!

4. TAMBAH SEMANGAT UNTUK KERJA KERAS

Pertemanan dengan fake friend itu gak gratis yaaa.. Minta bantuan anter beli makan aja harus sekaligus nraktir makan. Sumpah, kalau di Nganjuk ada Go Food, mending diriku order via Go Food daripada ke fake friend. Soalnya lebih murah. HAHAHA.

Tapi gak papa minta bantuan sama fake friend, biar diriku gak malas, lebih semangat ngumpulin duit buat hire mereka bantuin keperluan daku. HAHAHA.

———–

Oke sekian. Eh gara-gara postingan ini, kayaknya telah lahir Superhero baru deh..

Superhero name: Fake Friends
Ability: Disappear when you need them

HAHAHAHAHA

64 Comments

Komen dong!