Pindah Jumatan

Tadi siang (23 September), aku tumben banget jam 12 kurang seperempat sudah mandi lalu ngising bentar walaupun cuma keluar kentut doang. Tapi gak papa, karena hal itu penting daripada nahan kentut pas jumatan? Mending dikeluarkan setuntas-tuntasnya toh? Ingat, jumatan itu lama, ada ceramahnya, jadi pastikan semua kentut habis gak bersisa. HAHAHA.

Kenapa kok tumben, Ndop?

Soalnya aku mau cobain masjid baru jadi namanya Masjid Nurul Iman yang bangunannya megah dengan ornamen berwarna coklat keemasan berkubah hijau kuning bak timur tengah itu.

“Wow, ini keren sekali masjidnya! Kapan-kapan aku harus coba Jumatan di sini!” Batinku ketika melewati mesjid itu beberapa hari kemarin.

Masjid yg biasa kamu Jum’atani, kenapa?

Oh, namanya Masjid Agung Baitussalam. Jadi gini, aku khan kalau berangkat Jumatan itu, pasti habis bangun tidur, jadi masih agak-agak gak genep gitu nyawanya. Masih nggeliyut-liyut, masih perlu beberapa puluh menit untuk menyadarkan diri menjadi 100 persen sadar.

Nah, kalau ke Masjid Agung, aku selalu jalan kaki (baru naik sepeda kalau sudah terdengar komat dari rumah! HAHAHA). Nah, kalau jalan kaki sambil ngantuk khan biasanya pikirannya gak fokus khan ya. Matanya juga. Sukur jalan ke depan aja. Kewaspadaan juga masih belum full.

Nah, kalau ternyata ada lubang sebesar ini, gimana?

Trotoar Jebol

Ngeri! :takut:

Aku gak mau jadi korban lah! Kalau kakiku bundas berdarah-darah trus diliatin banyak jamaah yang lain khan malu-maluin. Ntar juga malah ngerepotin jamaah lain. Apalagi aku khan artis, pasti nanti banyak yang menolong. Jamaah di masjid akan buyar semua mengantar aku ke rumah sakit.

Jumatan pun terganggu karena aku!

Aku gak mau dong kayak gituuu. Gak mauuuu.. Maluuuu..

Loooh, yang cerdas dong, Ndop. Khan bisa lewat jalan yg bagus. Lewat aspal! Gak usah lewat trotoar. JADI ORANG GAK BOLEH MANJA!

Loh, aspal khan bukan untuk pejalan kaki. Ntar kalau aku disantap mobil gimana? Aku gabisa protes, wong itu jalan buat mereka, bukan untuk pejalan kaki.

Yowis, pasrah wis, Ndop. Sak karepmu! Tapi kenapa gak dibenerin itu trotoar yang jebol?

Entahlah, setahun lebih yang lalu, 12 April 2015, trotoar itu jebol karena pohon di sebelahnya ambruk terkena angin lesus. Akar pohon menarik trotoar itu sampe jebol.

Bahkan pohonnya menimpa masjid!

JRENG JRENG JRENG!

Pohon Ambruk

Kalau di Aceh, masjid selamat dari tsunami, di Nganjuk sebaliknya, Masjidnya malah tertimpa pohon! Maha Besar Alloh ya!

Eh, parah ya! Ngeri ndop!

Iya bener, ngeri banget. Gara-gara kejadian pohon menimpa Masjid Agung itu, masyarakat ya jadi rasan-rasan dong. Apa yang sebenarnya terjadi. Itu pasti sebuah pertanda. Gak mungkin cuma kebetulan. Soalnya pohon lain (yang tumbang di jalan yang lain), tumbangnya ke arah barat. Lha ini bagemana bisa pohon tumbang mengarah ke utara tepat menimpa masjid?

Walloohu A’lam..

Baiklah, biarlah menjadi rahasia Ilahi saja, Ndop. Pikiranku ora nyandak! Gak sampe. Eh, tapi udah dibenerin dong pagar Masjidnya?

Cuma diginiin doang. Pakai besi seadanya.

Pagar masjid

Selama setahun pagarnya ya dibiarkan seadanya gitu. Mengganggu pemandangan sih.

Loh, khan di Masjid biasanya ada kotak amal buat pembangunan Masjid khan, Ndop?

Pasti ada lah. Tapi entahlah, orang jaman sekarang pelit-pelit mungkin, jadi gak ada yg nyumbang ke kotak amal. Atau mungkin ada hal lain? Aku gak tahu.

Tapi dulu ketika bapakku jadi pengurus Masjid Agung Baitussalam sekitar tahun 90 an, kotak amal Masjid selalu terkumpul banyak banget. Kalau untuk sekedar mbenerin pager besi gitu mah dalam seminggu juga terkumpul duitnya.

Udah, dua alasan itu yg bikin kamu gak tenang, Ndop?

Banyak sih sebenarnya. Bagian dalam masjid di atas tempat imam itu harusnya dibikin lebih bagus lagi. Harusnya ditutup tirai kelambu yg bagus. Gak seperti sekarang yg hanya ditutup sama banner kakilima berwarna hijau bertuliskan Alloh sama Muhammad yg menurutku terlalu ngirit untuk level Masjid Agung.

Ada lagi, shof (separuh masjid) yg nggak ada garisnya. Sehingga jamaah bingung menentukan di mana shofnya. Sering banget ada ruang kosong ukurannya 1,5 tinggi manusia. Kalau diisi gak bakalan pas, kalau gak diisi ya risih, karena seperti kosong. Harusnya dibatasi pakai garis, biar shofnya rapi.

Entah mengapa adzan Masjid Agung kadang gak terdengar sampe rumahku yg jaraknya cuma 300 meter. Corongnya mati? Atau karena arah angin? Aku gak ngerti.

Padahal dulu terdengar sangat jelas. Karena khan menaranya tinggi banget.

Oke deh Ndop, terserah kamu. Pindah masjid juga gak popo sing penting hatimu nyaman.

Eh, bentar, aku juga gak suka sama pemandangan di samping masjid agung ini..

tangga di masjid

Tangga itu fungsinya apa ya? Sudah 1 tahun lebih diletakkan di situ. Mengganggu pemandangan gak sih? Ini Masjid Agung loh!

Ah sudahlah… Manusia kadnag memang aneh..

Lah, dirimu khan juga manusia to, Ndop?

Heh, kamu gak lihat header blogku sudah ganti? Heheheheh…

29 Comments

Komen dong!