Suroboyo Carnival: Minggu kok Sepi? Malah Enak!

Suroboyo Carnival

24 Januari 2016

Tadi malam pas KulieRun cuma lari 3,7 km. Gak sampe 5 kilo. Walhasil, paginya aku ke Taman Bungkul buat nggenepi menjadi 5 km. Maklum, kakiku ini semenjak sering diajak lari, jadi kemenyek manja gitu. Kalau lari gak sampe 5 kilo kok kayaknya kaki terasa pegal-pegal gitu minta digerakin. HAHAHAHA.

Di Bungkul rame banget banyak orang! Gila, mana bisa lari di situasi kayak begini? Semua orang pada jalan kaki. Dan jalan kakinya ala orang Indonesia alias PELAN BANGET! Mungkin karakter orang Indonesia itu memang males cepet-cepet ya. Maunya sante saja lah bro. Belanda khan sudah pergi menjauh. :P

Dasar mental terjajah! HAHAHAH.

Walhasil aku harus bermanufer ketika lari. Harus nyleat-nyleot menghindari kerumunan. Maklum namanya lari itu, kalau dikit-dikit berhenti, nafas jadi kacau nggak teratur. Walhasil, aku seringkali nyenggol orang di depanku. Kadang-kadang sih emang sengaja nyenggol. HAHAHAHAH.

Mengitari area CFD Taman Bungkul Surabaya itu cuma 3 km ternyata. Ya, nggak papa, khan niatnya nggenepi aja. Alhamdulillaah ya, dua hari berturut-turut lari. Gak ada dua hari ding, tadi malam dan sekarang. Semoga ini nggak memforsir kemampuan tubuh ya. Maklum namanya olahraga khan harus ada istirahatnya.

Taman Bungkul Surabaya

Sigit dan Ndop. Kurus-kurus.
Kamu gak pingin kurus kayak aku?
Aku sih enggak!

Setelah CFD-an, Sigit mengantar aku ke rumah masnya. Lalu Sigit melanjutkan piknik ke Kenjeran bareng temennya. Aku gak ikutan. Aku mending tidur aja. Letih sekali bro!

Tidur 3 jam. Bangun-bangun rumah sepi. Ternyata masnya Sigit keluar rumah. Sigit pulang, aku bukakan pintu gerbang. Sigit gantian tidur. Aku trus mati gaya. 2 jam kemudian masnya Sigit datang. Makan soto bareng.

Pukul 6.30 malam, berangkat ke Suroboyo Carnival. Sampe lokasi jam 8 malam. GILA PERJALANANNYA 1,5 jam! Males hidup di Surabaya deh. Ke mana-mana kok rasanya jauuuh dan lama. Padahal ini wisata khan ya di Surabaya-surabaya juga. Gak di kota lain. Macet sih. Haha

Masuk area Suroboyo Carnival. Langsung hening..

Kok sepi? Tutup? Minggu tutup?

Setelah parkir motor. Aku jalan kaki menuju pintu masuk. Weladalah, gak ada orang sama sekali. Hanya ada satu-dua orang saja. SEPI BANGET!

Surabaya Carnival

Hmm.. mau moto tulisan Suroboyo Carnival
lha kok ketutupan tiang-tiang.

Ndop Surabaya Carnival

Lah, gak enak banget komposisinya.

Analisis kasarku kenapa Suroboyo Carnival (SC) sepi adalah, di SC pintu depannya gak enak banget komposisinya buat foto-foto. Oke mari kita masuk..

Eh, iya lupa, beli tiket dulu.

Tiket masuknya 80 ribu satu orang. Hmm.. lumayan mahal ya. Di Batu Night Spectacular dulu itu tiket masuknya cuma molas ewu. Lalu kalau mau naik apa gitu bayar lagi (misal naik Megamix bayar 12,5 ribu). Kalau di SC ini tiket wolongpuluh ewu sudah bebas mau masuk ke mana saja.

Tapi karena bebas mau naik wahana apa aja itu, aku jadi merasa rugi kalau gak cobain semua, khan? Nah itu yg bikin aku stress malam itu.

Kenapa, ndop? Apa yg terjadi? Are you okay?

Jadi pertama masuk, kami langsung mencoba wahana Ferrish Wheel alias komedi puter. Sayangnya cuma 1 kali puteran saja. Mau coba lagi sebenarnya, tapi takut kelamaan trus gak sempet cobain semuanya gitu.

Ferrish Wheel

Ferrish Wheel. Ukurannya raksasa ini!

Pemandangan atas

Pemandangan Suroboyo Carnival dari atas

Sepi ya! Aku naik Ferrish Wheel bahkan gak ngantri sama sekali. Laaaah.. Kok enak?

Selfie boleh lah

Dua pelari ngehits dari Nganjuk!

“Loh, kok sediluk tok to mbak? Kuraaaaang!”

Mbaknya cuek aja.

Okay, pemanasan naik wahana selesai, ayok kita coba yg lebih ekstrim! Kami langsung mencoba Blue Shake! Padahal di sebelah Ferrish Wheel tadi ada wahana-wahana lucu-lucu. Tapi ah, itu terlalu cemen ah!

Naik tangga menuju kursi panas Blue Shake!

Blue Shake Surabaya Carnival

Halah gini doang! Berani laaah!

Sigit mencopot sepatunya. Takut mencelat. Kalau aku, karena sepatuku New Balance ori, jadi ya rapet. Gak bakalan mencelat. Okesip gak perlu dibahas. HAHAHAHA.

Lalu ada mas-mas satu lagi join bareng kami. DAN KAMI HANYA BERTIGA SAJA NAIK BLUE SHAKE INI! Padahal bangku yg disediakan ada TIGA PULUH!

Dikunci deh semua pengamannya. Rapet. Banget! Bahkan ketika mas operatornya minta izin ke aku untuk menekan pengamannya masuk ke perut, diriku izinkan aja. Walhasil aku duduk di kursi yang super rapet dan sesek.

Mesin dijalankan. Kami bertiga diangkat ke atas. Aku sok cool. Diam aja. Dua makhluk di sebelah kanan kiriku udah teriak-teriak aja. Namun, lama-lama ini wahana udah semakin ekstrim aja gerakannya. Mana ada gerakan yg gak masuk akal.

Kami ditumplekkan kebawah. Kepala bener-bener di bawah, kaki di atas. Dan itu mesin NGAJAK BERANTEM. MESINNYA sok-sokan berhenti lama pula. “HEH, JANGAN BECANDA YA MESIN! AKU BARUSAN MAKAN SOTO! NTAR KALAU SOTONYA TURUN TRUS NUMPLEK GIMANA?”

Lalu kami terhuyung lagi dengan gerakan yang akupun gak ngerti arahnya. Gak ketebak banget. Semua arah sudah dilalui deh. Muter kiri, kanan, atas, bawah, serong kiri, kanan, numplek, halah mbuh.

:rolleyes:

Teriakan kami semakin keras aja. Aku pegang erat pegangannya. Walaupun hal itu gak ada gunanya sih. Lepas tanganpun aslinya gak bakalan jatuh.

Kira-kira 5 menit (atau 10 menit ya? Pokoknya kerasanya lama). Tiba-tiba mesin pelan-pelan berhenti. Kami bertiga turun dengan muka kucel banget. Keringetan. Sigit pucet. Perutku munek-munek. Mas-mas yg ikutan tiba-tiba ngilang aja.

Sigit minta izin ke toilet. Dia muntah! Soto tadi sore tuntas keluar semua. :muntah:

Aku tetap bergeming saja. Jangan sampe muntah ya ndop. Malu-maluin. Kamu khan The king of Wahana! Jangan sampe gelar itu hilang karena kamu muntah.

Pucet

Sebelum naik seger. Sesudahnya pucet.

Setelah muntah, Sigit agak mendingan. Cuma pusing. Oh itu kelelahan. Jadi dia masuk angin.

Istirahat duduk aja membenakkan badan supaya kembali ke keadaan normal. Setengah jam ngaple kowah-kowoh sambil minum pokari swet. Rugi waktu ini sebenarnya. Setengah jam ini sebenarnya bisa buat naik wahan yang itu.. yang ituu.. sama yg ituuu.. *sambil nunjuk nama wahana yg rata-rata pakai bahasa Suroboyoan*

Sigit lapar. Minta makan. Yowis ayok cari makan. Sambil aku juga mau cari minyak kayu putih. Walaupun pada akhirnya gak nemu, gak ada yg jual.

Eh, kami mampir di New York Chicken. Sigit lapar trus makan nasi ayam. Aku mesen yg anget-anget ternyata gak ada. Yowis aku mesen es krim kon aja. Eh, lha kok ada hiasan dinding yang aku tahu betul itu siapa yg bikin!

Karyaku dicolong

Karyaku Pop Art Marilyn Monroe dipajang.
Untung tulisan “wpap by ndop” gak dicrop.

Udah sering sih karyaku dicolong begini. Maklum namanya Indonesia. Pendidikan moral masih di bawah standar manusia normal baik-baik. Dulu pernah karyaku diprint segedhe ruko (3 meteran). Sebanyak 7 buah! Dibuat nutupin ruko yg belum jadi di suatu mall di Jawa barat sana.

Kalau cuma sekedar ngeprint saja sih oke-oke aja ya. Watermark masih ada di sana. Jadi masih bisa sambil promosi. Walaupun itu sebenarnya gak sopan. Kalau orang luar negeri sana, kalau mau ngeprint karya yg dia nemu di internet, SELALU minta izin. Walaupun cuma dicetak dijadikan hiasan dinding di kamarnya. Watermark gak dihapus. Mereka menghargai karya banget pokoknya. BAHKAN ADA YG BELI SOFTCOPYNYA BEBERAPA PULUH DOLAR! DIBELI BRO! GAK CUMA MINTA!

Jadi wajar kenapa manusia luar negeri itu pada maju-maju.

Lha kalau di Indonesia sini, SEMUA KARYA YG ADA DI INTERNET itu BEBAS DIMILIKI. BEBAS DICROP NAMA PEMBUATNYA. DIPAKAI SEMAU DIA. Bahkan dijual lagi atau dikomersilkan dalam bentuk kaos atau poster. LAAAAAAH… Ngajak berantem ya!

Sekian curhat tentang dua percolongan ini..

Ternyata setelah makan es krim kon, perutku lumayan membaik! Ini mungkin bisa jadi tips ya, kalau perut nggak beres, bisa pakai teh anget atau yg dingin sekalian. Wahana jahanam bernama Blue Shake telah menghabiskan waktuku selama 1 jam tidak naik wahana apa-apa.

Kapok ndop?

Enggak!

Wahana family

Wahana family?
Aduuh, mbok diganti tulisannya menjadi “Wahana Ekstrim” saja.
:hipnotis:

Wahana selanjutnya, cari yg enteng-enteng aja. Untuk “test drive” badan apakah sudah oke dibuat naik wahana ekstrim lainnya.

Kami memilih BUMPER CAR! Karena sepi. Jadi cuma aku sama Sigit doang yg main! Mantab!

Bumper Car

Wahana bahagia ini. HAHAHAHA.
Sayangnya itu bukan fotoku.

Naik bumper car ini mudah sekali. Tinggal ngegas aja. Lalu tabrakan sama pengendara lainnya. Lalu ketawa bareng. Yaelah romantis banget yaaa.. HAHAHHA

Sekitar 5 menit selesai. Kami diusir.

Yuk, coba wahana yg sedikit ekstrim!

Kami naik wahana Keliling Angkasa. Lumayan mendebarkan sih ini. Soalnya kiri kanan gak ada apa-apa. Hanya kereta aja sama rel yang kadang goyang-goyang jahanam! HAHAHAH. Tapi gak bikin pusing atau muneg-muneg.

Lagi-lagi hanya aku dan Sigit doang yg naik wahana ini. Ketika di ketinggian sana, aku gak sempet foto-foto. Ndredeg soalnya. HAHAHAH. Aku cari-cari fotonya di google kok juga gak nemu ya?

Hmm.. Pas aku duduk menunggu perut beres tadi, aku sempet chatting sama marketing Suroboyo Carnival yang juga klien vectorku. Sudah akrab sih aku sama dia. Tapi belum pernah ketemu. Minggu libur kerja pula dia. Jadinya ya chattingan aja. Trus aku nanya-nanya gitu, kok Suroboyo Carnival sepi banget kenapa? Padahal ini Minggu loh.

Ternyata emang kurang promosi. Aku pernah ditanya berapa harga masang iklan di blogku? Karena aku gak monetize blog ini (kecuali jualan jasa vector), maka aku tolak deh tawarannya.

Trus aku usulin buat dia ngundang blogger Surabaya saja, buat nulis review tentang Suroboyo Carnival ini. Jadi cukup ngundang blogger untuk mencoba wahana-wahana di Suroboyo Carnival. Lalu wajib menuliskan reviewnya di blog masing-masing. Dengan begitu menurutku akan lebih murah dan efektif. Pasti akan banyak foto-foto tentang wahana SC yg lengkap bertebaran di google. Biar gak kesulitan nyari kayak aku ini.

Asal kalian tahu ya, website resmi Curoboyo Carnival aja (suroboyocarnival.com) itu menu-menunya kalau dibuka error semua! Aku mau cari informasi berapa harga tiket aja “Not Found”! Jasik! Kok gitu sih? There’s something wrong ini! Eh, tapi barusan (10 februari 2016) aku buka sudah normal kembali. Alhamdulillaaah..

Semoga segera diperbaiki ya. Zaman internet seperti ini, website dan sosial media harus dibuzz secara brutal untuk meraih banyak pengunjung! Ini serius bro!

Yowis, ayuk lanjut kita kemana..

Eh, lha kok ada pawai lampion datang. Lucu sih. Tapi karena moodku sedikit di bawah standar, so. it was boring.

Pawai lampion

Untung orang yang numpak jaran itu kece.
Jadi ada yg diliat.
:P

Lalu, Sigit aku ajak lihat Cinema 4D. Film yang diputer sama persis dengan yg di Batu Night Spectacular. So, it was boring for me. But it was not for Sigit. Dia sampe pusing! HAHAHHA

Cinema 4D

Sayangnya percikan airnya gak ada.

Trus aku kok kepingin naik wahana yg lumayan ekstrim ya. Eh, yang di sana itu apa ya namanya?

GONDAL-GANDUL!

HAHAHAH. Namanya lucu ih! Karena sepi gak ada orang yang naik, bahkan Sigit pun nggak mau, maka aku pun naik SENDIRIAN. Jasik! HAHAHAHAH

Gondal Gandul

Apakah kalian bisa lihat aku?
Sendirian. Kasian.

Setelah itu, Sigit ngajak ke KBS lampion. Semacam lampion berbentuk hewan-hewan gitu. Membosankan sih buat aku. Buat Sigit hal ini menyenangkan. Mungkin soalnya rumahnya ndeso pinggir sawah kali ya, jadi lihat lampu dia nggumun! HAHAHA.

Lampion KBS

Ada burung merak juga.
Tapi kamera HP gak begitu bagus buat motret beginian.
*buang iPhone!*

Yang aku suka di KBS Lampion itu masuk ke goa dengan lampu bisa berubah warna. Menampilkan pemandangan yg dramatis dan kalerful!

Goa warna warni

Mau pemotretan OOTD di sini?

Setelah leyeh-leyeh menghabiskan waktu di KBS Lampion, diriku merasa masih harus mengoptimalkan tiket 80 ribu supaya nggak rugi. Total aku sudah masuk 7 wahana. Kalau sekali masuk 10 ribu berati aku harus minimal nambah 1 wahana lagi! HAHAHA.

Karena dari awal Sigit sudah teler gak kuat naik wahana. Walhasil saldo tiket 80 ribu dari Sigit pun harus aku tutupi.

AKU ORANGNYA GAK MAU RUGI BANGET YA???

Iya! HAHAHAHAH. Jadi aku harus naik 3 wahana lagi! MINIMAL! Hahaha

Walhasil aku naik wahana yg ekstrim lagi, yaitu BLEDEK COASTER!

Bledek Coaster

Dinamain Bledek Coaster
karena suaranya memang GLODAK-GLODAK JEDER!

Karena sepi gak ada orang yg naik. Juga sudah malam pula hampir jam 11. Walhasil yg naik malah operatornya sendiri. RAME BANGET MEREKA BENGOK-BENGOK sambil bawa galon Aqua!

EDAN! NAIK ROLLER COASTER SAMBIL MEMBAWA BALON AQUA KOSONG YANG DI ANGKAT-ANGKAT KE ATAS GITU! HAHAHA!

Nekat deh, meskipun aku sendirian lagi, AYOK AJAH! Aku ajak salah satu operator yang gemuk dan ganteng untuk menemaniku, “Ayok, sopo gelem ngancani aku? Mosok aku dewe?”

Naiklah aku berdua sama entah siapa namanya. Harusnya sih tukeran pin BBM, tapi aku lupa. YAMASA TUKERAN PIN BBM SAMBIL NAIK ROLLER KOSTER? GILA AJAH LU NDOP!

GLODAK GLODAK!

KLOTAK KLOTAK!

HYUUUUUT… GLODAK-GLODAK..!

Gak ada suara teriakan manusia sama sekali. Sebagai The King Of Wahana, diriku naik Roller Coaster is kinda boring. HAHAHAHAH. Sombong banget! Gak sih, sempet bilang sama masnya, “Awakku loro kabeh numpak iki mas!”.

Emang naik Bledek Coaster/roller coaster itu sakit. Soalnya laju keretanya khan super kencang. Jadi dengkul kita akan berbenturan dengan body kereta. Emang seharusnya di body dalam dikasih bantalan empuk sih. Biar gak sakit.

Lega naik Bledek Coaster, aku ajak Sigit naik wahana yg enak. Atas saran opertor cewek manis yg sejak tadi diajak ngobrol Sigit, kami naik “OMAH MUMET”.

Kami masuk rumah mumet berdua saja. Dan aku mulai bosen dengan Sigit. Jadi pas naik omah mumet, si Sigit agak aku cuekin. HAHAHAHA.

Omah Mumet

Omah Mumet. Tapi gak bikin mumet kok.
Ini wahana paling aman sedunia.

Dan wahana terakhir yang aku coba adalah “MUNYER SERR”. Wahana yang menurutku paling pewe sedunia karena kita tinggal tidur murep aja. Lalu terserah, silakan tidur juga gak papa. HAHAHAHA. Sensasinya juga biasa aja sih. Lebih seru GONDAL-GANDUL soalnya lebih “mak hyut” di dada.

Btw, aku sempet ngrekam video 3 wahana yang aku tumpaki. Direkam sama Sigit daripada dia cuma diam aja. Hahaha.

GAK USAH DITONTON GAK PAPA! VIDEONYA JELEK! PUAS???

Okay bye!

22 Comments

Komen dong!