Wisata Mojokerto: Gapuro Wringin Lawang dan Maha Vihara Trowulan Mojopahit

:P

Judulnya panjang yaaa.. Gak papa. Semoga ceritanya juga panjang. Buat kalian yg mau fastreading, sana buruan komen aja pakai komen template “Nice info”.

:glundung:

Awalnya sih gara-gara iPhoneku LCDnya kena. Gak tau kenapa tiba-tiba muncul garis biru-biru yg mengganggu. Kadang muncul kadang enggak. Trus ke Surabayalah diriku (ngajak Arif).

Maklum di Nganjuk mana ada yg jualan iPhone? Kalaupun ada pasti barangnya gak jelas. Garansi toko alias barang second dipacking ulang layaknya baru. (Wah aku kayak ngerti banget ya masalah iPhone? HAHAHA)

Yang jual iPhone aja gak ada, apalagi tukang servisnya? Makanya aku meluncur aja ke Surabaya. Tujuanku sih ke X-Point Store di daerah Klampis. Setelah sampai sana (ngandalin GPS), lha kok ternyata hapenya harus inden alias diinapkan sehari dua hari. Waduh!

Gak jadi deh.

Jauh-jauh ke Surabaya eh gak dapat apa-apa selain pengalaman. Pengalaman buruk pula (ngenes! Hahaha). Akhirnya ngadem di kosan Ongki buat menghubungi tukang servis iPhone online yg domisilinya ada di Surabaya. Hasilnya nihil. Masa ganti elsidi 1 juta lebih? Males. Kemahalan! (Dasar orang kaya abal-abal kamu tuh ndop! Hahah).

Yuk, ke mol aja!

Akhirnya mall yg dipilih adalah yg masih nyambung sama dunia perhapean, yaitu Plaza Marina. Langsung sok-sokan mampir iBox.

Baru aja hapeku diliatin sama masnya, eh, masnya langsung males nanggepin. Malah bilang, “Ini gak papa mas, layar masih normal gini!”

Iya sih normal, tapi khan ada garis birunya gedhe banget! Risih tau mas! Bilang aja ini iPhone gak beli di situ, maka situ males ndandani. Iya khan?

Yaudah ayuk pulang aja. Eh, masa jauh-jauh ke Surabaya trus gak dapat apa-apa selain pengalaman buruk?

Arif pun ngajak wisata ke Patung Budha di Mojokerto! Ah, nice idea! Budal yuk!

2 Agustus 2015

GAPURO WRINGIN LAWANG

Eh tapi sebelum ke patung Budha, ke Wringin Lawang aja dulu. Khan melewati! Baiklah! Manut!

Gapuro Wringin Lawang

Gapuro Wringin Lawang. Trowulan, Mojokerto

Setelah makan bakso di Pak Jenggot Suroboyo, lalu menyadari pentol bakso di sini kok bentuknya kotak? Mungkin bakulnya malas mbunderi? Hahaha.

A photo posted by masndop (@dzofar) on

Pentolnya kotak!
:cry:

Setelah kenyang langsung deh kami melunsur ke Mojokerto. Sampe Trowulan, Mojokerto sudah sore, jam 4! Weladalah, harus cepet-cepet ini sesi pemotretannya. Soalnya masih ada 1 lagi tempat wisata yg harus dikunjungi.

Langsung diawali dengan selfie! Buat dipamerin di BBM. Biar pada banyak yg iri dengki dan benci kepadaku karena gak ajak-ajak. HAHAHAH. Syukurin! Salahnya sendiri buka BBM! Baper loh!

Wringin Lawang

Selfie dengan ekspresi menahan ketawa begini
dilangsir sebagai penyebab baper level akut
yang menyebabkan si penderita baper akan
menjeduk-jedukkan kepalanya ke bantal!

Gapuro Wringin Lawang itu artinya Gerbang Pintu Beringin. Konon ini adalah pintu gerbang menuju kerajaan Majapahit. Wow, pintu gerbangnya gedhe banget ya! Jadi bisa mbayangin manusia jaman dulu itu gedhe-gedhe ya!

Segedhe apa sih ndop?

Gapuro Wringin Lawang

Ini foto sekitar 3-4 meter di depan gapuro

Belum kelihatan ya segedhe apa?

Gapuro Wringin Lawang

Ini juga masih di depan gapuro

Coba lihat yg di dalam gapuro dong, ndop!

Bentar, aku kasih tau bagian sampingnya dulu.

Gapuro Wringin Lawang sisi kanan

Arif berpose di sisi samping kanan Gapuro

Kalau sore ternyata sisi kanan gapuro nggak begitu bagus lightingnya. Agak kusam. Matahari soalnya berada di depan gapuro pas. Walhasil posisi golden lightnya ya di depan gapuro.

Oh iya, aku ke sini gak bawa kamera SLR, cuma ngandalin iPhone 5 saja itu. Sudah lebih dari cukup lah kalau iPhone! Hahahaha. Gak tau lagi kalau pakai SLR mungkin bisa diatur pencahayannya.

Sisi yg bagus buat foto lagi kalau sore adalah di samping kiri Gapuro. Cahayanya juga keren. Warnanya keemasan!

Samping Kiri

Tips berpose kalau sedang mati gaya adalah levitasi!

Sayangnya untuk moto sisi belakang gapuro, lha kok langsung sawah. Waduh. Gak ada space buat motret full body gapuro.

Tapi untungnya kami berdua ini cerdik. Musti duduk, kamera di taruh di bawah banget sambil nginceng sudah masuk frame semua apa belum. Kalau sudah, tinggal cek kegantengan. Kalau udah ganteng dikit, langsung cekrek! Ganteng banyak juga cekrek!

Sisi belakang Gapuro

Kalau silhouette begini aku ganteng banget ya!
Bodiku yg ideal ini enak banget dilihat!
HAHAHAHAHA

Jadi ternyata pemandangan di belakang gapuro adalah silhouette! Dan hasilnya jadi keren banget asal kita pinter-pinter pose aja. Pose standar (berdiri dengan tangan dimasukin saku) bakalan boring banget!

Yuk, coba pose lain lagi, kayaknya di sini bisa dibuat eksperimen banget!

A photo posted by masndop (@dzofar) on

Di instagram dapat 110 likes. Lumayan lah! Hahaha

Tips berpose kalau silhouette adalah, sebisa mungkin perlihatkanlah lekuk tubuhmu, tanganmu, kakimu, lekuk wajahmu. Jadi kalau silhouette lebih baik pose samping ya. Dengan tangan dimainkan supaya kelihatan dinamis dan menarik.

Wah aku sudah kayak model mentor aja ya! HAHAHAHAH

Nah, dari foto di atas, kelihatan khan gedhenya gapuro seberapa? Walaupun anglenya dari bawah (menyebabkan objek kelihatan lebih pendek, bukan ukuran sebenarnya). Yup, gedhe banget, sekitar 15,5 meter loh tingginya! That’s pretty huge!

Arif in action

Another good silhouette pose from Arif!

Let’s come closely!

Di dalam gapuro

Di antara gapuro

Btw, kalau gapuro ini adalah pintu masuk kerajaan Majapahit, berati sawah itu adalah kerajaannya gitu? Kerajaannya kemana ya? Sudah ditelan bumi atau hancur rata dengan tanah? Atau kerajaannya ghoib? Atau kerajaannya ada di jauh banget dari sini kah?

Pertanyaan-pertanyaan itu yg terngiang di kepalaku saat itu. :???:

Atau.. kerajaannya ada di atas langit sana?

Atas gapuro

Gapuro atas

Tapi di atas sana juga gak ada apa-apa selain langit biru…

Misteri di mana kerajaannya kita skip dulu ya. Bikin pusing HAHAHA.

Di area Gapuro ini ada lapangan rumput yg lumayan luas. Bisa buat tidur-tidur manjya lalu difoto dari atas.

Leyeh-leyeh di atas rumput

Menatap cicilan masa depan..

Masuk di sini gratis kayaknya. Cuma bayar parkir motor saja. Mungkin karena sudah sore jadi digratisin ya? Atau penjaga tiket masuknya sedang mandi? Entahlah. Hahaha

Setengah jam berpose melelahkan, kami melanjutkan ke tempat wisata selanjutnya. Yang masih di kecamatan Trowulan juga. Yaitu ke Vihara Trowulan untuk melihat patung Budha.

VIHARA TROWULAN MOJOKERTO

Patung Budha Tidur

Perjalanan dari Gapuro Wringin Lawang sampai Vihara sekitar setengah jam. Sebenarnya gak selama itu sih, khan waktu sudah sore jadi kami “laporan” dulu.

Tiket masuknya lupa berapa. Barusan brosing sih tiketnya 5 ribu saja. Murah.

Yowis ayok masuk, selak sore!

Karena matahari sudah hampir turun, maka kami langsung menuju spot utama, yaitu melihat patung Budha tidur yg konon ini terbesar ketiga sedunia!

WHAT????

:tepuk:

Patung Buda Gedhe

Beneran guwedhe ternyata!!

Sayangnya pas ke sana sore itu, banyak pengunjung gak mau pindah spot. Malah nongkrong aja diam di tempat sambil ngobrol sama temannya ngegosip.

YA AMPLOP BRO! Kalau ngobrol mbok yao di tempat lain! Ini spot antri banget buat foto-foto orang lain. Kalau kamu nongrong di situ, fotonya jadi bocor bro!

Padahal aku dan Arif sudah kasih kode supaya mereka ngalih bentar, soalnya ini giliran kami foto-foto. Situ khan udah tadi? Tapi ternyata mereka cuek! Kampret bercula satu!

Patung Budha

Fotonya bocor. Aku gak suka! Hahaha

Sabar menunggu kerumunan tukang gosip itu nyingkrih, dan ternyata mereka keukeuh ga mau ngalih, walhasil mikir gimana foto biar gak bocor..

Budha dicium haha

Yah, budhanya dicium sama kakak ndop!
Gak papa yg penting gak bocor fotonya. HAHAHA

Akhirnya setelah 200 tahun menunggu, mas-mas tukang gosip pun nyingkrih dan kami menguasai spot sekarang. HAHAHAHHAAH

Sayangnya matahari sudah tenggelam. Jadi fotonya agak gelap. Kampret berekor domba!

Budha bersama ndop dan arif

Emang seharusnya bawa kamera SLR sih ndop!

Yowis yuk mubeng-mubeng. Di wisata Vihara Trowulan ini gak hanya patung ini doang yg bisa dilihat. Ada asrama budha juga. Trus tempat ibadahnya kayak aula gitu. Trus banyak patung-patung lainnya yg kecil-kecil seukuran manusia gitu.

Asrama?

Ini tuh semacam asrama kah?
Atau sekolah biksu gitu ya?
Whatevah! Yang penting instagramable spotnya. Haha

Miniatur Borobudur

Lalu ada miniatur Candi Borobudur juga.

Budha duduk

Jadi setelah Budha pegel tidur mulu,
akhirnya dia mengubah posisi duduk.
#mantab

Toast bersama Budha

toast dulu

Berdiri terus lelah ya, kak Budha?
Baiklah toast dulu, kak!

Sembahyang

Kaosmu gak match sama temanya ndop! Hahaha

Berada di vihara ini, kamu pasti akan menemui mas-mas gundul plontos pakai pakaian biksu. Bayanganku sih, mereka akan latihan kungfu begitu. Trus mengeluarkan jurus tendangan tanpa bayangan ala-ala Wong Fei Hung. Waduh jadi kangen sama Kungfu master! Hahaha

Ternyata enggak. Tapi mereka ganteng ramah banget wajahnya.

Relief

Reliefnya bagus banget!

Eh, sudah sore banget. Sudah jam setengah enam sore. Setengah jam berada di Vihara ini. Foto-foto sepuasnya juga sudah. Pulang yuk kak!

Arif ngajak foto-foto sekali lagi di bangunan depan. Soalnya tadi pas awal ke sini khan belum sempet foto di sini.

Bangunan Depan Vihara

Kualitas lighting yg buruk.
Maklum backlight.

Saran saya sih ke sini pas pagi aja. Cahaya datang pas dari timur tuh. Foto di patung Budha tidur bakalan bagus pencahayannya. Gak kayak foto-fotoku di atas. Backlite! Kasihan iPhoneku juga harus mikir gimana dapat cahaya yg enak. HAHAHA.

Jadi saranku pagi di Vihara, sorenya ke Gapuro Wringin lawang. Siangnya kemana ndop? Ke hati aku aja yuk! Mumpung lagi kosong nih! Dari dulu juga jomblo, kosong mulu ah kamu ndop.

Yuk pulang! Aku agak risih dilihatin sama segerombolan mas-mas tukang gosip. HAHAHA.

Perjalanan pulang mampir maghriban dulu di masjid pinggir jalan. Lalu melanjutkan perjalanan lagi. Melewati Jombang rame bangeeet. Banyak baliho-baliho Musyawarah Nasional NU. Oh pantes!

Lalu karena perut sudah sangat lapar dan haus, ketika sampai Baron Nganjuk, mampirlah kami ke Bebek Sagu. Penasaran aja sama rasanya. Kok katanya enak.

Bebek Sagu Baron

Sambel pencitnya pedes dan enak banget!

Paket Bebek Penyet + Teh Botol Sosro cuma 16 ribu. Rasanya enak banget sumpah sampe aku tanduk nasi sama sambal loh. Btw, tambah sambal gratis loh!

Tapi..

Sayangnya aku risih sama desain tulisannya yg menurutku gak enak dipandang. Berantakan penataan fontnya. Warna juga norak. Mungkin itu strategi bisnisnya. Desain dibikin jelek biar orang under estimate dulu. Pas dikasih hidangannya, yg ternyata enak, orang langsung “What??? This is insane!!!

Btw, kok jadi pingin ke Bebek Sagu ya?

———-

Btw, selamat tahun baru 2016 ya! Postingan pertamaku di tahun 2016 malah membahas liburan Agustus tahun 2015 iki gik piye? HAHAHA.

Moga-moga di tahun 2016 ini aku lebih rutin ngeblog lagi dibanding bersosial media yg menurutku lebih banyak keburukannya dibanding manfaatnya. Apalagi BBM itu isinya kooook Brodkes missij suruh invite pin temennya yg katanya cantik/ganteng. Lah kok kayak germo pelacuran? HAHAHAHAHA.

Uninstall BBM!

Eh, ga jadi ding. :P

29 Comments

Komen dong!