Medali Lari Ketiga: Run Candi ke Candi Teh Javana di Prambanan

Tahu banget dong, kalau aku sekarang kurusan dan lagi seneng sama olahraga lari? Nah, lalu aku gabung sama Nganjuk Runners bahkan dalam waktu 3 minggu sudah ditunjuk jadi kapten Nganjuk Runners yg tugasnya update twitter @nganjukrunners. Gampang banget tugasnya! Hahaha

Sante bero, aku ini cuma sok-sokan jadi pelari kok, padahal lariku pelan. Masih 6,3 menit perkilometer. Teman-temanku yg lain rata-rata di bawah 6 menit. So, lariku masih pelan.

Tapi alhamdulillaah ya, walaupun masih pelan, ternyata ada yg jauh lebih pelan lagi masih bisa dapat medali kalau ikutan fun run gitu. Padahal acaranya berskala nasional loh. Kayak even..

Teh Javana Candi ke Candi

RUN CANDI KE CANDI TEH JANAVA di PRAMBANAN JOGJAKARTA

Minggu kemarin, 29 November 2015

Semangat kami, anak runners Nganjuk yg komunitasnya masih umur kinyis-kinyis dan masih banyak belajar dari senior para runners dari kota tetangga, Kediri, tak bisa dianggap remeh lo bro!

Buktinya, kami bertiga, mewakili Nganjuk Runners nih ceritanya, sudi untuk jauh-jauh ke Jogja cuma pingin ikutan Run Candi ke Candi Prambanan. Bahkan salah satu dari kami, Dedy Setya, ikutan kategori 10K (10 kilometer!). Sementara aku dan Novian ikutan 5K saja. :D

Pengambilan race pack (bekal lari) yg aturannya 2 hari sebelum hari H, bikin aku kelabakan gimana caranya ngambil. Soalnya terakhir hari Jumat sementara aku khan Jumat masih ada orderan!

Waduuuh.. Piye ikiii??

Akhirnya dengan kekuwatan syuper, aku lembur-lembur deh itu orderanku. Sehari yg biasanya 3 wajah, aku paksain nggarap 5 wajah. Huahahaha. Tanganku keriting pokoknya! Butuh pijet! Tapi jari doang boleh? HAHA

Kamis malam, Novian dan Dedy main ke rumahku untuk menyerahkan Surat Kuasa (syarat pengambilan race pack kalau diwakilkan). Besok paginya, jam 5.30 aku meluncur ke Jogjakarta naik Sumber Kencono 37 ribu saja. Sampe Halte TransJogja Prambanan, untungnya sebelum Jumatan.

Langsung dijemput sama Putu Perdana (yg butuh jasa design advertising bisa kontak dia ya!), temen instagram yg sama-sama anak design lah. Yang kemarin sih dia ngakunya, gara-gara tutorial vectorku, dia jadi bisa vector corel draw. Sampe dia lulus dengan nilai terbaik!

Aduh kak, BENERAN ITUUU??? SUWER LOOOH???? Aku jadi terharu loh!!! :cry:

Makanya sejak awal aku ngobrol pingin ngrepotin dia, dianya langsung mau banget. Loh, jelas mau dong! Ketemu idolanya! HAHAHA.

Btw, suwun ya Tu, wis dilayani dengan super baik!

Perjalanan menuju rumahnya Putu di daerah Jobohan Bokoharjo Jogjakarta cuma 10 menitan. Seandainya ini agendanya piknik, aku jelas akan ke Candi Ratu Boko dong!!! Tapi sayangnya gak lagi pingin piknik. Haha. Fokus ke lari aja. Biar staminanya gak terkuras.

Nginep dua hari di rumah yg baru jadi, yang letaknya di depan rumah induk, bikin aku gak begitu sungkan-sungkan amat. Karena di rumah baru itu, gak ada yg nempatin. Cuma aku sendirian sama Putu (yang pada akhirnya dia usung-usung komputer, spiker, printer, biar gak mati gaya di rumah baru).

Habis jumatan di Masjid terekat, leyeh-leyeh sebentar sampe sore. Sebelum hujan, kami sudah meluncur ke Lippo Plaza Jogja untuk mengambil race pack. Habis ngambil race pack, kok kepingin lihat Pameran lukisan Affandy.

Yuk ah mampir, bayar gak papa. 10 ribu perorang mah enteeeeng! HAHAHAHAHAH. (Kayaknya tentang Affandy akan aku posting setelah ini deh!)

Ndop menatap karya Affandy

Ndop sang seniman KTP sedang melihat
karya Affandy, sang seniman beneran.
(((SENIMAN KTP)))

Kira-kira setengah jam berada di dalam aula pameran lukisan Affandy. Habis itu bosen soalnya gak ada orang selain kami berdua. Damn, gak ada peminat ya pameran beginian! Payah deh orang Indonesia. HAHAHA.

Positive thinking saja deh, ini khan masih Jumat, sore pula. Bukan waktunya orang ke mall.

Pulang yuk!

Jalanan Jogja macet banget. Duh kak, aku jadi males kalau berada di jalan semacet ini. Untung kak Putu tau jalan yg cepet. Liwat gang-gang kecil gitu.

Sampai rumah, leyeh-leyeh lagi.

Eh, mau pamer race packnya dulu ah..

Race Pack Teh Javana Candi ke candi

Ndop, kok gayanya gitu? Bautnya lagi copot cyin? HAHAHA
Btw, jersi larinya agak risih di bagian leher.
Tapi gak papa sih.

Di dalam tas racepack ada jersi lari, nomer dada, sama topi teh javana. Biaya pendaftaran 75 ribu. Lumayan untung lah ya. Khan nanti kalau jadi finisher, akan dapat kaos lagi sama tumblr! MANTAB UNTUNG BANYAK! HAHAHA

Di sini, aku sama Putu disediakan kamar buat ditempati bertiga sama temenku, duh baik banget kak..

Kasur

Penginapan gratis. Terimakasih kak Putu..
:hug:

Malamnya teman-teman Putu datang semua. Main game bal-balan. Jadi begadang dong otomatis. Tidur jam 2 pagi. Bangun jam 9 siang. COWOK banget yaaaa.. HAHAHAHA.

Mandi di rumahnya Putu, tinggal nyebrang beberapa langkah. Lalu Putu “menggelar acara” belajar vector bareng sang master! HAHAHAH. Jadilah, acara menggambar vector yg dipandu oleh saya. HAHAHA.

Gak seserius seminar kok. Ya cuma mendampingi mereka nggambar aja. Lalu dikit-dikit aku arahin gimana yg enak. Ya gitu-gitu lah. Mereka sudah pada jago, wong yg belajar anak-anak desain jugaaa..

Dedy dan Novian menyusul ke Jogja Sabtu pagi. Karena Jumat mereka kuliah. Sampe Halte Prambanan jam setengah 4 sore. Solo macet katanya! Naik Mira pula! HAHAHA. Makanya Sumber Kencono dong! Bisnya lebih nyaman. Kalaupun macet, at least gak bau.

Akhirnya kami sudah full team. Siap berlaga besok pagi jam 6. Kami tidur jam 10-11 malam. Lumayan nyenyak sih. Terganggu dikit sama keramaian “murid” vectorku yg ceritanya mereka belajar ngevector SAMPE jam 2 PAGI! Sambil nonton video tutorialku di yutub. HAHAHAH niat banget!!!

Jam 4.30 aku bangun duluan (ANAK LEO SELALU BANGUN TIDUR DULUAN!), lalu raup dan centhak-centhuk “laporan”. Lalu setelah aku siap, baru mbangunin 2 temenku. Langsung mereka gegabah siap-siap juga.

Tips membangunkan orang: Siapkan dulu dirimu, baru mbangunin. Kalau kamu belum siap, orang yg kamu bangunin gak akan cepet sadar. Dia ngelihat kamu belum siap, otomatis dia akan tidur lagi nunggu kamu siap dulu. HAHAHA.

Setelah kami bertiga siap, Putu mengantar kami bertiga naik MOBIL! Waduuuuh, ini pelayanan kayak nginep di hotel ajaaaah. HAHAHA. Terimakasih sekali lagi kak Putu.

Eh, sebentar-sebentar, aku tunjukkan si Putu Perdana yg baik hati..

Putu Perdana

Kak Putu Perdana. Lucu khan?
Dia lagi diet loh. Jangan disuruh makan nasi yaaa!
:lol:

Bertiga naik mobil menuju Lapangan Brahma Candi Prambanan. Kami peserta lari, otomatis gak bayar tiket masuk (menghemat 30 ribu! MANTAB!).

Loooh, yang sudah datang buanyaaak. 1100 orang lebih. Maklum ada dua kategori 10K dan 5K. Yang 10K pesertanya 450, 5K pesertanya 628 an. Ada banyak peserta yg gak pakai nomer sih, tapi bisa ikutan. Cuman gak tercatat aja.

Btw, nomer dadanya canggih, ada chip yg mencatat waktu lari kita. Sekaligus mencatat di urutan berapa kita larinya. Keren pokoknya! *dan bikin malu yg larinya pelan kayak aku* HAHAHAHA

Setelah Putu pulang, kami bertiga mencari tempat yg enak buat pemanasan. Pemanasan wajib ya buat yg mau lari. Biar mengurangi resiko kesleo.

Setelah pemanasan, Dedy, peserta 10K harus berkumpul di gapura start untuk siap-siap lari. Sementara untuk kategori 5K nunggu 15 menit setelahnya.

Tembakan start dibledoskan, pertandingan dimulai!

SEMANGAT DED!

Aku lihat dari jauh, para pelari punya gaya masing-masing. Ada yg langsung gas pol kayak sprint (lari jarak pendek), ada yg pelan-pelan banget larinya. Ya, yg menentukan tentu saja kapan dia akan mencapai garis finish dong yaa..

15 menit kemudian, giliran 5K berangkat lari. Aku dan Novian siap banget. Walaupun peserta jauh dari Nganjuk, kami tetep semangat dan optimis bisa finish sebelum Cut Of Time (COT). Untuk 10K, COT nya 2 jam. 5K, COTnya 1 jam saja. Latihan kami tiap minggu untuk 5K rata-rata 30 menit lah ya. 1 jam 5 km tentu saja HARUS bisa ini!

Peluru ditembakkan tanda pertandingan dimulai. Novian melesat jauuuuh menghilang di mana entahlah. Sementara aku tetap konsisten stabil dengan lari pelan tapi gak berhenti.

Perjalanan larinya enak banget. Udara pagi itu, yang semalam habis diguyur hujan, bikin sejuk banget. Pemandangannya jangan ditanya ya, sudah tentu hijau royo-royo. Melewati sawah. Rumah penduduk yg kelihatan ramah. Lalu lamat-lamat bisa memandang Candi Sewu yg tertutup pepohonan. Namun karena ini sedang berlari, gak mungkin aku berhenti trus moto-moto. Hahaha.

Lari memang perlu fokus. Soalnya ini tentang bernafas yg bener. Kalau nafasnya gak bener bisa sesek di dada. Kalau aku sih tiap 2,5 langkah ambil nafas, 2,5 langkah kemudian buang nafas. Gitu sih. Alhamdulillaah gak pernah sampe suduken perutku.

Suduken bahasa Indonesianya apa?

Di sepanjang perjalanan, panitia dengan sangat rapi tertata di setiap pos menyemangati kami yg sedang lari. Mereka juga memberi petunjuk seberapa jauh jarak yg sudah kami tempuh. Kebetulan race 10K sama 5K beda, namun sambil berlari pun, kami masih bisa membedakannya karena banyak banner petunjuk di mana-mana.

Pas menempuh jarak 2,5 km, ada water station, aku ngambil teh javana DAN TIDAK MEMINUMNYA. Berguru pada pengalaman pas ikutan Fun Run BPJS Ketenagakerjaan di Surabaya minggu lalu, lebih baik aku bawa saja botol Teh Javananya. Walaupun hal itu mengurangi fokus lariku. Soalnya ketambahan beban. Sementara di lengan kiriku sudah nggembol hape di armband Capdaseku yg lumayan bikin risih.

Emang wajarnya lari itu ya cuma pakai kaos tipis sama celana pendek banget. Jadi bisa free tanpa gangguan apa-apa. Tapi apa mau dikata, aku khan mau gaya. Terbukti memang, kebanyakan gaya bikin hidup makin berat. HAHAHAHA.

100 meter kemudian aku akan mencapai finish. Aku percepat lariku 2 kali lipat. Menyalip 2 orang di depanku. Akhirnya, aku dapat medali. Mbak-mbaknya ngalungin medali ke aku. Wuih leganyaaaaa!!! Walaupun cuma dapat rangking ke 177 dari 628 peserta! TAPI INI SUDAH LUMAYAN BANGET DOOONG!

Race Result Teh Javana Candi ke candi

(klik untuk memperbesar)
Payah cuma dapat ranking 177! HAHAHA
Tapi khan masih 350 besar. Jadi masih dapat medali!
:P

Dengan jarak yg ternyata lebih dari 5 km, yaitu tepatnya 5,8 km (HAMPIR 6 KM!), aku berhasil menempuhnya dalam waktu 38 menit 33 detik. Kecepatan rata-rata 6,35 menit perkilometer. Lumayan lah ya. Not bad! HAHAHA

Running summary

Bawa armband berisi iPhone 5 gak cuma
buat gaya-gayaan kok,
buat nyatet ini nih! Pakai aplikasi Endomondo.

Lihatlah treknya, muter. Gak mengulang rute yg sama. Gak kayak Fun Run BPJS minggu kemarin yg rutenya membosankan. AHAHAH.

Setelah mengalungi medali, aku langsung menuju water station lagi yg melimpah. Bebas ngambil berapapun. Aku ambil teh lagi sama air putih. Sama pisang mahal! Oh, jadi even running serius itu setelah lari akan selalu ada PISANG MAHAL! *noted*

Pas nyari tempat duduk yg enak, ketemu Novian yang SUDAH PASTI sampai finish duluan. Novian masuk ke ranking 139. Tinggal nungguin Dedy, yg ikutan 10K, COTnya 2 jam. Tapi Dedy pelari kecil yg cepat. Jadi sejam saja mungkin sudah sampai finish.

Setelah dapat tempat nongkrong yg enak, aku jalan kaki keliling-keliling buat pendinginan. Lalu selfie..

Selfie medali

Horeee!!
Mbak Muuun! Anakmu dapat medali lagi!!
WAAAH, Backgroundnya Prambanan euy!

Selfie medali lagi

Horeee… Seneng banget!!!
Yang ini backgroundnya para peserta yg mencapai finish juga.

Dedy ternyata memang sudah finish dengan COT gak ada 1 jam. Dia gak balas chat soalnya sedang jalan-jalan pendinginan.

Setelah kami full team lagi, acara selanjutnya tentu saja FOTO-FOTO!!! Nganjuk Runners membawa banner segedhe gaban yg menyedot banyak pelari lain yg ikutan foto bareng. Seru deh! Hahaha

Foto bareng

(klik untuk memperbesar)
Foto bareng Solo Runner dan lain-lain.

Ayok, jalan-jalan ke Candi Prambanan!

Candi Prambanan saat itu ada yg sedang dipugar untuk ditata kembali. Jadi pemandangannya agak terganggu sedikit. Tapi tidak apa-apa. Yang penting candi utama yg guwedhe dewe ini masih kokoh berdiri tegap!

Ndop di Prambanan sambil ngemut medali

Medali harus selalu dibawa buat pamer
dan bikin baper buat yg gak ikutan. HAHAHA

Selfie Prambanan

Novian, Dedy dan makluk antah berantah.
Kelihatan khan candi yg baru ditata kembali?

Dan tentu saja ada foto favorit hasil jepretan Dedy dengan arahan angle dan gaya dari aku sendiri. Inilah foto favoritku!

Prambanan Running

Suka banget sama foto ini!
Harus dicetak ini! Biar gak berakhir di file doang!

Dipajang di kamar

Aku orangnya gak omong doang, ini buktinya!
SUDAH AKU CETAK BENERAN KHAN?!!

Sangar ndop! Sumpah!

Medali

Medali Teh Javana Candi ke Candi
Tipis ya medalinya.
Lebih bagusan medalinya Fun Run BPJS kemarin sih.

Habis foto-foto selama 1 jam an, kami makan dulu sarapan. Namanya lari sangat menghindari sarapan sebelum lari karena akan bikin perut mules otomatis! Dan aku sudah pernah! HAHAHAH.

Yuk, cari gudeg!

Nggak kok, kami gak ke Gudeg Mbok Djum kok, kebetulan di sini ada banyak boot jual makanan. Mumpung di Jogja ya belinya Gudeg dong. Walaupun harganya 20 ribuan sih. Kemahalan menurutku. HAHAHAHA.

Gak papa, khan aku sugih duwek! Sini aku aja yg nraktir! HAHAHAHA.

Habis makan pulang. Sudah jam 10 pagi soalnya. Peserta sudah pada pulang. Semakin sepi. Hapeku mati. Untung Putu orangnya sensitif, jadi dikomen instagram pakai akunnya Novian pun dia balasnya cepet. Untunglah kami gak jadi terlantar.

Rencananya sih kami ke rumahnya Putu sambil lari gitu. WOOOOOOOH! NEKAT AMAAAT! HAHAHAHA. Gak ding.

Sambil nunggu jemputan dari “Hotel Putu Perdana”, kami mampir di museum di sekitar Candi Prambanan. Museumnya sepi pi pi. Gak papa malah enak, foto-foto jadi nggak bocor.

Museum Prambanan

Kalau kamu mati gaya, bergayalah levitasi. #tips

Habis itu lihat-lihat rusa. Trus jemputan datang. Horeee..

Setelah mandi dan tidur-tidur istirahat sebentar sambil cerita-cerita ngalor-ngidul (sampe kak Putu lupa gak aku ajak ngobrol), kami pulang sekitar jam 2 siang. Dianter ke Terminal Giwangan. Sampai Giwangan jam 3 sore. Trus Novian ngajak naik bis Patas namanya Eka. Okeeeeee!!!

WOW, AKU NAIK BIS PATAS BRO!!! GILA!!!

Bis Eka

Langsung pamer di BBM kalau aku naik patas.
Biar pada baper! Hahaha
(Sori fotonya kecil soalnya ini langsung take picture via aplikasi BBM)

Waaaah, teryata bis Eka dalamnya gedhe banget. Bisa lego banget berada di dalam. Kakiku yg panjang ini bisa leluasa duduknya. Sama lah kayak bis Sumber. Asenya juga enak sih. Aku sengaja gak bawa jaket soalnya cuaca khan lebih banyak panasnya. Aku cuma pakai flanel saja sih. Walhasil di dalam bis aku lumayan kedinginan. Kapok! Hahaha.

Naik bis Eka dari Jogja – Nganjuk cuma 75 ribu. Sudah dapat makan minum. Pas tukar tiket makan di restoran di daerah Ngawi, aku memesan rawon biar untung! Daging khan mahal! HAHAHAHA.

Perut kenyang. Hati senang. Sampai rumah jam 9 malam. Besok kerjaan menunggu untuk dikerjakan. Stamina oke, mood juga oke. Mantab!

Minggu yang melelahkan dan menyenangkan!

25 Comments

Komen dong!