Wisata Pacitan: Belanja Ikan di Teleng Ria

8 Juni 2015

Mungkin karena sudah waleh/bosan (baca: kelelahan) main-main di pantai, maka kami ketika ke pantai Teleng Ria malah langsung menuju ke Tempat Pelelangan Ikannya. Pemandangan kapal-kapal yang sedang parkir sangat unik buat kami yang hidup di kota yg nggak ada lautnya, Nganjuk.

Yowis gak usah main-main air lagi, kita tenguk-tenguk saja yuk.

TPI Teleng Ria

Tempat Pelelangan Ikan Teleng Ria

Kalau cuma pantai doang khan sudah pernah tadi pagi ya. Makanya kami di sini ya cuma melihat-lihat saja. Sambil meluruskan badan. Soalnya perjalanan dari Goa Gong sampai Teleng Ria ini sejam lebih dikit gitu deh. Jadi lumayan ya pegelnya.

TPI Teleng Ria

Hmm.. enaknya ngapain yaa..

Abi dan Imel

Photografer dan modelnya sedang ngobrolin konsep.
Yakali… HAHAHA

Bau ya

Iya di sini bau ikan. Amiiiis…

Karena dandanan kita setil-setil, maka banyak orang-orang memandangi kami dengan pandangan nggumun. Apalagi aku sambil menenteng tripod dan kamera. Mungkin dikira mereka, kami akan melakukan liputan atau pemotretan buat TPI Teleng Ria ini.

Tuh lihat masnya yg di sana itu, ngapain duduk aja di situ mas? Nunggu difoto?

:lol:

Masnya duduk duduk

Gak jelas deh mas ini ngapain.
:???:

Tenguk-tenguk

Mati gaya bro! HAHAHA

Panji in action

Acara piknik ini disponsori oleh Mas Panji

Pemandangan lumayan bagus di Teleng Ria

Perahu-perahu pencari ikan di Teleng Ria

Karena mati gaya, kami bikin foto ala-ala prewed. Berbekal brosing yutub, cara bikin sinar matahari buatan, jadilah foto di bawah ini..

Yoli Imel

Ngeditku sudah kayak editor photoshop profesional belum?
Kayaknya belum yaaa.. HAHAHA.
Btw mereka berdua cuma temen kok.

Berbanding terbalik dengan ini..

Dewean

Kamu egois dan sombong sih Ndop. Makanya sendirian aja.
Gak kok, aku sendirian karena aku gak bisa mencintai satu orang saja.
HAHAHAHA.. Dasar pleiboe!

Trus kami berjalan kaki ke arah kanan. Menuju bangunan lain. Looh, ada ikan-ikan yang masih segar yang diler di lantai menunggu giliran ditimbang. Trus habis itu kayaknya mau dikirim ke mana gitu ya.

Kami harus bawa oleh-oleh dari pacitan dong! Kalau Pacitan ini banyak lautnya, ya oleh-oleh yg paling masuk adalah IKAN LAUT! Mantab broh!

Ekky pun bertanya harga ikan yang tergeletak yang masih seger banget.

Ternyata murah banget! Cuma 12-15 ribu perkilonya! Kalau di Nganjuk sini sudah pasti 30 ribuan sekilo. Weladalah, ayok diborong!

Aku beli satu ikan yang beratnya 1-2 kiloan kayaknya. Trus teman-teman yg lain ikutan beli. Karena bawannya banyak, dan biar seger harus selalu dikasih es batu, maka kami pun harus beli kotak styrofoam (gabus) seharga 10 ribu.

Yowis ayok kita bawa ke mobil. Trus pulaaang..

Nggotong iwak

Mumpung murah bro! Borong yg banyak! trus dijual lagi

Enak ya, jadi tukang foto, gak perlu ikut ngangkut ikannya. Cuma moto-moto doang! HAHAHAHHA.. Ini tips sih. Tapi mereka juga seneng kok difoto. Jadi win win solution lah hahaha.

Sehabis Asharan, kami pulang. Di Teleng Ria cuma sebentar doang, setengah jam doang! HAHAHA.

Lalu mampir di pusat oleh-oleh Pacitan Eza Mandiri (Pak Ran). Kami mampir di Pak Ran 3. Yolooo.. cabangnya banyak yaaa..

Oleh Oleh pacitan Pak Ran

Mborong Tahu Tuna pastinya!

Selain tahu tuna, kami mborong pentol tuna, dan lain-lainnya yg serba tuna. Tahu Tuna ternyata bisa dimakan langsung loh! Rasanya kayak tahu goreng cuman jauuuh lebih gurih. Enaaak banget! Harganya satu plastik 7500 isinya 10 buah tahu.

Akhirnya selesai sudah posting nyaur utang liburan ke Pacitan Juni 2015 yang lalu. Semoga bermanfaat. Mbuh manfaate opo. HAHAHAHA.

Thiyend!

11 Comments

Komen dong!