Piknik ke Pacitan: Goa Gong

Kami sempat mengunjungi Goa Gong ini dua kali loh!
Kenapa sampai dua kali?
Simak cerita di bawah ini…

———-

Goa Gong Pacitan

Goa Gong Pacitan

Senin, 8 Juni 2015

Jadi letak wisata Goa Gong ini deket dengan Pantai Klayar dan Banyu Tibo. Jadi kalau kalian mau piknik ke Pacitan, musti mengunjungi Pantai Klayar, Banyu Tibo dan Goa Gong. Soalnya deket-deket letaknya. Yaaah, selemparan sempak ijoku lah. Ngelemparnya pakai meriam berlina ya! HAHAHA.

Dari Banyu Tibo menuju Goa Gong itu sekitar 20 menitan lah. Gak lama kok.

Kami sampai Goa Gong sekitar jam 11 siang. Tiket masuk 10 ribu doang perorang. Parkiran lumayan luas untuk mobil. Kayaknya di depan area lokasi goa juga ada parkiran. Cuman karena weekday, lumayan sepi, jadi kami memarkir mobil di area wisata. Masih banyak yg kosong.

Asyik! Berati acara foto-foto gak akan bocor!

Karena haus banget sehabis ke Pantai Banyu Tibo yg lumayan panas, maka aku beli minuman jeruk sejuta umat Pulpy Orange di warung di area Goa Gong.

Ketika aku mau ambil dompet, eh, lha kok ilang. Oke deh, yaudah gak papa.

YAUDAH GAK PAPA MAKSODMU???? NDOOOP DOMPETMU ILANG! KENAPA KAMU BILANG NGGAK PAPA???

Oh iya ding lupa. Dompet khan isinya gak duit doang ya. Kalau duit ilang sih aku gak papa banget. Maklum aku khan kaya raya. HAHAHAH. TAPI KARTU-KARTUNYA ITU LOOOOH! NGURUSNYA KHAN REPOT BANGET!!!

Waduuuuh, aku berusaha untuk tenang. Bahkan ketika aku cari-cari dompet pun, sambil bisik-bisik. Berusaha setenang mungkin. Teman-teman yang lain pun syukurlah mau membantu mencari. Dan hasilnya nihil gak ketemu.

Yaudah nggak papa.

YAUDAH GAK PAPA GUNDULMU ABOH NDOP!!!! INI BENCANA BESAR TAUK!!!

Karena aku langsung badmood walaupun aku berusaha seetenang mungkin, tapi tetep aja kelihatan. Raut muka dan keringat dinginku itu gak bisa bohong. HAHAHA.

Walhasil dengan sangat berat hati, teman-teman pun mau mengantar kembali ke… PANTAI BANYU TIBO!!! GILE BENEEER!!!

Aku terdiam seribu bahasa di dalam mobil sambil baca-baca jopa japu sholawat (Tips dari Mbak Mun (ibukku) untuk menenangkan diri ketika kita kena masalah). Yaaaah, baru kira-kira 30 kali-an baca sholawat, aku mencoba menenagkan diri dengan mainin hape.

Eh, ternyata hapeku mati daritadi. Maklum batre habis dan hemat batre. Jadi ngecas di powerbeng sambil dimatiin.

Ketika aku nyalain hapeku, WOW ADA KIRA-KIRA 5 SMS LEBIH, DAN BEBERAPA KALI PANGGILAN GAK TERJAWAB berasal dari nomer yang aku gak kenal.

Aku baca salah satu smsnya, ternyata ada yg menemukan dompetku!

ALHAMDULILLAAAAAAHIROBBIL ‘AALAMIIIIN!!!

Si pengirim sms adalah pemilik WARUNG BAKMI DJOWO EDITYA yang sudah aku kunjungi ketika sarapan tadi. Ternyata dompetku ketinggalan di sana waktu kami sedang membahas urunan piknik.

OWALAAAAAAH… NDOOOP.. NDOOOP…

Seisi mobil berteriak legaaa.. HOREEEEE.. Sebagai rasa terimakasih dan rasa bersalah kepada teman-teman, maka teman-teman semua aku traktir makan siang di Bakmi Djowo tersebut. Wah legaaa banget rasanya ketika barang ilang kita akhirnya ketemu..

AKU LEGA.. WARUNGNYA LAKU KARENA AKU PROMOSIIN DI BLOGKU.. TEMAN-TEMAN KENYANG.. SEMUA SENANG! Hahahaha..

————–

Sekitar jam 1 siang, setelah kami kenyang dan sopirnya leyeh-leyeh tiduran sebentar di warung, kami berangkat lagi ke Goa Gong. Kali ini dengan pikiran tenang banget pastinya. HAHAHA

—–
Kalau mau fleshbek, Mas Sopir Yoli, dulu pernah ke sini juga bareng teman-temannya SMP. Dan ada penumpang yang kehilangan dompet. JAUH LEBIH PARAH karena dompetnya ketinggalan di PONOROGO! Dan baru sadar kalau dompetnya ilang itu ketika sudah sampai Pacitan! Jauh banget beroh! HAHAHA.

Kenapa hal ini bisa terulang ya? HAHAHA.

—–

HOREEEE.. SUDAH SAMPAI GOA GONG LAGI!!!

Petugas tiketnya baik hati banget karena kami gak perlu bayar tiket lagi. WOW!

Oh iya, yang aku tangkap ketika piknik ke Pacitan adalah WARGA PACITAN ITU SOPAN-SOPAN DAN BAIK HATI BANGET! Orangnya gak pernah bicara kotor. Pakai bahasa jawa halus. Bahkan pas dompetku ilang pun mereka dengan ihlas mengembalikan dengan duit yg utuh tanpa berkurang sedikitpun. Jujur banget! Warga Pacitan rata-rata murah senyum. Sama lah kayak Pak Esbeye. Orangnya woles, santai, santun.

TIPS KE PACITAN: Buat teman-teman yg pandai bahasa jawa halus, PAKAILAH bro! Jangan gengsi. Soalnya ajining budi soko lathi. Yang artinya, budi pekertimu tercermin dari tutur bicaramu.

Untungnya kami semua ini JOWOAN semua kalau ngomong. Gak gengsi lah. Padahal dandanan kita ini setil-setil ala orang kota. Tapi ngomongnya ya jowoan saja. Ngapain juga pakai bahasa Indonesia kalau cuma ke Pacitan yang sama-sama jawa timur yang sama-sama pakai bahasa jawa? Dan tips berbahasa begini bikin kita jauuuh lebih dihormati orang warga Pacitan. Karena merasa serumpun sebudaya.

:sip:

Dan akhirnya mobil diparkir di tempat yang tadi! Kali ini gak pakai kebingungan mencari dompet. Langsung melenggang ke tempat wisata. HAHAHAHA.

Eh gak ding, kami laporan dulu. Di dalam area wisata Goa Gong ada musholla, kamar mandi banyak. Aku sempet ngendok di situ. Menelurkan beberapa butir telur yang aku tidak mau menyentuhnya sama sekali. Hahaha. 

Sehabis laporan, kami langsung melenggang santai ke wisata Goa Gong. 

Eh, foto dulu yuk!

Pintu Masuk Goa Gong

Kalau ke Goa Gong wajib foto di sini ya!

Jalan kaki selama 10 menit menuju Goa Gong lumayan melelahkan. Soalnya dari pintu masuk menuju Goa itu jalannya naik dan lumayan jauh. Tapi selama perjalanan kamu akan dimanjakan dengan buanyaknya para penjual BATU AKIK! Buat yg maniak batu akik, pasti ini surganya banget! HAHAHA.

Ketika mau masuk ke Goa, buanyak banget yg nyewain senter. Aku gak minjem sih, soalnya hapeku sudah ada senternya. Selain itu, aku bawa tripod sama kamera, jadi gak ada tangan kosong lagi buat megangin senter.

Memasuki Goa Gong, penerangan sangat minim. Remang-remang. Ada lampu-lampu warna warni yang berubah setiap beberapa detik sekali. Cahaya neon warna-warni itu menurutku menambah dramatis keindahan goa deh!

SUMPAH INI KEREN BANGET!

Goa Gong merah

Ketika lampunya berwarna merah.
Nikon D3200 kit lens: f 5,6 – ISO 1600 – Speed 2 detik

Untuk mendapatkan gambar yg amazing, teman-teman saya suruh mematung selama 2 detik. Karena lensaku kit, jadi emang harus ekstra keras untuk mendapatkan gambar yg bagus.

Speed 2 detik itu ISOnya sudah 1600 alias mulai muncul noises alias bintik-bintik yg mengganggu. Kalau kepingin tanpa bintik-bintik, berati ISOnya harus diturunin yang berarti speednya akan lebih lama. Harus mematung lebih lama. HAHAHA.

Goa Gong Hijau

Goa Gong ketika lampunya hijau.
Nikon D3200 kit lens: f 5,6 – ISO 1600 – Speed 2 detik

Ayok pindah tempat! Banyak spot yg pastinya jauh lebih keren dibanding pintu masuk ini!

Eh semua stop! Foto di sini yuk! View di sini amazing!

Goa Gong Biru

Goa Gong ketika lampunya biru dan kuning.
Nikon D3200 kit lens: f 5,6 – ISO 1600 – Speed 2 detik

Lalu teman-teman berjalan sendiri. Aku tertinggal di belakang. AKU MERINDING BRO! AKU SANGAT MENGAGUMI GOA SOALNYA. Aku sangat mengagumi texture (baca: teksce) goa yg unik dan artistik. Sebuah arsitektur alami yg unpredictable. Dan ini full of arts!

Aku bengong melihat bentuk-bentuk stalaktit dan stalagmit DI DALAM GOA GONG INI! GILA UNIK BANGET. Ada yg lembut ada yg ekstrim bentuknya. Ada yg kayak makhluk apa gitu serem. HAHAHA. Imajinasiku bisa liar banget kalau ada di dalam goa ini. Aku bahkan membayangkan pingin pindah “kantor” di dalam goa sini! HAHAHAHA.

Goa Gong Maroon

Goa Gong ketika lampuya berwarn Maroon
Mas Yoli baik banget mau menemaniku. HAHA

Kalau baca artikel sih, stalaktit (yg menggantung) dan stalagmit (yang menonjol di bawah) di sini ini setiap 1 milimeternya terbentuk sekitar 10 tahun!

GILAK!

Berati yang di sana itu, yang semeter lebih itu, terbentuknya berapa tahun bro?? Coba hitung deh, 1 meter = 1000 milimeter = 10000 tahun! (SEPULUH RIBU TAHUN!)

GILAAAA!!! Sekarang aja baru tahun 2015, berati Goa ini sejak jaman dinosaurus mungkin yaaa!!!

Goa Gong Pacitan Photo by Dzofar.com

ISO 800 ini, silakan klik untuk melihat lebih besar!

SANGAR YA BENTUKNYA! Detailnya unbelievable! Apalagi kalau melihat umurnya, bikin merinding bulu kuduk. Mungkin goa ini saksi bisu terjadinya segala zaman. Sayangnya dia gak bisa bicara ya. Kalau bisa bicara, mungkin akan aku wawancara bagaimana tips supaya bisa hidup selama ini! HAHAHAHA.

Sayangnya ketika kami ke sini, kok gak ada pemandu wisata yg bisa disewa biar kami gak bengong-bengong aja. HAHAHA.

Tapi gak papa deh, jaman sudah canggih jadi bisa buka google. HAHAHA.

Meletakkan tripod di dalam Goa Gong ini kalau ramai gak bakalan mungkin. Karena pasti menganggu pengunjung yang sedang berjalan. Untungnya kami ke sini khan Senin, jadi gak rame. Bahkan sepi banget.

Dan akhirnya mas Yoli pun mengejar ketertinggalan dan bergabung dengan yg lainnya. Otomatis aku SENDIRIAN di Goa segedhe, segelap dan semenyeramkan ini! HAHAHAHA

Sempet merinding berkali-kali. Maklum namanya goa itu pasti banyak “penghuni”nya dong! HAHAHA.

Goa Gong Pacitan by Dzofar.com

Goa Gong yg sangat amazing!
(klik untuk memperbesar)

Dengan melihat foto saja, rasanya tentu sangat berbeda dengan berada langsung di dalam Goa. SUMPAH BRO! MERINDINGNYA MACEM-MACEM RASANYA. Antara kagum dan mencekam! HAHAHAH.

Saking indahnya goa ini, ya pantes lah kalau dijuluki Goa Terindah Se-ASIA TENGGARA!

Saking besarnya goa ini, kata artikel sih kalian perlu waktu 2 jam untuk menikmatinya.

Btw, lama amat ya 2 jam? Kalau kami gak ada sejam! HAHAHA. Maklum kami dikejar waktu untuk mengunjungi wisata lainnya.

Oke deh, kayaknya aku gak mau mbocorin pemandangan setiap sudut goa, nanti kamu jadi gak penasaran lagi dong! Mendingan langsung ke sana saja ya. Suasananya jauuuh lebih bagus dibanding di foto. Kalian juga bisa memegang langsung bebatuan “hidup” nya itu.

Eh boleh nyentuh gak sih? Nyolek dikit kayaknya boleh lah ya. Asal gak bawa grendo aja. Sapa tau mau kamu congkel buat dijadiin akik! HAHAHAHA. Jangan yaaaa…

Goa Gong yang fenomenal

Goa Gong yang.. ah mbuh, aku kehabisan kata pujian!

Aku percepat langkahku. Sendirian di dalam goa merinding juga. Lama-lama serem. HAHA. Apalagi lampunya khan sering ganti warna sendiri. Ya agak-agak kaget dikit gitu sih hahaha.

Setelah bertemu teman-teman lainnya, akhirnya kami jalan bareng-bareng. Sorry ya teman-teman, jadi menungguku lama. HAHAHA. Maklum, standar menikmati goa ini khan 2 jam! Lha kita ini loh gak ada sejam sudah pulang aja. HAHAHA.

Yowis ayok, kita pergi dari sini, wisata ke laut lagi yuk teman-teman? Tapi yang ada penjual ikannya gitu. Buat oleh-oleh!

Okaaaaaaay! Ayok budaaaaal!

Eeeeh, tunggu dulu.. foto di pintu keluar dulu..

Para model Nganjuk di Goa Gong

Anak Ngehits Nganjuk di pintu keluar Goa Gong.
Kiri ke Kanan: Ndop, Panji, Yoli, Abi, Ilham, Imelda, Ekky, Fitya

Tebi kentunyuud..

20 Comments

Komen dong!