18 Oct 2015

Piknik ke Pacitan: Pantai Banyu Tibo

Entahlah, kenapa banyak nama “banyu tibo” untuk tempat wisata ya? Kali ini ada pantai di Pacitan yg namanya juga Banyu Tibo. Banyu tibo artinya dalam bahasa Indonesia adalah air terjun.

Jadi Pantai Banyu Tibo adalah pantai air terjun? Wow, jadi di pantai ada air terjunnya?

IYES BENER BANGET BRO! Tumben pinter! Kenapa gak daftar Gojek aja? #eh

Pantai Banyu Tibo Pacitan

Senin, 8 Juni 2015

Setelah di pantai Klayar, kami lapar dan mencari sarapan dulu.

Mampirlah ke ke warung Mie di pinggir jalan. Oh iya, buat yg pingin nyetir sendiri menuju pantai Klayar atau Banyu Tibo, harus sopir handal ya. Sekelas Yoli lah pokoknya. Soalnya jalannya lumayan mendebarkan. Salah dikit bisa nyemplung jurang!

Karena gak brosing dulu kuliner mana yg enak di sekitar pantai Klayar, maka kami pun cuma random aja milih warung yg sekiranya bisa dibuat parkir mobil dengan tenang dan damai. Jatuhlah pilihan ke warung bakmi di bawah ini..

Warung Bakmi Djowo Editya

Warung Bakmi Djowo Editya
Penyelamat jiwa ragaku!

Penyelamat jiwa? Kamu mau mati kelaparan gitu ndop?

Umm.. Tunggu aja ceritanya. Nanti pasti aku ceritain kok.

Kami berdelapan kelelahan banget ceritanya. Apalagi kurang tidur juga khan. Soalnya pas perjalanan di mobil selama 4,5 jam itu teman-teman malah nyanyi-nyanyi (Umm.. aku doang sih sebenarnya! haha), Lha piye, aku kasihan dong sama mas Yoli yg nyopir sendirian (Ya masa nyopir bisa berdua sih?), gak ada yg nemenin ngobrol khan dia nanti ngantuk trus kita nyemplung jurang khan gak lucu.

Jadi sebenarnya shift-shiftan ngajak ngobrol si Yoli, tapi ternyata malah melek semua. HAHAHA. Ya ada sih yg tidur tapi ya cuma sak liyeran doang. HAHAHA.

Aku memesan Mie goreng. Enak! Nasi gorengnya pun katanya juga enak.

Pas di warung ini, kami profesional itung-itungan duit urunan buat piknik ini. Ternyata setelah dihitung-itung, kami cuma urunan 125 ribu perorang. Sudah plus makan, bensin, sewa mobil, tiket masuk, komplit pokoknya! Murah banget dong untuk wisata dari Nganjuk ke Pacitan. Rencananya kami ke 4 tempat wisata. Wisata apa aja? Tunggu aja kelanjutannya.

Itupun masih sisa 80 ribuan! HAHAHAHAH.

Setelah makan kenyang, kami melanjutkan perjalanan menuju pantai Banyu Tibo. Kira-kira setengah jam sudah sampe. Soalnya jarak wisata pantai Klayar ke Pantai selanjutnya itu deket-deket. Maklum Pacitan khan emang banyak pantainya.

Tiket masuk ke Pantai Banyu Tibo cuma 1500 perorang. Murah bingits! Maklum weekday. Kalau weekend 3000 doang. Murah juga sih. Parkir mobil cuma 5000 (mangewu) repes.

Uniknya, untuk menuju pantai ini, sang penjaga parkir di pintu masuk harus telpun dulu ke penjaga lainnya di lokasi wisata. Menanyakan apakah ada mobil masuk atau kosong. Soalnya jalannya cuma bisa dilewati satu mobil.

Oke sip! Berati jalannya sempit! Pemompaan adrenalin dimulai!

Kami mempercayakan penuh kepada sang sopir handal, Yoli Marlian yang sering mengaku-ngaku mirip Joe Taslim ituuuh. Hahaha..

Mirip

Iya deh mirip. Joe Taslim mirip Yoli Marlian.

Kira-kira 15 menit sudah sampe lokasi pantai banyu Tibo. Cuacanya sudah panas terik padahal masih jam 10 pagian. Jaman wis akhir bro. Wajar panas!

Hmm.. pantainya kayak semacam laut lepas gitu sih. Eh but wait, di sebelah sana itu apa??? Kok lucu!

Pantai Banyu Tibo

Loh loh loh, ada air terjunnya!
Kok iso ya? Keren amat ya!

Dan ternyata airnya tawar. Yaiyyalah, itu khan air dari sungai kecil di sana. Dan konon air di sini ini gak bisa kering. Akan selalu ada seperti bayangmu yg selalu menghantuiku di setiap aku terdiam dalam malam sepi. #eh

Temen-temen cewek pada ke kamar mandi buat cuci cuci muka dan ganti kostum. Maklum namanya cewek penampilan adalah yg paling utama. HAHAHA.

Kalau aku ya masih pakai kostum yg sama sejak kemarin malam hahaha. Tapi ide ganti baju itu bisa aku fikirkan deh lain kali. Biar tiap tempat wisata yg dikunjungi bajunya ganti-ganti. HAHAHA.

Duduk di Banyu Tibo

Nungguin pengunjung lain pulang, kami duduk-duduk dulu di atas.

Loh, pengunjung lain bisa turun di bawah sana?

Oh tentu bisa. Ada tangga menuju ke sana broh! Jadi kita bisa take a look closer!

Menuruni tangga

Tidak berapa lama, pengunjung lain naik, lalu kami turun.
Mantab! Mari kita kuasai tempatnya! HAHAHA

Yoli, Ilham, Panji dan tikar

Yoli, Ilham, Panji dan tikar pink.
Saksikan di bioskop-bioskop terdekat! Hahaha.

Tangganya lumayan curam. Eit, bukan tangga bambu itu lo ya yg dibuat turun. Tapi lantai tangga itu. Tapi kalau mau nekat ya boleh sih pakai tangga bambu itu, paling resikonya cuma nyawa doang yg melayang. (((NYAWA DOANG))) :lol:

Satu persatu kami turun. Lalu setelah turun trus mati gaya soalnya berharap ada yg jualan kopi di bawah, ternyata gak ada.

HAHAHAHA.

YOWIS FOTO-FOTO AJA!

Pantai Banyu Tibo

Kayak taman di rumah mana gitu yaaa..
Kurang pas pemilihan backgroudnnya. Coba lagi ndop!

Oke coba lagi dong!

Pantai Banyu Tibo Pacitan

Nah yg ini lumayan baguuus!
Kelihatan lautnya! Gak kayak di taman rumah siapa gitu.

Tapi memang di sini ini agak-agak susah cari angle yg bagus buat moto pemandangan. Soalnya jarak meletakkan kamera yg gak sebebas di pantai. Jadi terhalang lebar frame gitu. Apalagi permukaannya lumayan licin. Ati-ati kepleset! Hahaha.

Kalau yg kepleset manusianya sih gak papa ya, paling cuma pantat doang yg memar dikit. Kalau tripodnya yg kepleset trus kameranya menatap batu karang gimana?

Jadi kesimpulannya, kamera jauh lebih berharga dibanding pantat! #catet

Mati gaya

Menggelar tikar di dekat air terjun adalah
kegiatan yg kurang elegan
Lha pantat kita jadi basah semua
karena tikar terkena cipratan air terjun. HAHAHA.

Kepleset

Karena licin dan kurang menjaga keseimbangan,
kak Abi pun kepleset hahaha. Untungnya masih bisa hepi yaa..

Trus ngapain lagi nih di sini? Makan? Khan udah makan. Minum? Kayaknya warungnya tutup soalnya ini senin jadi pengunjungnya cuma satu dua orang saja.

Yasudah, foto-foto pemandangan aja sambil nggosip.

Pantai Banyu Tibo Pacitan

Dari atas air terjun sini ternyata anglenya bagus banget!
:shock:
(klik untuk memperbesar)

Asal air terjun banyu tibo

Dari sinilah asal air terjunnya.
Air kali kecil biasa kok.

Walaupun dari sungai kecil, tapi ternyata jasanya besar ya. Membuat pantai di sini unik sekali. Kalau dijejerkan dengan pantai-pantai lain, mungkin si pantai Banyu Tibo ini kayak alien kali ya. Beda sendiri.

Fasilitas Air Terjun Banyu Tibo

Tersedia kamar mandi
dan warung-warung yang ketika itu masih tutup.

Udah, segini doang postingannya. Soalnya kami ke sini cepet banget gak ada sejam. Soalnya mati gaya. Hahaha. Sebenarnya pasir bersih itu kalau ombaknya gak besar, kita bisa turun main-main pasir. Tapi karena ombaknya besar ya siap-siap terhanyut ombak aja sih. Paling-paling cuma nyawa doang yg melayang. (((NYAWA DOANG))) <-- diulang berkali-kali sampe Evi Masamba berubah jadi laki-laki #eh. Lalu karena bosan, kami pulang dan siap menuju lokasi wisata selanjutnya. Di mana itu? Ada deh! Trus ada kejadian yg bikin heboh dan bikin bad mood semua peserta piknik. (((PESERTA))). Kejadian apa itu? Tunggu aja kelanjutannya deh! :kiss: :hug: ------------------------

PANTAI BANYU TIBO PACITAN
Lokasi: Widoro, Donorojo, Pacitan, Jawa Timur, Indonesia.
Tiket Masuk: 1500 Weekday. 3000 Weekend. Parkir mobil 5000.
Fasilitas: Kamar mandi, warung makan minum, tempat parkir lumayan luas, panorama pantai indah dan unik.

————————

Muhammad Ali Mudzofar a.k.a ndop. Punya motto hidup: Think less feel more. Lebih banyak merasa, lebih banyak manfaatnya. Lebih banyak mikir? Cepet tua loh! #eh



22 KOMENTARS YUK KOMEN ↓

Biar avatarmu muncul, daftar di gravatar.com ya

  1. Kak pantainya keren banget itu tebingnya :hehe. Tapi memang paling seru kalau pergi ramai-ramai ya, kebersamaannya terasa! Eh ngomong-ngomong soal Pacitan, di sana ada objek namanya Gunung Sewu yak? Boleh dong Mas sesekali di-review kalau ada rencana pergi ke sana (soalnya saya juga kepengen tandang ke sana suatu hari nanti :hihi).
    Ngomong-ngomong saya kok ya kadang membayangkan kalian semua duduk di tikar terbang yang motifnya persis demikian :haha.

    • Hahahahah kayaknya seru ya kalau ada tikar terbaaaang! Wah aku belum ke sanaaa. Coba brosing blogger lain mungkin banyak udah ke sana. Atau kita ke sana bareng aku juga mau bangetttt. Hahahaha

  2. mas ndop sering piknik, banyak sekali temannya yah, by the way ada yang cantik tuh temannya, mbok yoo dicedak i noo mas ndop, sing supirre mosok toh koyo joe taslim hehehe…

  3. Serem ya jika sopirnya nggak handal, kepo jadinya sama jalanannya yang ada jurangnya.

    Btw, pantai dan sekitarnya dari foto terlihat bersih ya, seneng rame rame begitu ke sana, bakalan lupa waktu pastinya.

    • Iyo mbak. Kiri jurang, kanan bukit. Dan hanya bisa dilewati 1 mobil. Jadi kalau gak handal bisa bablas hahah.

      Iya kebetulan gak banyak sampah. Soalnya masih sepi pengunjung. Mungkin karena di sini masih belum terkenal karena medannya lumayan itu yaaa..

      Kalau sudah ramai ga tau lagi sampahnya seberapa banyak. Maklum masyarakatnya ya gitu deh susah baca tulisan buanglah sampah di tempat sampah hahaha

  4. Mantep mas Ndop.. Pacitan ini memang menyimpan banyak banget tempat wisata.. pengen ke sana tapi belum juga keturutan.. :D

    • Banyak bangeeet… Guo ne pun akeh. Apik pisan. Sangar pancenan.

  5. tiketnya mung 3000 pas liburan? Murah banget cak! :D btw, di air terjun pantai banyutibo iku bisa dipake mandi? Airnya bersih nggak? :D

    • Bersih! Tapi pas aku ke sana gak ada yg mandi sih. Mungkin karena bingung mau mandi di mana. Gak ada spot buat mandi sih kak.

  6. “…kamera jauh lebih berharga daripada pantat.”
    ahahaha setuju sih sama quote itu. kamera prosumer saya ilang pas ngekos di cirebon. ada maling, curiga sama tetangga baru waktu itu :( *ah elah cep, prosumer doang*

    • Hahaha mungkin itu kode supaya beli mirrorless. Atau paling kamu sudah punya mirrorless kayaknya. Ghahahha

  7. gak nyebur dong mas ndop? sehabis 4,5 jam pantat di forsir. hehe. dilepas penat dengan nyebur asyik tuh :dance: tapi apa perasaan atau saya yang kurang merhatikan ya, sepertinya sepi, seperti pantai dan air terjun sendiri.

  8. Pantai-pantai di Pacitan itu memang keren. Banyak lagi. Sudah punya rencana main ke Pacitan sejak lebaran tahun lalu tapi belum kesampaian. Jadi ya baru ke pantai-pantai Gunungkidul aja.

    Pertama kali liat foto Pantai Banyu Tibo ini di grup FB temen-temen kampungku. Dan keren memang ya bisa ada air terjunnya gitu. Tapi kayaknya kalau lagi surut bisa main di bawah air terjun itu ya. Kalau di atas doang kurang seru. :D

    • Iyes kurang seru. Makanya aku di sana cuma setengah jam hahaha.. Cepet banget. Soale wis waleh alias bosan.

  9. makan mie d pinggir pantai sangat enak di barengi angin sepoi :lol:

  10. Wah bagus juga nih pantai klayar
    jadi mau kesana
    semoga pariwisata Indonesia makin maju

  11. adi pradana #

    Keren masbro, itu banyunya tibo mas ndop? hihihi

    • He eh ayok ditulungi

  12. Yang paling seru emang jalan masuk menuju ke Pantai Banyutibo. Nggak kebayang klo bus pariwisata lewat situ…

    Kalau sekarang udah kebanyakan warung, jadinya nggak alami lagi. Tapi walaupun gitu jadi ada mushalla di pinggir tebing. Jadinya pas shalat bisa menghadap laut.

    • Sayange aku pas mrono durung wayahe dhuhur, Hmm.. mungkin tips ya, kalau ke sini pas menjelang sholat dhuhur, sekalian menikmati laut dari mushollaa..

  13. Christine #

    kalo pake bus pariwisata gede bisa ga sih ke banyu tibo??

    • Gak bisa kayaknya. Itu kami naik mobil Avanza ngepresss lebarnya…


2 Blogs yg membahas ini juga!

  1. Piknik ke Pacitan: Goa Gong | Sang Vectoria Jenaka
  2. Wisata Pacitan: Belanja Ikan di Teleng Ria | Sang Vectoria Jenaka

Komen dong!