Kuliner Nganjuk: Nasi Pecel Godhong Jati Mbok Jimur

Nasi pecel godhong jati Mbok Jimur Tiripan Berbek Nganjuk

Setelah dua ratus tahun menunggu, akhirnya cita-cita makan nasi pecel dengan bungkus daun jati telah tercapai! Bahagialah aku! HAHAHA. Lama amat!

:shock:

Soalnya yang di tempat lain (jadi di Nganjuk ada beberapa warung yg jualan nasi pecel dibungkus daun jati), katanya sudah nggak dibungkus daun jati lagi, tapi udah daun pisang biasa. Wah, gak spesial lagi dong ya. Hahaha

Baiklah, ini dia penampakan nasi pecelnya..

Nasi pecel daun jati Mbok Jimur Tiripan Berbek Nganjuk

Klasik sekali khan penampilan Nasi Pecel Daun Jati
Mbok Jimur yang terletak
di desa Tiripan, kec. Berbek, Nganjuk ini?

Aku sudah dua kali ke sini. Pertama pas ulang tahunku 30 juli kemarin itu, sama rabo, 2 September 2015 kemarin.

Pertama kali ke sini, jam setengah satu pagi! Malam Jum’at pula. Melewati kuburan pula! Huahaha. Komplit sekali mengerikannya. Dianter sama Risa, cowok, teman SMAku. Dia pun masih meraba-raba di mana letaknya. Tapi akhirnya sampe juga..

Banner Jimur

Kayaknya banner ini dibikin pas bulan puasa ya..

Waktu kami sampe di warungnya, suasana mencekam. Sepi banget. Gelap remang-remang. Tidak ada tanda-tanda kehidupan.

Waduh, udah jauh-jauh ke sini, lha kok warungnya tutup. :cry:

Ketika kami mau pulang karena kecewa, lha kok tiba-tiba ada bapak-bapak memanggil kami, “Kae lo wonge wis tangi! Sampean dodok mawon.. “

Kami langsung sumringah. Horee. Setelah mengetuk pintu, Mbok Jimur membukanya dan mempersilakan kami masuk.

Ternyata Mbok Jimur tadi tidur sejenak sambil menunggu pembeli datang. Karena warung Nasi pecel godhong jati ini buka 24 jam! Gilaaaa bener! Hahahaha..

Jadi kalau gak ada yg beli, mbok jinem tidur aja. Kalau ada yg datang, kalau ada yg mengetuk pintu, Mbok Jimur bangun trus dibukain pintu dan dimasakin.

Maklum bikin pecel khan gak lama-lama amat. Pokoknya udah disiapkan sambel pecel yg masih ungkul, kulupan, tempe yg masih mentah, udah cukup bisa ditinggal tidur. Kalau ada pembeli, sambel tinggal dituang air anget, sayuran tinggal direbus bentar, tempe tinggal digoreng, selesai khan?

Bener-bener ide yang brilliant ini Mbok Jimur!

Mbok Jimur sedang mengedoli kami

Mbok Jimur sedang membikinkan kami nasi pecel.
Daun jatinya menyapa kami tuh..
Hi daun jati, godain kami dong!

Sik, sik, nasinya gimana Ndop? Dibikinkan saat itu juga?

YAELAH BRO, YAELAH SIS! KHAN SUDAH ADA TEKNOLOGI YANG NAMANYA MEJIK JER! Jadi ya dinanakin dulu lah sebelumnya, lalu ditaruh mejik jer. :doh:

Mau tau bentuk mejik jer itu kayak apa? Ini lo bro! Ini lo sis!

Mejik jer!

Ini namanya mejik jer bro!

HAHAHAHA. :lol:

Suasana di sini sangat klasik. Bukan vintage ala-ala orang kaya ya, ini bener-bener ndeso dan masih mempertahankan keklasikan ndesonya. Lihatlah ini kawan kawan..

Barang-barang klasik ndeso di warung Mbok Jimur

Lemari yg klasik, temboknya itu loh, duh, adem ayem sekali.
(in frame: Bowo, teman SMA)

Sangat ndeso dan remang remang

Salah satu sudut dalam rumah Mbok Jimur

Pintu masuknya

Pintu masuknya.

Berada di dalam warung/rumah klasik ndeso kayak begini serasa dilempar ke zaman kecil dulu deh. Zaman rumah mbahku masih belum ditekel lantainya. Masih tanah atau masih mester. Lalu temboknya masih belum dilepo. Gentengnya masih kelihatan dari dalam belum dikasih plafon. Duh, kenapa jaman dulu itu gak bisa dikembalikan sih? HAHAHA.

Trus ada lagi yg bikin kangen jaman dulu. Adalah..

KENDI

KENDI!

Dan sori ya, kendi itu BUKAN HIASAN aja. Tapi di dalamnya ada air segarnya. Iya segeeeerr banget! Dan air putih di dalam kendi itu GRATIS kakak! Buat yg ngirit, cukup bawa duit 5 ribu saja buat makan nasi pecel bungkus godhong jati ini sudah bisa makan sama minum air putih dari kendi!

Murah banget khan? Inilah enaknya hidup di Nganjuk. Kayaknya aku harus bikin postingan alasan-alasan kenapa Nganjuk itu layak ditinggali deh! Hahaha.

Aku nraktir 2 orang saat itu. Aku, Risa dan Bowo habis 26 ribu. Nasi pecel 3, teh anget 3, Plus tempe berapa gitu lupa aku. Pokoknya murah lah ya. Nganjuk gitu loh.

Soal rasa gimana ndop?

Yaelah bro, yaelah sis, masa nasi pecel yang harganya cuma 5 ribu mau mengharap rasa yang enak sih? Yaelah bro, yaelah sis, sayangnya ini berita bagus buat kalian. Soalnya HANYA DENGAN 5 RIBU RUPIAH SAJA, KALIAN BISA MERASAKAN NASI PECEL YANG ENAK!

Jadi sambelnya tentu saja pedes ya. Cuman pedesnya gak berlebihan kayak level-levelan itu tuh. Ini pedesnya pas. Gurihnya banget! Ada manisnya dikit. Ala-ala sambel pecel khas Nganjuk memang gurih rasanya. Beda sama kota lain yg manis doang.

Buat yang gak doyan pedes, aduh, cemen banget! HAHAHAHHA. Oke deh, buat yg ga doyan pedes, ya cobain lah sesendok aja. Niscaya kamu akan mendadak doyan pedes setelah tahu sambelnya enak!

Dengan dibungkus daun jati, aroma daun jati tentu saja bikin nasi pecelnya makin eksotis rasanya. Sedep-sedep klasik gimana gitu.

(((SEDEP-SEDEP KLASIK))) :sip:

Untuk menambah kenyang, bisa ngambil tempe yang masih panas habis digorengin sama Mbok Jimur..

Tempe

TEMPE!

Rasa gurih sedep klasiknya bikin nagih! Jadi pingin nambah satu porsi lagi deh. Cuman sayangnya perutnya udah penuh. :sad:

Setelah kenyang, kami bayar, lalu pulang. Melewati jalan yang lain. Yang menjadikan aku bingung ketika didaulat sama temen sebagai penunjuk arah ketika kunjunganku ke dua ke sini.

Semoga ini wajar ya. Aku ke sini pertama kali itu malam-malam larut jam setengah satu pagi. Dibonceng temen pula. Dingin pula. Suasana sedikit gelap. Jadi mau mengingat-ingat jalan mana yang aku lewati ya susah. Lampu rumah rata-rata udah dimatiin. Jadi gak tahu cet rumahnya warna apa. HAHAHA.

Walhasil kedua kali ke sini, aku dan kedelapan temanku kesasar agak jauh. HAHAHAHA. Lha soalnya kami mengandalkan alamatnya yg bernama Desa Tiripan. Yang ternyata setelah sampai desa Tiripan, penduduk desa yang aku tanyai malah gak tau sama sekali di mana letak nasi pecel yang dibungkus daun jati berada! HAHAHA.

Yowis aku hanya mengandalkan instingku saja deh, “Yuk cah, kita mbalik ke jalan yang tadi!”

Dan ternyata setelah melewati jalan yg awal, dengan hanya bertanya ke satu penduduk desa, mereka langsung tahu! Yes!

CARA MENUJU KE WARUNG NASI PECEL GODHONG JATI MBOK JIMUR

  • Dari RSUD Nganjuk di jalan Dr. Sutomo, lurus ke barat. Ketemu perempatan lampu merah (kalau ke kanan ke SMAN 1 Nganjuk), belok kiri ke selatan.
  • Ketemu lampu merah pertama lurus aja ke selatan.
  • Ketemu lampu merah lagi, belok kanan ke barat.
  • Lurus sampe perempatan lurus aja ke barat memasuki gapura cet putih.
  • Ada perempatan kecil (kiri gang kecil, kanan gang biasa) lurus aja.
  • Ada perempatan lagi, belok kanan ke utara.
  • Lurus sampe ketemu kuburan di kanan jalan. Nah udah sampai!
  • HAHAHAHA, gak ding! Setelah melewati kuburan dan kali ada gang kecil pavingan di kiri jalan. Beloklah.
  • Pelan-pelan aja sambil nengok ke kiri, akan ada rumah dengan pelataran lumayan luas (buat parkir mobil pun bisa). Nah warungnya masuk ke dalam pelataran itu. Pokoknya rumah ndeso yang temboknya kayak di foto di atas.

Ini dia rumahnya

Ini dia rumah Mbok Jimur yang klasik ndeso dan damai

Di depan rumah ada lincak kursi bambu yang besar bisa menampung banyak pembeli yang mau makan di luar. Dengan pohon mangga yang tentunya kalau siang-siang di sini cangkrukan sambil makan nasi pecel bakalan perpaduan yang sangat CIAMIK!

Sayangnya ke sini malam hari terus, jadi aku gak sempet motoin lincaknya soalnya gelap. Hahaha.

Sik sik, jaman sudah canggih. Di instagram sudah ada yg ngeshare gambar lincaknya ketika siang hari. Ini dia dari mbak Rosi Riana..

A photo posted by Rosi Riana Dewinta (@rosiriana) on

Dua kali ke sini malam hari terus, jadi kami belum merasakan makan di lincaknya ituh soalnya gelap. Yowis gak popo. Kapan-kapan ke sini siang-siang aja. Haha.

A photo posted by masndop (@dzofar) on

Kunjungan kedua bersama anak-anak instagram ngehits Nganjuk

—————————

Warung Nasi Pecel Godhong Jati Mbok Jimur
Desa Tiripan, Kecamatan Berbek, Nganjuk

Menu dan harga 2015:
– Nasi pecel: Rp. 5000,-
– Tempe: Rp. 500,- (atau 1000, lupa.)
– Teh Anget: Rp. 2500,- (atau 3 ribu, lupa.)
– Air putih dari kendi: Gratis! Lah yang gratis malah inget! Hahahha.
:lol:

Buka: 24 jam!

—————————

73 Comments

Komen dong!