05 Feb 2015

11 Alasan Gak Kredit KPR

Gak kepingin ngredit KPR, Mas? Biar punya rumah baru?

Enggak.

Kenapa? Orderanmu laris gitu?

Karena…

  1. Aku bukan gelandangan! Aku masih punya rumah. Numpang ortu? Eh, aku gak suka ya istilah numpang ortu, lha dulu masa mereka melahirkan kita trus bilang ke kita “Kamu di rumah ini cuma numpang ya, Nak!”. Jadi yang lebih pas mungkin “serumah dengan orang tua”.
  2. Nunggu diusir dulu. Hahaha. Aku pernah ngomong pingin ngekos di Semarang, Surabaya atau Jogjakarta aja ibukku sudah gak suka. Apalagi beli rumah sendiri?
  3. Mungkin orderanku laris gara-gara aku masih serumah dengan ibu?
  4. Belum bisa ngerawat rumah sendiri sih. Jodoh juga belum ada.
  5. Takut sendirian di rumah. Maklum agak-agak sensitif sama barang halus. Hiii
  6. Gak suka utang. Sukanya cash.
  7. Aku gak mau rumah kecil. Maunya yg ada halamannya banyak buat main kelereng. (((KELERENG))). Dan aku belum punya uang milyaran. Baru… kerja 5 tahun, kerjaanku gak ada celah korupsinya. Jadi hitung sendiri duitku (masih) berapa.
  8. Keluargaku mbok-mboken alias gak suka merantau, sukanya ngumpul sama ortu. Jadi kalau aku ngekos pun, paling bentar aja udah pulang. Sama kayak jaman kuliah dulu tiap minggu pulang. Jadi ngapain beli rumah?
  9. Belum ada godaan. Maklum kerja sendirian. Jadi gak ada saingan kekayaan. Haha
  10. Investasi? Tuhan Maha Kaya, rejeki sebaiknya gak diitung-itung apalagi diramal-ramal.
  11. Gak mau ikut andil dalam “merusak” bumi. Alasan yg ini, naif sekali sih. Tapi simpel, semakin banyak permintaan rumah baru, otomatis lahan terbuka hijau berkurang khan? Kecuali bikin perumahannya di planet Namek sih. #eh

Kalau rumah lama sih, bisa difikirkan. Soalnya rumah mbahku nganggur gak berpenghuni. Ntar aja kalau memang sudah butuh banget dan duit terkumpul, baru mikir beli rumah. Tapi pinginku sih rumah second saja. Bukan baru. Dan nggak sekarang. Nanti yaaa…

Rumah Kosong

Rumah mbah dan budheku ini sudah ditinggalkan pemiliknya (meninggal)

Muhammad Ali Mudzofar a.k.a ndop. Punya motto hidup: Think less feel more. Lebih banyak merasa, lebih banyak manfaatnya. Lebih banyak mikir? Cepet tua loh! #eh



85 KOMENTARS YUK KOMEN ↓

Biar avatarmu muncul, daftar di gravatar.com ya

  1. Akhirnya dapat Pertamax

  2. Rumah Mbahnya nggak bisa main kelereng ya Mas?

    • Bisa. Haha. Makanya ntar kalau ada duit mending rumah di sana aja haha

  3. Berkah tinggal sama ibuk mas.. :D

    • Iyo koyoke.. Makane aku bertahan ndik kene ae haha ngenteni diusir.

      • haha la aku malah lucu mas,,, lulus kuliah malah digawekno kamar anyar tur ombo.. opo iki kode kon tinggal neng omah :D

        • Iyo berati. Mugo2 suk calon bojomu gelem urip bareng mertua hahaha…

          • duh abot ra yo kiro2 :D la siji sijine anak lanang je,,, :D InsyaAllah berkah :D

          • Gak lah. Yakin ae wis. Jare nek yakin, ngko enek dalane dewe.

          • sip mas,,, Yakin InsyaAllah ono dalane,,, :)

  4. kalau bisa ya mas.. selagi masih ada rumah ‘nganggur’ ya ggp dirawat aja rumahnya. itung-itung nyenengin mbah yg sudah tiada.

    tapi investasi KPR rumah juga wajib,, biar uangnya nggak habis gitu aja beli barang-barang gak penting (menurutku), kyk handphone lah, baju mahal lah, dsb.

    Perkara rumah yg dibeli mau ditinggali apa enggak kan kan rapopo. Tiap tahun harga rumah naik. Misal beli sekarang 100 juta, ndilalah 2 tahun lagi jadi 500 juta.

    Lumayan duite bisa dipake modal nikah, munggah kaji, dll.

    Nanti kalo sudah berkeluarga, punya anak.. kan enak, nduwe rumah akeh. Nti anak’e dike’i omah siji-siji.

    • Wuih, pandangan yg spektakuler!!

      Tapi mungkin mindset kita beda mbak. Tapi bisa saja aku berubah pikiran. Haha. Thank youuu…

  5. Rumah luas, bisa main kelereng, main patel lele, boymen, gejlek sampai cirak…. itu kampung halaman saya banget..

    • Iyaaa.. aku bukan type2 yg suka tinggal di perumahan. Mending kampung saja, kenal karo tonggone. Anak2e tonggone, dll.

      Omah cilik halaman luas, wis pas tenan. Dulanan cirak wis punah jaman saiki.

  6. Aku suka yang bagian “nunggu di usir dulu”

    • HAHAHAHA.. Kalau kepepet baru cari rumah.

  7. aku sih karena point no 6, belum pengen dihantui utang puluhan tahun :|

    • Huahahaha.. Sama banget. Udah nikmati yg ada dan mampu dulu deh yaa..

  8. Uang buat KPR dibeliin emas aja kakak, trus emasnya dikubur di halaman rumah ntar biar jadi harta karun…

    • Huahaha… Ntar dicuri orang gimana dong kak. Paling enak emang ditabung sajaaaa.. Gak repot ngurusin duit.

  9. horror banget rumahnya gan jadi takut wkwkwkkwkw

    • Hahaha.. Aku juga takut kalau tidur di situ. Biasanya kalau ke situ aku tidur di rumah pak lik, di sebelahnya.

  10. banyak amat alasannya

    • Aslinya ya gak punya duit aja sih. Jahahaha..

  11. Poin 6 sama denganku kang, Aku jg gak suka ngutang, lebih baik cash. Ngutang kalo terpaksa hahaa. Beneran loh, rumah yg skrg aku tempati bukan kredit KPR, tp dulu beli kavling kosong yg msh murah, 3 tahun kemudian baru dibangun dikit demi sedikit… Bukan benci sm org2 Bank sih, tapi gak sreg aja dg sistem Bank konvensional. salah satunya, kalo kredit KPR, Bank tuh semaunya aja naikin cicilan *kata temen yg kredit KPR

    • Huahahaha.. Dan postinganku ini memicu hater bermunculan. Soalnya aku gak sreg kalau beli rumah cuma buat investasi doang, apa gak mubadzir yaa.. Trus hidup juga gak nyaman karena harta tercecer di mana2. Was was terus kalo ada penjahat haha. ide membangun sedikit demi sedikit itu banyak orang yg melalukan termasuk bapakku untuk rumah yg aku tempati saat ini. Buktinya alhamdulillaah barokah, semua seneng tinggal di rumah ini.

  12. Walaupun kita beda prinsip, tapi nomor 6 emang top :D

    • Hiahaha.. Dan aku ini gak punya mental investasi. Iya kalau laku bisa untung. Kalau enggak ya duitnya gak cair2 haha

  13. saya malah “didorong” buat nyari rumah sama ibu saya. selain buat investasi, mungkin karna rumah ibu saya kecil, jadi ga muat kalo ntar anaknya yang udah beranak pinak juga ikutan tinggal di rumah.

    soal merusak bumi, kayanya selama manusia bertambah banyak, kebutuhan rumah juga bakal nambah. jadi ya lahan hijau bakal terus berkurang. biar lahan hijau gak berkurang.

    • Iya.. Setuju. Aku sih nunggu diusir sih. Soalnya di rumahku juga sudah ada 8 orang bersemayam. Rameee banget. Kadang sumpek hahaha.. Semoga kamu segera punya rumah yaaa..

  14. Itu pilihan sih, saya dulu selesai SMA mmg disuruh lepas dari orang tua. Biar bisa mandiri. ;)

    • Untungnya ibukku gak nyuruh anak2nya lepas. Jadi semua balik ke ortu haha..

  15. mungkin nggak kredit karena bisa beli tunai mas

    • Semoga suatu hari nanti kalau butuh langsung ada duitnya. Aamiin

  16. Aku juga gak suka ngutang. Kalo ada duit beli tanah, ada duit beli material, ada duit kerjain seada duitnya, ada duit lanjutin bangunnya, ada lagi selesaikan deh.

    Betapa beruntungnya dirimu ndop ada warisan dua rumah, hanya direnovasi aja sesuai selera. Tinggal deket ortu dan sodara2 betapa nyamannya hidup.

    • Btw bukan warisan mas. Itu kalau punya duit, akan saya beli maksudnya. Khan anaknya ibukku ada 5. Anaknya mbahku ada 6 malah. Haha.

      • hahaha… kirain warisan. emang mantap tuh beli, jadi gak ada silang sengketa dikemudian hari. btw, duitnya udah banyak, kan satu2nya insinyur vector, hehe..

        • Duitku Belum banyak. Baru 5 tahun ngevector. Boros pula. Hahaha

  17. banyak amat alasannya..hingga sebelas alasan….semuanya logis dan masuk akal….kalau mikirnya secara logika dan menggunakan akal…,
    aku juga nggak suka rumah kecil..maunya sich rumah ukuran 1 x 5 cukuplah…. rumahnya 1 hektar…tanahnya 5 hektar…..,
    keep happy blogging always..salam dari Makassar :-)

    • Iya pak. Kalau investasi itu aku mending “investasi doa” saja. Bukan investasi harta. Hahaha. Gak kebayang kalau hartaku bercecer2 di sana sini, mumet mikirnya. Huahahahaha tanah berhektar2 sekalian buat Bandara Hariyanto pak. Hahaha

  18. aku dan suami seneng tipe rumah2 lama malahan loh daripada rumah yang baru seperti model2 sekarang

    • Iya ya, lebih bikin nyenyak tidurnya. Aku tidur di hotel modern suka bengong, jadi gak pules tidurnya hahahaa…

      • iyaaa betul banget.. rumah lama itu lebih adem tapi hanget. Adem suasananya, tapi hangat secara rasanya. duh gimana ya ngejelasinnya, hangat teringat memori bersama keluarga, dll.. hehehe

        • Iya aku tahu apa yg kamu rasakan. Ada yg mengawali tinggal di rumah itu, jadi kehangatannya menular ke penghuni baru..

  19. Yang no 6 sip banget mas! Mending apa adanya daripada punya apa-apa tapi ngutang #eh

    Meskipun dalam beberapa kasus kita juga mesti ngutang sih :|

    • Iya. Asal kepepet mas. Misal gak bawa dompet ketika beli nasi pecel. Terpaksa ngutang sebentar. Haaha..

  20. entahlah, aku jg dari dulu kepikiran yang kayak point no. 11 mas.. haha. dan hal itu tidak menutup kemungkinan pendapat smpyn benar :)

    trus point ke 6 : “emoh utang” nah! aku takutnya urusan sama debt kolektor :| pasti ruwet

    • Hahaha berati kita sepemikiran. Banyak sawah berubah jadi perumahan. Ngenes.

  21. orderan laris, karena tinggal sama ortu hhahaah, bener juga mas. doa ortu memberi berkah :D

    • Iyaaa.. Khan kalau tinggal jauh, ortu kangen, dan dampaknya kadang gak baik. Hahaha..

  22. Alasan nomer sepuluh paling LIKE THIS, mas nDop! Menurutku, yang nggarai harga rumah/tanah itu makin membumbung mahal, karena dijadikan lahan investasi bagi mereka yang sudah punya rumah tapi pengen punya lagi. Kan jadi kasian mereka-mereka yang beneran blum punya rumah to? Harusnya dengan harga 100 juta sudah bisa beli rumah layak, jadi harus keluar sampai 200 juta atau ngontrak bertahun-tahun.

    • Betul. Semuanya memang permainan orang2 kaya yg gak punya belas kasih. Yg kaya jadi makin kaya to. kasihan yg miskin harus ngontrak.

      Miris memang bisnis seperti itu.. Beli rumah dianggurin, khan podo ae mubadzir.

  23. agung nglaban #

    masalah KPR/ga, beli rumah/ga “no komen”… tp semaksimal mungkin nikmatin serumah/dekat dgn orang tua. Deket ortu tuh bikin tenang hati. sudah 14 th lebih jauh ortu (nganjuk-bandung 650 km) dan pulang paling 2 kali setahun. Pengen tinggal di kampung ato setidaknya di surabaya tp apa daya ga boleh pindah & masih nyiapin dana buat 2 anakku….. Jadi ndop, nikmatin hidupmu pas deket sama ortu, ntar nyesel kalo mereka sudah ga ada & blm bisa bahagiain mereka…. CURCOL ya… wkwkwkwk

    • Betul sekali kang. Seneng banget moco komenmu. Iyo aku akan dekat dengan ortu wae wong aku wis gak nduwe bapak. Ben enek sing njogo ibuk. Aku tau urip ndik Bali 5 wulan. Rasane hampa hahahahaha

  24. “Hmmmmmmm”
    cuman itu aja commenku

    • Yaaaaaaaa, cuma itu aja balasan komenku.

  25. pertama mampir mas… nomer 6 mantap (y) gak seneng utang….

    • Sip! Hidup tenang..

  26. kalau ga kredit susah dapat nya mas, jadi gmn ??

    • Ya kredit aja gak papa. Kalau memang butuh. Hehehe..

  27. Saya juga ga suka ngutang, tapi kebutuhan memaksa saya untuk ngutang…. hiks

    • Iya gak papa. Kondisional. Yg penting seneng.

  28. Hahahahha… Paling ngakak ya alasan nomer 9 bikin ane sakit perut ajaja

    • Huahaha.. Kalo freelancer enaknya gitu. Duit gampang awet soalnya gak ada yg mamerin kekayaan ke dia.

  29. deket sama ortu memang banyak manfaatnya.. ane rasain banget dulu waktu jauh, sama sekarang tinggal dekat ortu.. hidup jadi terasa lebih berkah, karena lebih banyak waktu ane buat melayani ortu..

    • Betul sekali. Sangat setuju. Dan bisa bekerja serumah dengan orang tua itu berkah banget buatku..

  30. Rumah di Nganjuk berapaan ya mas? yang lebih kecil dari yg di foto itu
    Kayaknya tentrem tinggal di Nganjuk….^_^
    :D :D

    • Murah maaas… Setengahnya dari hraga surabaya. Dan mungkin seperempat dari harga jakarta. Murah pokoknyaaa..

  31. agung nglaban #

    komen lagi donk…. diatas no komen masalah KPR.
    Skr ijin komen ya ndop… qoutes Bosku + guruku “kalo sesuatu yg masih ada peluang maka lakukan, kalo ga kita lakukan kita membuat peluang sekian persen jd 0 %”.

    Jadi kalo mau investasi ya lakukan saja krn suatu saat nanti pasti akan berguna buat kita. Kalau beli/invest rumah di nganjuk menurutku kurang yg paling baik skr masih invest sawah.

    Kalo di kota besar kayak Bandung, Jkt, Sby pasti rumahlah. Tp pilih rumah yg memenuhi 4 kriteria : Air, akses (transportasi), sekolah, kesehatan gampang.

    Jadi saranku drpd duit ditaruh di tabungan mending dijadikan deposito, invest properti, atau saham. Kalo ada kontra dgn saran investasi akhirat aku “no komen”. investasi dunia dan akhirat itu bukan kontra tp beda konteks….

    sekian, terima kasih… kapan2 aku mampir rumah ya ndop… pengen kenalan

    • Wuih keren komplit penjelasannya mas. Suwun mas. Bermanfaat banget untuk kalau kalau aku berubah fikiran.

  32. yang no 11, kami petani, berterima kasih karena tidak merebut tempat kami berkarya :)

    • Top!!!! Semoga para pebisnis perumahan disadarkan hatinya ya.

  33. ((((MBOK-MBOKEN))))
    aduuuuhh aku dulu pernah diledekin mbok-mboken juga sama bosku gara2 smpet minta penempatan kerja di Jawa Timur biar deket ortu. Tapi sampe sekarang gak dikabulkan, jadi yasudahlah masih harus survive di kota metropolitan ini *lap keringet*

    • Hahahahha otaknya masih dibutuhkan di kota besar berati kak. Apalagi dirimu asli Malang yg sejuk. Pasti cerdas lah orangnya. Hahahaha

  34. DigitIcon #

    “Tuhan Maha Kaya, rejeki sebaiknya gak diitung-itung apalagi diramal-ramal”

    Totally Makjleb!

  35. Alasannya mantaap! Jarang ada yang begini.

    Yang lain pasti kepikirannya aku belom punya ini, aku belom punya itu. *eh, itu kayak pikiranku, hahahaha*

    • Hahaha. Lha aku kok kadang mikir gini, kebanyakan orang terlalu menggantungkan sama investasi, membeli sesuatu untuk investasi, bukan untuk kebutuhan hidup, seolah2 hanya itu jalan satu2nya bahagia. Lalu aku membandingkan kehidupan di desa yg justru damai. Padahal apalah yg mereka punya. Hahahah. Ini cuma mindset ya. Dan mindset tiap orang untuk bahagia itu memang beda beda. Xixixixixi

  36. klo q cie ga suka ngutang mas…takut klo ga kebayar.hehe

    • Iya. Soalnya umur manusia juga gak bisa ketebak khan. Hahaha kok jadi serem yaaa

  37. Kalau sy alesannya no.6 mas ga mau utang, apalagi kalau KPR pasti ga sebentar tu jangka waktunya :) mendingan nabung dulu deh mudah2an bisa beli cash

    • Betul sekali. Dan kita ini gak disukai para tukang kredit deh. Mereka gak dapat tambahan klien deh hahahaha

  38. point no 4 itu yang penting kang hehehe,
    kalau beli rumah gak ada pasangan atau istri susah bener.
    bersih bersih kamar saja malesnya minta ampun heheheh

    • Iya bener. hahaha. Apalagi aku yg kerjanya sendirian gak ada karyawan. Waktu terbuang buat klien hahaha

  39. jane #

    Halo,
    Hal ini untuk memberitahukan kepada masyarakat umum bahwa Mrs Jane Alison, pemberi pinjaman pinjaman swasta memiliki membuka peluang keuangan untuk semua orang yang membutuhkan bantuan keuangan. Kami memberikan pinjaman dengan bunga 2% kepada individu, perusahaan dan perusahaan di bawah syarat dan kondisi yang jelas dan dimengerti. hubungi hari kami melalui e-mail sehingga kami dapat memberikan persyaratan pinjaman dan kondisi di: (saintloans@hotmail.com)



Komen dong!