08 Sep 2014

Kartu Pos Dari Austria Jerman

Siapa lagi kalau bukan dari Mbak Ely.

Jadi aku tuh kalau ikutan lomba blog, gampang menangnya. Maklum aku khan senior di dunia perbloggingan. Hahaha.. Makanya kalau ada lomba, yang hadiahnya aku pingin banget, ya kemungkinan besar akan menang.

Huahahaha..

Kalau hadiahnya gak menarik (misal hadiah hosting, domain, yang 100% gak ada gunanya buat aku), ya nggak bakalan aku ikuti. Paling ya cuma komen, “Semoga yg ikutan sedikit ya, biar jurinya gak susah memilih pemenangnya” #eh

Huahahaha..

Masih ingat dong, postinganku yang ini, akhirnya menang di lomba nulis blog berhadiah Kartu Pos di postingannya Mbak Ely yang ini. Pengumuman pemenangnya di sini.

Aku seneng banget pastinya. Karena hadiahnya berupa kenang-kenangan yang tentunya mahal nilainya.

Hadiahnya ini loh..

IMG_2131-0.JPG

Kartu Pos SALZBURG dari Duniaely.com

Dan dibalik kartu pos itu ada tulisan tangan Mbak Ely. Ini yang nilainya melebihi harga kartu posnya ya.

IMG_2132.JPG

Tulisan tangan Mbak Ely

Tulisan tangannya bagus. Karakter orangnya supel dan simpel. Jarak antar kata yang renggang itu menunjukkan kalau Mbak Ely suka bersosialisasi dengan alam sekitar. Tidak menarik diri gitu. Pikirannya terbuka lebar. Nggak sempit.

Ki Joko Ndop Bodo.

Trus aku juga suka sama bahasa jawanya. Haha. Gak afdhol kalau nggak aku jawab ya..

Hallo juga Mbak Ely, kabaripun kulo lagi sumringah niki. Kulo remen sanget nampi kartu pos sepesial saking Njerman. Mengke badhe kulo pigura. Kulo pasang teng kamar. Tak penthelengi gambare mbendino, mbok menawi wonten wekdal, rejeki lan kesempatan saget mumbul teng Njerman numpak kapal mabur. Matur nuwun ingkang kathah nggih, Mbak.

Oh iya mbak, kartuposnya lama nyampenya, soalnya nomer rumahnya salah. Harusnya enam belas. Bukan enam. Haha. Semoga aku yg salah nulis ya. Maklum kadang otakku memang agak slendro. Haha. Tapi untungnya sampe hari ini dalam keadaan utuh sentausa tanpa cacat.

Dan setelah hunting pigura, (sampe merasa iba sama toko Kurnia yang kayaknya hari ini nggak laku, soalnya pas aku beli, pelayan yg kerjanya duduk-duduk doang mati gaya itu, sumringah banget menyambutku. Walaupun akhirnya aku cuma beli pigura seharga 7 ribu rupiah saja), akhirnya kartu pos cantik dari Austria tepatnya di kota Salzburg, tempat lahirnya kakak Mozart composer musik klasik handal yang aku juga suka dengerin musiknya itu, terpajang sempurna di dinding kamar.

Taraaa…

Kartu Post Jerman

Sudah dipigora lo mbak.
Hore..

The end…

Muhammad Ali Mudzofar a.k.a ndop. Punya motto hidup: Think less feel more. Lebih banyak merasa, lebih banyak manfaatnya. Lebih banyak mikir? Cepet tua loh! #eh



55 KOMENTARS YUK KOMEN ↓

Biar avatarmu muncul, daftar di gravatar.com ya

  1. aih asik tuh dapet hadiah kartu pos austria dari jerman, nambah pajangan lagi nih dikamar masndo :)

    • iyo, dan kalau dapat lagi, mau dipajang lagi hahaha

  2. cahyo #

    weh ngeri entuk kiriman seko jerman :tepuk:

  3. Keren kartu pos-e mas…nek aku ngerti ono lomba hadiah-e kartu pos seko Jerman, aku mesti melu :lol: Iku pas bulan Juli yo? Mei- Juli aku jrg OL… Pokmen, hadiah lomba mesti nilai berharga, jauuuhhhhh melebihi harga barangnya.. :sip:

    • Nek misale lombane angel, biasane aku gak melu. Wis minder disik huahahahha..

      Iyo, sampean langganan menang blog sih. Wah suk nek sampean melu, aku ketir ketir ki entuk saingan berat.

      • Kalo aku menang lomba blog, kayaknya hanya ada dua kemungkinan kang:
        1. Aku kesurupan otaknya Einstein, jadi mendadak tulisanku dianggep layak menang oleh Juri.
        2. Perlu di klarifikasi ke Jurinya, mungkin mereka menilai ratusan tulisan, dan tulisanku paling akhir…alhasil Juri udah cape dan mendadak ingetnya hanya tulisanku..hahaaa

        • Huahahahaha… nek tulisane sampean gak menarik, pas jurine kesel, moco tulisane sampean malah ngantuk turu.

  4. mbah ndop, bisa membaca karakter lewat tulisan komentar juga ndak?

    • Huahahaha.. kalau postingan bisa (asal bukan kopas hahaha). Kalau komentar cuma beberapa kalimat ya susah hahahaa…

  5. Apik, Mas. Meski salah nomer rumah, kok tetep sampek ya? Berarti sampeyan terkenal di lingkungan. Nek aku, wis alamate bener, seringnya yg ngirim tetep bingung. Padahal udah di depan rumah, ga pada kenal nama asliku. Hahaha…

    • Huahahhaa.. Sampean celukane sopo nek ndik lingkungan omah? Celukanku ndik kene yo mas ndofar, mas ndop, jenengku rodok angel pisan. Untunge rodok nyambung dzofar = ndofar hahaha..

      Kuwi bingkaine keciliken. Soale ukuran 4R. Lha postcard kuwi kudune bingkai 5R. Tokone gak nduwe hahaha..

  6. wow … dipigura kartune, keren, kebayang nek enthuk kertu sing ukurane luwih gede yo

    pak pos se keren yo, senajan aku kurang nulis nomor omahe ning tetep tekan, dadi pancen aku sing keliru nulis nomore, ngapuntene nggih,

    ana lho ngantek saiki sing durung nerima kertu pos sing tak kirim jumlahe menawa luweh saka 10 :(

    pancen tau sinau maca artine tulisan tangan tah? hihihi

    Maturnuwun link nge, mbesok Yen ana bagi bagi kertu pos apa iseh pengen melu? soale aku sih nduwe akeh kertu pos

    • wah nek enek sing luwih gedhe malah josh gandosh haha.. Kui pigurane keciliken e mbak. Golek ukuran luwih gedhe gak enek. Tapi tetep tak tuku, lha aku mesakne karo tokone gak payu haha.. suk nek nemu pigora sing 5R (sing kuwi 4R, keciliken), tak pindah ning kono.

      Halah nek moco tulisan tangan kuwi cuma ngawur kok mbak. Ngandalne inseting tok hahahahha..

  7. keren banget mas!
    hadiah seperti ini nih yang bisa jadi penyemangat buat nge blog ya mas ndop.. :D

    • Iyaaaa… kalau hadiah kaos jua belum tentu aku pakek, kecuali yg mahal. Soalnya kaosku mahal mahal huahahhaa..

  8. Wah, mas ndop, buat posting jadi teringat sama bapak lg di jerman juga buat kunjungan kerja. Langsung deh, tanyain bisa dibeliin kartu post juga gak ya. biar oleh2nya khas. huehehe.

    • Sekalian ditulis pesannya mas. Kalau kartu pos kosongan kok kurang berharga. Hahaha.. Wah bapakmu melanglang buana sampe Jerman. Keren! Anake pingin nyusul po ra ki?

      • huehehe, bapak itu puluhan tahun menanti akhirnya dapat giliran mas ndop. Anak e masih golek2 recehan… masih lama perjalanan. :D

        • haha.. biasanya bapak ke anak itu menurun loh..

  9. lhoo malah aku gak dikirimi, iki piye tho..

    • Hahaha.. sainganmu berat :-P

  10. Wahhh, selamat, mase. Keren sampe dipigura juga. :D Aku juga dapat kartu pos ini.

    • Wuih, kita ini blogger terpilih berati ya.. *bangga*

  11. asik dapet kartu pos dari belahan dunia lain disana..

    sayang banget ya mas sama kartu posnya sampe di pigurain. :dance: :dance:

    • Huahhahaa… kalau kartu pos dari Indo sini ya berakhir di slorokan lemari hahaha..

  12. Ayeee… kalo dapat lebih dari satu, dipigura semua ga mas?

  13. Profile UPVC #

    Wuidih kartu pos dari Jerman, sama kayak produk ku, ada yang dari jerman juga lho… Upss maap promosi kakak… :ampun: :ampun:

    • Wuih, bisa COD gak? #eh

  14. Sudah berapa tahun ya… nggak ada yang namanya pak pos mampir ke rumah… ah mungkin sepuluh tahun lebih kali yaa…

    Terakhir dapat surat dari luar negeri, dapat balasan surat dari seorang vj nya MTV, 15 tahun lalu… pak pos nya aku yakin bingung sekali soalnya doi nulis SEMARANG INDONESIA nya SERBARANG INDONESIA… hahhaha… Senangnya waktu itu…

    • Huahahha.. SERBARANG!!!! adoh banget yaaa… Vije MTV? Wow, Sarah Sechan? Nadia Hutagalung?

  15. brillie #

    kyknya seru deh mulai kembali saling kirim2an kartu pos dari berbagai negara. bener2 terasa cintanya :D

    • Betul. Perasaan penulis saat itu juga terasa dari bentuk goresan huruf2nya. Haha..

  16. Mas Ndop memang punya bakat meramal yaa :D hihihih
    Aku juga punya postcard dari Dubai, ide di-pigura-in sepertinya oke.. Sebelum postcardnya ditemukan oleh Athar dan kena coret-coret >.<

    • Piguranya yg ini kekecilan. Baru sadar setelah beli dan dipasang sesek bingid. Ada bagian gambar sekitar setengah senti gak kelihatan. Keknya mau beli pigura lagi yg lebih legowo spacenya. Pigura yg ini buat foto yg lain aja. Hihihi..

  17. Hurufe dawa-dawa yo. Apik ncem tulisane.

    Gak kamu balas pake kartu pos juga, Mas?

    • Ndik Nganjuk enek sing dodolan kartu pos khas nganjuk gak ya? Koyoke ora enek Dah.

  18. tahta laksana #

    widdiih, selamat yo mas. Hadiahe keren tenan ey. :tepuk: :tepuk: :tepuk:
    mas ndop ancen jago tenan lak di kon melu lomba, wingi entok kamera sakki entok kartu pos teko Jerman. #salut #ey

  19. kartu pos…sepertinya sudah lama banget…tapi tetap saja lebih berasa gitu kalau terima kartu pos dibandingkan terima email

    • Betul, soalnya ada tulisan tangan asli.

  20. postingannya mengingat kan saya, dulu pernah dapat kartu pos dari teman…senang rasanya

    • Aku juga senang…

  21. mang-mlebet #

    wah.. tipsnya biar menang lomba pripun mas haha..
    kulo saben melu, mesti KO hehe..
    salam..

    • Postinglah dengan hati gembira.

  22. aku tau pengen ikut lomba nulis blog juga, Mbak Isnuansa sing nganakno giveaway “Bicaralah yang Lantang Jangan Hanya Diam”, sing tema ne kata pertama anak. Tapi ndelok saingannya jiper sik, akhire ga sido, hahaha..
    oya mas ndop, aku request diwacakke karakterku seko postingan blog donk.. :???:
    iki mau aku bar posting cerita ngalor-ngidul :wink:

  23. aku belum dapet..

  24. Melu seneng mas ndop. Nanti mbak ely aku rayu ah. Ben aku yo dikirimi kartupos..
    Heuheu

    • Haha semoga berhasil.

  25. aciyee, dapet kartu pos dari mbak ely :ampun:

  26. CIZZO #

    Kartu pos aku belom sampe. Mungkin krn tinggal di pedalaman kali ya :cry:

    • Huwaaaaa…. tukang posnya males nganterin mungkin. Soalnya “cuma” secarik kertas. :cry:



Komen dong!