Membersihkan Kipas Angin

Ini adalah contoh postingan yang sangat tidak penting untuk dibaca. Tapi sangat penting untuk menjaga kekonsistenan ngeblog kamu-kamu semua. Aku khan beberapa minggu ini sudah jarang posting. Biasanya 3 hari sekali, kali ini cuma seminggu sekali, kadang lebih lama lagi.

Aku terkena sindrom “Penting gak sih kalau bab ini aku tulis?”. Ketakutan itu membuatku jadi males nulis di blog. Hahaha. Dan kali ini semoga aku sudah sadar.

_____________

“Hajing.. Hatchi…!!!” Terdengar suara gebres-gebres dengan dua bahasa yg berbeda. Yang satu bahasa jowo, yang satu bahasa Jepang. Gebres itu berasal dari mulutku sambil menunjukkan muka yg sangat jelek. Gak nyangka loh, aku yg seganteng ini ternyata kalau gebres-gebres itu berubah jadi jelek banget.

What? Aku flu? Kok bisa?

Sebagai seorang yg cuma ndekem doang di dalam kamar, mengunci kamar untuk menghindari udara rokok di luar kamar, gak pernah srawung sama orang kecuali keluarga sendiri (soalnya teman dekatnya sudah pada kabur ke kota besar karena nggak betah hidup di Nganjuk yg nggak ada apa-apanya ini), kok bisa terkena flu?

Lalu saya bersemedi ke gunung Wilis untuk mencari petunjuk.. Setelah pulang, saya dihadapkan kepada pendangan yg sangat risih dipandang mata. Dia adalah KIPAS ANGIN!

Wah, kipas anginku sudah kotor. Sudah dua bulan gak dibersihkan. Pantesan aku flu. Lha wong udara yg dihembuskannya ini bukan udara yg bersih.

Lalu tadi sore, sambil menunggu pengering mesin cuci berhenti, aku bersihkan kipas anginku seperti biasa. Kipas anginku sudah berumur 4 tahun. Tapi masih kenceng muternya. Sudah pernah masuk servis sekali karena kepanasan. Ya wajar, wong kadang dia berputar 24 jam non setop! Hahaha..

Aku bongkar tutupnya, mur-murnya, aku lepas semuanya. Lalu aku siram di air keran. Dan kipas anginku sekarang sudah kayak baru lagi! Yay!

Kipas Angin

Masih kayak baru khan? Ini sudah 4 tahun loh!

Aku ini orangnya sangat suka mengamati. Dari hasil pengamatanku, JUWARANG BANGET ada yg rajin membersihkan kipas angin di rumah atau kamarnya.

Contohnya banyak, coba kamu ke kos-kosan mahasiswa yang ada kipas anginnya. Saya jamin 99% kipas angin yg umurnya lebih dari 1 tahun, pasti sudah berdebu dan menghitam! Tak jarang juga suaranya sudah nggak karuan. Berdecit-decit kayak tikus kejepit. Soalnya males ngasih oli.

Kipas anginku itu sudah pernah rusak juga kok. Waktu itu ada suara berdecit gitu. Padahal aku rajin membersihkannya. Ternyata perlu dikasih oli. Aku pakai oli mesin jahit. Haha.

Setelah decitnya hilang, lha kok tiba-tiba gak bisa muter soalnya seret. Lalu aku bawa ke servis lalu diganti apanya gitu. Ternyata cuma bayar 10 ribu saja. Halah, murah. #horangkayah

Kipas Angin

Membersihkannya secara global saja, gak usah terlalu detail..

Mesinnya gak usah disiram air loh ya. Cukup yg bisa dilepas aja. Mesinnya diserbeti saja.

Cara melepas tutup kipas angin yg depan itu, gampang. Tinggal dicongkel saja pakai obeng min.

Trus melepas baling-balignya juga gampang. Tinggal di tarik aja ke luar. Nariknya sambil diputer-puter gitu.

Melepas tuas yg buat meng-on-off-kan putaran arah kipas angin itu juga gampang. Tinggal dilepas paksa aja.

Sisanya, cara melepasnya juga gampang, tinggal lepas aja murnya pakek obeng ples atau min.

Setelah itu cucilah di air keran. Boleh pakek sabun boleh nggak. Terserah. Kalau aku sih enggak. Enak aja, aku aja jarang sabunan kok kipas angin aku sabunin? Cih, enak aja!

Setelah bersih, kembalikan semua komponen ke tempat semula. Setelah itu, saya jamin ekspresi mukamu akan sumringah bahagia. Trus kipas anginmu akan memutar udara yg bersih. Jadi sejuk deh kamarmu. Kalau mau wangi, tinggal digantung saja pengharum ruangan. Kalau aku pakek Glade yg rasa apel.

Kamarku sekarang baunya sudah kayak kamarnya orang kaya! HAHAHAHA..

Uuudaaaah yaaaaa.. <-- ngomong di depan kipas angin..

37 Comments

Komen dong!