15 Jul 2014

Bahasa Jawa Masih Eksis di Jerman!

Iya loh. Aku sempet shock ketika ada blogger yg SANGAT BERANI nulis dengan bahasa jawa padahal dia tinggal di Jerman.

Di saat orang sini, di jawa sini, orang-orang mulai gengsi memakai bahasa jawa karena bahasa jawa itu kampungan dan nggak keren, di Jerman sana mbak ini malah sudah menghasilkan 81 postingan dengan bahasa jawa (khas jawa tengahan) yg apa adanya. Buat pembaca yg gak bisa bahasa jawa, jangan khawatir, karena ada terjemahannya kok di bawahnya.

Aku kenal DUNIA ELY dari blogwalking sih. Aku lupa siapa duluan yg komen di blog masing-masing. Yang membuatku memutuskan untuk langganan baca tulisan di duniaely adalah karena aku dan mbak Ely punya banyak kesamaan hobi.

Mbak Ely itu SANGAT MENYUKAI SEPEDA. Nah sama banget khan denganku? *toast mbak*

Trus dia juga suka makan apel (dan buah-buahan yang lainnya pastinya). Nah, kalau digabung, maka postingan tentang apel yang saya suka ya yang ini: Apel lan Manuk, soalnya ditulis dengan bahasa jowo.

Manuk Jerman

Paling suka sama foto ini soalnya manuke
cuek sama apelnya gak mau makan.
Apelnya import sih, yg tahan berbulan-bulan itu loh!
Mungkin ada obatnya yg bikin burungnya malas makan..

Trus aku suka gaya hidupnya mbak Ely di dunia dongeng (di Jerman maksudnya) sana. Sepedahan, berkebun, hunting srengenge mlethek, masak sendiri, kayaknya tuh adem ayem tentrem. Penduduknya walaupun acuh tak acuh, tapi hatinya baik. Gak kayak di sini ya, justru kebalikannya #eh.

Pohon-pohon masih rimbun, burung-burung nggak ada yg ditangkap dan dimasukkan sangkar. Di sana nggak ada budaya melihara burung di dalam sangkar loh! Jadi ya bebas berkicau di alam liar gitu. Asri sekali khan ya?

Coba kalau di Indonesia sini, kalau ada burung bagusan dikit trus bisa dijual, pasti sudah ditangkap tuh. Haha..

Kalau alam saja sangat dirawat di sana, otomatis manusianya akan mendapat dampaknya, yaitu kesehatan dan kebahagiaan. Saya yakin mbak Ely ini orangnya surmringah terus. Soalnya lingkungannya sangat damai dan tenang.

Senajan mbak Ely sudah tinggal di negeri dongeng, dia tetap tidak lupa untuk pulang kampung di Kudus sana. Soalnya walaupun Indonesia itu amburadul, tapi ngangenin juga lah ya.

Karakter masyarakatnya itu loh, tiada duanya! Buang sampah pada tempatnya, bekerja keras blusukan di pasar-pasar untuk mendengar aspirasi rakyat trus dianggap pencitraan itu ya cuma ada di Indonesia! Amazing tenan! Hahaha..

Seru kok baca tulisan di Dunia Ely. Nggak muluk-muluk kok isinya. Kejadian sehari-hari gitu. Enteng dibaca. Nggak pernah menyinggung perasaan. Yang bikin unik, kejadian sehari-harinya itu di Jerman sana. Jadi selalu membuka wawasan baru tentang kehidupan di sana.

Saya rasa mbak Ely ini well educated orangnya. Cirikhas orang yg well educated itu tulisannya santun, damai dan menyenangkan.

Jangan kaget kalau kamu baca blognya mbak Ely itu jumlah komennya milyatan! Buanyak banget! Lha piye, mbak Ely itu ramah banget. Seringkali membalas komentar kita dengan pertanyaan. Sehingga kita akan terus ngerespon kayak ngobrol gitu. Makanya di dalam satu postingan biasanya ada ratusan komentar. Haha.

Eh, mbak Ely yg baik dan ramah itu sedang bagi-bagi kartu pos dari Austria loh. Kartu pos dari Austria itu pasti bagus kalau dibingkai trus dipajang di kamar. Kalau cuma digletakkan dan disimpen ya nggak bisa dinikmati setiap saat.

Nah, tulisan ini aku tulis dalam rangka mengikuti lomba itu. Ada 13 tulisan yg akan dipilih. Semoga aku menang ya.

Kartu pos Austria duniaely.com

Kamu mau dikirimi kartu pos cantik dari Austria?

Klik aja link di atas. Tapi sainganmu berat loh! Aku gitu! Hahaha..

Muhammad Ali Mudzofar a.k.a ndop. Punya motto hidup: Think less feel more. Lebih banyak merasa, lebih banyak manfaatnya. Lebih banyak mikir? Cepet tua loh! #eh



40 KOMENTARS YUK KOMEN ↓

Biar avatarmu muncul, daftar di gravatar.com ya

  1. Panjenengan salah mas, mbak eli asline gak semarang mas..

    • Nek ora salah Pemalang. . .

      • Owalah Pemalang to. Oke tak koreksine.. Suwun yaaaaa…

    • Huahahaha, iyo aku ngawur kok, aku moco ndik bloge urung nemu..

  2. selamat berbuka puasa..

  3. pertamax

    duamax

    dan trimax saya kuasai..

  4. Orang Jawa sekarang kalau ngomong campur bahasa Eropa mas. Actually I like bothokan simbukan but the smell is not good.

    Salam hangat dari Surabaya

    • Huahahaha… Nek kuwi aku malah seneng, soale jowo versi go internasional. Salam hangat juga untuk sesama makhluk Tuhan yg ganteng.

  5. Nyong be seneng njagong di blognya mba ely.

    Moga2 dapat kartu posnya ya, Mas.

    • Ayo meluo Dah. Hahaha..

  6. Blognya enak dicerna, serta santun. Kaya mblognya mas dzofar

    • Huahahaha.. Nek aku khan orangnya sombong mas.. Dan kepedean haha..

  7. Wow … postinagnnya keren banget …. jadi inget sinetron tersanjung :D

    Aku kelahiran Kudus nih .

    Btw, zaman seperti ini kalau masih ada orang punya hobi bersepeda itu termasuk keren lho, soalnya di Jerman sini bisa dikatakan hampir setiap orang punya sepeda, trend hidup, sama seperti berkebun, gaya hidup masyarakat di sini, banyak orang melakukannya, sayangnya di tanah air sana orang lebih suka ngemall, trend hidup di sana, bener khan?

    Makasih ya sudah ikutan :)

    • Huwahahahaha.. Wis tak koreksi menjadi Kudus. Lha aku moco ndik tentang dunia ely gak enek domisiline hahaha..

      He eh mbak. Aku bahkan menjadikan bersepeda menjadi gaya hidup. Bersepeda juga bisa gaya kok. Asal pakai baju yg mahal atau hapenya mahal hahaha.. Asal percaya diri maka okay okay aja gak dikira miskin, hahaha..m

      Di sini kalau ada wit jambu, wit pelem, wis podo ditebangi, alasane akeh ulere. Aku sampe kangen jaman biyen nek pas panen pelem, tonggo2 podo dum duman pelem. Soale tiap omah peleme bedo bedo. Enek gadung, golek, manalagi. Jambu barang yo macem macem. Enek jambu dersono, jambu air, bangkok, kluthuk..

      Aku nek ngemall cuma njlujur ning karaokean. Pingin bengok2 dadi artis ning kutho gedhe huahahaha..

    • jarang jarang ya orang di sana berani tampil beda dengan sepeda, biasanya pada malu kalau dibilang ornag ngga punya karena naik sepeda, bener nggak?

      Sayang sekali ya, kecintaan mereka kurang terhadap pohon pohon, belum banyak pada ngerti tentang keuntungan menanam pohon

      • Bener. Untungnya aku mewarisi sifat ibukku yg kolot, walhasil tetep bertahan tanpa takut dicemooh. Lagian sepedahan khan yg untung diri sendiri. So, cemoohan orang lain ga ada gunanya haha..

        Iyaaa.. Orang jaman sekarang itu kenapa sih harus mbangin rumah baru kalau sudah berumah tangga? Kasihan orti mereka sendirian. Iya kalau ortu masih utuh, lha kalau udah meninggal salah satu khan kasihan. Masa tega dikirim ke pantai jompo? Hahaha..

        Mungkin harus ada gerakan “menikah hidup bareng orang tua” untuk menekan pembangunan rumah baru supaya lahan gak habis..

  8. oo mbak eli iku soko kudus thoo..

  9. wah iya, sering baca sih cuman jarang meninggalkan jejak, lihat komentar milyatan ewu ewu eket gitu jadi skip aja pas mau ngomen juga xixix..

    • Huahaha.. Aku kadang iri karo blog sing rame. Walhasil cuma mock postingane trus close haha

  10. :neutral: memang dimana-mana pasti ketemu orang Jawa ya. harus di lestarikan bahasa yang satu ini :)

    • Setuju! Walaupun kenyataannya jaman sudah melibas bahasa daerah perlahan lahan dari ibu2 muda jaman sekarang..

  11. Saya kok jadi pengen merasakan tinggal di luar negeri seperti mbak Ely :hihi:
    selamat menjalankan puasa mas Ndop

    • AKu juga. Damai sekali di sana. Penduduknya mindsetnya beda kayak penduduk di sini.

      Bentar lagi buka ya mas.. :sip:

  12. aku juga sering mampir ke blog-nya dunialey.com, iya memang benar orangnya super ramah…padahal aku belum pernah ketemu langsung..cuman baca artikelnya doang….
    selamat berlomba ya…semoga menjadi salah satu pemenang….
    keep happy blogging always…salam dari Makassar :-)

    • Iya pak. makasiiih… Selamat menunggu buka puasa yaaaa…

  13. Fiz #

    Dulu, para blogger yang biasa ngumpul di BHI juga menggunakan bahasa Jawa sebagai bahasa pemersatu. Padahal mereka ada di Jakarta lho :)

    • Wow, ada videonya gak? Penasaran nih. Pasti keren banget!

  14. Hehe, bahasa jawa yang ditulis mba Ely ngingetin aku sama jawa timuran gitu. Ada temen yang kalo ditelp suka nanggepin obrolannya pake bahasa jawa. :D

    • Padahal bahasanya mbak Ely itu jawa tengahan loh. Ada sedikit berbeda tapi tetep paham haha..

  15. Brillie #

    Wah.. mbak ely di jerman opo kenal karo customerku jeneng mister xxx gak yo? dia juga di jerman,, be’e kenal

    *biasa orang indonesia.. sukanya tanya gitu,,**

    • Huahahaha.. Palingo kenal. Palingo.

  16. Selamat pagi ….

    Mau kasih tahu nih, kamu termasuk yang dapat kiriman kartu pos cantik dari Austria, besok jam 16.00 WIB postcardsnya akan dipajang di Dunia Ely, silahkan pilih ya, matur nuwun :)

    • Wah aku lagi ngecek blog. Hahaha. AKu dikirim kapan aja gak popo mbak.. Suwun yaaaa…

  17. Mau nambahin, maksudnya besok hari Jum’at sore , karena di Jerman sekarang masih hari kamis :)

  18. Dulu seringkali berangan-angan bagaimana kalau blog konten nya full bahasa jawa? apakah akan ada pengunjungnya ?
    hehe….ternyata mbak elly sudah memulai.
    top markotop mbak ely, maju terus….

    • Mbak Elly memang antimainstream dan gak gengsian. Keren!


2 Blogs yg membahas ini juga!

  1. 58 Kartu Pos Cantik Dari Eropa Buat Pembaca Dunia Ely
  2. Kartu Pos Dari Austria Jerman | Sang Vectoria Jenaka

Komen dong!