Sepedahan Bersama Geng Arjuno Junior

Dua minggu ini diriku sudah dua kali ngajak anak-anak kecil yang umurnya sebaya sama aku di gang Arjuno untuk olah raga sepedahan bareng.

Di minggu pertama, yaitu minggu yang lalu, acaranya sangat dadakan. Hmm.. bukan acara sih, lebih ke spontan “ayok siapa mau ikut?”.

Pesertanya ada 4 orang. Farhan (ponakanku yg manggil aku Lik Ndop), Halim (tetanggaku mepet omah yg mbolosan), Rian (Asli Tangerang, tapi udah bisa ngomong jawa, bapaknya malah belum bisa. Bapaknya memang payah! #eh), Yusuf (yang mukanya kayak bule karena bola matanya warnanya soklat, padahal asli jowo).

Aku sempet was-was pas ngajak keempat anak kecil ini. Soalnya mereka cuma bawa tiga sepeda. Jadi yg satunya goncengan! Dan bisa ditebak, perjalanan jadi lambat. Soalnya ada yg berat. Haha.

Kecepatan sepedahanku yg biasanya 30-40 kilometer perjam, menurun menjadi setengahnya. Duh.. aku gak sabaran pingin ngebut..

Ngajak anak-anak sak upil (rata-rata masih kelas 3-5 SD), menjadikanku harus sering-sering menengok ke belakang. Maklum mereka ini kasihan banget, masa sepedahan cuma pernah dari gang ke gang saja. Belum pernah keluar area yg lebih jauh. Kasihan.. Mereka gak tau jalan. Makanya aku yg di depan.

Beda sama jamanku ketika masih SD dulu, kalau sepedahan sudah jauh-jauh mblusuk-mblusuk ndeso. Kalau sepedahan minggu rame-rame gitu, bisa menempuh 20 kilometer lebih. Kalau sudah rame-rame, jarak jauh gak kerasa kok. Asal hati senang lo ya..

Anak jaman sekrang, baru dapat 3 kilometer, udah salah tingkah kegirangan. Sudah ngomel-ngomel penasaran, “Eh, iki wis uwaaadoh ya.. Iki daerah ndi yaa?“. Dalam hati saya, aku cuma bisa mbatin, Duh, anak jaman sekarang, tetangga desa kok dibilang jauh. Payah deh loh!

Ya wajar sih, anak jaman sekarang khan sangat dilindungi orang tuanya. Mau main ke rumah tetangga aja sudah dikhawatirkan secara berlebihan, “Ati-ati nek nyebrang.. “. Padahal cuma menyebrang gang yg cuma 3 meter. Maklum walaupun di gang, tapi khan banyak motor ngebut. Sudah dikasih peringatan ‘Banyak anak kecil” tetep aja ngelanggar. MENTALNYA MEMANG MUSTI DIREVOLUSI kok! salam dua jari!!!

Beda sama jaman dulu, anaknya diumbar sak karepmu, pokoke wayahe mangan atau adus kudu mulih. Kendaraan bermotor juga masih sedikit. Jadi peluang ketabrak motor itu kecil banget. Selain itu, naka jaman dulu juga gesit-gesit berlarinya. Instingnya juga bagus-bagus. Jadi walaupun gak tengok kiri kanan, tetep tahu apakah ada motor lewat atau enggak.

Soalnya saking sepinya… :siul:

Aku belokkan mereka ke gang saja. Kalau lewat di jalan agak gedhe gini, aku takut mereka kegirangan trus tiba-tiba ke tengah. Bisa-bisa disantap motor atau mobil nanti.

Duh, mereka ngocehnya keras banget kayak wong ndeso! Padahal rumahnya tengah kota Nganjuk loh. “HEH OJO RAME-RAME!!!” Getakku dengan galak tapi tetep elegan.

Sekitar 20 menit, sampelah ke Taman Pintar Nganjuk.

Sepeda Geng Arjuno Junior

Kamu pasti tahu, sepedaku yg mana?

Taman Pintar ini masih tampak gersang. Dan saya lihat-lihat, oh ini toh yg dimaksud memintarkan itu. Ada rambu-rambu lalu lintasnya di taman itu. Udah itu doang. Selebihnya cuma tempat bermain layaknya anak TK.

Geng Arjuno Junior di Taman Pintar

Mereka ini manggil aku Mas Ndofar.
Makanya aku suka marah kalau ada yg manggil aku “om”.
Namanya pelecehan umur! Hahaha..
Dari kiri ke kanan: Farhan, Riyan, Halim, Yusuf, Mas Ndofar

Geng Arjuno Junior di Taman Pintar

Mereka ini belum mandi semua..

Pinginnya sih aku bikin lomba cepet-cepetan dari sini ke sana naik tangga, berjalan di atas pipa besi, bergelantungan, tapi ternyata pipa besinya patah satu. Halah yowis rasido..

Yuk kita lanjutkan perjalanan saja..

Aku ajak mereka masuk gang lagi, trus kersane ngalah lha kok jujukane dalan gedhe SMA 3 Nganjuk. Waduh, ini nanti mereka harus berdampingan dengan trek gandeng dan bis. Wis pokoke bismillaah..

Pas ada trek gandeng lewat, aku cuma bisa meyakinkan ke diri sendiri kalau mereka sudah pada bisa mengontrol diri. Untungnya memang nggak papa. Setelah trek gandeng lewat, mereka teriak-teriak pamer kegrogiannya ketika trek gandeng lewat.

Duh syukurlah..

Lalu belok ke jalan gedhe yg lumayan sepi. Tahu kalau sepi, salah satu anak malah nengah dengan santainya. “WOE!!! MINGGIR!! DISANTAP BIS KO NGGURI LO NGKO!” Getakku dengan elegan. Si Farhan minggir sambil nyengir nggak ada takut-takutnya..

Di kanan sawah, di kiri sawah. Mereka jarang melihat yang beginian sambil sepedahan. Kalau sambil dibonceng motor atau naik mobil pasti sudah pernah. Sensasinya tentu sudah beda. Kalau sambil sepedahan, kita pro sama alam sekitar. Jadi di hati rasanya adem ayem saja gitu.

Kira-kira seperempat jam kemudian, mereka saya belokkan di Warung Mastrip, aku traktir mereka teh anget.

Geng Arjuno Junior ngeteh dulu

Pelit amat ya aku, cuma nraktir minum teh doang..
Katanya tukang vector go internasional?
Buktinya mana? Nraktir teh anget doang? DASAR PELIT!

Hehehe.. Khan walaupun karyaku go internasional, tapi tarifnya masih murah bos.. Jadi ya gitu deh, yg terpenting itu kepuasan batin, bukan kepuasan materi.. #jleb #skakmat #marindopteguh #ndopquote

Lalu kita pulang. Selesai.

_______________

Minggu depannya, ada tambahan personil. Mungkin ada salah satu anak yg berjiwa marketer. Jadi dia mempromosikan program sepedahan Minggu kemarin ke tetangga yg lainnya.

Yowis rapopo. Meluo…

Jam setengah tujuh pagi mereka udah di pintu kamarku aja, sambil manggil namaku berjamaah, “Mas Ndoofar, ayoook.. “

Aku ngucek-ngucek mataku karena masih sedikit ngantuk. Lalu menyuruh mereka menunggu di teras rumah. Aku raup sebentar lalu langsung tanpa basa-basi tanpa brifing, pokoknya ayok! BERANGKAAAAT!

Kemana Mas Ndof?

RAHASIAAAA.. HAHAHA..

Aku ajak mereka ke selatan. Menuju Candi Lor Nganjuk. Melewati Tanjung, Ploso, luruuuus, belok kanan ke Candi Boto. Kira-kira 5 kiloan. Mereka ada yg ngos-ngosan, terutama yg gendut sendiri. Ngayuh sepedanya juga pelan banget.

Sepedahan kali ini lebih jauh dibanding minggu kemarin. Tapi aku belum keringetan kalau cuma sampe Candi Lor sini *sombong*.

Geng Arjuno Junior di Candi Lor

Geng Arjuno Junior di Candi Lor. Mereka sudah pada keringetan.
Tuh lihat, aku belum apa-apa tuh. Keringet aja belum keluar

Lalu aku yg sok paham sejarah Nganjuk ini dikit-dikit menjelaskan sejarah Candi Lor ke mereka.

Setelah keringat mereka mengering, aku ajak mereka melanjutkan perjalanan. Sebelum itu, aku suruh mereka berjejer memegang sepeda masing-masing. Lalu saya foto…

Geng Arjuno Junior di Candi Lor

Dari kiri ke kanan: Riyan, Farhan, Dika, Yusuf, Halim
Kalau mau lihat foto-foto Candi Lor, bisa klik di sini.

Lalu mereka aku blusuk-blusukkan ke pedesaan. Biar bisa melihat kali, sawah, sapi secara real, bukan di game Hay Day doang..

Dika sama Yusuf tertinggal jauuuh di belakang. Aku biarkan saja deh. Mungkin mereka kelelahan. Si Dika sudah tahu daerah sini. Makanya aku tenang saja.

Lalu kami berempat sampe di rumahku. Di rumahku mereka nggak pulang-pulang. Oh, aku baru sadar, mereka nunggu aku traktir. Huahaha.. Dasar diriku ini kurang tanggap.

Langsung deh aku suruh beli minuman di Cahaya Swalayan. Mereka beli Teh Kotak sama susu Ultra. Hore, traktiranku meningkat nih. Dari yang cuma teh anget seharga seribuan, sekarang meningkat menjadi teh kotak dan susu ultra seharga 3 ribuan. Haha.

Minggu depan udah puasa. Mereka ngajak sepedahan lagi sebelum minggu. Mumpung mereka lagi liburan 3 minggu. Oke deh, enaknya diajak kemana ya?

Selesai.

52 Comments

Komen dong!