Berdoalah Ketika Beli Barang di Kaskus

Berdoanya sebelum dan sesudah lo ya. Jadi ketika mau transfer, berdoa dulu, baca al patekah kek, sholawatan kek. Terserah. Trus setelah transfer, perbanyak amal baik, banyak doa juga. Soalnya kita beli barang di dunia maya, nggak ketemu orangnya, gak ngeliat barangnya langsung…

_________

Jadi kemarin aku sempet dibuat keki gara-gara beli Sandal Crocs di seller kaskus yg biasa aku beli. Aku sudah beli sandal Crocs di situ tiga kali. Dan ketiga-tiganya sandalnya bagus sesuai gambar, kayak ori dan harganya murah.

Lalu ketika sandalku sudah pedot, maka aku pun beli lagi di situ. Sudah nggak mau pindah ke seller lain. Sudah kadung percaya.

Aku memilih-milih model, nemu sandal yg menurutku bagus dan kayaknya enak dipakek soalnya gedhe.

Duet Sport Flip Flop

Sandal Crocs ini tipenya: Duet Sport Flip Flop

Langsung deh aku beli, aku bilang ukuran M10 seperti dulu-dulu. Harganya 200 ribu. Aku transfer dan tiga hari kemudian barangnya sampe.

Ternyata…

Kebesaran

KEBESARAN!!!

Kok bisa kebesaran sih? Aneh beudh! Wong aku sudah biasa ukuran M10 kok kali ini gedhenya kebangetan?

M10

Sama-sama M10 tapi yg kiri ukurannya kayak kakinya raksasa!

Lalu diriku pun mengembalikan sandalnya ke sellernya di Jakarta sana. Aku harus ngontel sepeda ke JNE Nganjuk yg jaraknya 6 kilometer pulang pergi. Lalu harus membiayai ongkos kirimnya pulang pergi pula! Totalnya 40 ribu deh. Siyal!

Tiga hari lagi, sandal yg baru pun datang. Kali ini ukurannya M9. Karena M10 khan kebesaran.

Ternyata…

Kiri kanan gak sama

SANDAL KIRI DAN KANAN NGGAK SAMA IDENTIK!!!
Dan dipakek juga sesek!

Waduh, ini gimana sih? Recommended Seller kok begini pelayanannya?

Karena ukuran M9 ini terlalu sesak aku pakek, maka aku jadi galau. Ukuran M10 kebesaran, ukuran M9 kekecilan. Ada gak ya ukuran M9,5??

Gak pernah ada. :cry:

Walhasil sebelum dituker lagi, aku mengukur panjang kakiku. Ukurannya segini…

Ukuran Kaki

Sekitar 27-28 cm gitu lah..

Ternyata setelah diukur-ukur sama sellernya, yg pas itu ukuran M10! WELADALAH, KOK KEMARIN UKURAN M10 KEBESARAN BANGET? WOK HEPPEN INI WOK HEPPEN??

Setelah ngomel-ngomel dengan elegan (gak pakek bahasa binatang), akhirnya aku kembalikan lagi ke sellernya dengan biaya ongkos kirim aku yg nanggung, ongkos balik sellernya yg nanggung.

Tiga hari lagi barangnya sampe. Dan kali ini sandalnya telah sukses aku raih dan aku pakek pas di kaki. Tapi aku tetep ngerasa aneh ya, kenapa sandal pertama yg ukurannya M10 kebesaran, kok yang ini enggak? Mulai deh curiga..

Apalagi…

Ketika aku pakek perdana buat nonton Bayu Carnival Hari Jadi Nganjuk ke 1077, aku khan jalan kaki dari rumah. Paling sekitar sekilo meter. Lha kok kakiku perih!

TERNYATA KAKIKU LECET! KULITNYA TERKELUPAS!!!

Weladalah, sandal seharga 200 ribu kok dipakek jalan kaki sebentar aja lecet sih? WOK HEPPEN INI WOK HEPPEN?? Kok kalah sama sandal suwallo seharga 15 ribu saja yg enak banget dipakek?

Jangan-jangan ini sandal palsu?

JRENG JRENG JRENG!!!

Aku pun iseng brosing sandal Crocs di situs aslinya crocs.com. Aku buka jenis Duet Sport Flip Flop. Aku periksa bagian atas, samping kiri kanan. Oke, sama persis. Dan ketika aku lihat bagian bawahnya..

Ternyata…

Tulisannya kebalik

Yang atas saya ambil dari situs crocs.com
Yang bawah sandal akooh. Ternyata letak tulisannya kebalik!
Sama-sama sandal kanan tuh!

WOK HAPPEN INI WOK HEPPEN???

Sebentar, masih ada lagi…

Irisan nggak rapi

Yang bawah irisannya gak rapi, gak melengkung
dan “asal-asalan” ngiris!

Ternyata eh ternyata. Sandalku palsu! Aku jadi membayangkan betapa nyamannya sandal yg aku beli ini versi originalnya. Padahal harganya paling selisih 100 ribu saja. Duh, kapok deh diriku ini.

Yang jadi pertanyaan adalah kenapa sandalku yg sebelum-sebelumnya, yang juga beli di seller yg sama, enak dipakek?

Nah, analisis jitu ngawur saya adalah…

  1. Si seller mencampur adukkan sandal orijinal dan palsu secara acak. Jadi pembeli yang beruntung akan mendapat asli orijinal dan pembeli yg gak beruntung (kayak saya) dapat barang palsu.
  2. Si seller di awal-awal jual barang orijinal. Setelah setahun/dua tahun jualan orijinal dan tentunya merugi atau untungnya dikiiit banget (soalnya harganya lebih murah 100-200 ribuan dibanding di outlet asli), maka dia mengembalikan modal dengan menjual barang palsu dengan bekal kepercayaan pelanggan atau testimoni recommended seller di kaskus dari pelanggan yg sudah beli di awal-awal.

Nah, dengan metode jualan si seller yg menurutku gak bener barokah ini, dia lupa kalau pelanggan lama bakalan beli lagi suatu saat nanti. Dan ketika dia mendapati barang yg dia beli adalah palsu, maka kepercayaan yg dia bangun jadi runtuh deh. Kayak gedung tinggi bertingkat yg sudah lama dibangun tiba-tiba hancur lebur kena bom.

JRENG JRENG JRENG..

Maka dari itu sodara-sodara, sebelum beli barang di kaskus itu berdoa dulu ya. Bahkan ketika beli barang di recommended seller sekalipun. Jadi setelah transfer, sholat malam kek, sholat sunatnya ditambahin kek, komat kamit apalah pokoknya mendekatkan diri kepada Tuhan Yang Maha Esa.

Jangan kayak saya, setelah transfer, malah kerjaanya nggosip penampilan agnezmo yang norak abis! Apes deh.. Hahaha..

Oh ya, aku sengaja nggak ngasih tahu seller kaskus yg ini yak. Soalnya khan ini untung-untungan, kalau kalian beruntung ya dapat yg orijinal gitu.

Seller kaskus pas aku beli iPhone dulu, akhir-akhir ini juga mencurigakan. Soalnya ada temen SMAku nanya harga iPhone 5s, lha kok harganya cuma 5 juta? Helloo.. Harusnya 10 jutaan lah yaa.. Duh mencurigakan!

Seller iPadku dulu juga ternyata sekarang mencurigakan. Pernah masuk di daftar seller mencurigakan di kaskus. Padahal dulu khan recommended seller.

Nah, kenapa jadi begitu ya?

Setelah mendapat kepercayaan, mereka jadi “memanfaatkan” kepercayaan itu untuk menipu pelanggan baru/lama. Semacam mengembalikan modal gitu..

Duh, semoga postingan ini salah deh.. Tapi kalau ada faktanya gimana dong.. Mbuh wis.. Semoga kita nggak begitu aja yaa.. Aamiiin..

86 Comments

Komen dong!