04 May 2014

Yang Salah yang Dihukum

Jadi dulu pas pengaderan kampus pas masih kuliah di kampus ITS Surabaya, diriku pernah menjadi musuh teman-teman sendiri. Maklumlah, gak selamanya senior itu salah.

Jadi, waktu itu ada teman yang terlambat opspek (pengaderan) karena alasan klise semacam macet atau ban bocor. Anggap saja namanya Ahmad Dani. Lalu senior gak mau tau dong, karena kalau alasan macet khan bisa datang lebih pagi. Kalau alasan ban bocor memang bisa sih ditoleransi, tapi tetep aja kalau telat ya telat. Jadi harus mengikuti peraturan, yaitu dihukum!

Dan dihukumlah si Ahmad Dani saat itu. Dia disuruh push up lalu lari-lari mengelilingi barisan teman2 opspek lima kali. Pas dihukum push up, ada salah satu temen yang gak tega. Anggap saja namanya Ali Topan. Ali gak tega melihat Ahmad Dani yg gendut ngos-ngosan mau mati ketika push up 10 kali.

Nah, Ali tiba-tiba menyuruh Ahmad Dani berhenti push up dan biar Ali saja yang menanggung hukuman itu. Maklum Ali saat itu ketua kelompoknya. Dia merasa bertanggung jawab terhadap kesalahan anggotanya. Duh, Ali pahlawan banget yaaa..

Si Ahmad Dani tentu saja seneng banget dong, gak jadi push up, gak jadi lari-lari juga. Dan mungkin setelah ini si Ahmad Dani akan jatuh cinta sama Ali karena kepahlawanannya bikin hati Ahmad Dani meluluh.. Duuuh.. :cry:

Tiba-tiba ada peserta opspek yang antimainstream sendiri. Anggap saja namanya Mudzofar. Ketika kepahlawanan Ali dipuja-puja teman-teman yang lain, Mudzofar malah instruksi ke senior.

Kak, saya punya pendapat begini kak. Seharusnya yang salahlah yang dihukum, bukan yang sudah pagi-pagi datang malah menggantikan hukumannya. Itu bukan tindakan yang benar. Itu tidak mendidik!

Senior pun sebagian ada yg setuju sama pendapatku, sebagian ada yang pura-pura nggak setuju. Maklum namanya senior, dia selalu ngetes yuniornya dengan pertanyaan semacam, “HEI KAMU MUDZOFAR!! KAMU NGGAK NGERTI NAMANYA SOLIDARITAS? SI ALI ITU MAU BERKORBAN DEMI TEMANNYA, KOK KAMU NGGAK SETUJU? DI MANA LETAK HATI NURANIMU MUDZOFAR??

Karena aku orangnya egois, maka aku cuma menganggap semprotan kakak senior sebagai angin lalu. :siul:

Ternyata ada senior yang setuju dengan pendapatku. Maklum lah, ini langkah senior supaya yuniornya bingung harus mendukung siapa. Senior yang satu setuju sama Ali, senior lainnya setuju sama Mudzofar, yuniornya terombang-ambing bingung memilih yang mana kayak situasi rakyat Indonesia sekarang ini.

Sementara itu Ali dan Ahmad Dani cuman diam saja, menunggu kesepakatan peserta opspek lainnya.

Suasana jadi gaduh, banyak yunior yang ngedumel sendiri nggak tau ngomong apa. Ada yang tolah-toleh gak mudeng apa yg terjadi. Sementara itu senior semakin semangat untuk manas-manasi yuniornya.

“AYO SEMUA PUTUSKAN CEPAAAAT!!! SIAPA YANG LAYAK MENDAPAT HUKUMAN INI?? CEPAT PUTUSKAN CEPAAAAAT!!!”

Duh, mbak, suaramu tinggi banget mengalahkan Merraiyah Keri. Mudzofar bergumam dalam hati.

Dan setelah lima menit gak ada keputusan sepakat, akhirnya senior setuju dengan pendapat Mudzofar. Si Ahmad Dani lah yang dihukum push up dan lari-lari mengelilingi peserta lainnya. HOREEEEE!! Mudzofar seneng banget.

Selama si Ahmad Dani dihukum, aku sebenarnya kasihan sih. Tapi namanya salah ya tetep aja salah, harus menerima hukuman. Untuk masalah kasihan, bisa kita tuangkan nanti setelah hukuman selesai. Bisa ngasih air minum, menghibur, atau bantuin mengerjakan PR.

Si Ahmad Dani berhasil push up 10 kali juga loh. Keren! Lalu dia melaksanakan hukuman selanjutnya. Yaitu lari. Nah, ketika Ahmad Dani lari, Mudzofar mengikuti arah larinya. Mudzofar yang saat itu baris di depan sendiri otomatis ketika Ahmad Dani lari ke belakang, Mudzofar harus menengok ke belakang. Lalu Mudzofar shock!

Ternyata yunior yang lain memandangi wajah Mudzofar dengan tatapan dendam! Duuuuh teman-teman, dia salah, dia pantas dihukum, kenapa semua pada menatapku dengan pandangan kecut begini? Ah cuek aja ah..

Dan tiba-tiba ada yang membisik kuping dari belakang, “Pendapatmu tadi bener! Yang salah ya harus dihukum.”

Ternyata salah satu senior ada yang membisiki telingaku. Duuuh.. Makasih ya senior. Bisikanmu bagaikan angin surga..

Setelah menjalani hukuman itu, si Ahmad Dani malah kelihatan fresh karena habis olah raga sekaligus jadi artis dadakan karena menjadi tontonan warga senior dan yunior. Kalau si Ahmad Dani nyaleg, mungkin dia lari-lari sambil bawa spanduk “COBLOS PERUT SAYA” kali ya? Hahaha..

Ternyata setelah si Ahmad Dani bertanggung jawab atas kesalahannya, dia bisa kembali ke barisan tanpa cedera apa-apa, tanpa sesak nafas, dia masih hidup bahkan sehat wal afiat karena habis olah raga.

So, mana tadi yunior yg merasa kasihan? Mana tadi yunior yang merasa solidaritas? MANA???? KOK DIEM??? Kok nggak ada yg ngasih minum? Tuh lihat, si Ahmad Dani loh kuat menjalani hukuman.

———–

Jamaah ndofans yang berbahagia. Contoh cerita di atas bisa dijadikan contoh. Merasa kasihan ditempat yang salah hanya akan memperburuk suasana. Coba kalau si Ahmad Dani tadi nggak jadi dihukum, dia akan merasa balas budi dengan Ali. Iya kalau Ahmad Dani pas baik hatinya, lha kalau pas buruk? Bisa-bisa si Ali akan dimanfaatkan Ahmad Dani.

Nah..

Jadi orang yang bermanfaat itu berbeda dengan dimanfaatkan orang. Yang satu keren, yang satunya bego atau khilaf.

#ndopquote

Pengaderan Statistika 2002

Pengaderan Jurusan Statistika ITS Tahun 2002
Coba tebak aku yang mana?
:sip:

Jadi kangen teman-teman kuliah… :cry:

Muhammad Ali Mudzofar a.k.a ndop. Punya motto hidup: Think less feel more. Lebih banyak merasa, lebih banyak manfaatnya. Lebih banyak mikir? Cepet tua loh! #eh



50 KOMENTARS YUK KOMEN ↓

Biar avatarmu muncul, daftar di gravatar.com ya

  1. Pakies #

    sampean kok ketok kuruuuu bangget yak.

    Jangan-jangan si Ahmad dani kuwi sampean trus si Mudzofar kuwi justru Ahmad Dani

    • Khan jaman biyen aku kuruuuu banget balung karo kulit.. Dadi ndik tokoh kuwi, aku sebagai… aspal yg diinjak injak ahmad dani. #eh

  2. Pakies #

    Aku yo tau nulis dengan judul ngene “jangan kasihan pada anak”
    sing intine kadang wong tuwo merasa mesakne nyawang anake turu isuk (pas subuh) dan ora membangunkan. Padahal seharusnya melatih anak shalat jamaah itu sebuah keharusan, malah anaknya dibiarkan tidur sampe srengenge metu.

    • Setuju kang.. Akeh wong sing ra mudeng artine sholat fardhu. Dikirone cuma “harus” doang, padahal itu wajib gak oleh dinyang..

  3. Mas ndop seng ceking nang mburi kae :pukul:

  4. Sok merasa kasian memang bisa berakhir dg keburukan. Masalah spt ini sering jg terjadi sm ortu yg msh memiliki anak2. Ada sebagian ortu yg mendidik anak2nya dg rasa belas kasian, sampe akhirnya setelah gede pun anaknya msh ttp perlu dikasihani krn ttp kekanak-kanakan..????H?????º°???°º=))º°???°º?a?a?a ..(y). *postingan mantap!

    • Huahahaha.. tetanggaku ada yg gituuu, masa udah umur likuran tahun, mau pinjam fleshdisc saja minta ditemenin ibunya.. duh, ketauan banget kalau di rumah dimanja banget sampe gak berani main ke tetangga hahha

  5. setuju banget, harusnya ya yang salah itu yang dihukum..
    bukan berarti harus digantiin seenaknya..
    #ndophero :lol:

    • Hahaha… lha iya, aneh memang yg sok solidaritas, niatnya apa ya? Biar dikira pahlawan kali ya haha

  6. hihi..
    ms ndop kurus banget itu tahun 2002..
    gemuk gegara ngeblog apa vector nih mas?

    btw, itu namanya fiksi kan ya? Agak bingung bacanya, tapi tetep salut saa keberaniannya bentak Senior yang notabene belagak galak itu// :lol:

    • Huahaha aku grogi banget tapi ngomongnyaa.. dan untungnya ada senior yg aku udha akrab karena sama2 suka nyanyi. Walhasil groginya berkurang dikit haha..

      Aku gemuk gara2 kepingin gemuk. Sekarang aku gak gemuk lagi soalnya emang gak terobsesi gemuk lagi haha

  7. adi #

    Hukum memang kadang memihak.

    • Yup. Apalagi kalau uang berbicara #eh

      • adi #

        Kalau berbicara uang, mending disimpan aja mas. buat maen ke jogja liat pertunjukan seni kontemporer, kalau ga punya temen ajak saya saja. :) Siap menemani… #eh

        • Huahahhaa.. Iya mauuuu bangeeet.. Ntar sama tomi dan rian sekalian. Sudah satu tim haha

          • adi #

            #eh

  8. Ih bener bgt quotenya kakak ndop. Aku juga pernah ngalamin hal yang sama dengan cerita yang beda tp aku sebagai Ali. Dan memang dampaknya malah jadi buruk! Dia malah jd seenaknya. Dan itu bener-bener jd pelajaran berharga bgt buatku…

    • Betul banget.. Terlalu baik memang nggak baik. Bisa dimanfaatkan. Maklum lah, namanya setan itu mebisik secara halus. Gak kerasa. Hehehe…

  9. mas ndop, maaf oot, dulu kurusan ya? sekarang kok… #ups #melipir #ngacir :cool:

    • hahaha.. dulu itu 56 kilo. Sekarang 73 kilo hehehehe

  10. Yaa setuju, gimana pun kebenaran harus tetep tegak, meski ga ada orang yang ngedukung. Karma dan wak bakal ngedukung dan ngasih bukti kaan.

    Ngoming-ngomong Mas Ndop yang kaosnya beda sendiri ya?

    • Betul sekali. Sama kayak kebohongan, lama-lama akan terbuka juga..

      Bukaaan, aku bukan yg ituuu.. Ayo yang manaaaa??

      • Wah salah tebak? Yang kedua dari belakang, pake iket kepala putih bukan Mas?

  11. hybrid cars #

    dapat pencerahan mas, dari kata-kata terakhir sampeyan: “orang yang bermanfaat itu berbeda dengan dimanfaatkan orang”… :)

    • Follow tumblrku mas, ndop.tumblr.com, isinya quote2ku yg mencerahkan hati yg gelap gulita :mrgreen:

  12. hahaha solidaritas cuma retorika. perbudakan. yang ada orang yang suka telat atau berbuat khilaf atau begokah nantinya cuma keenakan. gak bakal kapok, yang dapet pelajaran alias yang apes malah yg sudah berkorban segala rupa -___-

    • Hahahha.. jangan jangan si ali itu punya niat lain? Misalnya, biar dianggap pahlawan gitu haha.

  13. Bowo #

    Para yunior yang (sok) solider, pasti untuk cari selamat, menghindari kemarahan SC/OC. Daripada diomelin -> HEY!!! KALIAN NGGAK SOLIDER DENGAN TEMAN SENDIRI SATU ANGKATAN YA??!!!

    Heheh… pengalaman pribadi :rock:

    • Hahaha.. kebenaran kalah dengan ancaman..

  14. keadilan itu memang berbeda dengan belas kasihan praktis, kakak ndofar :)

  15. Ngeliat foto sampeyan di tahun 2002, dapat ditarik kesimpulan, klo sampeyan sekarang sudah sukses! :D

    • Parameter kesuksesan itu berat badan ya mas hahaha..

  16. Hoho…
    Contohnya mantep mas.

    Btw, kyknya ada yg ngeganjel nih:
    Senior pun sebagian ada yg setuju sama pendapatku, sebagian ada yang pura-pura nggak setuju.

    “pendapatku” disana pendapatnya siapa ya? sama kata-kata “aku” yang lain. Hehe..

    • Huwhahahaa… dirimu detail banget hahaha.. Iya, itu aku gagal berakting menjadi Mudzofar, sampe keceplosan bilang “aku” :hihi:

  17. setuju…!!
    btw, boleh tau font yang dipake pada image/gambar tulisan dzofar.com pingin sob :ampun:

    • verdana ukuran 9, settingan photoshopnya “none” (khan ada pilihan sharp, strong, smooth, dll, pilih yg “none” ya)

  18. udah serius serius baca postingan bijak begini, eh ujung2nya “yang satu keren, yang satu bego”. muahahahahaha

    • Huahahaha… nek bijak bijak ngko sirahku botak koyok mariyo teguh..

  19. paling belakang..nomor dua dari kiri….
    eh…seangkatan ya dengan ahmad dani dan ali topan…waduh baru tahu saya….
    rupanya ahmad dani itu waktu di ITS gendut ya…kok sekarang langsing dan mohack….,
    he he he…ini koment asal koment..yang penting hadir menyapa sahabat….yg sudah kembali dari plesiran ke tempat2 keren…..,
    keep happy blogging always..salam dari Makassar :-)

    • HUaahahhaa… plesirannya khan udah sebulan yang lalu to pak.. jadi udah di rumah sejak lama haha.. Iya, ahmad dani, ali topan dan Mudzofar itu dulu tiga foto model kondang sesurabaya :P

  20. Ini cerita berdasar kisah nyata nggak ya? :D
    Contoh namanya kok Ahmad Dhani sih? hihihi

    Foto kamu yg mana? sdh ketahuan yg berdiri paling belakang ke dua dari kiri, Kurus amat ya sampeyan? :)

    • Hahaha kisah nyata yg aku modifikasi biar agak lebay dikit khas novel hahaha…

      Iyo mbak, khan diriku ceritane kuwi dalam masa-masa berjuang mencari jati diri. Makanya kurus beudh, ternyata setelah nemu jati dirinya, ternyata aku sekarang berubah cantik ganteng ginuk-ginuk mempesona.. hahaha..

  21. Jadi hakim memang harus tegas dan sesuai aturan, tapi harus pakai hati nurani juga. Dan klo kasus di atas yg salah yo kudu dihukum rek…

    btw sampean ceking yo biyen haha

    • Hahaha.. ceking pol.. Sakki ganteng #eh

  22. Di Akabri sering banget lho hukum-menghukum oleh senior. Kami justeru takut sama senior daripada sama pengasuh atau pelatih.

    Hukuman itu menyakitkan hati walaupun untuk pembinaan fisik sangat bagus.

    Salam hangat dari Surabaya

    • Pak Dhe langganan kenek hukuman gak pak? Seniore wani karo pak dhe? Koyoke ra wani deh huahhahaha..



Komen dong!