14 Feb 2014

Jangan Takut Sebut Merek

Buanyak sekali para blogger yg takut menyebut merek di postingannya, lalu menyembunyikan atau menyamarkannya dengan memberi tanda bintang (*). Misal Indom*e, Indos*t, Tosh*ba.

Misalnya pas lagi cerita tentang kelaparan malem-malem, nulisnya gini, “Karena perutku laper banget, maka aku bikin Indom*e buat ganjel perut. Lalu melanjutkan belajar goyang Bang Jali buat ujian seni tari besok… “

:dance:

Mereka beralasan, nanti dikira promosi. Ada juga yg takut mencemarkan nama baik. Atau mungkin ada alasan lain?

Indom*e

Disensor pun sebenarnya tetep kebaca mereknya.
Kecuali kalau nyensornya begini: *******
:lol:

Aku mau ngasih pendapat yah, soalnya selama ini aku kalau membahas merek, ya aku tulis mereknya secara utuh. Kalau misalnya aku lagi suka sama Indom*e, ya akan aku tulis Indomie, atau Indomi. Kalau aku gak suka sama Blackb*rry, ya aku tulis mereknya secara utuh, Blackberry atau blekberi.

Intinya diriku santai saja. Nggak ambil pusing sama alasan-alasan di atas. Dibilang promosi, why not? Khan gak ada ruginya, justru menguntungkan perusahaannya. Trus kalau menguntungkan perusahaannya, apakah aku rugi? Khan enggak.

Aku juga gak peduli kalau reviewku tentang suatu produk harus mengatakan jelek atau tidak memuaskan. Sante saja. Yang penting itu TIDAK MENJELEK-JELEKKAN.

Tolong dibedakan ya, menjelek-jelekkan dengan jelek beneran itu dua hal berbeda. Menjelek-jelekkan itu ada “kepentingan”. Misal kepingin menghancurkan nama baik perusahaan. Bisa jadi “dibayar” produk tertentu untuk menjelek-jelekkan produk tertentu.

Kalau memang produknya jelek, ya katakan jelek. Kalau nggak memuaskan ya katakan saja. Nulislah sesuai kenyataan dan apa yg kalian rasakan. Jujur itu tetap aman.

Perusahaannya akan rugi dong kalau produknya direview jelek?

Lha kalau menurut konsumen memang jelek, salah siapa tuh? Khan produsennya menjual barang ke konsumen. Kalau konsumennya gak suka, ya masa mau dipaksa bilang suka? Yamasa dipaksa beli? Khan enggak.

Justru ada positivenya tuh, perusahaan gak perlu biaya riset produk. Cukup dilempar ke pasaran, kalau produknya laku berati banyak disuka, kalau enggak ya berati perlu diperbaiki lagi.

Nah, kalau konsumennya kebetulan seorang blogger, si perusahaan justru diuntungkan banget khan. Gak perlu repot -repot mewawancara orang di jalan, yang belum tentu punya taste yg tinggi dalam mengritik. Yang belum tentu dia jujur karena banyak faktor (misal pas disuruh wawancara, dikasih iming-iming hadiah).

Kalau blogger khan biasanya jujur. Biasanya. :mrgreen:

Nulis review memang seharusnya dan sewajarnya mengikuti kata hati. Nulis sesuai kenyataan yg dirasakan. Soalnya banyak tuh yg nulis tentang gejet, speknya ditulis lengkap. Sisanya cuma mengira-ngira.

Misal speknya RAM 2 giga, dijelaskan di reviewnya bisa memainkan game 3D dengan lancar. Padahal menurut konsumen yg bener-bener punya dan udah coba, pas main game itu, sering hang!

Khan memang banyak gejet yg “jualan spek”. Padahal gak sesuai kenyataan. Jadi harus membaca reviewnya dari yg beneran punya dan sudah mencoba.

Review seperti itu biasanya banyak ditemukan di youtube. Channelnya orang luar negeri, yang rata-rata ngasih reviewnya sesuai kenyataan dan seimbang. Ada baik ada buruk. Mereka khan open minded. Pikirannya terbuka kayak pakaiannya dan maju. Makanya negaranya makmur. Karena masyarakatnya jujur..

Eh ini cuma pendapatku pribadi lo ya. Dan sudah aku kasih alasan kenapa aku berpendapat begini. Pendapat kalian ada yg berbeda? Apa alasannya? Yuk dishare. Siapa tahu aku berubah pikiran..

Muhammad Ali Mudzofar a.k.a ndop. Punya motto hidup: Think less feel more. Lebih banyak merasa, lebih banyak manfaatnya. Lebih banyak mikir? Cepet tua loh! #eh



75 KOMENTARS YUK KOMEN ↓

Biar avatarmu muncul, daftar di gravatar.com ya

  1. Sebenarnya lucu juga sih kalau dikasih tanda bintang gitu, toh akhirnya orang tahu juga mereknya. Hehehe..

    Soal review sih ada berbagai kepentingan, Mas. Jadi kadang ya kompromi antara brand dan blogger. :hihi:

    • Hahhaa iya juga sih. Makanya aku gak mau menerima job review kalau barangnya gak aku pakek atau belum pernah makek. :mrgreen:

  2. Plagiart™ #

    soal review mahh itu ada sogokannya alias iming2nya…terkecuali kalo review pure dari dirisendiri…mau bilang nggak bagus nggak oke,nggakj memuaskan ..lahh wong di rasakan sendiri…kan tujuan review itu memberikan informasi sejujur-jujurnya…hahhahaha itu pendapatku..solakan di :glundung:

    • Setuju.. Yg aneh itu yg memberi sensor bintang itu loh, wong tinggal nyebutin aja kok ya perhitungan amat :hihi:

    • Sependapat sm sampean kang :sip: Biasanya review yg isinya bagus2 semuanya krn memang ada imbalannya, padahal biasanya juga suatu produk ya ada kekurangannya ya…

      • Betooool.. Kayak aifun yg tak puji puji itu tetep aja ada kelemahannya, yaitu… Mahal! Hahaha

  3. Aku sungguh heran ya, orang luar negeri kayak seneng banget bagi2 ilmu di YouTube <- (gak disensor)
    atau tutorial seperti VectorTusts <- (gak disensor).
    kalo kasih tutorial itu sejelas-jelasnya nggak ada yang ditutup-tutupi :sip:

    kok malah komen ke orang luar negerinyanya ya??

    • HAHAHA.. nah kalau begini khan enak. Sebutin aja mereknya asal kitanya jujur maka akan aman dan nyaman dibaca.

      Mereka, ornag luar negeri itu kritis Fal, dan punya pikiran yg lebih maju daripada kita mungkin ya.. Mereka mungkin gak begitu suka sosial media, jadi waktu nganggurnya dibuat hal yg bermanfaat misalnya sharing ilmu itu. Kepuasan batin buat mereka mungkin segala-galanya.

      Kalaupun nggak dibayar, mereka akan sukarela ngasih review. Sekalian buat portfolio dia siapa tahu dapat produk gratis buat direview gitu.

  4. Putut Rismawan #

    Itu lah mas.. bisa dibilang orang2 indo itu hipokrit. Lain di depan lain di belakang. Didepan ngomongnya bagus2, tp di belakang misuh2.. :lol:

    Dari kecil kita udah dibiasakan dgn budaya sungkan. Selalu ngerasa nggak enak jika ngomong blak-blak’an, apa adanya, apalagi sampai menyinggung perasaan orang lain. Jadinya ya seperti yg sampean tulis di postingan ini.. :hihi:

  5. wekedeew..
    bener bener mak Jleb.. :v
    merasa tersaiti karena di blogku biasanya ada ang ngasih spek HP lengkap tapi gak dijelasn.. -_- :tidur:

    • Sante ya brooo… aku cuma berpendapat hahaha.. kadang kadang pendapatku rada ngawur sih hahaha..

  6. Aku pernah nggak ya nulis dikasih bintang2 gitu. Kayaknya juga enggak. Kalaupun nulis begitu, ya satu-satunya alasan buat ngebedain aja antara yang bayar sama yang enggak. Toh, sama-sama bagus nulisnya, bukan dikasih bintang2 karena takut dianggap nyemarin nama baik. Soalnya kebanyakan emang bayaran sih, Kak. Jadinya ya…. :D

    • Aku kalau baca review dari mbak Isnuansa itu kayak gak baca review. Soalnya mbak Isnuansa serasa masuk ke dalam postingannya. Nulisnya pakek hati sih ya. Suka intermezonya juga. Yang kadang aku baru sadar di akhir postingan, “Loh ini tadi ternyata review to?” hahahaha…

  7. bener tuh yang penting tidak menjelek-jelekan…kalau bagus ya dibilang bagus kalau emang ada minusnya ya bilang aja kurang, kayak review-ku soal Roti Durian Panglima *modus

    • Iya bener.. Kalaupun postingannya bukan review, kayak contoh kalimat di awal paragraf, ya sebutin utuh aja gak papa. Itung itung amal bantuin promosi.

  8. aku juga setuju itu mas ndop, kalau ngereview suatu produk yang lagi kita pake kan gak perlu disensor segala. Intinya, berpandai-pandai aja mengguna kan kata agar gak ada pihak yang tersinggung. :)

    • Betoool.. Kalaupun bukan postingan review, misal sedang naik sepeda polygon ke indomaret, khan mending ditulis aja lengkap. Daripada polyg*n ke indomar*t. Hah

  9. TONGKONANKU #

    Saya juga jarang nyamarin2 nama brand. Terus kalau soal review, saya setuju review yg baik itu adalah review yg ditulis langsung oleh pengguna/pemakai-nya. Kalau yg cuma nulis spesifikasi, terus ditambah2in sedikit cerita hasil ngira2, sy kategorikan itu bukan review, tapi sharing informasi dan opini.

    • Betooool… Sampean pernah gak mas dikasih job ngereview dg cara dipinjami gejetnya beberapa hari? Asyik kayaknya ya, walaupun gejetnya harus dikembalikan haha..

      • TONGKONANKU #

        Kalau yang yg dipinjamin belum pernah. Tapi kalau yg dikasih (jadi hak milik) udah pernah sekali. :)

  10. mungkin kalo ditulisnya jujur, pasti produknya gak bakal sebagus kalo ditulisnya gak jujur.

    karena tidak ada produk yang sempurna.
    yang penting abis nulis dibayar mas

    wkwkwkwk

  11. tahta laksana dewanata #

    waah kontroversi lagi ini. Aku baca dulu mas :dance:

  12. welehhh canggih juga ternyata.. gag kepikiran.. tapi biasanya saiia sii sensor pake garis coret (entah apa namanya) di kata yg saiia sensor.. ternyata sudut pandang spt yang akangnya pake tu bener juga iia.. hmm jgn2 kita yang pake sensor tu karena emang takut ‘jelek2in’ n gag bertanggung jawab sama kata2 kita sendiri ttg sebuah produk tertentu iia.. hmm.. okeh juga

    • Iyaaa.. Takut salah, takut dituntut.. Padahal kalau jujur ya ngapain takut. Kalau cuma nyebutin di postingan yg bukan niat ngereview, ya sebutin aja sih. Ngapain sensor segala, emangnya ini stasiun tivi hahaha..

  13. Pamuji Jazera #

    Aku juga sering ditanyain tentang merek laptop yang bagus apa? Yo aku jawab sesuai pengalamanku sebagai tukang nginstal. Kan kalo temen2 bilang toshiba itu paling bagus, kalo aku yo asus. Kalo toshiba yang sering rusak LEDnya, kalo acer n asus tombol keyboardnya. Kalo ganti punya acer n asus lebih murah harganya juga murah. Itu pengalaman ku orang lain mungkin beda lagi.

    • Iya asus baguuus… Walau punyaku compaq sih.. Tahun 2010 dulu compaq sedang jaya jayanya untuk leptop kelas menengah ke bawah hehe.. Kalau sekarang disuruh beli leptopm mungkin aku kepingin asus juga sih atau sekalian aja mekbuk haha..

  14. woalah, saya juga kalo ngereview produk yg saya sukai (tanpa dibayar), suka disangka promosi. jengah juga sih, padahal kan itu murni dari hati #eaaalah. dan saya pun risih banget sama yang nyensor nyensor produk pake bintang segala. mau hilang satu-dua huruf pun, tetep aja mata saya udah otomatis ngeh. tapi denger denger sih, kalo pake bintang gitu, si merek itu gak bakal terlacak sama google. jadi, kalopun ada blogger yang kebetulan ngejelek jelekin suatu merek, di google, image merek itu gak bakal tercemar. tapi menurutku sih sama aja. algoritma google kan makin canggih sekarang.

    • Hahahhaa bener mas, jadi menurutku dia menjelek jelekkannya gak jantan. Soalnya gak mau ngomong langsung sama produknya. Sama kayak pengecut aja sih kalau secara bahasa kasarnya. Aku juga risih baca blog yg mereknya disensor bintang. Padahal kebaca juga mereknya.

  15. Pakies #

    Lak aku suka pada produk, ya jelas tak tulis lengkap ndik postingan, tapi kalo nggak suka ya sudah nggak usah ngripiu ato nulis kekurangan produk yang bersangkutan daripada nggawe suloyo jragane.
    Sebenarnya kalo iklim orang-orang di negara kita gampang menerima kritik, ripiu apapun memberikan kemanfaatan. Ning senengane orang kita kan dipuji, bukan dicaci

    • Aku pun juga suka dipuji, kayak manusia lainnya tentu sajja haha.. Tapi aku juga suka dikritik, kalau kritiknya membangun ya, dan kritiknya sesuai konteks yg sedang dibahas.

      Setuju pak. Kalau gak mau ngereview buruk ya mending gak usah ngereview daripada “jadi pengecut” dg menyensor merek.

  16. yang nulis sembuyikan merek, mungkin kuatir kena pasal pencemaran baik, seperti yang pernah dialami oleh pasien salah satu rumah sakit internasional, yang sempat masuk bui…,
    tapi kalau memang bisa membuktikan bahwa apa yang ditulis itu adalah kenyataan, kenapa harus takut nulis merek….tapi..ada tapinya loh….hukum dinegri ini masih bisa dibeli oleh yang punya duit banyak….jadi..ya tetap harus hati-hati……nulis merek atau tidak nulis merek….. :-)

    • Kalau begitu mending jangan sebut merek sekalian ya pak. Aman sentosa. Misalnya jangan sebut indomie, tapi mi instan saja. Jangan sebut samsung galaksi, tapi sebut hape saja.

  17. Ngaku, saya suka pakai tanda bintang kalo nulis satu merek produk, alasannya…yaa….itu tadi, sudah disebutkan semua di atas. Tapi kalau tentang berbagi ilmu di yutub, suami saya suka banget mencari informasi tentang mikrokontroler di situs luar negeri, bahkan komunikasi di LinkedIn pun lebih suka sama orang sana, soalnya mereka lebih terbuka dalam berbagi pengetahuan…kalau orang kita share ilmunya kayak nggak ikhlas, setengah2 gitu…mbuh kenapa yak kok bisa gitu…

    • Klienku luar negerri juga sopan banget kalau ngimel aku. Sampe aku sungkan haha. Mereka punya attitude yg sangat bagus. Mungkin karena mereka bahagia ya, jadi menarik energi positive..

  18. Dafian #

    Wes ta la babahno ora usah isin2 nyebutke merk.. :oops:

    Sikat bae wis..

    • Iyoo.. Sebut waeee… Sing bener mesti menang kok..

  19. :malaikat: biasane sih nyebut merek agak gak enak gitu deh kalo dimana-mana, tapi oklah hehehe

    • Yo terserah sih. Nek aku emang rada risih baca merek yg disensor. Mending gak usah ditulis sekalian.

  20. Sebenarnya sah-sah saja menyebutkan merek. cuman kadang kalau kita menulisnya jelek, beberapa pihak tidak terima dan menuntut balik dengan undang-undang ITE.

    nah, kalau ndak mau di review atau di bilang jelek, so perusahaan harus membuat produk yang bagus.

    sebenarnya review plus dan minus adalah bentuk masukan atau survey secara gratis tanpa di minta dari konsumen ke perusahaan, dan itu adalah sisi positif. lihat dari kacamata itu, jangan kacamata lain.

    salam saya ganteng, ndop jelek.

    • Hahahah setuju.. Salam dari ndop yang jeleknya lebih sedikit daripada ian..

  21. iya ya? saya juga pernah begitu mas ndop, kena serangan ketakutan, takut promosi dan gak ada yg baca, takut malah dianggap mencemarkan. hehe, tapi ya sekarang jujur aja, kita juga sebagai citizen jurnalis. Jadi musti pyur, kalau ada kepentingan ya bisa ditambahi diakhir kalimat. :D agar jelas.

    • Betul mass.. Dulu saya juga gak berani. Tapi bukan dg cara nyensor merek, tapi dg tidak menyebutkan sekalian. Biar pembaca nebak nebak sendiri merek apa yg kumaksud. Walaupun biasanya ketebak haha soalnya sudah menjadi rahasia umum kalau merek itu memang mengecewakan..

  22. *inget2* selama ini kalo ada produk dipakai dan ditulis di blog, gak ada sensor2 malah fotonya diikutin :D
    bahkan kesel sama tsel pun di status tulis tsel :D kecuali ts**t alesannya karena mengandung makian hihihiihihih
    memang benar, kalo jujur kan untungin perusahaan, kita gak rugi.. :D

    • Betul. Kalaupun dituntut juga gak usah takut. Jujur itu endingnya akan menang kok. *buset bijak banget*

  23. Iya sih, sebenarnya gak ada salahnya juga kalo nyebut merk.
    Lagian apa yang kita bilang sebenarnya kan emang sesuai kenyataan, jadi ya gak perlu takut nyebut merk. Hmm…

    • Yes! Berani jujur!

  24. Ini gw yg paling ngak demen nyebut merk kalo ngak di bayar hahaha. Lebih enak pake tanda xxx :-) #kaburrr

    • Haha ketauan tuh mataduitan. Sama dong kayak akuuh haha

  25. ibnu ch #

    Aku juga sering kayak gitu, apalagi kalo di facebook, bintangnya akeh, , ,, yang pertama ya itu, takut di tuntut kalo menuliskan suatu produk yang kita gak puas akan barang tsb, , ,

  26. aku blom pernah mereview produk bro, krn sementara ini blogku memang bukan untuk mereview, nggak tahu ya ke depannya

    Terus terang skrg ini byk sekali ya blog yg isinya mereview , emang sebenarnya oke oke dan terserah pemilik blognya sih, namun setahuku kok banyak ya yg sepertinya Cuma menyanjung doang, terlihat bgt sih, jd seperti yg kamu sebutkan di atas, kenapa nggak dibilang kekurangannya juga seandainya ada ya, jd reviewnya jujur bgt

    • Ini gak cuma pas ngereview kok mbak. Misalnya pas posting kehidupan sehari hari. Misal ke pasar beli indomie sama sasa penyedap rasa. Nah yg kayak gitu gitu..

  27. miko #

    kalo menurut hasil pemikiranku, gak masalah penyebuatan merk itu, tapi mungkin kita harus membatasi kalo penyebutan merknya untuk mencaci atau mereview kejelekannya, harus dipasang ‘*’ lebih banyak, daripada kena pencemaran nama baik, hhe :ssst:

    • Hahaha up to you kok.. Ya jangan mencaci to ya. Udah masuk menjelek jelekkan itu. Bahaya. Mending jujur dan sopan haha..

  28. Bgenk Kasep #

    Kalo ane gak di kasih bintang, tapi di Indonesiain, maklum ngikutin gaya penulisan ente juga mas, misal Nokia jadi Nokiya, android jadi androit, Microsoft jadi mikrosop.
    Tapi kalo yang berhubungan rokok, miras, kata2 kasar, seenggaknya di kasih bintang ato garis striketrhrough lah biar membuat imej kata2 itu emang tak pantas. Hahahaha, pisss… :kabur: :sip: :sip:

    • Betul. Setuju mas. Kalaupun dituntut ya nggak papa. Toh kita jujur mengatakan. Lagian kalaupun dikasih bintang sekalipun, kalau hukumnya bisa “dibeli”, ya tetep aja ketangkep pencemaran nama baik. Yamasa “duit” kalah sama bintang (*)? Hahaha..

  29. hybrid cars #

    dikasih tanda bintang nggak ada gunanya, karena kita langsung bisa nebak. Kalau di TV atau radio bisa dikasih ..tuuuut…….
    dan itu susah ditebak.

    • HAHAHAHA iya setuju mas.. Masih kebaca juga. Mereka kalau aku tanya jawabannya berlindung dari hukum pencemaran nama baik. Wuih, hukum kita semudah itu ya dikalahkan. Dikalahkan dengan sebuah * doang? AMAZING!

  30. Akusih gak masalah cak nyebut merek dipostingan, itung2 buzzer gratis dari aku buat merek2 tersebut hahahahaahhahahahahha….

    TAPI buat yang kerja di media radio, tipi, dll. nyebut merek itu haram dan bisa didenda penyiarnya loh hahahaha… makanya kadang ditipi ada yg diburekin gitu logo ato mereknya… ah istilahnya apa lupa namanya klo dalam dunia radio, soale koncoku onok sing kerjo nang radio dadi areke cerito tau kenek dendo…. nek sampean sopo sing wani ndendo, artess gitu hahaha

    • HUAHAHA.. Iyo postingan iki heses buat dunia perbloggingan. Nek wis levele radio utowo tivi, khan mereka dapat bayaran dari iklan. Walhasil kudu ati2 nek nyebut iklan. Nek keceplosan kenaken produke dipromosikne gratis haha.. Nek blogku iki kan duduk blog monetize, dadi babahno mbok bayar opo ora sak karepmu hahaha.. Lagian aku juga gak jual mahal sih, mangkane yo sante wae nyebut merek hahaha..

  31. Selama ini juga saya sering menyensor merk.
    coba emot ah :glundung:

    • Gak papa. Khan tergantung selera :D

  32. sebenernya nyebut merek itu nggak papa si , membangga-banggakan merek pun nggk papa klo produknya bagus apa salahnya seperti club sepak bola yang orang sampe bela2in untuk mati , walaupun club sepak bola bukan produk tapi kan sama -sama ekspektasinya uang juga kan??

    kalo itu pendapatku :sip:

    • Asyik. Ternyata kita sependapat dan gak mata duitan hahaha..

  33. indrik #

    hahahaha salam buat mas ndop

    • Hahhaha.. mas ndopnya lagi di rumah sakit jiwaaa

  34. :mad: wah keren broo.. blognya..

  35. daftar harga hp terbaru #

    cakep dah… jentel men kata orang sekarang…

    • jujur lebih enak mas. hhahaha

  36. Kalo review di majalah2 itu gmn mas ? apa bebas ? :tepuk:

    • Bebas dong. Justru kalau namanya review tentu wajib menyertakan merek. Kayaknya sih gitu ya hahaha

  37. Gimana perbedaan hasil review yang di tulis di website/blog dengan buku (profit) ?

    kalau website/blog kebanyakan pribadi (nonprofit)

    bukan hanya tulisan tetapi gambar juga..

    *pensiv bgt dah :rolleyes:

    • Betul. Aku lebih seneng baca review dari blog pribadi yg gak dibayar. Dia tulus nulisnya. Plus mines disebutkan tanpa sungkan.

  38. enaknya baca blog berkualitas gini gak cuma artikel-artikelnya yang dibaca .. tapi komentar komentar dari tamu nya juga asik untuk dibaca

    :)

  39. blognya bagus bgt. artikelnya juga informatif dan bermanfaat :sip:



Komen dong!