Resep Muka Ganteng Ala Ndop

Dulu di awal-awal kuliah, mukaku jerawatan parah. Kalau ada jerawat gitu aku pletosin satu-satu trus membekas. Bekasnya sangat menjijikkan untuk dunia selfie kayak sekarang ini. Untung jaman dulu gak ada selfie-selfie-an kayak sekarang ini. Jadi alhamdulillaah aku gak punya kenang-kenangan foto pas mukaku jerawatan parah ituh.

Bersyukur karena waktu itu belum ngetren hape kamera. Bahkan kameranya belum usum dijitel, masih tustel yg pakai klis. Jadi kalau klisnya diterawang kayaknya jelek, gak bakalan dicetak untuk selama-lamanya. :lol:

Ketika ada tugas kuliah, aku hampir nggak pernah mengerjakan tugas sendiri. Karena kuliahku jurusannya gak sesuai passionku, walhasil aku selalu mencontek berjamaah belajar kelompok dengan teman-teman yg lain.

Nah, khan ya nggak mungkin ngempet kebelet pipis kalau lagi main ke kosan temen, apalagi sampe nginep. Jadi diriku pun ke kamar mandinya lah ya, buat numpang pipis. Trus melihat gayung di kostan itu penuh dengan sabun muka. Yang paling banyak dipakek itu Ponds.

Jaman dulu belum ada sabun muka Ponds versi cowok. Walhasil, pas di minimarket selalu milih-milih sabun bareng mbak-mbak. Sambil nunggu masa-masa tangan kami ngambil sabun yg sama, trus saling berpandangan, trus sama-sama deg-degan. Tapi ternyata hal itu gak pernah terjadi. Mungkin ceweknya kabur dulu kali ya, kalau nemu cowok nimbrung di sabun muka cewek.

:lol:

Aku sih cuek aja. Lha wong ini keadaannya ndorurot. Mukaku ini butuh perawatan. Bekas jerawat ini mirip bubur kacang ijo nempel di pipi. Udah mbregindil, item-item pulak. Masih mending aku cuma beli sabun-sabun muka, temenku cowok malah ada yg sampai perawatan ke Natasya sampai habis ratusan ribu (jaman dulu duit ratusan ribu itu buanyak!).

Salahnya polusi sih, kenapa coba udaranya penuh polusi. Apalagi di Surabaya ya. Polusinya lumayan mengotori muka. Ditambah umurnya lagi labil. Hormonnya belum setabil plus stress banyak tugas, muncullah jerawat-jerawat dengan suburnya. Semakin diplites, semakin muncul teman-temannya. Serem!

Belilah aku Ponds yg warna ijo muda ituh, kata temenku itu bikin minyak di muka akan keset. Jadi gak gampang jerawatan. Ketika aku coba, ternyata bener! Minyak di muka bisa keset gituh. Trus jerawat jadi ikutan keset. Walhasil tangan ini suka iseng nglinteki jerawat yg sudah kering itu. Trus berdarah deh. Besoknya, jerawat membekas!

Jerawatnya mungkin sembuh, mungkin. Tapi bekasnya? Walhasil barang yg aku benci saat itu adalah kaca! Mukaku seringkali murung karena minder.

Semakin pakai Ponds, semakin sering diriku menglinteki jerawat yg kering, semakin banyak pula bekas jerawat di pipiku. Wah kayaknya ada yg salah ini.

Ketika aku tanya ke temenku, jangan pindah ke sabun lain, apalagi Biore. Nanti pipimu malah tambah jerawatan!

Waduh, aku kudu piye?

Trus nanya mbakku, siapa tahu jenis kulitku sama dengan mbakku. Dan dia menyarankan aku untuk pakai air belerangnya Sari Ayu punya dia. Namanya Mujisat Tolak Jerawat Sekar Sari.

Ketika pakek tuh cairan, Beuuuh, perih banget rasanya mas broh! Panaaaasss… Gilak! Menderita sekali ya perawatan muka ituh. Haha.

Dan kayaknya aku cocok. Jerawat berangsur-angsur berkurang. Ada bekasnya yg masih mengganggu sih, tapi at least jerawatnya gak nambah lagi. Trus gimana ini ngilangin bekasnya ya?

Mujisat Anti Jerawat Ini ampuh

Kalau jerawatan trus diolesi ini, rasanya panaaaas!!!

Trus lihat iklan di tipi, ada produk buat ngilangin noda hitam di wajah. Namanya apa ya? Aku lupa, tapi warna wadahnya putih ijo gitu ada gambar daunnya. Aku beli deh, sambil pasang muka cuek ketika di minimarket karena itu produk cewek.

Setelah pakek sampai habis dua cepuk, bekas jerawatnya berangsur-angsur hilang! Huwow, aku bahagia. Aku bisa pamerin wajahku yg anti bekas jerawat itu ke dulur-dulurku. Mereka pada nanya, “Kok resik, mbok kek i opo?

Karena waktu itu sudah jarang ke kampus karena kuliahnya sudah habis, walhasil pas KRS-an gitu, pas semua mahasiswa pada ke kampus, diriku berjalan ke koridor, menyapa teman-teman yg lagi duduk nunggu persetujuan dosen wali, “Haeee…

“Haee.. Endooop!! Waaah.. saiki malih resik, koyok artis.. ” Kata seorang teman sambil tertawa kagum.

Dipuji begitu, diriku merasa berada di syurga duniaaaa… :dance:

Saat itu, aku udah berhenti pakai Ponds. Sebagai gantinya, aku pakai Viva Milk Cleanser yg mentimun alias kyukambe.

Viva Milk Cleanser Cucumber

Kalau yang ini resep dari ibuk buat ngilangin bekas jerawat

Cuman kok risih ya pakek itu, ada yg lengket-lengket gituh, maklum diriku gak pakek produk pembersihnya. Males banget.

Walhasil aku cari produk yg praktis, kebetulan iklan biore ada versi cowoknya waktu itu. Biore Men’s Scrub. Aku diam-diam beli aja satu. Ternyata aku cocok.

Kalau kebetulan jerawatan, trus pakai Biore, jerawat gak kering sih, tapi dengan begitu khan aku gak merasa “gatel” untuk menggaruk jerawatku. Walhasil aku tidak menambah tumbuhnya bekas jerawat lagi. Aku biarkan jerawat mengelupas sendiri.

Men's Biore White

Kulit mukaku cocok pakai ini!

Dan sampai sekarang, aku pakai Biore terus. Habis cuci muka gitu di mukaku gak kering, tapi kayak kulit biasanya. Kalau beli di minimarket, gak perlu malu lagi, karena khan ini produk buat cowok. Ada tulisan Men’s nya.

Pernah ketika pakai Men’s Biore yg whitening ditambah diriku gak sering keluar rumah panas-panas, ketika main ke rumah sodara, banyak yg bilang aku putihan. Huahahaha.. Akhirnya aku ganteng juga sodara-sodara. Dan barang favoritku saat ini adalah kaca dan kamera buat selfie. :lol:

Sekarang kalau jerawatan, aku masih usil sih mletosin, tapi bersyukur kok gak ada bekasnya. Mungkin Biore membantu membersihkan bekas jerawat sampai ke pori kali ya.

Saat ini aku sudah gak mau coba-coba produk lain. Cukup biore saja untuk produk kegantenganku.

Dan terakhir, inilah buktinya kalau aku pakai Biore sampai sekarang..

Ndop dan Biore

Ndop dan Biore
Dipotret pakek Nikon D3200 tadi jam 3 sore
Diedit pakai photoshop kecerahannya.

Kalau aku cocok pakai Biore, kalau kamu cocoknya pakai apa kak?

94 Comments

Komen dong!