Tutorial Mencuci Baju Ala Bapakku

Ndofans™ masih ingat khan, kalau dulu diriku bikin givewei berhadiah kaos yang tema tulisannya adalah pengalaman mencuci baju? Masih dong ya.

Trus ternyata diriku sendiri malah belum sharing tentang mencuci baju nih. Sekarang lah saatnya.

Jadi diriku ini sudah disuruh mencuci baju sendiri sejak SD kelas 5. Atau bahkan kelas 4? Lupa. Tapi di keluargaku memang tidak mengajarkan anaknya untuk manja. Apa-apa harus mandiri. Bahkan kalau kebetulan ibuk gak masak, ya disuruh nggoreng ndog dewe. Tapi ibuk selalu menyediakan nasi kok.

Maka dari itu, diriku kok heran kalau punya teman yg ternyata bajunya masih dicucikan ibuknya padahal umure wis gerang gaplok alias dewasa. Iya kalau orangnya kaya raya trus punya pembantu, ya wajar. Udah rumahnya sederhana, eh, ibuknya dijadikan pembantu. Cuih, gak mbois blas!

Nah, buat yg kesindir, nih saya ajari caranya mencuci baju ala bapakku ya.

He? Ala bapakmu Ndop?

Iya, bapakku, almarhum Dokterandes Muhammad Djainuri. Yang dulu ngasto sebagai wakil kepala Departemen Agama Nganjuk. Tahun 1998. Di zaman Departemen Agama masih bersih, gak banyak yg korupsi kayak sekarang.

Masjid Agung Baitussalam Nganjuk, sejak dikelola bapakku, pernah meraih juara sebagai Masjid dengan tempat wudlu paling “bener” karena menjamin jamaah masjidnya kakinya suci. Soalnya buat yg belum berwudlu, kaki jamaah “dipaksa” nyemplung ke air yg terus mengalir.

Iya, bapakku SANGAT KONSERN terhadap KESUCIAN.

Bahkan saking “ketat”nya dengan kesucian, bapakku kalau habis wudlu, masih basah gitu, dia gak mau disentuh! Apalagi sama anak-anaknya yg masih kecil yg tangannya masih meragukan apakah suci atau enggak. “Hush syah, ngalih ngalih!! Najis, najis.. Hush ngalih!”

HAHAHAHAHA.. Jadi kangen sama almarhum.. :cry: Lah, kangen kok malah ketawa sih? Mbuh wis.

Dokterandes Djainuri

Dokterandes Muhammad Djainuri

Nah, dalam hal mencuci juga SANGAT KETAT. Bahkan bapakku gak mau tuh bajunya dicucikan Yu Sinem, freelancer tukang umbah-umbah di sini. Pokoknya baju kotornya HARUS dicuci sendiri atau dicuci sama Sang Bunga Desa Sumberdadi Sumbergempol Tulungagung bernama Munasikah, istrinya. Alias Ibukku.

Munasikah

Sang Bunga Desa
Sumberdadi Sumbergempol Tulungagung

Munasikah

Soalnya kalau dicucikan sama orang lain, apalagi yg ilmu agamanya sedikit bapakku ragu apakah bajunya ini suci atau enggak.

Nah, di zaman serba laundry begini, kok aku belum menemui laundry yg menjamin baju kita suci ya? Kalau jaminan bersih sih udah biasa ya. Kalau suci?

BISA JADI LAHAN BISNIS LOH INI! Di tengah bisnis berbasis “agama” lagi marak-maraknya..

Nah, menurut bapakku. Pakean yg suci itu sebenarnya simpel. Harus dibasuh sama air mengalir di akhir bilasan. Udah itu saja syaratnya. Asal airnya juga suci ya.

Air yg suci menurut bapakku yg saya ingat:

  1. Air PDAM. Ya, air keran kalian itu loh..
  2. Air sumur yg masih nyumber alias yang masih dalam masa aktif.
  3. Air yg ditampung sebanyak minimal 60cm kubik (panjang, lebar, tingginya 60cm).
  4. Lupa. Silakan baca sendiri di buku Fiqih, kriteria air suci itu kayak gimana.

Kalau untuk umbah-umbah atau mencuci, ya pakek air PDAM atau air sanyo (sumur) aja kali ya. Ya masa umbah-umbah pakek air jeding alias air bak mandi? Lak ra sido adus!.

Nah, langkah-langkah mencucinya sama persis dengan yg lain. Misalnya pisahkan yg luntur dengan yg gak luntur. Pakek sabun secukupnya dan lain-lain. Kamu pasti sudah tau semua. Yang membedakan dengan mencuci ala Bapakku adalah pas tahap akhir.

  1. Ketika bilasan ketiga (atau kedua, asal sabunnya sudah habis), masukkan pakaian ke dalam bak.
  2. Isi air SAMPE TUMPAH! Ingat! SAMPAI TUMPAH!

    Air Tumpah

    Sampai tumpah!

  3. Sambil nunggu airnya tumpah, siapkan hanger YANG SUDAH DISIRAM SAMA AIR MENGALIR JUGA biar suci. Langkah penyiraman ini sekaligus menyucikan tanganmu juga. Setelah itu gantungkan hanger di jemuran (jemuran ini juga harus suci, siram aja sama air, beres! Atau biasanya udah terkena air hujan, otomatis suci)
  4. Setelah airnya tumpah dan tanganmu suci, baru deh kamu boleh sentuh tuh pakaian di dalam bak. Lalu lakukan pembilasan dan diperas kayak biasa. Trus dijemur.
  5. Pastikan pas proses membilas itu, tangan kamu tidak menyentuh apapun selain pakaian dan barang-barang yg sudah disucikan lainnya.
    • Misal menyentuh bak air ya boleh. Khan baknya suci terkena air tumpah tadi.
    • Jangan menyentuh cucian kotor yg belum dicuci, apalagi kalau cucian bekas ompol adikmu. Najis itu.
    • Jangan menyentuh lantai yg nggak buat beribadah. Apalagi sudah kau injak-injak sama kakimu yg belum suci.
    • Dan jangan menyentuh barang-barang lainnya yg masih meragukan kesuciannya.
  6. Buat yg pakai pengering mesin cuci, pastikan pengeringnya sudah kamu sucikan dulu. Siram saja pakai air suci secara merata. Yang disiram tempat pengeringnya saja ya, jangan semua mesin cuci kamu siram air, nanti kesetrum kayak aku dulu loh. HAHA.
  7. Pengering

    Pengeringnya disiram air ya..

  8. Pengering mesin cuci sangat rawan terkena najis loh. Soalnya di sebelahnya ada cucian kotor dan najis yg sedang berputar. Airnya khan bisa nyiprat mengenai pengering. Makanya sebelum mengeringkan, siram pengering dengan air sampe merata. Baru deh masukin pakeanmu yg sudah dibilas suci tadi
  9. Intinya sih, pas pembilasan akhir, pakeanmu gak boleh menyentuh apapun yg meragukan kesuciannya. Kalau gak sengaja terkena najis, atau pas ngejemur, pakeanmu jatuh, ya harus disiram pakai air mengalir lagi. Gak perlu mencuci lagi khan, wong sudah bersih.
  10. Pakeanmu yg gak sengaja terkena najis, jangan dicemplungkan di bak air yg suci tadi ya. Pakeanmu yg lain jadi najis semua. Kalau sudah terlanjur, ya isi air baknya SAMPAI TUMPAH. Simpel.

Kayaknya sudah paham semua. Mencuci pakean sendiri sangat terjamin kesuciannya. Karena kita tahu apa yg harus kita lakukan. Buat yg gak sempet mencuci dan terpaksa ngelaundry, ya gak popo. Wong saya nggak maksa supaya pakeanmu suci kok.

Tapi mbok ya perlengkapan sholatnya dicuci sendiri. Misalnya sarung, rukuh/mukena, baju koko, sajadah. Jadi kalau kita sudah terbiasa ngelaundry, kalau ragu suci atau enggak pakaian kita, kita gak perlu khawatir karena kita pas sholat salin pakek pakean suci.

Kesucian itu SANGAT PENTING sebenarnya. Tapi banyak yg menyepelekan. Padahal kalau nggak suci, IBADAH KITA (yg menyaratkan suci) GAK SAH loh.

Tahu khan artinya tidak sah? Tidak akan diterima. Sholat centak-centuk pitulas rokangat dengan khusuk sampe diilikitik gak kroso, kalau pakeannya najis, ya nggak sah sholatnya. Eman-eman to..

Sudah ya.. Minggu ini coba dicuci sendiri deh bajunya. Belajar mencuci yg suci ya. Biar ngibadah kita terasa tenang..

Tenang kayak kucing ini

Tenang kayak kucing kecil ini..

79 Comments

Komen dong!