17 Jan 2014

Tutorial Mencuci Baju Ala Bapakku

Ndofans™ masih ingat khan, kalau dulu diriku bikin givewei berhadiah kaos yang tema tulisannya adalah pengalaman mencuci baju? Masih dong ya.

Trus ternyata diriku sendiri malah belum sharing tentang mencuci baju nih. Sekarang lah saatnya.

Jadi diriku ini sudah disuruh mencuci baju sendiri sejak SD kelas 5. Atau bahkan kelas 4? Lupa. Tapi di keluargaku memang tidak mengajarkan anaknya untuk manja. Apa-apa harus mandiri. Bahkan kalau kebetulan ibuk gak masak, ya disuruh nggoreng ndog dewe. Tapi ibuk selalu menyediakan nasi kok.

Maka dari itu, diriku kok heran kalau punya teman yg ternyata bajunya masih dicucikan ibuknya padahal umure wis gerang gaplok alias dewasa. Iya kalau orangnya kaya raya trus punya pembantu, ya wajar. Udah rumahnya sederhana, eh, ibuknya dijadikan pembantu. Cuih, gak mbois blas!

Nah, buat yg kesindir, nih saya ajari caranya mencuci baju ala bapakku ya.

He? Ala bapakmu Ndop?

Iya, bapakku, almarhum Dokterandes Muhammad Djainuri. Yang dulu ngasto sebagai wakil kepala Departemen Agama Nganjuk. Tahun 1998. Di zaman Departemen Agama masih bersih, gak banyak yg korupsi kayak sekarang.

Masjid Agung Baitussalam Nganjuk, sejak dikelola bapakku, pernah meraih juara sebagai Masjid dengan tempat wudlu paling “bener” karena menjamin jamaah masjidnya kakinya suci. Soalnya buat yg belum berwudlu, kaki jamaah “dipaksa” nyemplung ke air yg terus mengalir.

Iya, bapakku SANGAT KONSERN terhadap KESUCIAN.

Bahkan saking “ketat”nya dengan kesucian, bapakku kalau habis wudlu, masih basah gitu, dia gak mau disentuh! Apalagi sama anak-anaknya yg masih kecil yg tangannya masih meragukan apakah suci atau enggak. “Hush syah, ngalih ngalih!! Najis, najis.. Hush ngalih!”

HAHAHAHAHA.. Jadi kangen sama almarhum.. :cry: Lah, kangen kok malah ketawa sih? Mbuh wis.

Dokterandes Djainuri

Dokterandes Muhammad Djainuri

Nah, dalam hal mencuci juga SANGAT KETAT. Bahkan bapakku gak mau tuh bajunya dicucikan Yu Sinem, freelancer tukang umbah-umbah di sini. Pokoknya baju kotornya HARUS dicuci sendiri atau dicuci sama Sang Bunga Desa Sumberdadi Sumbergempol Tulungagung bernama Munasikah, istrinya. Alias Ibukku.

Munasikah

Sang Bunga Desa
Sumberdadi Sumbergempol Tulungagung

Munasikah

Soalnya kalau dicucikan sama orang lain, apalagi yg ilmu agamanya sedikit bapakku ragu apakah bajunya ini suci atau enggak.

Nah, di zaman serba laundry begini, kok aku belum menemui laundry yg menjamin baju kita suci ya? Kalau jaminan bersih sih udah biasa ya. Kalau suci?

BISA JADI LAHAN BISNIS LOH INI! Di tengah bisnis berbasis “agama” lagi marak-maraknya..

Nah, menurut bapakku. Pakean yg suci itu sebenarnya simpel. Harus dibasuh sama air mengalir di akhir bilasan. Udah itu saja syaratnya. Asal airnya juga suci ya.

Air yg suci menurut bapakku yg saya ingat:

  1. Air PDAM. Ya, air keran kalian itu loh..
  2. Air sumur yg masih nyumber alias yang masih dalam masa aktif.
  3. Air yg ditampung sebanyak minimal 60cm kubik (panjang, lebar, tingginya 60cm).
  4. Lupa. Silakan baca sendiri di buku Fiqih, kriteria air suci itu kayak gimana.

Kalau untuk umbah-umbah atau mencuci, ya pakek air PDAM atau air sanyo (sumur) aja kali ya. Ya masa umbah-umbah pakek air jeding alias air bak mandi? Lak ra sido adus!.

Nah, langkah-langkah mencucinya sama persis dengan yg lain. Misalnya pisahkan yg luntur dengan yg gak luntur. Pakek sabun secukupnya dan lain-lain. Kamu pasti sudah tau semua. Yang membedakan dengan mencuci ala Bapakku adalah pas tahap akhir.

  1. Ketika bilasan ketiga (atau kedua, asal sabunnya sudah habis), masukkan pakaian ke dalam bak.
  2. Isi air SAMPE TUMPAH! Ingat! SAMPAI TUMPAH!

    Air Tumpah

    Sampai tumpah!

  3. Sambil nunggu airnya tumpah, siapkan hanger YANG SUDAH DISIRAM SAMA AIR MENGALIR JUGA biar suci. Langkah penyiraman ini sekaligus menyucikan tanganmu juga. Setelah itu gantungkan hanger di jemuran (jemuran ini juga harus suci, siram aja sama air, beres! Atau biasanya udah terkena air hujan, otomatis suci)
  4. Setelah airnya tumpah dan tanganmu suci, baru deh kamu boleh sentuh tuh pakaian di dalam bak. Lalu lakukan pembilasan dan diperas kayak biasa. Trus dijemur.
  5. Pastikan pas proses membilas itu, tangan kamu tidak menyentuh apapun selain pakaian dan barang-barang yg sudah disucikan lainnya.
    • Misal menyentuh bak air ya boleh. Khan baknya suci terkena air tumpah tadi.
    • Jangan menyentuh cucian kotor yg belum dicuci, apalagi kalau cucian bekas ompol adikmu. Najis itu.
    • Jangan menyentuh lantai yg nggak buat beribadah. Apalagi sudah kau injak-injak sama kakimu yg belum suci.
    • Dan jangan menyentuh barang-barang lainnya yg masih meragukan kesuciannya.
  6. Buat yg pakai pengering mesin cuci, pastikan pengeringnya sudah kamu sucikan dulu. Siram saja pakai air suci secara merata. Yang disiram tempat pengeringnya saja ya, jangan semua mesin cuci kamu siram air, nanti kesetrum kayak aku dulu loh. HAHA.
  7. Pengering

    Pengeringnya disiram air ya..

  8. Pengering mesin cuci sangat rawan terkena najis loh. Soalnya di sebelahnya ada cucian kotor dan najis yg sedang berputar. Airnya khan bisa nyiprat mengenai pengering. Makanya sebelum mengeringkan, siram pengering dengan air sampe merata. Baru deh masukin pakeanmu yg sudah dibilas suci tadi
  9. Intinya sih, pas pembilasan akhir, pakeanmu gak boleh menyentuh apapun yg meragukan kesuciannya. Kalau gak sengaja terkena najis, atau pas ngejemur, pakeanmu jatuh, ya harus disiram pakai air mengalir lagi. Gak perlu mencuci lagi khan, wong sudah bersih.
  10. Pakeanmu yg gak sengaja terkena najis, jangan dicemplungkan di bak air yg suci tadi ya. Pakeanmu yg lain jadi najis semua. Kalau sudah terlanjur, ya isi air baknya SAMPAI TUMPAH. Simpel.

Kayaknya sudah paham semua. Mencuci pakean sendiri sangat terjamin kesuciannya. Karena kita tahu apa yg harus kita lakukan. Buat yg gak sempet mencuci dan terpaksa ngelaundry, ya gak popo. Wong saya nggak maksa supaya pakeanmu suci kok.

Tapi mbok ya perlengkapan sholatnya dicuci sendiri. Misalnya sarung, rukuh/mukena, baju koko, sajadah. Jadi kalau kita sudah terbiasa ngelaundry, kalau ragu suci atau enggak pakaian kita, kita gak perlu khawatir karena kita pas sholat salin pakek pakean suci.

Kesucian itu SANGAT PENTING sebenarnya. Tapi banyak yg menyepelekan. Padahal kalau nggak suci, IBADAH KITA (yg menyaratkan suci) GAK SAH loh.

Tahu khan artinya tidak sah? Tidak akan diterima. Sholat centak-centuk pitulas rokangat dengan khusuk sampe diilikitik gak kroso, kalau pakeannya najis, ya nggak sah sholatnya. Eman-eman to..

Sudah ya.. Minggu ini coba dicuci sendiri deh bajunya. Belajar mencuci yg suci ya. Biar ngibadah kita terasa tenang..

Tenang kayak kucing ini

Tenang kayak kucing kecil ini..

Muhammad Ali Mudzofar a.k.a ndop. Punya motto hidup: Think less feel more. Lebih banyak merasa, lebih banyak manfaatnya. Lebih banyak mikir? Cepet tua loh! #eh



79 KOMENTARS YUK KOMEN ↓

Biar avatarmu muncul, daftar di gravatar.com ya

  1. Plagiart™ #

    pesan :pertamax: dulu mas…

  2. Plagiart™ #

    heheheh..sama kita mas ndop…dari EsDe udah di ajarin nyuci baju ndiri…biasanya di rendam dulu pake diterjen biar rontok tu kotoran, abis tu baru di bros kalo masih ada kotoran/daki nya…baru dehh di bilas…kalo pake mesin cuci kadang kurang bersih..tapi kalo lagi males..yoo ben… hahahahhaha :kabur:

    • Horee… awakmu jian cepet banget komenne, padahal durung tak share ndik facebook. Tapi koyoke wis ngeshare otomatis di fanpage sih ya.

      Sip sip.. Selamat umbah-umbah.. :sip:

    • TONGKONANKU #

      Sama! Saya juga sejak SD sudah disuruh nyuci baju sendiri, nyapu halaman rumah, angkat air dari sumur yang jaraknya sekitar 200 meter dari rumah. Pokoknya benar2 diajar mandiri deh.. nggak boleh malas2an. :)

      • Dan terbukti khan hasilnya, sampean sekarang mandiri bisa menghidupi sendiri dengan hepi.

  3. Aku kalah satu tahun nih mas ndop, -_-
    aku nyuci baju disuruh dari kelas 6 SD..

    Dirumah juga diajarin mandiri, apalagi soal masak. kebanyakan aku yang masak di rumah. wkwkwkwkwk

    • Dirimu emang anak yg rajin sih ya. Terlihat dari karakter wajahmu..

  4. keren eh..salut buat bapak sampeyan, patut diteladani… :)

    • Iya banget. Sayangnya anaknya ndableg gak kayak bapaknya haha..

  5. Pakies #

    Inilah keteladan yang luar biasa, sebab sangat jarang orang yang memperhatikan kesucian pakaian meskipun sudah dicuci. Kebiasaan baik Beliau menunjukkan bagaimana ‘hati’ beliau dalam menjaga kebersihan jasmani dan ruhani.

    • Iya banget. Bapakku itu orangnya sangat berhati hati orangnya. Bahkan kalau takbirotul ihrom begitu, kalau hatinya belum manteb, kalau pikiran masih ke mana mana, dia ulangi takbirotul ihrom sampai manteb. Kadang jamaahnya kayak saya sampe sebel hahaha..

  6. :doh: gagal hattrick :pertamax:
    Msh inget donk kang, aku khan melu GA umbah2 trus entuk kaos :lol:
    Bener kuwi kang…kalo nyuci baju ga cuma sekedar bersih ya, tapi juga harus diperhatikan kesuciannya…

    • He eh. Terutama untuk pakaian yg dibuat sholat ya kang. Halah, aku ki nek sholat yo nggawe pakaian sehari hari. Jarang pakai koko. Walhasil harus dipastikan kesuciannya. Wehehe.. Bersyukur punya bapak yg ketat ngurusin bab sesucen.

  7. Ternyata selama ini saya kalo nyuci hampir seperti diatas. Perlu ditingkatkan biar bisa 100% seperti ajaran bapak sampeyan, mas. :)

    • Josh gandosh, sing penting paham najis plus cara menyucikannya. Beres deh masalah.

  8. nah ini baru anti mainstream :lol:
    nyuci baju biar suci,, kalo nyuci baju biar bersih udah terlalu mainstream :tepuk:

    • Haha iyaa. Diriku emang berusaha berfikir apa yg belum difikirkan orang lain haha..

  9. janmojavi #

    Jo lali baca “niat” mas . . . .

  10. tahta laksana dewanata #

    :sip: salut deh buat bapake mas ndop.
    Beliau ngajari anaknya sampek sedetil begitu soal kesucian, terutama pakaian yang dipakai untuk beribadah.

    kalau aku masih ngandelin mesin cuci dan belum pernah juga cara seperti diatas, :ssst:

    • Ayo mulai alon alon yuk.. Mandak cuma nggrujuk tok kok.. Gak angel.

  11. wew, baru disini nih yg inovatif, nyuci baju sampai ada tutornya, padahal kalau saya nyuci baju kalau gak londre, mesin cuci, kucek itu juga pilih2 (gak ngucek jeans, atau bahan berat lainnya), atau merendam2 sampai bau. haha. salut mas ndop. :ampun:

    • Haha.. Karakter sih mas. Aku aja sebulan sekali umbah umbah. Kadang tiga minggu sih kalau pas rajin. Haha.. Soale emang jarang ganti baju. Maklum aku gak outdoor kerjanya jadi gak keringetan haha..

  12. Putut Rismawan #

    Dirumahku semua personil keluarga nyuci sendiri2 mas. Nggak ada tolong-menolong pokoknya. Motto, “GOMBALMU, TANGGUNG JAWABMU”, gitu mas.. :hihi:

    • Wah berati podo koyok roto roto keluarga ndik kene. Nek ra mbok umbah, rasah klamben haha..

  13. persis aku nek umbah2 yo ngono kui. sing ngajari simbah putri ku. tapi gak didekek bak mengalir ngono kui. kudu digirah siji-siji neng planthuran, ben mundak yakin nek wes suci

    • Persis koyok mbahku kuwi.. Haha..

  14. kalau bapak saya di rumah juga jago nyuci, namun yang bikin saya seneng bukan jago nyucinya tapi jago masaknya, masakanya bahkan lebih enak dari masakan ibuk di rumah, nggga heran deh, emang sepintar-pintarnya koki adalah laki-laki :)

    • Haha soale lelaki khan “gak perhitungan” masalah bumbu, beda sama perempuan, ngitung ngitung bawang, brambang, dll. Kurang spontan haha..

  15. hebat juga ya masih inget, kalo pengalaman nyuci aku sih paling pol ya di rendem semaleman dengan injekan halus di setiap awal dan akhirnya haha

    • Huahhahha.. Biar kakinya kayak pemain bola nginjek nginjek baju kotor..

  16. Di Jakarta (Condet) sudah ada lho mas laundry yg sesuai syariah (kata iklannya sih)..

    Tapi itu almarhum bapaknya bagus juga itu memperhatikan kebersihan masjid, terutama tempat wudlu-nya.

    Saya juga mau nulis tentang lay out masjid di sini yg masih awut-awutan bahkan kadang ngawur sehingga akan terjadi resiko kaki kaki yg terkena najis masuk ke dalam masjid..

    • Ngomongin masjid yg gak bener itu buanyaaak mas kasusnya. Bahkan masjid kampus ITS surabaya itu penempatan tempat wudlunya buruk banget. Masuk dan keluar sama aja, otomatis kita sehabis wudlu akan melewati jalan yg sama dengan orang yg berangkat wudlu yg kakinya meragukan najis apa enggak.

      Yg parah, setelah sholat jamaah selesai, air keran akan dimatikan! Walhasil orang yg gak ikut jamaah, akan wudlu dengan cara nimba manual di sumur. Dan gak pakek sandal, padahal tempatnya gak suci, gak pernah disiram air! Parah!

  17. Wah, sayang seko cilik aku rung warai ngumbah-umbah dewe. :cry:

    Tapi tenang masalah kesucian dalam umbah-mengumbah wes tak sinauni seko melu numpang ngaji neng pondoke mbahe + this article. :tepuk:

    Yo, wes tak prakteke ilmu ngumbahi iki pas aku PKL neng Jogja, minggu awal londre, tapi akhire yo mikir pindo tentang kesuciane.

    Suwun mas, :sip:

    btw, vector Bapak sangar! kelihatan banget kalau.. ah susah ngomongnya :hihi:

    • Hahaha.. Iya, bapakku kaku emang orangnya. Tidak mengenal ngajak anak anaknya jalan jalan malam minggu kayak bapak bapak lainnya. Bapakku kutu buku. Makanya wawasannya luas. Tahu apa aja deh selain bab agama pun. Bisa bikin lemari, bikin kursi, nukang, opo wae iso.. Tapi malas beres beres haha berantakan haha..

  18. salut dengan almarhum bapak mas ndop, memang kesucian itu wajib dijaga…apalagi kalau mau sholat…, di masjid-masjid yang pernah saya kunjungi..tempat wudhu ada, namun batas suci-nya itu yang tidak jelas..jadi campurlah jejak kaki yang belum wudhu dan yang sudah wudhu jadi satu…, pengurus masjid sudah diberitahu…malahan mereka melongo …. heran dech …
    semoga ALLAH SWT melapangkan jalan almarhum bapak mas ndop menuju surga-NYA…aamiin

    • Aaamiiin… Iya, mereka yg mendirikan masjid, harusnya didampingi pemuka agama setempat. Apalagi masalah wudlu ini banyak saya temui masjid masjid besar yg tempat wudlunya masih kurang asyik karena masuk keluarnya di satu jalan yg sama.

      Trus toilet juga gitu sih, harusnya gak ada kencing berdirinyaaaa.. Banyak tuh masjid2 yg ada tempat kencing berdirinya. Aduuuuh, malu banget kalau harus kencing berjamaah begitu.. Bukan adab agama deh kayaknya..

  19. alfatehah buat abah Dokterandes Muhammad Djainuri .. .

    bener banget,
    ane kalo pakaian najis tak cuci sendiri sampe najisnya ilang,baru tak kasiin frelaance,
    jadi yang kotor dicuci frelance ,yang najis dicuci sendiri ..

    betul jga,kenapa ga ada laudry yang menjaga kebersihan dan kesucian yaa. :D

    • Makasih doanya maaas… Semoga almarhum seneng di alam sana. Aamiin..

      Sekalian olah raga mas, nyuci nyuc, daripada fitness udah bayar badan pegel, mending cuci baju gak bayar baju bersih. Haha..

  20. Tina Latief #

    mencuci saja harus memperhatikan suci dan tidaknya..
    wah semoga baju saya yang diloundry itu dicuci macam ini..

    • Aaamiiin.. Semoga tukang loundrynya ngerti sesuci yaaa…

  21. capek.info #
  22. Air mengucur teerus jadi buang2 air yaaa hahaha. Kalo gw inget nya dari nyokap gw kalo berwarna dan putih mesti di pisah :-)

    • Sampe tumpah, habis itu airnya dimatiin. Gituuu. Bukan airnya dinyalain teruuus hahaha..

  23. aku baru tau loh mas tips masukin air sampe tumpah kuwi..

    opo gak eman banyune yo?
    hahaha

    • Nek wis tumpah trus kerane dipateni. Khan syarat suci harus tumpah (kalau kasusnya bajunya dimasukin bak). Wehehe..

  24. Dafian #

    Nah kalo pas ngentas karo nyetrikone piye mas? ben klambine tetep suci ngono mas.. njaluk tips e pisan too… :shock:

    • Kalau sudah kering, ya otomatis suci. Asal jangan terkena air yg najis aja mas. Kering menyentuh kering itu suci kok.

  25. Pokokke tak cemplungke mesin cuci banyune kebak nek aku, manut mesin cucine kang :D

    • He eh ora popo. Khan tutorialmu nduwe versi dewe wehehe.. Sing penting hepi kang..

  26. indobrad #

    aaaaaah aku mau juga divectorin kayak gituuuu *OOT dikit tak apa*

    • Order saja dong ya.. Simpel. Haha

  27. Indah Juli #

    Ih, kok sama sih aku juga dari kelas 4 SD sudah disuruh cuci baju sendiri. Bukan hanya bajuku, malah kalau si Mbak yang kerja di rumah pulang kampung, dapat tugas mencuci semua baju. Aku sih senang daripada disuruh bersih-bersih rumah atau masak:))

    • Hahaha mencuci baju membakar banyak kalori khan yaa.. Apalagi kalau ngucek sendiri haha.. Di rumahku sini anaknya lima. Jadi kasian kalau harus ibuk yg ngerjain semua.

      Mungkin inilah gunanya banyak anak ya, bisa mendidik anak itu untuk mandiri melakukan semuanya sendiri karena sang ibu gak mungkin menghandle sendirian kelima anaknya wehehehe..

  28. Mantab, bapakku lak ngajari umbah2 yo ngono mas. Saiki neng kos ngelaundy terus :glundung:

    • Hahaha rapopo, nek suroboyo khan mayoritas muslim, walhasil yakin wae nek suci wis cukup. Daripada was was mending yakin hahaha..

  29. :cool: saya kudu coba nih caranya, kayaknya sederhana step-step nya…

    • Iya, cuma disiram air mengalir saja, atau dikasih air di bak sape tumpah. So simple.

  30. ndaroini #

    wow…., kereeeeeennnnnnnnn :sip:
    bapaknya ndop emang :sip: ngasih tutorial cara nyuci baju yang benar menurut pandangan islam

    • Jooosh gandoosh kotos kotos.. Makasih ya massss… Bapakku emmang hebbaaat haha..

  31. Rudy Azhar #

    nyuci baju sendiri memang lebih afdol mas….

    • Setuju mas, kemarin sore aku udah cuci baju sendiri hehe

  32. fauzie #

    Tiap kali menyuci pakaian memang harus suci bro terlebih lagi pakaian itu untuk sholat
    Btw, bikin aja laundry suci, siapa tahu bisa sukses tu soalnya sekarang ini tak ada yang tak mungkin tuk dijadikan uang :hihi:

    • Setujuuu.. Kalau urusan bisnis, aku cuma ngasih ide aja sih, monggo sampean mas. Bisnisan laundry suci. Kayaknya baru tuh. Wehehe.

  33. khusna khairunnisa #

    Semoga ilmu yang bermanfaat ini menjadi pahala yang mengalir terus-menerus Bagi almarhum Bapaknya Mas Ndop. Saya sebagai emak-emak yang setiap hari mencuci pakean keluarga juga jadi tambah ilmu terutama dalam membilas cucian…makasih banyak ya Mas.

    • Sami sami mbak. Nanti kalau anaknya sudah bisa cuci baju sendiri diajarkan juga yaaa, sama kayak bapakku kengajarkan anaknya mencuci wehehe.. Asyik asyik..

  34. SlameTux #

    Terus apa hubungannya ama kucing? kok ending-edingnya ada kucing.

    • Kamu baca dong kepsyennya met.. :siul:

  35. keeyyyyyyeeeennnnnn :rock: :ampun:

  36. mafaza #

    mas ndop, alm.bapakmu dulu ngajinya dimana? kok sama yah saya nyucinya begitu juga? hehehe

    • Ya sama aja kayak buku-buku fiqih lainnya sih maas.. Ini khan aslinya aturan di buku fiqih sih, bukan dari bapakku sendiri haha.. Bapakku dulu ya anak pondok di nganjuk sini sih, trus pernah kuliah di ponorogo sana, trus kerjanya di departemen agama.

  37. wih, Bapakku juga ketat banget untuk urusan kesucian mas. Bahkan jarang banget cucian bapak dicucikan. Biasanya habis dari kantor cuciannya langsung dicuci sendiri.

    Trus dulu waktu masih SD pernah aku ditunggoni pas umbah-umbah. Ya itu, buat ngecek umbah-umbahku wes bener opo durung :D

    • Hahahha.. Bapak kita ternyata podo ketate ya haha..

  38. Brillie #

    wah.. ini model mencuci jaman dulu banget. inget dulu waktu jaman kos dulu,, ada temen yg nyuci sampai 3x bilasan alasannya karena sunah nabi.

    tapi di jaman sekarang, jamannya londri kiloan menjamur, pakaian cuma digiling 15 menit, habis gitu dibilas 1x pake molto sekali bilas. biar wangi,, pewanginya cuma disemprot2 ke pakaian trus dijemur (bukan direndam, tapi disemprot).

    kalau jaman sekarang menerapkan cara nyuci jaman dulu.. kyknya kita bakal kekurangan air. apalagi kalau pakai air pam, waduh.. bisa2 tagihan pam bisa 200ribu lebih sebulan.

    • Hehehe.. jumlah air di bumi ini sebenarnya tetap mbak. Dia hanya mengalir ke mana, menguap, jadi hujan, turun ke bumi lagi. Jadi kekurangan air itu sebenarnya airnya aja nggak ada menampung, misalnya hutannya gundul gitu. Tapi ini cuma menurut teori, secara prakteknya gak ngerti. hahaha..

      Kalau mencuci begini emang tujuannya biar suci sih, kalau kepingin bersih dan wangi bisa pakai caranya Mbak Brillie yg praktis..

  39. chapoenk amira #

    Wah Mas Ndop podo cah nganjuk e ikii…
    Kalo nyuci nya biyasa pakek softener gmn?kan tahap akhirnya pakek softener.. Masak d blas lgi..?

    • Pastikan air untuk ngencerin softener itu air suci ya *jangan sampe kecipratan najis*. Suci menyentuh suci berati aman. :D

  40. mantep bener mas toturial umbah-umbah.e..
    tak cobak nuk kos-kosan disek yak..hehe

    • hahahaha monggo maaas

  41. mantep bener mas tutorial umbah-umbah.e..tak coba disek nuk omah..hehe :D



Komen dong!