Review: Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck

Setelah makan Pizza tiga iris yg ternyata bikin muneg-muneg kenyang banget ituh, diriku sama Iman Jek berjalan cepat nyebrang jalan menuju Golden, bioskop tersohor se-Kediri yg apdit filmnya lumayan tepat waktu itu. Aku mau nonton Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck.

Jam 1 siang lebih 5 menit, masuk ke setudiyo. Untung belum telat. Masih ekstra. Pagi tadi soalnya telat nonton 47 Ronin. Tapi aku gak nyesel nonton telat, soalnya 47 Ronin ternyata gak sesuai harapan. Haha.

Cover Film Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck

Covernya bagus ya!

JRENG!!!

*tulisan RAM SORAYA muncul*

Diriku langsung ketawa ngikik. Itu kenapa font “RAM SORAYA” pakek font jenis itu sih? Trus kenapa kok pakai effect bevel emboss yg sudah so yesterday itu?

Lalu diriku positive thinking saja.. Mungkin designer grafisnya dikejar deadline.. :rolleyes:

Film pun dimulai. Warnanya BIRU-SEBIRU-BIRUNYA. Saturasinya kebanyakan ini. Mataku agak-agak silau gitu. Layar biru ini berlangsung selama setengah jam (atau lebih ya?).

Lalu diriku positive thinking saja.. Mungkin yg ngedit video dikejar deadline.. :rolleyes:

biru

Biru pas adegan yg ini belum seberapa, masih enak dilihat..

Ketika film menceritakan lokasi di Padang Panjang, warna layar sekarang lebih hangat. Dengan ketajaman gambar yg fantastis. Baguuus banget. Semacam obat mata yg tadi silau. Yg biru tadi rasanya dingin dan silau, yg sekarang (kuning emas agak-agak sephia) rasanya hangat dan menyehatkan.

Besyukur sekali, ternyata sampe film selesai, warna layar begini terus. Kirain ketika lokasi film berganti di Surabaya, warna akan berubah jadi ijo. *ijo bonek* #eh

Emas

Warnanya anget. Enak dilihat.

Banyak sekali gambar yg ngeblur tidak pada tempatnya. Bahkan ketika adegan ngobrol bareng sekalipun, yang harusnya fokus ke orang yg ngobrol itu, tapi malah ngeblur. Fokusnya mungkin terlalu ke depan. Aku jadi gemes ngelihatnya..

*Maklum, khan diriku sekarang makin gaya sejak megang kamera DSLR*

Trus ada adegan baca surat di kertas. Bukaan kameranya terlalu lebar. Jadi fokusnya gak seluruh kertas, cuma satu atau dua kalimat saja. Aduh.

Lalu diriku positive thinking saja.. Mungkin kameramennya pakek auto saja.. #eh :rolleyes:

Ada adegan yg dishoot dari kejauhan, mengikuti adegan orang berjalan. Kameramennya kurang teliti apakah dalam proses shootingnya nanti, ada halangan benda atau enggak.

Dan ternyata kejadian. Ada block tembok yg lumayan lama menghiasi layar. Jadi kita hanya melihat warna coklat gelap sekitar 1 detik. Saya kira filmnya putus di tengah jalan. Saya kira roll filmnya macet. Ternyata kameramennya yg terlampau “kreatif”.. :hihi:

Ternyata kejadian terulang lagi di adegan selanjutnya. Ada block merah yg lumayan lama juga memenuhi layar. Huaaaaah. Makin gemes aku..

Baiklah, kita menilai ektingnya yuk..

Hayati dan Aziz

Hayati cantiknya gak santae..

Zainuddin alias JunotZainuddin, yg diperankan oleh Junot ektingnya baguuus banget. Bahkan terlalu bagus. Saking bagusnya, dia lupa kalau penghayatannya berlebihan. Adegan yg seharusnya bikin penonton bercucuran air mata, eh di tengah-tengah malah penonton ketawa. Saking lucunya mimiknya ketika ngomong..

Hayati alias PevitaHayati, yg diperankan oleh Pevita Pearce ektingnya pas. Natural. Sukak deh. Walaupun di adegan nangis sambil ngomong itu, diriku agak jijik melihat air liur bercampur air matanya yg naik turun mengikuti gerak mulutnya..

Kayaknya dia emang cocok main film sebagai wanita kalem. Kayak film dia 5cm yg ternyata jadi istrinya Genta (Fedi Nuril) itu tuh. Kalem banget dan tolol khan dia di sana?

Aziz alias Reza Aziz, yg diperankan oleh Reza Rahadian ini ektingnya paling bagus di antara lainnya. Jam terbang ektingnya dia sudah banyak kali ya. Pas lihat ektingnya jadi Habibie, trus ketika berperan sebagai Aziz di sini, kita akan PANGLING. Ini Reza kenapa jadi keren abis dan ganteng banget begini? #salahfokus

Jalan ceritanya mudah dipahami kok. Cuman buat kalian yg gak bisa bahasa Bugis, Padang, Surabaya, alias buat kalian yg “buta” bahasa daerah, jangan khawatir, akan ada subtitlesnya kok.

Tapi diriku gak sempet baca subtitlesnya, maklum sebagai wong ndeso kayak saya, baca terjemahan itu bikin mumet. Jadi gak fokus ngelihat gambarnya.

Pemakaian bahasa daerah yg sangat dominan di film ini saya acungi dua ribu empat belas jempols deh! KEREEEN!!!

Pelafalan bahasa daerahnya juga menurut saya bagus banget. Sudah kayak penduduk aslinya. Mereka mungkin sudah terbiasa mengobservasi ke lokasi dulu kali ya. Semacam tinggal di sana dulu memelajari cara ngomong bahasa daerah dari penduduk aslinya.

Dan berhasil! :tepuk:

Buat yg sedang kasmaran, nonton film ini bikin kamu nangis. Asli! Aku sering banget mendengar sentrupan-sentrupan dari hidungnya Iman Jek yg awalnya nggak pilek, jadi mendadak pilek ketika nonton film ini. Untuk menghindari tangisannya pecah, dia sibuk sms-an sama pacar barunya.

Kamu nangis gak, Ndop?

Gak sampai meleleh sih, cuma menggenang. Lalu ketika aku merem, air matanya jatuh deh. Dikit kok. Aku khan orangnya tegar. Asal kalian tau aja sik. *pencitraan dimulae*

segini lah nangisnya

Air mata menggenang..

Film ini film dewasa gak ya? Tapi kayaknya bisa ngajak anak kecil ngeliat. Walaupun dia akan banyak nanya, soalnya dialognya banyak pakai bahasa daerah (plus subtitles). Adegan “mesum”nya gak ada. Aku kecewa!. Cuman ada ciuman bibir sekali doang. Jadi ibu-ibu siap-siap menutup mata anaknya pas adegan itu yaaa..

Yang paling aneh di film ini adalah judulnya. Tau nggak sih, adegan naik kapal trus sampai tenggelam, hanya butuh waktu.. umm.. sepuluh menit? Cepet banget. Dan effect green screennya parah banget ya. Kapalnya juga gak real. Adegan merosot-merosot ketika kapal miring juga kurang lama.

Untungnya sang suteradara pinter. Untuk mengatasi “keterbatasan dana”, ketika adegan kapal tenggelam itu, penonton akan dibanjiri air mata karena puisi surat cinta dari Hayati itu panjang banget dan menyedihkan sekali. Pemakaian bahasanya juga sangat indah dan bersahaja.

Ketika kita sudah sangat sering mendengar kata “Aku mencintaimu”, di sini gak ada kalimat itu. Adanya “Aku cinta akan dikau”. Aih, terhormat banget ya, bahasanya.

Aku cinta akan dikau, Zainuddin..

*mendadak merinding*

Overall saya kasih nilai 7 deh ya. Layak tonton kok. Asal jangan banyak mengritik gambarnya aja. Ya wajar lah, ini Indonesia, bukan halliwuud..

Yang bisa mendongkrak skor film ini, yg bikin saya ngasih nilai 7 adalah dialognya yg bersahaja dan gak murahan. Maklum, kakak HAMKA khan emang penulis senior andalan Indonesia, sastrawan gitu loh. Jadi gak mungkin bikin novel yg asal-asalan jadi.

Udah ah.. Besok Minggu loh, mbok ya nonton.. jangan cuma nunggu donlodan ganool melulu #eh

97 Comments

Komen dong!