Makan Kepiting di Pantai Depok Jogja

Depok itu bukan Jakarta lo ya. Tapi nama Pantai di Kabupaten Bantul Jogja sana.

Baiklah, setelah “kabur” dari acara Blogger Nusantara 2013, kami serombongan menuju ke pantae biar kayak orang yang santae. Dan tujuan kami adalah ke pantai Depok.

Eh perkenalkan, bintang tamu kita: IKAN MAS TERI

Maz Trie

Mas Tri

Mas Tri ini “tugas”nya sebagai penunjuk jalan. Maklum kami bukan asli Jogja, walhasil manut saja sama Mas Tri.

Panas-panas menjelang jam 12 siang, sampailah kami ke Pantai Depok. Mas Tri mengajak ke pasar ikan buat belanja kepiting, kerang sama ikan gabus? Lupa, pokoknya kayak ikan grameh gitu.

pasar ikan depok

Pasar Ikannya rame ya

Ikannya murah

Harganya murah loh!

Selanjutnya kami mengikuti ibu-ibu yg dari awal tadi udah nawarin jasa masak. Jadi kita belanja sendiri ikannya, trus ibunya yg masakin. Lucuk ya.

Masjid di area pantai Depok

Sambil jalan kaki panas-panas, aku sibuk motoin suasana.
Dan inilah Masjid Pantai Depok.

Baju

Ini kalau dijadikan cover facebook kayaknya asyik

Warung Makan Eco

Kami dianter ibu-ibu menuju Warung Makan Eco ini.

Kelapa Muda

Aku mesen Es Kelapa Muda yang ternyata cuma pencitraan.
“Daging” kelapanya udah keras banget!
Hikmah dari kejadian ini: Jangan mudah percaya sama kulit!
Tapi percayalah sama saya!

ndop dan kelapa muda

Tetep senyum walaupun di-PHP-in sama kelapa muda

Nyeruput teh anget

Kak Andi menyeruput Teh Anget

Dan hidangan pun telah mateng. Perut kami emang sudah lapar sih. Apalagi rombongan Gravis (selain aku dan Mas Tri) dari pagi belum sarapan. Maklum gak biasa sarapan sih. Khan mereka manusia kelelawar. Sarapannya dini hari. Haha.

Aku aja yg sudah sarapan nasi pecel merasa lapar kok.

Di dekatku kebetulan ada ikan laut biasa. Aku makan yg sudah biasa aku makan dulu. Setelah perut keganjel, baru deh nyobain yg belum pernah aku makan. Hiyaitu KEPITING.

Aku lihat teman-teman yang lain cara makan kepiting.

Oh, jadi di setiap cangkangnya yg keras itu ada daging yg lunak dan lembut banget.

Jadi ingat Bintang Cancer yg lambangnya kepiting nih. Konon pemilik zodiak Cancer itu rata-rata punya karakter yg di luar sangar, tapi di dalam lembut. Gak kayak Leo, yang luar dalam sama-sama sangarnya. Haha.

Aku coklek salah satu bagian kepiting. Lalu saya tekan kulit kerasnya, “KREK”. Eh iya, di dalamnya ada daging lembut yg setelah aku kunyah-kunyah rasanya gurih banget!

YA AMFELOP! TERNYATA KEPITING ITU RASANYA ENAK!

Kenapa nggak dari dulu sih nyobain kepiting? Eh, kalau lobster juga seenak ini gak sih? Jadi penasaran.

Ayok, siapa yg mau nraktir aku makan lobster? Atau kita urunan aja yuuuk?? *tetep ya, gak mau nraktir* :siul:

Dan saking enaknya, aku lupa gak motoin hidangannya. :doh:

Makan kepiting ternyata harus hati-hati. Kalau ceroboh bisa bikin terluka karena kulitnya tajem banget. Tuh mas Andi sudah tergores kulit kepiting. Haha. Kasian.

Lalu aku cobain kerang juga. Eh, ini cara membuka cangkangnya gimana sih? Keras banget loh! Aku coba gigit juga bergeming saja. Gak ngefek.

Ternyata setelah tanya tutorial membuka cangkang kepada Mas Andi, baru deh dijelasin. Ngebuka cangkangnya tuh pakai dua kuku jempol. Gampang kok ternyata. Asal jangan pakai kekerasan aja sih. Misal dibanting!

Kalau kerang rasanya emang ada “ketir”nya ya. Gak begitu sreg di lidahku. Jadi aku cuma dikit makan kerangnya. Padahal sebenarnya masih lapar loh

Akhirnya diriku ngemil daging ikan yang sedikit peminatnya. Karena mungkin terlalu mainstream kali ya.

Akhirnya kenyang juga

Cast: Jodi, Adit, mas Tri.
Dalam Lakon: Muke-muke kekenyangan.
Perhatikan tumpukan kerang di sana ituh.
*glegeken*

Lha hayuk, kita ke pantai..

Pantai Depok

Panaaas banget ya pantai itu kalo siang-siang..

Perjalanan dari Rumah Makan Eco menuju ke pantai paling cuma beberapa puluh langkah, tapi panasnya minta ampyun. Kameraku aku tutupi lensa depannya pakek tangan biar gak kena debu pantai. Tutupnya ketlisut entah di mana. Dan cuma berani moto pantai dikit saja soalnya selain pemandangannya gitu-gitu doang, aku eman-eman sama lensanya kalau terkena panas terik cahaya matahari.

Harusnya sih beli Ultra Violet Filter sebelum ke pantai ya.. :pukul:

Aryan memang bakat jadi nelayan

Aryan ternyata punya bakat terpendam menjadi penarik perahu

Ndop di Pantai depok

Untung aku bawa jaket PSD yang mahal nyaman.
Jadi di terik matahari yg panas pun tetep nyaman pakai jaket.

Pantai Depok

Ke pantai memang harusnya sore kok ya.
Kalau siang-siang terik begini, cuma dapet panasnya doang.
Pemandangannya juga cuma gitu-gitu doang. #eh

Dan ternyata Mas Tri sebagai tour guide punya rencana surprise untuk menjemput sunset di sore nanti.

Kami berenam pun bergegas melanjutkan perjalanan menuju wisata lainnya. Kemana itu? Tunggu postingan selanjutnya…

Bye…

levitasi

To be continued…

61 Comments

Komen dong!