Kata Siapa Ikutan Blogger Nusantara 2013 Gak Asyik?

Buktinya saya sekarang loh, udah mandi trus nongkrong cari makan buat ngganjel perut. Sekarang udah jam 12 lebih alias udah ganti hari. Tapi namanya blogger ya, jam segini tuh wayahnya melek. Haha. Saya yakin 90 persen penghuni Homestay Tembi Jogja ini belum pada tidur!

Tulisan di atas ditulis secara live di warung depan (tempat registrasi homestay Tembi) (1 Desember 2013).

Buktinya lagi, saya loh, bersama blogger Plat M dari Madura, @maz_echo (Eko) dan @loewyi (Lukman) masih tiduran leyeh-leyeh malas-malasan di ruang tengah sambil nunggu matahari terbit. Tidur kami tadi malam nyenyak banget loh. Ibu pemilik penginapan 23 ini juga ramahnya istimewa tenan!

ibu ibu jogja

Pertama datang ke sini aku sendirian.
Trus disambut oleh para ibu yg sedang bikin makanan di teras rumah.
Aku ikut nimbrung dong ya. Dan yg membuat aku bahagia,
aku dikira kelahiran 1996.
Kayak anaknya yg masih SMA gituh.
Ya awoh, jujur banget sih, Bu? Mau gak jadi ibuku kedua? #eh

Tembi 23

Cetnya warna ijo. Adem banget ya.

Ibu kos

Ibu “kos” di houmstei nomer 23.

Di meja kami, sudah dicepaki cemilan setoples gedhe, pisang, salak, teh anget setremos gedhe, air putih (panas, dingin). Kasur kamar juga empuk dan enak kalo mau. Walaupun kami bertiga lebih memilih tidur di ruang tengah beralaskan tikar dan kemulan. Ya biar lebih akrab gitu tidurnya bareng. Padahal bisa jadi ini modus #eh

Tulisan di atas juga ditulis secara live di ruang tengah sambil tiduran murep.

——-

Kemarin memang hari yang melelahkan, setidaknya buat aku, lha piye to, di Solo aku cuma tidur sejam doang, padahal habis perjalanan 4 jam naik bis dari Nganjuk.

Trus pagi-pagi subuh harus udah mandi trus berangkat ke Jogja bareng anak gravis-design. Ada mas Adit (pak sopir), Andi (mas nempel molor), Aryan (mas sopo) dan Joddie (bos gravis) untuk ikutan Blogger Nusantara naik mobil carteran.

Gravis Design

Tempatnya anak-anak seru dan kreatif tuh di sini!

Horee.. Kita ke Keratooon!!

Lalu mas Joddie kayak disms gitu sama panitia, disuruh cek timeline twitter. Ternyata pagelaran Blogger Nusantara gak jadi dilaksanakan di Keraton kok. Yowis ndak papa. Kita manut saja. Yuk kita ke Joglo Abang seperti yg katakan panitia.

Kami melewati jalanan berkelok yang sangat horor medannya. Dengan lebar jalan yg ngepres banget, sopir harus konsentrasi nengok ke kanan kiri, biar gak nyemplung kali yang dalamnya ekstrim! Mungkin kalo ujian sim A diselenggarakan di sini, peserta banyak yg nyemplung kali kali yaa.. #eh

Kami datang di joglo Abang kepagian. Masih 2 jam lagi acara dimulai. Foto-foto aja yuk.

Gravis Design Krue plus saya

Adit, Jodi, Andi, Aryan, Ndop.
Alhamdulillah kami ganteng semua.
Walaupun akulah yg paling ganteng, tapi akulah yg belum laku sendiri.
#jlebsejlebjlebnya

Moto Daun dan embun

Iya iya, ini sedang pamer foto bokeh.
:oops:

Kami makan mie, minum teh anget, membully satu sama lain, seru sekali. Hingga akhirnya jam 9 pagi para peserta berdatangan daftar memasuki joglo abang. Mataku ngriyip-ngriyip melihat para wajah peserta. Sambil berharap ada fans menyapa. Lalu kasih hadiah stiker abang bergambar singa. Haha.

stiker singa

Makasih buat fansku @mas_wah,
stickerku siap menghiasi leptop Vaionya nih.

Karena dari dulu aku orangnya ndablek, suka rame di sekolah, maka pas pembicara ngomong di depan, aku pun gak mau kalah. Aku bikin sekelompok kecil. Lalu ngobrol sendiri sama blogger yg sudah kenal baik di dunia online.

Blogger

Yg pojok kiri atas lupa namanya. Lalu ada Alid, Sirot sama Aziz.
Ada helga yg gak mau diphoto karena harus mandi dulu katanya.
Ketauan kalau gak mandi ya pas di Joglo abang? #eh

Rame yaaa

Aku duduk di sebelah kirinya panggung.
Di antara peserta-peserta di atas.
Apakah kamu salah satu yg ada di foto atas?

Ndop Cuwantik'

Sumpah ya, aku di sini cantik banget! :kiss:
Yg moto: Azizhadi.com

Pas istirahat sholat dan makan siang, baru deh, diriku bergerilya cari teman blogger yg lain. Baru saja berdiri beberapa langkah dari tempat duduk, langsung dikerubuti para fans, “Mas Ndooop… !!!” Lalu mereka salaman. Tanganku diuyel-uyel.

“Haaaaeeee…. “ Sambil berempati senyum juga. Dalam hati, kamu siapa yaaa? Kadang mereka menyebut nama asli. Kadang nama samaran. Kadang aku kenal beneran. Kadang aku cuma bilang “Ooo..” Padahal gak kenal blas.

Ternyata mereka cuma pembaca blogku, lalu mereka gak komen. Ada yg komen, tapi pakek avatar bukan foto dia, pakek nama berupa “keyword”, bukan nama dia. Ya jelaslah aku rakenal. Haha.

Tapi mereka dapat cutting stiker gratis seharga 840 rupiah. Tanpa diundi! Aku memang terlalu baik. Terrrrlalu baik.

Bersama Akh Nurhadi

Foto bareng Mas Nurhadi.
Pas istirahat ituh, di sebelahku ada Silvi, Tiwwi, Antownholic,
Tomi, Iwan, Nug dan lain-lain
Tapi mereka diam saja, hanya mas Nurhadi yg ngajak photo bareng.
Yang lainnya nyesel! #kapok #eh

Kartunama Blogger

Ini dia, hasil hunting tukeran stiker dan kartunama.
Ada dari Blogger Madura Plat M, Mas Joddie, Helga, Firmansyah Thok, Antownholic

Habis dhuhuran bareng mas Akh Nurhadi, pas perjalanan menuju lokasi joglo abang, lha kok aku ditodong sama mic. Aku diwawancara! Saya ulang.. AKU DIWAWANCARAI. AKU BAKALAN MASUK TIPI! PUTRANYA BU MUNASIKAH SING PALING NGGANTENG DEWE INI AKAN MASUK TIPIH!INI EMMEIZING!

diwawancara di blogger nusantara 2013

Walaupun ndredeg, tapi diriku kok ya sempet-sempetnya
bagi-bagi setiker ke mbak pemegang mic dan mas pemegang kamera.
:lol:

Aku grogi banget pastinya. Tapi karena aku sudah pernah latihan monolog di depan kamera, walhasil groginya gak sampe gagap. Tetep bisa ngomong walaupun bahasanya belepotan kayak mukanya anak limatahun disuruh makan rujak cingur.

Cuplikan wawancara…

“Apa saran-saran dari mas Ndop tentang Blogger Nusantara ke depannya.. ”
“Tahun depan panitianya mending nyewa Event Organizer saja, jadi panitianya gak perlu repot mikirin dunia per-EO-an. Memang sih biayanya lebih mahal, ya nggak papa. Blogger yg mau ikut disuruh bayar aja, blogger khan kaya-kaya.”

Lalu semuanya tertawa.. HAHAHA..

Habis wawancara, ketemu temen rombongan Gravis sedang makan bakso. Lalu aku diajak tidur di rumah penduduk. Maklum kami tadi malam sebelum berangkat ke sini ngobrol lama sekali jadi kurang tidur. Untungnya ada penduduk yang mau “menyewakan” kamar tidurnya yg luas selama beberapa jam buat kami berlima tidur. Alhamdulillah aku bisa tidur nyenyak walau cuma sejam.

Sholat Ashar, ketemu blogger Kediri. Foto-foto alay. Ngobrolin tentang bintang Leo. Kebetulan salah satu blogger Kediri, Silvi, anak Leo sama kayak saya.

Pemandnagan joglo abang

Pemandangan indah hijau tentram di sekitar Joglo Abang.

Blogger Kediri

Foto bareng Blogger Kediri

Daun Jati

Daun Jati

ibu ibu merdu

Ibu-ibu bersuara merdu.
Jadi ini ceritanya acara budaya.
Pas, aku balik lagi ke Joglo Abang, pas ibu-ibu ini nyanyi.

Jam 5 sore panitia mengajak Tour Jogja buat yg mau. Entah kenapa, blogger Kediri plus saya, diberangkatkan yg pertama. Ini bener-bener emmeizing! Kami ketawa bergembira bareng.

Puncaknya kami disuguhi konser live di belakang sana. Ada pemuda nyanyi penuh penjiwaan sambil merem melek, mengepalkan tangan, menjangkau nada tinggi, sambil nyetir motor! Saya ulang.. SAMBIL NYETIR MOTOR!

Kami bersepuluh diturunkan di depan Benteng. Nol Kilometer ya? Diculne dewe. Sak kuwarepmu dolan-dolano dewe. Pokokmen jam 9 malam kudu ngumpul di lokasi sini.

Bukannya trus hunting pakaian, batik, cinderamata, atau makanan di Malioboro. Tapi kami malah hunting bokeh, foto selfi sukaesih, selftimer foto rame-rame, nggosip sana sini. Haha. Blogger gitu ya. Selalu unik dan asyik.

Blogger Kediri di Jogja

Mukanya seger. Habis sholat maghrib soalnya. Mereka santri semua!

Ndop di jogja

Hore, akhirnya aku difotoiiin!!! Makasih kak Silvi.

foto bersama blogger kediri di nol kilometer jogja

Nikon D3200 does a great job here! I love Nikon!
Location: Nol Kilometer Jogja.
Setting: ISO 800, f6, speed 1/4s.
Photoshop Editing: Body selection > New Layer > Screen

Lalu aku kehausan. Lalu aku beli es campur di pinggir jalan. Entahlah kok kami secara berjamaah gak kepingin belanja apa-apa. Haha. Yuk, foto-foto lagi aja..

UFO

UFO jadi-jadian. Hehe.

Jogja Malam

Rame banget ya. Untungnya lampu-lampunya indah diphoto.
Jadi aku bahagia-bahagia aja tuh

Low Speed

Njajal foto low speed yg too slow.
Walhasil lampunya kebanyakan. Over Exposure.

Kami menuju ke Ngabean untuk menunggu bis jemputan. Jalan kaki dong ke lokasi. Lumayan bikin kaki pegel.

Jadi ceritanya habis ini kita akan nginep di Desa Tembi Jogja semalam. Gratis kok. Acara Blogger Nusantara ini GRATIS semua. Aku dapet rumah nomer 23. Yang fotonya sudah ada di awal postingan.

Sampai di lokasi penjemputan, aku nemu warung yg namanya gak boleh dibaca ya. Cukup dibatin saja.

jancok

Gak boleh dibaca ya. Dibantin saja.
Ketawanya juga dibatin saja ya.

Yuk kita naik mobil. Kita menuju ke Desa Tembi.

Di dalam mobil, ada mbak-mbak anggota baru yg ngobrolnya garing banget. Menggerutu melulu. Gak bisa menikmati suasana. Kayaknya dia perlu aku ajari menejemen hepi deh. Nih contohnya: Aku puter deh mp3 di bebeku. Aku nyanyi aja. Semua penghuni mobil terdiam sambil ngrasani, “Siapa tuh yg nyanyi?

Aku cuek. Justru nyanyiku makin keras. Khan aku sedang memanage hepiku. Gak boleh ada orang lain menghentikannya.

Sudah sampai Tembi nih. Aku langsung minta dianter ke rumah hunian 23. Setelah nggosip dengan ibu-ibu jogja yg gaul, diriku sholat dan mandi. Habis itu Eko dan Lukman dari Madura datang.

Ternyata mereka bisa ngomong jowo. Yasudahlah enak banget kalo begitu komunikasinya.

Lukman dan Eko lulusan Informatika trus dia kerja jadi programmer gitu deh. Keren banget pokoknya. Gak kayak aku ya, kerjanya guyon aja di blog ini. Gak ada manfaatnya. Haha.

Lukman Eko dan Ndop

Lukman, Eko dan saya. Sebelum tidur foto-foto dulu
biar nanti mimpi indah. Entah dimana letak hubungannya.

Besoknya kami bangun pagi. Lalu tiduran bentar sampai bapak “kos” datang ngajak ngobrol. Bapak kos ngobrolnya buanyak. Cerita macem-macem. Maklum kami cuma bertiga di rumah ini, walhasil seru aja diceritain sama bapaknya.

Jadi atap rumah ini dari bambu besar dan kecil yg hanya diikat sama tali gitu. Soalnya biar nggak rubuh kalau kena gempa. Bikin konstruksinya juga gak sembarangan. Kakak-kakak bule luar negeri sana harus menghitung pakek rumus yg tepat supaya bambu-bambu ini kokoh sekaligus “lentur”.

Atap Rumah 23 Tembi

Atapnya keren!

Habis sarapan nasi pecel jogja yang rasanya manis (di Nganjuk nasi pecel itu rasanya gurih ya), aku langsung ajak Ani Kondriatun (Nama Nikonku) buat jalan-jalan. Mampirlah ke Batik Gallery.

Batik Gallery

Di Batik gallery.
Fotoku yg ini ganteng banget ya.
Kelihatan pendek gitu soalnya anglenya dari atas.

Jalan kaki lagi. Ketemu Slamet Tux, anak-anak PENITI bersama mas Anas. Trus menuju Signature Wall. Diriku yang suka coret-coret ini pun beraksi. Doh panasnya. Hmm.. enaknya nulis apa ya?

Woh, ada setikernya Gus Wid bertebaran di mana-mana. Diriku ikut-ikutan dong. Sambil jinjit, aku tempelin katting stikerku di atas sana. Di atas tulisan Blogger Rembang.

signature wall

Kelihatan gak setikerku? Nggak ya?

stiker singa

Kalo yg ini kelihatan gak? Iya lah.

Oh iyaaa, lha rombonganku dari Solo, Mas Jodi dan kawan-kawan di mana ya? Kata mas Jodi, dia berada di hunian nomer 17. Aku pun mencari hunian nomer 17. Setelah ketemu, di sana lha kok ada Pakde Cholik! Aku tau Gus Lik itu dari komentar-komentar blognya Pak Mars.

Sayangnya Pak Dhe Cholik belum kenal aku. Tapi pas duduk di sebelahnya, suasana rileks saja kok. Mungkin kita sama-sama artis, jadi ya biasa aja. Auranya sama-sama bersinar gitu #halah.

“Awakmu wartawan soko endi, kok moto-moto aku?” Begitulah kata pak dhe ketika aku motoin beliau berkali-kali. Padahal lo, diriku sedang nyari settingan yg enak untuk nanti aku foto bareng dia. Huahaha..

Photo bareng Pakdhe Cholik

Makasih ya mas Jodi, udah motoin kami berdua.

Habis itu aku pulang. Gak ikutan acara penutupan. Rombongan Gravis ngajak pulang gitu deh. Pulang kemana? Tunggu postingan selanjutnya…

NOTE: Menejemen hepi itu perlu. Sehingga dalam keadaan apapun kita akan selalu hepi. Dan menejemen hepi ini aku aplikasikan di acara Blogger Nusantara 2013 ini! And it works! Aku hepi loh!

Bye..

terbang

To be continued…

117 Comments

Komen dong!