Bibit-bibit Suap

Diawali dari kasus simpel kayak di bawah ini…

“Mas Ndop, kalau aku mesen vector sekarang, jadinya kapan ya?”
“Kira-kira seminggu lagi ya kak, lumayan lagi rame yang mesen. Hehe”
“Wah lama banget sih. Besok gak bisa ya?”
“Wah, maaf gak bisa kak”
“Waduh, ultahnya besok soalnya. Tolongin dong Mas Ndop, aku tambahin deh duitnya

DUAR!!!!! *petir menyambar*

…aku tambahin deh duitnya… Bener-bener bikin kita jadi terlena. Kalau pikiran lagi jernih, kita akan dengan berat hati menolak ordernya karena memang waktu mengerjakan yang tidak ada. Tapi bagaimana kalau pikiran lagi kotor?

“Iya deh, nggak papa. Tarifnya segini yaa.. (baca: dua kali lipat dari harga normal)”

Dan karena klien memang butuh banget, maka dia iyain aja. Dan akupun untung banyak.

Seminggu kemudian, orderan sepi selama beberapa hari. Walhasil gak ada penghasilan selama beberapa hari. Lalu memutar otak bagemana cara “mengganti” penghasilan yang kosong tersebut. Dan… karena jumlah setan yang semakin bertambah dan amal ibadah yang semakin berkurang, walhasil bisikan syetan pun merajai isi hati.

Kata syetan:
Ndop! Ntar kalau ada yg mesen vector dan dia butuh cepet, bilang aja antrian lagi penuh. Biar duitnya nanti ditambahi sama klienmu. Kamu minta aja tiga kali lipat! Lumayan khan bisa mengganti kekosongan duitmu beberapa hari kemarin?

DUAAAR!!! *petir menyambar*

Dengan muka bangun tidur, badan bau kecut karena malas mandi, sholat wajib keteteran karena kebanyakan main game, aku pun mengiyakan kata-kata syetan tersebut.. “Wah ide bagus, Tan!

DUUAAAARRRR!!! *petir menyambar semakin keras*

Pas buka blekberi (Aku anak gaul jadul, masih pakek blekberi!!!), ternyata ada order! Wah saatnya melaksakan tips dari syetan! *mata melotot ke samping kanan* *mulut menganga* *lalu ketawa ala syetan*

Nego-nego melalu BBM kali ini suasana hitam kelam. Penuh dengan intrik jahat. Demi segenggam uang, kukeluarkan jurus-jurus menipu. Ketika aku bingung mau menulis apa lagi, syetan membisikiku dengan tip-tipnya yang sangat ampuh. Wah hebat ya si syetan! Kuliah bisnis di mana sih? #eh

Dan akhirnya DEAL! HUWOW!!! Makasih syetaaaan!!! *peluk syetan erat-erat*

Setelah orderan selesai. Besoknya ternyata orderan sepi lagi selama beberapa hari. Lalu di hari-hari ketika kesabaran sudah menipis, ketika keluhan demi keluhan muncul ke permukaan, syetan pun datang berbisik sekali lagi…

Berati kemarin kamu kurang tinggi naikin harganya, Ndop. Harusnya nggak tiga kali lipat, tapi SEPULUH KALI LIPAT! Gimana? Berani gak kamu? Pengecut kalau kamu gak berani, Ndop! Ayo! Katanya kamu kuat?

JELEGAAAARRRR!!! *petir menyambar memekakkan telinga*

_____________

Selama beberapa bulan terakhir, si Ndop pun bermain dengan trik-trik dari syetan. Penghasilannya pun naik secara fantastis walau hanya kerja tiga jam doang selama seminggu. Ketika ordernya sepi, si Ndop pakai jurus menipu tadi. Bahkan ketika order rame pun, dia masih pakek trik dari syetan supaya penghasilannya meningkat.

Secara nggak terasa, si Ndop melanggar janji dari syetan. Syetan khan bilang, boleh menipu kalau pas sepi order doang. Si Ndop ternyata lebih “jahat” daripada syetan. Pas orderan rame pun dia pakek trik dari syetan! “Bener-bener iblis!” Begitu kata syetan.

_____________

Suatu ketika si ndop liburan ke luar negeri. Pingin leha-leha sambil buang-buang duit yang berlebih. Diam-diam syetan pun mengikuti ndop kemana dia pergi. Maklum si syetan semakin cinta sama Ndop, karena tip-tipnya dipuji sama si Ndop. Apalagi si Ndop pernah memeluk dia dengan mesra. Si syetan khan jadi kesengsem gitu sama si Ndop.

Ketika si Ndop naik bis menuju ke Surabaya, ternyata bis lagi penuh. Si Ndop pun harus berdiri. Ternyata walaupun banyak duitnya, tapi si Ndop lebih suka naik bis Sumber Kencono! “Sugih model opooo kuwi!” Begitu kata syetan.

Bis Sumber Kencono seperti biasa nyleat-nyleot, ngerim mendadak, ugal-ugalan. Yang bikin penumpang jadi terhuyung-huyung ke depan ke belakang mengikuti gerakan bis. Saking ramenya bis, suasana seperti ini malah enak. Karena jadi empuk dan anget gitu rasanya #eh.

Ketika sampe Surabaya, si Ndop sumuknya minta ampun. Si Ndop mau cuci muka dulu (sekalian minum air keran gitu! Kalau kata syetan, “Sugih model uwoppooo kuwi!”). Karena jeding terminal adanya jauh di sana, si Ndop pun memutuskan untuk ke jedingnya Musholla terminal saja. Loh lha kok pas adzan dzuhur!!

Suara adzan berkumandang sejuk. Membuat hati ini tenang. Kecuali si syetan, tentu saja dia merasa panas. Syetan pun bersembunyi di wese terminal jauh di sana. Biar adzannya gak kedengeran.

Habis sholat dzuhur berjamaah, mas Ndop yang masih haus (karena minum air keran gak mungkin banyak-banyak) pun membeli akua di depan musholla. Lalu ketika mau membayar, si Ndop kaget!

“Dompetku ILANG!!!!!” Si Ndop pun kebingungan setengah mati. Ternyata si Ndop kecopetan di bis! Mungkin pas bis menghuyung-huyungkan penumpang tadi, ada copet yang kesempatan mengambil dompet para penumpang yang terlena.

Si Ndop tentu saja shock. Dia lemes. Dia bingung mau ngapain lagi. Duitnya di ATM sudah diambil semua dan semuanya ada di dompet! Jadi si Ndop sekarang NGGAK PUNYA UANG SAMA SEKALI!

Syetan pun tertawa terkekeh-kekeh sambil ninggalin si Ndop. Syetan sekarang merasa panas kalau dekat sama si Ndop. Karena si Ndop sekarang sedang ada di Musholla. Berdoa. Menyesali perbuatannya menipu selama ini.

“Selamat tinggal ya Ndop! Semua salahmu sendiri karena manut sama bisikanku. Tapi aku merasa bangga sama kamu Ndop. Ternyata kamu cepat sadar. “Klien”ku ada lo yang setelah kena musibah, masih saja mengulangi perbuatannya menipu. Sekarang dia kaya raya Ndop. Duitnya segunung! Tapi saya jamin dia nggak bahagia Ndop. Karena banyak orang ditipu sama dia… “ Udah nggak usah dibaca, ini khan kata-katanya syetan. Langsung ke paragraf di bawah ini saja!

Mati kamu syetaaan

——————

Jadi cerita di atas ini cuma ilustrasi saja mas bro. Nggak kok, jangan sampai aku mengikuti bisikan syetan. Insya Alloh dalam bisnis vector ini aku gak akan menipu. Yang namanya menipu itu pasti nggak berkah. Ya kayak ilustrasi di atas. Duit banyak didapat, tapi apakah mendatangkan manfaat? Apakah dengan duit banyak itu menambah kebaikan? Tuh khan malah kecopetan!

Jadi sebelum ke tahap menipu, sebenarnya kita dihadapkan ke tahap yang lebih ringan. Seperti kasus di atas, di mana tahap awalnya adalah pada kalimat “aku tambahin deh duitnya“.

Sebenarnya boleh-boleh saja kamu terima. Tapi iman kita harus kuat. Kalau enggak, kita bisa dibisikin syetan kayak cerita di atas. Kalau iman kita nggak kuat, kita jadi menipu klien dengan alasan “job penuh”.

Ini cuma salah satu contoh bibit-bibit suap yang nggak ada berkahnya. Sebenarnya banyak sekali cara menipu yang halus dan gak ketauan. Coba deh kamu belajar sama koruptor yg belum ketangkep. Pasti cara dia menipu lebih canggih dari syetan di atas. HAHAHAHA.

60 Comments

Komen dong!