Dompet ini Umurnya 13 Tahun!

Nggak nyangka kalau dompetku tuh aku beli tahun 1999 akhir. Walhasil umurnya sudah 13 tahunan gitu, seumuran abegeh gituh! Dan masih awet loh! Cuma rusak di bagian kretekannya. Itupun rusaknya sudah lama. Kira-kira satu tahun setelah pembelian.

Walaupun kretekannya rusak, aku masih tetep pakek. Soalnya kretekan itu gak ada fungsinya. Soalnya dompet khan letaknya di pantat saku belakang.

dompet gak bermerek

Dompetku di atas aku beli seharga 22 ribu. Gak ada mereknya, tapi bahannya bagus. Beli di distro di jalan Merdeka Nganjuk. Tapi itu logonya OP khan? Singkatan dari Ocean Pacific. Berati dompetku itu mungkin termasuk barang KW ya. Gak tau ah. Yang penting awet.

Trus kemarin Minggu itu aku diundang ke kontrakannya Sudirman di Kediri. Dia itu fansku. Jadi dia habis ngontrak rumah baru jalan tiga hari. Dan kontrakannya bagus! Di dalamnya ada dua kamar plus kamar mandi. Ada ruang tengah yg luas untuk nonton tivi. Harga sewanya 7 juta untuk dua tahun. Murah dong ya?

Aku mau dong ke sana. Mumpung udah berbulan-bulan aku gak keluar kota. Mumpung aku juga lagi cari-cari lemari dan kursi kantor yang bisa menggak-menggok ituh. Walhasil aku mampir ke toko mebel. Walaupun gak jadi beli karena ongkir ke Nganjuk mahal banget. Tapi setidaknya aku tahu kisaran harganya. Hehe.

Lalu aku juga sempetin mampir ke Gramedia sama makan burger di mekdi. Ya belagak kayak orang kota gitu lah. Masa tiap hari makan pecel Nganjuk doang khan hidup jadi kurang berwarna.

Pas di gramedia itulah, aku jadi ngelihat ada dompet Eiger yang kece punya. Lalu aku jadi teringat kalau semua barangku yg sekarang banyak yang baru. Tas, sandal, jaket, celana, cet kamar, kasur, kaos, dan lain-lain. Tapi aku lupa kalau dompetku itu sudah super jadul. Beli baru dong!

Milih-milih. Ada yang warnanya ngejreng dikit. Ingat umur. Ada yang bentuknya keren, warnanya lagi ngetren. Ingat umur lagi. Oh, yang ini aja! Tapi ini kok terlalu ribet ya bentuknya. Ingat umur lagi…

Walhasil, aku pilih model yang sangat simpel. Bahan dari kulit. Biar awet gitu dan nyesuaiin umur juga.

Dompet Eiger

Akhirnya beli dompet baru setelah
13 tahun pakai dompet ijo buluk gak bermerek

Dalamnya isinya tempat duit, ATM sama kartu kredit doang. Gak pakek tempat foto. Gak pakek ada zipper atau slerekan kayak dompetnya ibuk-ibuk #eh. Gak pakek ada tempat uang receh. Beuuuh aku merasa bapak-bapak sekali ya? Haha.

Iya! Ini dompet juga sempit banget. Dia kayak gak rela dimasukin uang receh yang bikin dompet jadi cepet rusak karena dijejali receh. Bahkan saking sempitnya, kartu ATMku pun lumayan susah dimasukin ke slempitannya haha. Tempat duitnya juga kayaknya hanya rela dimasukin duit lima puluhan atau ratusan ribu.

Gara-gara dompet ini, aku jadi suka nabung deh. Nabung duit recehan gitu. Kalau isinya penuh uang kertas, aku jadi ihlas ngasih duit ribuan ke adik. Haha. Ternyata dompet sempit mendidik kita untuk jadi dermawan!

Saya ulangi..

Ternyata dompet sempit mendidik kita untuk jadi dermawan!

Harganya 135 ribu. Kulit asli kayaknya. Soalnya aku cium baunya emang kulit. *cium cium dompet*

Aku sekarang makin pede kalau mau bayar ke kasir. Sebelum ini paling buka dompetnya sembunyi-sembunyi. Malu ketauan kalau dompetnya buluk dan gak bermerek haha.

Gak papa kok hasil jeri payah kita tuh buat beli barang bermerek. Khan duit-duit sendiri. Kecuali kalo duit minta ortu, atau duit utang. Duit utang kok dibuat beli barang bermerek, ya nggak etis. Utang khan kebutuhan mendesak. Jadi ya buat kebutuhan hidup yang mendesak aja. Biar pantes. Biar yg ngutangi lebih ihlas. #kokjadicurhat?

Udah ah. *nerusin ngecet kamar*

52 Comments

Komen dong!