Ziarah Makam Sunan Maulana Malik Ibrahim dan Giri

Jadi ini kejadiannya setahun lebih yang lalu…

Jadi di postingan ini, aku khan habis ziarah ke makam Sunan Ampel Surabaya. Hari berikutnya aku ke Madura ke rumahnya Abi buat numpang jumatan doang. Soalnya di Rumahnya Roki gak bisa, khan Rokinya kerja. Habis itu nginep semalam di rumahnya Abi. Besoknya ke Gresik. Main ke rumah temen WPAP.

Aku sama Abi berangkat ke Gresik bersama Ucup. Naik sepeda motor dan aku dibonceng Abi soalnya emang gabisa nyetir motor. HAHA.

Rumahnya mas Topik (Taufiq) ternyata mblusuk-mblusuk. Daripada kami kesasar, maka kami pun dijemput sama mas Taufik di tempat yg setrategis. Beberapa puluh menit kemudian sampe ke rumahnya mas Taufik. Hore.

ucup rumah topik

Ketauan kalau kami sama-sama egois, maunya foto sendiri-sendiri.

Biar gak garing obrolannya, maka Mas Topik manggil Mas Sasi yg juga dari Gresik. Beberapa puluh menit kemudian mas Sasi datang.

mas Taufik dan Mas Sasi

Mas Topik menyuguhi kami dengan pop korn dan pentol.
Sungguh hidangan yg bikin kami lupa ngobrol! #kalapmakan

Kami sampe malam di rumahnya mas Topik. Mas Sasi tentu saja sudah pulang sorenya karena punya keluarga. Karena ini Sabtu malam, maka mas Topik ngajak jalan-jalan ke semacam pujasera gitu. Trus makan. Aku iseng cobain sate kupang sama kerang. Dan perut saya munek-munek mau muntah. Tapi walaupun begitu, aku tetep makan sampe habis! HAHAHA

pujasera gresik

Foto-foto sambil nahan perut munek-munek

Yuk kita main ke rumahnya mas Sasi. Rumahnya di kota. Ternyata ketemuan di nasi goreng. Lalu saya makan lagi demi mengusir munek-munekku tadi. HAHAHA.

Trus mas Topik pulang karena sudah punya keluarga. *lha kamu kapan punya keluarga, ndop? Ye, aku udah punya di rumah: Adik, Mas, mbak, ibuk. :P *

Aku dan Abi nginep si rumahnya Mas Sasi soalnya sudah malam. Besoknya langsung ke Makam Sunan Maulana Malik Ibrahim yang letaknya lumayan deket sama rumahnya mas Sasi. YAY!

Makam Sunan Maulana Malik Ibrahim

Aku kok keren banget ya, sialan!

Lumayan rame, soalnya hari ini khan Minggu. Aku masuk ke dalam area pemakaman. Lalu baca tahlil dan setelah itu foto-foto.

MAKLUMAT

Jadi, di Makam gak boleh ada pengemis gitu.

Para Leo Rangers

Para Leo Rangers

Ramenya Peziarah

Rame banget yak!

Makam Sunan Maulana Malik Ibrahim

Aku gak tau persis di mana Makamnya Sunan Maulana Malik Ibrahim
Kayaknya di belakang saya sana itu loh. Yang foto kanan.

Lalu kami melanjutkan ziarah ke tempat lain lagi. Di Gresik ada dua khan? Yang satunya Sunan Giri. Kami ke sana dong. Mesisan.

Perjalanan menuju Makam Sunan Giri sangat berdebu, soalnya siang itu memang panas dan berangin. Ditambah peziarah yg lagi banyak-banyaknya karena hari Minggu.

pintu masuk sunan giri

Sebelum naik tangga, jalannya masih tanah.
Jadi debunya betebaran kalau kena angin.
Di sini banyak jualan pernak-pernik macam tasbih, pajangan,
sarung, kopyah, mukena, duwan lain-lain

Aku gak beli apa-apa. Soalnya sudah punya semuanya di rumah. HAHAHA. *cuek sekali gak mikir beli oleh-oleh*

Di dalam makam aku nggak tahlilan, tempatnya sumpek penuh gak bisa sante kayak di Sunan Maulana Malik. Aku juga kebingungan mau tahlilan di mana, soalnya orang-orang menyebar ke sana ke mari bareng rombongannya masing-masing. Walhasil aku sama dua orang pengawalku, Abi dan Ucup, cuma beli es tebu saja. HEHEHE.

Makam Sunan Giri bagian dalam

Di sini panas. Kalau siang :D

Pulang yuk. Eh di sini banyak sekali ojek yg nganterin peziarah untuk pulang kembali ke pangkalan bis rombongan. Dan mereka sangat lihai nyetirnya. Cepet banget. Kami cuma duduk doang sambil nyeruput es tebu ngelihatin mereka bertransaksi.

tangga di Sunan Giri

Mas Ucup sedang mengeluarkan ilmu tenaga dalam

Pulang ke Surabaya lalu mampir ke Tugu Pahlawan. Nyeketsa sambil lihat jaranan.

Jaranan di Tugu Pahlawan

Sedang ekting jadi ahli sketsa

Padahal hasil sketsanya cuma gini-gini doang. Aku mengakui gak berbakat sketsa. Bakatku mungkin mendoodle yah. Karena doodle itu khan emang ngawur. Aku bakat ngawur. #okesip

sketsa Tugu Pahlawan

Biasa aja sketsanya

Temenku yg jagoan sketsa dan nggambar realis, ternyata dia gak bisa menggambar doodle. Padahal khan tinggal ngawur aja ya. Katanya memang beda kok cara berfikirnya. Dia mengaku kalau menggambar doodle itu bingung harus nggambar apa. Kalau aku khan ngalir aja soalnya nggambar doodle khan think less feel more. Istilah kasarnya gak perlu mikir. Jadi memang bakat itu masing-masing yaaa.

Eh, udahan aja yuk. Ntar kepanjangan postingannya.

47 Comments

Komen dong!