Kalau Sama Kerja Kerasnya, Kenapa Harus Bayar?

Buat teman-teman facebooku, pasti pada tahu kalau aku habis update status tentang PNS alias Pegawai Negeri Sipil. Kasusnya adalah banyak desas-desus yang bilang kerjaan PNS itu cuma leyeh-leyeh trus tiap bulan gajian. Kalao bolos pun tetep dibayar. Trus kalau sudah pensiun tetep digaji.

KAYAKNYA KERJAAN PNS TUH KAYAK RAJA BANGET YA!!!

Sampe-sampe ada lo yang rela bayar ratusan juta buat masuk menjadi PNS. RATUSAN JUTA mas bro!! Buanyak banget itu. Mereka rela bayar demi kerjaan yang konon enaknya kayak RAJA yang tinggal leyeh-leyeh itu.

Nah, akupun penasaran apakah kerjanya PNS itu beneran kayak raja yang cuma leyeh-leyeh trus bayaran. Apa sebenarnya mereka juga kerja keras seperti kita wirausahawan? Dan terciptalah status facebook yang menuai (alhamdulillaah) banyak komentar di bawah ini:

Kerja sebagai PNS itu mudah gak sih? Khan banyak gosip kalau PNS itu kerjanya cuma leyeh leyeh aja.

Makanya banyak orang yg mengidam-idamkan untuk jadi PNS biar kerjaannya gak “berat” dan gaji “terjamin” sampe mati nanti. Sampe berani bayar ratusan juta rupiah sampai jual rumah jual sawah.

Apa benar PNS itu kerjanya cuma leyeh2 aja? Ayo yg PNS curhat dong seputar kerjaan sehari2nya.

Nyogok? Gengsi Ah!

DAN TERNYATA RESPONNYA BANYAK DAN PANJANG-PANJANG!!!

Silakan baca sendiri di link ini. Kalau mau komentar di blog ini saja ya, blog ini biar rame gitu. Haha.

Jadi ada mas Rinu, ini temen sesama freelancer juga. Dia bilang kalau kerja sebagai PNS juga sama aja. Gak leyeh-leyeh. Ya sama sengsaranya kayak wirausaha. Trus dia menambahkan kalau PNS yang masuknya bayar itu gajinya gak halal gitu deh. Rugi banget ya, udah kerja keras, gajinya gak halal pula..

Kemudian mas Agung Wasana pun sejalan dengan pendapatnya mas Rinu.

Trus ada temenku SMA, mbak Yesi, bilang kalau PNS itu kadang sibuk kadang enggak. Sama aja kayak kerjaan yang lain. Bahkan dia menambahkan kalau suaminya sering nglembur sampai malam gitu deh. *Bantuin gendong si Dio anaknya*

Dan ternyata gosip itu ada yang membenarkan loh. Mas Hardhany berpendapat kalau dia pernah menemukan kisah nyata, seorang pegawai yg gak masuk kerja selama berbulan-bulan tapi tetep aja gajian tiap bulannya dan gak dipecat. Wuih. Jadi ada ya yang kayak gitu.

Namun, mas Dimas Wurianto, akademia wakil dari Kementerian Keuangan RI Direktorat Jenderal Pajak pun memberikan penjelasan panjang lebar. Nih silakan baca:

Sesungguhnya, tuduhan PNS yang suka leyeh2 itu bisa salah, bisa juga betul. Karena itu murni pilihan dari masing2 individu.

Kalau saya dan teman-teman kantor saya pada umumnya, kalau mau leyeh2 ya monggo. Tapi dengan berbagai konsekuensi yang harus dihadapi.

Contoh:
– Pekerjaan terbengkalai
– Penerimaan tidak tercapai
– Raport penerimaan merah
– Kena audit deh kantornya

Ya, audit. Di Direktorat kami, DJP, jika satu kantor pelayanan apabila target penerimaan pajak pertahunnya yang sudah ditentukan di awal tahun tidak tercapai, maka akan diperiksa.

Belum lagi akan kena bermacam2 sanksi untuk pegawai yang kedapatan leyeh-leyeh di jam kerja.
Jadi amat sangat bisa dihitung dengan jari PNS dilingkungan kami yang bisa (atau lebih tepatnya MAU) untuk sekedar leyeh2.

Ini baru stigma “PNS leyeh2” lho ya. Belum stigma kalo PNS DJP rentan suap, korupsi, dll. Bisa2 saya bikin blog disini untuk nih menjelaskan semua stigma2 buruk yg ditujukan pada kami…

Nah, ternyata nggak bisa leyeh-leyeh juga khan jadi PNS. Trus kenapa orang masih mendewakan PNS sebagai pekerjaan sehari-hari?

Kalau misalnya punya duit ratusan juta, kenapa nggak mbuka usaha aja? Atau kalau gak punya skill (mungkin itu duit warisan), khan bisa kursus apa kek gitu. Atau bantuin nambah modal kepada temen yg udah punya usaha gitu kek.

Ternyata menurut beberapa komentator, kerja sebagai PNS itu menurut sebagian orang sangatlah enak. Inilah alasannya:

Menurut mas Tohari:

Orang kita ini kan (nggak semuanya) seneng mas kalo dapet penghasilan tetap (buktinya banyak yg lebih seneng jadi karyawan daripada wirausaha sendiri kan?).

Dan jaminan hari tuanya juga ada. Trus kalo udah jadi PNS, kecil kemungkinan dia akan dipecat sampe pensiun
karena memang nggak gampang memberhentikan PNS. Prosedurnya panjang dan syarat2nya ruwet. Kecuali bikin kesalahan yg berat banget seperti membunuh atau ketauan korupsi.

Trus juga nggak akan terpengaruh dengan kondisi perekonomian. Mau nilai tukar rupiah anjlok, harga barang selangit ya tetep aja jadi PNS. Beda banget kan dengan kerja di swasta, atasannya nggak seneng dan dianggap nggak rajin aja bisa langsung dipecat. Ada krismon, perusahaan kolaps, langsung PHK masal.

Trus pendapat dari mbak Mei, temenku SMA, kerja PNS masih menjadi sebuah prestise tersendiri. Sukses tidaknya seseorang juga masih diukur dari status PNSnya.

Oh gitu ya. Sekarang gantian aku yang ngomong. Haha.

Jadi aku tuh juga besar di lingkungan keluarga yang rata-rata PNS. Yang wirausaha FULLTIME kayaknya cuma sepupuku doang. Yang pernah aku ceritain punya bisnis telur puyuh kemarin ituh. Dan yang liburnya banyak itu ya PNS sebagai guru mungkin ya. Liburnya mengikuti libur sekolah.

Tapi ya tetep aja kerjaan sehari-harinya gak cuma leyeh-leyeh doang. Mbakku adalah guru agama di SMP Negeri 1 Nganjuk. Walaupun tempat kerjanya deket banget sama rumahku, tapi waktu bersama keluarga gak bisa sebanyak wirausahawan yang kerja di rumah.

Bahkan menurutku, anaknya kok agak kurang kasih sayang. Gak sama kayak aku pas masih kecil dulu yang setiap saat bisa ketemu ibuk soalnya ibukku kerjanya sebagai ibu rumah tangga (Ibu Rumah Tangga itu kerjaan mulia lo ya. Bukan pengangguran!).

Tentu saja hal itu karena kesibukan mbakku mengajar yang kadang sampe sore. Dia juga gak bisa menolak kalau kebagian tugas ngisi extra kurikuler agama di sekolahnya. Dan katanya sih kalau lembur sampe sore-sore gitu, gajinya tetep loh. Paling kalau ada tugas ke sekolah lain yang jaraknya melebihi jarak yg ditentukan, cuma dikasih uang ganti bensin (gak banyak, cuma belasan ribu rupiah saja!)

Alhamdulillaah keluargaku gak ada yg mau nyogok PNS dengan bayar ratusan juta. Mereka masuk PNS sewajarnya sesuai aturan yg berlaku.

Aku juga punya sepupu yg sudah diangkat jadi guru. Suaminya juga guru. Karena keduanya sibuk, anaknya yg masih kecil musti diemong sama orang lain. Kalau memang PNS itu bisa leyeh-leyeh, harusnya anaknya bisa diajak ke kantor to ya? HAHAHA.

Nah, berati bekerja sebagai PNS itu tetep aja HARUS KERJA KERAS. SAMA AJA KAYAK WIRAUSAHA.
JADI KENAPA HARUS BAYAR RATUSAN JUTA UNTUK MASUK SEBAGAI PNS KALAU UJUNG-UJUNGNYA TETEP HARUS KERJA KERAS??
KALAU MEMANG UNTUK PRESTIGE atau GENGSI, SIAPA BILANG WIRAUSAHA GAK BISA GENGSI-GENGSIAN??
SIAPA BILANG WIRAUSAHA GAK BISA BELI MOBIL DAN RUMAH MEWAH??

*sabar ndop* *siram air es di atas kepala*

Oh iya, buat yang masih kerja sebagai guru honorer, yang sabar ya. Walaupun gaji kalian cuma dua ratus ribu sebulan (kadang gak sampe segitu), tetep aja bekerjalah sebaik mungkin. Gusti Alloh itu gak mungkin gak adil. Rejeki kalian nggak akan ketuker kok ya. Asal jangan pernah mengeluh ya. Jangan pernah menyalahkan Tuhan.

Kalau saya sok bijak, ya saya soalnya gak punya pilihan nasehat yg lain. Yang jelas prinsip saya adalah, kalau memang kita layak digaji besar, berati kita harus kerja lebih keras lagi. Khan gaji itu RESIKO pekerjaan. Kalau misalnya kerja keras udah mentok, cobalah untuk mengombinasikannya dengan kerja cerdas. Rajin memerkaya ilmu.

Nanti kalau udah layak untuk diangkat menjadi PNS, insya Alloh waktunya akan selalu tepat. Intinya HARUS OPTIMIS ya.

Buktinya sudah banyak, contohnya mbak kandungku itu dulu EMPAT TAHUN bekerja sebagai guru honorer yang gajinya cuma 16 RIBU RUPIAH PERBULAN (tahun 2001). Dan akhirnya berhasil diangkat jadi PNS juga karena dia bekerja secara tulus dan mengabdi sepenuhnya untuk negara.

Tuh khan… Gusti Alloh memang adil. Dia Maha Tahu apa yang dibutuhkan umatnya. Kalau saat ini gajimu cuma dikit banget. Ya yg bisa dilakukan cuma harus sabar. Sering berdoa. Karena doa itu pasti dikabulkan. Cuman kapan terkabulnya kita nggak tahu. Hanya Dia Yang Tahu kebutuhan kita.

Nggosip dikit yuk…

Di lingkungan sini, sudah bukan rahasia lagi kalau si Anu bayar 80 juta rupiah, si Ani bayar segini juta, si Itu segitu juta. Namun apakah prestige mereka di lingkungan akan terangkat? SAMA SEKALI TIDAK! Justru mereka SUKSES MENJADI BAHAN CIBIRAN. Mereka tetep dipandang sebelah mata. Jadi kesimpulannya, mereka udah bayar hampir seratus juta, tapi malah GAGAL DAPET GENGSI di masyarakat. IT’S A BIG FAIL and KASIHAN!

Tapi hidup itu katanya pilihan kok ya. Jadi mau bayar trus tutup kuping sama cibiran tetangga ya silakan. Wong yg ngejalanin hidup khan kalian sendiri. Yang mau jujur ya silakan. Walaupun untuk sebagian orang harus super sabar bertahun-tahun gak diangkat jadi PNS. Anggep aja kalian belum pantes jadi PNS.

Buat yang sudah nyogok, berdoa deh supaya umurmu panjang. Gak keren khan kalau udah nyogok ratusan juta, yang mustinya bisa “balik modal” dalam 3 tahun mungkin, baru kerja beberapa bulan trus tiba-tiba kalian jatuh sakit atau kecelakaan trus matik. Khan gak seru tuh. Udah rekoso nyogok, eh gak balik modal. Kalaupun dapat tunjangan, tapi kamu gak bisa menikmati karena matik duluan. Duuh gak keren yaaa…

Tapi semoga tidak terjadi ya. Semoga kalian mikir-mikir lagi kalau mau nyogok. Kalo sudah terlanjur, semoga umur kalian panjang aja deh.

Buat yg masih kerja honorer, akan ada waktunya kok untuk dapat gaji selayaknya. JADI AYO SEMANGAT KERJANYA YAAA!!!

*cek orderan vector yang walaupun sepi tapi aku hepi*

91 Comments

Komen dong!