Menahan Amarah

Di suatu episod, Pak Quraish bilang begini, agama melarang kita mengumbar amarah. Lebih baik menahannya demi kemaslahatan bersama. Lalu ada orang yang protes begini, lha berati agama mengajarkan sesuatu yang gak sehat dong. Menahan amarah khan hanya akan membebani diri. Menumpuk amarah yang suatu saat akan meledak. Atau parahnya akan stress bahkan gila.

Trus Pak Quraish menjawab begini, kalo amarah itu diumbar, dampaknya akan lebih membahayakan kedua belah pihak daripada kita menahannya. Misal kalo kita marah lalu teriak-teriak tanpa kontrol, memukul, bahkan bisa sampe bunuh-membunuh kalo gak ditahan. Iya khan?

Lalu yang ini menurut saya. Kalau amarah ditahan, khan lama-lama bisa reda. Seperti hujan. Atau seperti kebakaran. Tidak akan berlangsung terus menerus. Lama-lama berhenti. Kalau amarah nggak ditahan, ya akan melukai kedua belah pihak. Kalo kita pukul orang itu, maka orang itu akan membalas. Kalau keduanya sudah dirasuki syetonnirojim, bisa saling membunuh. Serem khan?

Nah saatnya sesi curhat. Kerjaan saya sehari-hari menuntutku untuk menahan amarah. Apalagi di bulan puasa ini. Perut lapar dan haus bikin cepet emosi. Kalo ada pelanggan yang kurang ngerti bikin kita sensi. Contohnya begini:

Mas Anu: Mas ndop, kapan ini jadinya pesanan vector saya?

Mas Ndop: Dua minggu lagi mas ya.. ^_^

Mas Anu: Apah? Mas Ndop becanda ya. Kok lama banget. Gak mungkin lah. Jangan main-main mas. Aku ini nanya serius. Katanya di web, tiga jam selesai. Kok Mas Ndop sekarang bilangnya dua minggu. Jangan berbohong di bulan puasa mas. Dosa besar loh. Mas Ndop apa gak malu sama nama Muhammad yang Mas Ndop bawa, tapi ternyata sikap mas Ndop tidak menunjukkan sifat-sifat Nabi Muhammad SAW. Hati-hati mas, nanti sikap mas Ndop di akherat akan dipertanggungjawabkan. Istighfar mas, istighfar…

Mas Ndop: Sialan! Lo siapa sih berani-beraninya marahin guwe? Loh selama ini kemana aja kok gak kenal sama guwe, ha? Lo gak ngerti ya kalo klienku udah sampe luar negeri? Sialan lo. Nih guwe jelasin, di web itu khan aku jelaskan waktu pengerjaannya yang tiga jam. Bukan waktu selesainya. Otak lo tuh dipakek dong bro. Antrinya emang lama. Emang lo doang yang mesen? lo mau ngremehin guwe dengan menganggap job vectorku sepi gak ada yg mesen gitu ya? Lo tuh buangsat bener sampai bawa-bawa nama Muhammad. Lo kagak tau sopan santun ya. Apalagi nyuruh guwe istighfar lagi. Sok suci loh. Lo tuh yang musti beristighfar karena udah nyakitin ati guwe. Kampret loh ya!

Lalu aku menghela nafas panjang. Panas bener ini badan dan kepalaku. Setelah sedikit lebih tenang, aku delete semua umpatan di atas dan diganti sama tulisan di bawah ini:

Mas Ndop: Mohon maaf mas. Antrinya memang lama. Makasih.

Dan ternyata menahan amarah memang ampuh. Mas Anu pun dengan rela antri selama dua minggu. Atas berkat rahmat Alloh, job dua minggu itu malah terselesaikan dalam waktu 12 hari. Lebih cepat dua hari daripada antrian sesungguhnya.

Menahan amarah bikin mood buruk berubah lebih cepat menjadi mood baik. Kalo amarah dilepas membabi buta, mood yang awalnya baik akan berubah menjadi buruk kalo teringat orang itu lagi.

Niat awal membleklist Mas Anu pun gak jadi. Mas Anu malah jadi klien abadi.

The Happy Ending Story

BONUS

gepuk kasur

Daripada tenaganya habis buat mukul-mukul orang,
mendingan nggepuki kasur aja kayak video di bawah ini:

53 Comments

Komen dong!