Fenomena Buka Puasa Bareng

Sabtu ini harusnya ada undangan buka puasa bareng dari temen esema. Tapi buka barengnya nggak di rumah. Tapi di kafe gituh. Dan aku sudah sering banget ke kafe itu. Jadi aku tau banget kalau di kafe itu gak ada mushollanya.

Emang kenapa sih ndop? Ya wajar kali ndop, kafe nggak ada mushollanya!

Iya sih, tapi kalau acara buka bareng itu kalo bisa diadakan di tempat yang ada mushollanya. Biar sehabis nyruput teh anget, bisa maghriban dulu trus baru deh makan sambil ngobrolnya jadi enteng. Atau kalau terbiasa makan dulu baru maghriban, ya gak papa. Yang penting mushollanya ada di lokasi. Jadi praktis gak harus pergi ke mana-mana. Gitu…

Dan untungnya acaranya batal. Alhamdulillaah. Haha. Memang bulan romadlon kali ini aku kepingin ngumpul sama keluarga terus. Gak liburan ke mana-mana, kalo romadlon tahun kemarin khan aku ke Semarang juga. Malah tanggalnya tepat sebelum aku ulang tahun dan ngerasain tarowih di Masjid Agung Jawa Tengah. Romadlon tahun kemarin aku juga sholat tarowihnya di Masjid Agung Baitussalaam Nganjuk terus. Romadlon kali ini di musholla mepet rumah saja. Intinya romadlonku kali ini temanya: Lebih dekat lebih baik. #mendadakgalau

Masalah buka puasa bareng. Aku pernah apdeit status di feisbuk, yang statusku itu sangat fenomenal karena banyak yang ngeshare! Haha. Ternyata apa yang aku pikirkan juga dirasakan teman-teman yang lain. Aku merasa banyak bolonya. Haha.

In diya setatusnya:

Ntar kalo pas puasa, trus ngadain acara buka puasa bareng, jangan lupa SHOLAT MAGHRIB nya dimasukin ke daftar acara ya. Biasanya tuh kalo buka puasa bareng, lupa gak sholat maghrib atau malah disengaja gak sholat.

Soalnya acara buka puasa itu waktunya gak cukup sejam! Makan plus ngobrol gak kerasa udah Isya! Kalo udah gitu, jadi males tarowih. Ngobroool terus.

Kalo usul saya sih, yang pas itu seharusnya habis tarowih trus makan bareng. Jam setengah sembilan malam itu mungkin yg pas. Warung sekarang khan banyak yg buka sampai malam. Jadi acaranya bukan buka puasa bareng, tapi makan setelah tarowih bareng! Udah gak ada beban, soalnya sudah sholat maghrib, Isya plus tarowih..

Gimana, keren khan ideku?

Dan ternyata yang ngeshare ada tiga orang! Dan yang setuju (ngelike) ada 61 orang! Huaaaa… Silakan disimak komen-komen mereka di sini!.

Sebagian besar yang komen setuju dengan statusku. Alhamdulillaah gak ada yang ngeyel engkel-engkelan. Memang banyak yang harus diulangi berkali-kali kalo sholat lima waktu itu hukumnya fardlu ‘ain. Dan hanya sholatlah ibadah wajib yang gak boleh ditawar-tawar.

Aku dulu pas kerja di Bali, godaan untuk tidak sholat sangat besar. Sedikitnya musholla atau masjid membuat kebutuhan beribadah menjadi terhalangi. Suara adzan tidak terdengar. Bayangkan tuh! Kalo nggak terbiasa sholat lima waktu, bisa nggak sholat sama sekali.

Masjid di tempatku bekerja dulu tempatnya ndepit harus masuk ke pelosok dengan keadaan jalan yang nggrotal-nggrotal alias makadam. Belum lagi banyak anjing di mana-mana. Bahkan rumah di sebelah masjid aja anjingnya galak banget!

Pernah dulu dikejar anjing pas mau sholat ashar. Karena ternyata masjidnya tutup! Pengelola masjid khan orang jawa. Waktu itu mereka masih pada libur. Mungkin sama anjingnya, aku dikira maling kali ya. Wajar. Haha.

Etapi ini serius loh. Sholat itu, walaupun kita dalam kedaan sakit, terbaring lemes, asal masih sadar atau gak gila, kita wajib sholat broh. Apapun keadaannya. Kecuali wanita ya, ada “libur”nya. Tapi jangan berlindung dari alasan mens ya, padahal aslinya males! #jleb

Sholat wajib, kalau situasi tidak memungkinkan, bisa dijamak atau diqodlo. Intinya tetep harus sholat. Walaupun telat. Walaupun itu dosa karena sholat sudah lewat waktu. Tapi kewajiban sudah gugur. Jadi sholat gak boleh bolong. Subuh jam 8 pagi pun harus tetep sholat. Walaupun itu dosa. Karena sudah lewat waktu. Tapi tetep HARUS SHOLAT! Nggak bisa ditawar lagi!!!

Nah, karena sholat itu tiang agama banget. Maka kita harus sangat konsern sama hal yang satu ini. Apalagi sholat wajib seperti sholat maghrib!

Pas acara buka bareng, kita bisa saja terlena dengan makan bareng sama teman lama. Ngobrol-ngobrol sampai lupa kalao waktu maghrib hampir habis. Buat yang biasa bolong-bolong sholatnya, biasanya kalo waktu sholat sudah hampir habis, dia dengan enteng bilang begini dalam hati, “Ah, sholatnya libur dulu dah. Udah mepet juga waktunya. Khan gak baik sholat di akhir waktu!”. Nek kuwi anakku, wis tak keplak ndiyase ping pitu!! #plak #plak #plak #plak #plak #plak #plak :pukul:

meme buka puasa bareng

Gambar diambil di komennya Wak Hehe Jek
pada statusku di atas

Lalu aku bilang sama temenku yang ngajak buka puasa bareng, “Eh kalau acaranya habis tarweh, piye? Khan enak ngobrolnya bisa loooos lama.. “
“Wah nek bar tarweh, ibu-ibu waktunya ngeloni anake dan bojone, ndop! Heheh”
Wah kalo sudah begitu, kayaknya aku bakalan datang habis maghriban aja deh. Telat gak popo. Haha. Tapi khan acaranya batal yak? Bukan batal sih, tapi ditunda lain waktu.

Gini aja deh. Aku punya etips-etips yang layak untuk dipertimbangkan:

  • Acara buka bareng dimulai jangan terlalu sore. Misal jam yang paling pas itu jam 4 sore. Khan jam segitu sudah sholat ashar dong! Ngabuburitnya sambil ngobrol nunggu maghrib tapi jangan nggosip biar sip!

    Karena udah puas ngobrol di awal, jadi habis buka puasa langsung pulang. Tapi cara ini banyak gagalnya. Boro-boro pulang, emalah keliling-keliling kota mampir di mol belanjak-belanjak! Sholat maghrib? Udah lupa tuh! #eh

  • Acara buka bareng paling pas diadakan di rumah. Jadi kalo mau izin sholat maghrib, bisa langsung izin sama tuan rumah. Rumahnya orang Islam pasti ada tempat sholatnya khan? Apa? Nggak ada? SEDIAKAN MULAI SEKARANG!!!
  • Ah, buka di rumah nggak asyik ndop!” Oke baiklah, cari restoran yang ada tempat sholatnya. Atau dekat masjid. Minimal terdengar adzan maghrib dari masjid langsung. Nggak dari radio! Biar kalo ke mesjid gak jauh-jauh amat.
  • Acara buka barengnya di masjid aja sekalian. Biasanya khan ada takjil gratis. Ada yang jajanan, ada yang makanan. Lumayan bebas dana urunan. Duitnya buat beli baju lebaran Hahaha.

Atau kamu punya ide?

44 Comments

Komen dong!