Wisata Rohani: Ziaroh ke Makam Sunan Ampel Surabaya

Lha aku kok lupa nggak posting tentang ini. Dulu itu aku males ngeblog banget berati ya? Lebih dari setahun yang lalu loh kejadiannya. Masih bisa mengingat-ngingat gak ini nanti? Sembrono kowe ndop! Sembrono!!!

Jadi.. Umm.. Saya mengingat-ingat dulu kejadiannya. Oh iya inget! Bener-bener otak yg bisa diandalkan! Cuma kesingnya aja yang kayaknya harus diganti. Aku bosen punya wajah kayak Arya Wiguna begini.

:rolleyes:

Masih ingat khan dengan postinganku yang beli sepidol kaos beberapa abad yang lalu itu? Aku belinya malam hari tuh di Gramedia. Nah, sebenarnya malam itu banyak kegiatan.

14 Juni 2012

(Ingat, tahun duaribu duabelas yak, setahunan yang lalu)

Awalnya sih beli sepidol di Gramedia sama Ibnu, pemilik rusabawean.com yang seleb online terkenal itu tuh. Sebelumnya aku ditraktir makan sate loh. Wah Ibnu makannya kayak orang gak pernah makan sate seumur hidup. Cepet buanget!

Kami membeli masing-masing satu buku. Lalu ngobrol curhat sambil nunggu dijemput teman Surabaya yang lain. Jadi ceritanya aku punya banyak janji dengan banyak fans. Haha.

Rusa Bawean yang terkenal ituh

Ketemuan sama seleb blog, biar ketularan

Roki, aktifis WPAP Surabaya, yang sukses bikin gelaran Cangkruk Karya tiap dua minggu sekali di depan hotel Mojopahit, lah yang menjemput saya. Saya mau ziaroh ke makam Sunan Ampel. Mumpung malam jumat. Pimpinan diambil alih. Ibnu pulang, Roki datang.

FYI, Ibnu, aku dan Roki bintangnya sama-sama Leo loh! Keren yak! Haha.

Diajak cangkrukan sebentar. Lalu berangkat bertiga sama Ucup. Aktifis WPAP Surabaya juga. Sempet diajak foto-foto juga. Namanya juga seleb. Haha.

Foto ning emper ndalan

Foto ning tengah ndalan. Warunge ning pinggir ndalan.
Aneh ya? Haha. Ucup di kiri, Roki di kanan

“Ayo wis ndang budal, selak bengi,” Sebenarnya sih itu cuma formalitas. Namanya ziaroh itu semakin malam malah semakin rame sak jana. Naik motorlah kami bertiga ke Makam Sunan Ampel Surabaya. Yang lainnya gak ikut.

Sampelah di kampung arab. Sudah malam lo. Kira-kira jam 11 malam. Tapi ramenya pol! Banyak yang jualan.

20130707-192309.jpg

Tuh khan beneran rame. Dagangannya macem-macem.
Perlengkapan ibadah sama makanan gitu deh.
Tapi aku gak beli. Soalnya gak bawa duit. bawanya ATM dong!

Masjidnya sederhana. Bangunan zaman dulu kok. Tapi justru ini yang bikin nuansanya seperti back to the past. Bener nggak Englishnya? Suasananya damai banget. Tenang nggak ada yang bengok-bengok. Yaiyalah ngapain juga bengok-bengok di area masjid?

Masjid Sunan Ampel Surabaya

Masjidnya simpel. Udah tahu khan Roki yang mana,
Ucup yang mana? Roki yang gemuk sendiri.

FYI, Ucup bintangnya juga Leo loh! Jadi kami ini semacam Leo Rangers! Haha.

Lalu langsung cari tempat wudlu. Tempat wudlunya banyak. Di sini ada, di sana juga ada. Aku memilih yang di sana aja. Kayaknya lebih luas tempatnya. Air wudlunya juga mengalir deras kenceng banget. Pompa airnya pakek Sanyo ya? #eh

pintu masuk ke makam

Ini pintu masuk ke maqom Sunan Ampel

Saya berjalan di pinggir mencari tempat duduk yang enak. Nggak enak kalau melangkahi orang yang sedang duduk berdoa. Ada yang berdoa berjamaah, ada yang sendirian. Ada yang baca buku tahlilan, ada yang baca Al Quran, ada yang umak-umik merem. Wah damai sekali di sini. Aku pun menemukan tempat yang enak dibuat duduk. Yaitu di semacam aula, jadi ada atapnya. Orang-orang banyak loh yang duduk beratapkan langit. Hehe.

Kuambil buku tahlilan yang tersedia di mana-mana, jumlahnya ratusan buku. Tinggal pilih, asal jangan dibawa pulang. Haha. Kira-kira setengah jam selesai. Yuk foto-foto area makam..

mas ndop di area maqom Sunan Ampel

Pojok atas itu bukan tempat wudlu lo ya.
Itu airnya bisa diminum. Aku juga minum seteguk.

Suasananya sangat tidak memungkinkan untuk foto-foto. Juga merasa tidak sopan sih kalo harus foto-foto di area pemakaman. Makanya banyak foto yang ngeblur, soalnya memang setengah kendid. Gak berani nyalain lampu blitz, nanti norak banget pastinya.

Eh, udah tahu cerita Mbah Soleh belum? Yang konon meninggal sembilan kali?

Jadi Mbah Soleh itu tukang bersih-bersih Masjid Sunan Ampel. Yang juga muridnya Sunan Ampel. Pas Mbah Soleh meninggal, masjid sudah nggak ada yang nyapu lagi. Lalu ketika masjidnya kotor, tiba-tiba muncul secara misterius sosok seperti Mbah Soleh yang bersih-bersih. Ketika Mbah Soleh “part II” meninggal, masjid jadi kotor lagi. Muncul lagi secara misterius sosok seperti Mbah Soleh. Hal itu terulang sampe sembilan kali! Subha…. nallooh…

Makam Mbah Soleh

Ini makam Mbah Soleh ke sembilan.
Delapan makam yang lain ada di tempat lain.
Aku nggak ngambil fotonya.

Lalu aku pulang sekitar jam satu atau dua pagi gitu. Soalnya habis ziaroh ngobrol dulu. Maklum gak tiap hari ketemu, jadi ngobrolnya lama. Pulang lapar dong, mampir nasi pecel mBratang yang murah meriah melimpah ruah.

pecel mbratang

Rasanya enak!

Warung buka jam 12 malam. Pas aku ke sana udah jam setengah tiga pagi. Dan kamilah yang terakhir. Habis itu tutup. Hampir saja kami kehabisan nasi pecelnya. Btw enak ya, kerjanya cuma 2,5 jam! Eh gak juga ding, lha persiapannya juga lama. Yang belanja dulu, yang masak dulu. Mungkin persiapannya lebih dari 2 jam.

Eh karena mau tutup dan ada yg sisa, kami ditawari rempeyek satu kresek, mau dong! Rejeki kok ditolak. Apalagi makanan! Haha.

Udah ah. Mau ngemil rempeyek duluh.

35 Comments

Komen dong!