Belajar Jadi #horangkayah

Norak ya?
Iya dong. Kalo nggak norak kurang menarik. Mungkin.

Jadi Minggu kemarin aku udah janjian mau nonton Man Of Steel (Manusia Permen yang gayanya setil, kata Ahmad Dhani). Aku ditraktir sama Dony, temen SMA ku yang duitnya banyak, orangnya sugih mblegedu kerjanya di Papua sana. Kebetulan dia pas libur gitu deh.

Iya iya, di Nganjuk gak ada bioskop. Jadi kalo mau nonton film harus di Kediri. Sejam dari sini. Film Man Of Steel mulai jam 4 lebih 45menit sore. Lebih awal jadwalnya soalnya durasinya emang 2,5 jam. Pedes mataku soalnya saking bagusnya gambar, lighting, gelap terang dan efek filmnya. Sempurna! Sayangnya musuhnya kok mati dengan cara yang kurang lebih sama dengan membunuh ayam! Lol.

Golden Kediri

Nonton Bioskop di Golden Kediri

Habis nonton aku jalan-jalan ke Sri Ratu. Mall di Kediri gitu. Si Dony mau beli kesing hape. Trus aku hubungi Sudirman, fansku yang kebetulan kangen pingin ketemu sama aku. Yaudah sekalian aku traktir Pizza Hut. Habis 142 ribu. Gak papa, belajar jadi orang kaya alias #horangkayah.

Pizza Hut Kediri

Makan Pizza di Dekat Sri Ratu Kediri. Dony di kanan, Dirman di kiri.
Yollo, frame fotonya unyu-unyu gituh ya. Berasa menjadi blogger alay #eh

Hujannya ya Tuhan rame banget. Sampe kami kalo mau ngobrol harus tereak-tereak. Waktu itu habis beli Pizza khan pinginnya mampir Gramedia buat cari-cari tas buat adah gejet baruku. Maklum tas di rumah adanya kecil (untuk bawa hape) dan buwesar (untuk bawa leptop). Gak ada yg nanggung (untuk bawa gejet itu tuh).

Aku jadi sadar kalo cewek-cewek harus punya banyak tas. Soalnya mereka memang butuh berbagai macam model. Menyesuaikan dengan pakean atau tema yg sedang dia kenakan. Kalo aku tergantung gejet yang aku bawa! #eh

Lha kok Gramedianya tutup sodara-sodara. Sudah jam sembilan malam ini ternyata. Yoda aku tenguk-tenguk saja. Kebetulan Golden, Sri Ratu dan Gramedia itu letaknya cuma berjarak beberapa puluh langkah kaki doang.

menunggu hujan reda

Nunggu hujan reda, foto-foto dulu sama Sudirman.
Seorang blogger sejati itu harus nyempetin foto-foto.
Kalo nggak sempet, musti minta maaf ke pembaca. Gitu. :p

Lalu diajak berteduh ke kampus LP3i Kediri. Sudirman lulusan LP3i dan jadi karyawan di situ. Habis makan bebek penyet, aku dan Dony pamit pulang. Padahal di luar masih hujan. Tapi rintik-rintik. Awalnya sih mau nginep, tapi nginep di kampus? Kemon men, kami punya uang, pantaskah nginep klesotan di lantai kampus?

*Sumpah pantes banget sebenarnya, kalimat tadi cuma ekting. Sumpah cuma ekting. Cuma. Ekting!!!*

Pulang dong. Walaupun di perjalanan kok hujan makin lebat. Kami kehujanan. Harusnya sih kalo duitnya banyak, nggak naik motor begini kali yak. Mustinya naik mobil. Haha. Ketauan deh kalo #horangkayah nya dipaksain banget. Namanya aja belajar. Okay, we have money. Saatnya menggunakan duit untuk leha-leha!

Beloklah kami ke hotel. Namanya Crown Hotel. Ini aku fotoin namanya.

Crown Hotel

Crown Hotel. Secara design logo, huruf O ada mahkotanya itu udah bagus.
Fontnya bukan Monotype Corsiva! Oke, kalian lolos dari kritik tajamku. Haha

Kami, ummm, maksudku Dony, memesan kamar yg ada kasurnya dua. Kalo satu gak bakalan muat soalnya! Perlukah hal seperti ini dibahas? Gak perlu yak. Donny memesan kamar VIP yg ada kasurnya dua! Mbayar 140 ribu sampe besok jam 12 siang.

Ini diya keadaan kamarnya:

kamar crown hotel kediri

Kamar VIP di Crown Hotel Kediri. Lumayan nyenyak tidurku!

Di sini ada wifi gratisnya. Eh wifi gratis itu bukan barang mahal ya di zaman sekarang. Soalnya di rumahku aja ada wifinya. Cukup pasang spidi khan sudah bisa wifian. So, ini cuma fasilitas yang “sewajarnya” ada di hotel. Dan sekarang aku sedang memanfaatkan wifi di Crown Hotel untuk posting tulisan ini. Tapi nulisnya di ruang tamu. Nggak di dalam kamar. Wifinya gak nyampe.

Donny masih molor. Menurut karakter orang Leo. Anak Leo kayak saya ini kalo diajak nginep bareng, dirimu gak akan menemui saya ketika kamu bangun tidur. Sayanya udah mlencing entah kemana. Dan beneran toh. Anak Leo itu aktif, gak suka tidur-tiduran lama. Kecuali kalo gak ketauan. Haha. Sama aja!

Batrenya Ali Padkurroji (akhirnya iPadku punya nama!) sudah 9%. Kayaknya harus dicarj dulu. Hoaahm, kok tiba-tiba ngantuk ya? Hahaha.. Katanya Leo? Leo abal-abal kowe ki ndop! Haha.

Tadi malam khan gagal mau beli tas. Gara-gara nginep di hotel, nanti jadi bisa cari tas. Soalnya ini masih di Kediri. Yay! Semoga dapet tas yg pas sama selera dan kebutuhan. Aamiin..

—————

Dan akhirnya pemirsa di rumah, saya sudah beli tas buat si Ali Padkurroji. Hore. Tas Eiger slempang seharga seratus delapan puluh ribu rupiah. Belinya di Gramedia Kediri. Yay! Mahal gak ya? Semoga tidak. Hehehe…

tas eiger buat si padkurroji

Ali Padkurroji pun sekarang sudah punya rumah baru.
Ali Mudzofar (panggilan: iMud) memang pemilik gejet yg baik hati.

Dan perjalananku menjadi orang kaya alias heshteg #horangkayah pun harus segera diakhiri saat ini. Terimakasih buat pihak-pihak yg turut membantu. Dony dan Sudirman, makasih kerjasama dan traktirannya. Semoga Gusti Alloh yang membalas dengan balasan yang berlipat ganda pastinya. Aamiin..

Thiyend alias the end…

39 Comments

Komen dong!